God of Slaughter – Chapter 1377

shadow

God of Slaughter – Chapter 1377

Chapter 1377: Hilang

Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

18+

Tu Shi Qi dan Ya Yun tidak bisa mengekspos diri mereka sendiri sebelum Dragon Lizard mengetahui skema gelap Klan Jiwa karena identitas khusus mereka. Begitu mereka menunjukkan diri, Klan Jiwa akan menyerang mereka dan Klan Kadal Naga juga bisa bergabung dengan serangan itu.

Bagaimanapun, di permukaan, orang-orang tahu bahwa Klan Kadal Naga dan Klan Jiwa memiliki hubungan yang baik, begitu pula Kadal Naga dan Singh.

Sebelum mereka merobek topeng mereka dan menampakkan diri kepada Klan Jiwa, mereka akan tinggal bersama mereka untuk berurusan dengan Tu Shi Qi dan Ya Yun. Karena ini Ya Yun harus menyembunyikan identitas dan kekuatannya dan tetap berada di zona kelas tiga.

Jika mereka menunjukkan diri sebelum mereka bisa melihat Kadal Naga, anggota Klan Kadal Naga mungkin bisa menjualnya ke Klan Jiwa. Jadi, Shi Yan harus mengerjakannya. Dia akan menghubungi Dragon Lizard dan memberitahunya tentang langkah gelap Soul Clan, yang akan membuat Dragon Lizard membenci Singh. Kemudian, mereka dapat melakukan langkah selanjutnya.

Karena delegasi yang seharusnya mengunjungi Dragon Lizard Star kali ini belum sepenuhnya datang, Klan Dragon Lizard belum mengadakan festival. Juga, mereka belum mengumumkan persyaratan untuk ditukar dengan Pelet Abadi. Tu Shi Qi dan Ya Yun memutuskan untuk tinggal di gua mereka dan menunggu kabar baik Shi Yan.

Shi Yan dan Audrey telah pergi untuk waktu yang lama, jadi mereka tidak tahu situasi Klan Mata Surgawi. Mereka memberi tahu Tu Shi Qi dan Ya Yun lokasi gua mereka dan kemudian mengucapkan selamat tinggal.

Mereka kembali ke gua tempat Klan Mata Surgawi menginap, tetapi Yvelines, Adams, dan Misha belum kembali. Tanpa berpikir panjang, mereka beristirahat di kamar batu dan bersiap memeriksa hasil panen mereka sambil menunggu tiga lainnya.

Ruangan batu itu cukup sederhana: dindingnya tidak memiliki pola atau dekorasi apa pun. Rumah itu hanya memiliki meja batu, beberapa bangku, dan tempat tidur batu dengan bantalan kaki cattail.

Orang-orang yang membudidayakan seni bela diri tidak terlalu memperhatikan masalah dunia fana. Pada saat yang sama, Klan Kadal Naga terkenal dengan gaya liar mereka. Tentu saja, mereka tidak akan menawarkan banyak perawatan mewah kepada yang lain. Bagaimanapun, Klan Kadal Naga harus memperlakukan Klan Jiwa dan Suku Air dengan lebih hati-hati.

Audrey duduk bersila di atas ranjang batu, matanya berbinar saat dia tersenyum.

Shi Yan berdiri di dekat meja batu. Batu Batas Fantasi jatuh di atas meja. Dia melepaskan Kesadaran Jiwa dan mengirimkannya ke Batu Batas Fantasi untuk mencetak Segel Jiwa. Dengan begitu, dia bisa mengendalikan Batu Batas Fantasi sesuka hatinya.

Dia harus memperlakukan tujuh Batu Batas Fantasi seperti itu. Nanti, dia bisa menggunakan Segel Jiwa untuk mengendalikan mereka.

Setelah Shi Yan mencetak Segel Jiwa, ketika dia mengirim gumpalan kekuatan Tuhannya ke Batu Batas Fantasi, itu bersinar dan menggelembung seperti balon udara panas. Tak lama kemudian, dunia kecil tercipta.

Dia menyeringai dan mengangguk tetapi tidak memompa lebih banyak kekuatan Tuhan. Dia menyukai Batu Batas Fantasi itu dan mereka sebenarnya sangat cocok untuknya.

Tiba-tiba, mata indah Audrey berbinar aneh. Dia menipiskan bibirnya saat dia berkata dengan lembut, "Terima kasih."

Shi Yan mengangkat kepalanya untuk menatapnya sambil tersenyum.

Setelah Audrey kembali ke gua, dia mandi dan berganti menjadi gaun sutra perak. Rambut panjangnya yang menutupi bahu porselennya masih basah. Ruang batu dipenuhi dengan aroma manis setelah mandi. Butiran air bergulung di pipinya yang seperti giok dan matanya seperti bulan yang dingin.

Orang yang tidak mengenalnya melihatnya sebagai wanita yang dingin, jauh, dan sombong, dan dia benar-benar memperlakukan mereka seperti itu. Namun, saat ini, dia terlihat tenang dan sedikit malu. Dia membungkuk, mengertakkan gigi, lalu bergumam. "Hari ini, kekuatan dan kemuliaanMu memberiku panen besar. Ini sangat membantu basis kultivasi dan alam saya. Saya sangat berterima kasih… "

Gua itu sunyi, jadi meskipun suaranya rendah, masih bergema dengan jelas.

Mengesampingkan Batu Batas Fantasi, Shi Yan menyeringai dan melihat dengan santai dan ketenangan alami. "Entah bagaimana ini adalah takdir kita ketika kita dikirim ke Sea Domain of Nihility. Hanya Anda dan saya yang berasal dari wilayah yang sama di tempat ini. Kami mengenal satu sama lain jadi kami harus menjaga satu sama lain. Hmm, Anda bersyukur. Bagaimana Anda ingin berterima kasih kepada saya? "

Dia hanya menggodanya sedikit untuk menghilangkan perasaannya yang lebih rendah.

Setelah mereka sampai di Domain Laut Nihility, wanita bangga dari Suku Kegelapan Kekaisaran secara bertahap mengakui kebenaran. Dia akhirnya tahu bahwa Empat Makhluk Agung di Wilayah Desolate tidak ada apa-apanya di sini. Dia tahu bahwa itu akan menjadi perjuangan yang sulit untuk bertahan hidup dengan Alam Dewa Yang Baru Mula-mula di Domain Laut Nihility. Di tempat ini, dia harus bergantung sepenuhnya pada Shi Yan. Itu menghancurkan harga dirinya.

Ini adalah pertama kalinya dia merasa lebih rendah. Meskipun dia menyembunyikannya dengan baik, Shi Yan cukup sensitif untuk menyadarinya.

"Bagaimana Anda ingin saya berterima kasih?" Si cantik menundukkan kepalanya, alisnya yang indah bergetar. Dia sangat cemas.

"Cium aku," Shi Yan menyeringai.

Sebuah cahaya perak melintasi ruangan. Aroma menawan menyerbu lubang hidungnya karena dia tidak bereaksi dan tubuh yang lembut dan harum bersandar di tubuhnya. Rona perasaan mencekam muncul di pipi kirinya. Kemudian, dia mendengar si cantik bergumam, "Apakah kamu senang sekarang?"

Shi Yan tercengang saat melihat pesona yang datang padanya. Dia mengenakan gaun sutra perak, yang menyelimuti tubuhnya yang mempesona dan anggun. Paha dan bahunya yang ramping seperti batu giok putih. Dia sedikit lebih pendek darinya jadi ketika dia membungkuk, dia bisa melihat lembah dalam yang memesona di dadanya.

Saat ini, Audrey tidak sedingin dan sombong biasanya.

Lehernya memerah. Dia menutup matanya dan tidak berani menatapnya. Bulu matanya yang cukup panjang mengatup dan menunjukkan antisipasi yang ekstrim. Jelas sekali, dia sangat naif. Ciuman yang tiba-tiba ini telah menghabiskan seluruh keberaniannya. Sekarang, dia merasa sangat canggung sehingga dia tidak tahu harus berbuat apa selanjutnya.

Pesona Audrey saat ini membuat Shi Yan menjadi liar. Matanya menjadi panas seperti air laut yang bergelombang dan mendidih!

Kesepian saat tinggal di Sea Domain of Nihility, tekanan dari Tujuh Klan Besar, masa depan berkabut yang tidak diketahui … semuanya bercampur sekarang. Berhenti selama beberapa detik, napas Shi Yan menjadi pendek. Dia tiba-tiba menarik wanita cantik itu ke dadanya dan mulai menggigit leher putihnya. Dia meletakkan tangannya di atas pahanya yang ramping dan indah, berlama-lama dan berkeliaran di antara pantatnya dan tanah misterius di antara pahanya.

"Hmm. . . "

Kecantikan itu memerah, tubuhnya menggigil seolah disetrum. Bibirnya mengeluarkan suara gumaman seolah-olah dia sedang bermimpi. Dia menjadi sangat lemah dan tidak berdaya dalam pelukannya dan benar-benar tersesat.

Tahun itu, setelah dia pulang dari Desolate, danau batinnya sering mencerminkan sosok yang keren dan kuat…

Karena itu, dia telah menyelidiki pria itu dengan cermat. Dia bahkan tidak tahu mengapa dia ingin melakukan itu. Dia hanya ingin tahu masa lalunya, keberadaannya, dan apa yang dia alami.

Dia tahu dia memiliki kepala yang sehat. Saat itu, dia sangat marah karena tidak tahu kenapa. Cerita tentang pria itu menyebar di sukunya. Di Tsunami Star, dia menyaksikan pertempuran antara dia dan Haig. Melihat anggota paling mempesona dari generasi muda Klan Dewa jatuh dan pria itu bangkit, bayangan di hatinya terukir lebih dalam.

Ada sesuatu yang telah menyusup ke dalam laut dalam dirinya dan tinggal di sana terus menerus sehingga dia tidak akan pernah bisa membersihkannya.

Di matanya, hanya satu pria di Wilayah Desolate yang luas yang menyentuh hatinya. Sayang sekali dia adalah pria yang terlalu longgar. Perasaan terdalamnya bertentangan. Dia telah memaksa dirinya untuk tidak terlalu memikirkannya dan membiarkannya pergi.

Sampai … Sampai mereka tiba di Sea Domain of Nihility di mana segala sesuatunya begitu aneh, mematikan, dan berbahaya bagi mereka. Dia hanya memiliki dia di sisinya. Dia tidak memiliki kenalan lagi dari Desolate Territory di daerah ini. Tidak ada batasan dari ibunya, anggota sukunya, dan wanita yang merusak pemandangan di sekitarnya…

Di tempat ini, dia bisa merilekskan perasaan terdalamnya dan membiarkan dirinya tenggelam di dalamnya…

Shi Yan memeluknya erat-erat. Mulutnya yang lebar meluncur dari lehernya yang indah ke lembah yang dalam di dadanya. Tubuh dalam pelukannya menjadi begitu panas dan seksi seolah-olah aliran listrik mengalir ke dalam dirinya. Dia tidak tahu mengapa dia memiliki perasaan yang sangat luar biasa ketika dia memeluknya. Dia tidak pernah memiliki perasaan seperti itu sebelumnya.

Rasanya bahkan jiwa mereka disatukan dalam satu yang bisa menghasilkan keajaiban yang tidak bisa dibandingkan dengan apa pun.

Tangannya tanpa henti menjelajahi tubuh porselen montok di bawah gaun sutra. Napasnya pendek dan keras seperti suara binatang buas. Perlahan, dia merasa seperti dia tidak bisa mengendalikan dirinya lagi.

Namun, ketika dia akan runtuh dan membawa pesona ke dasar batu, pintu masuk gua terbuka.

Suara Yvelines muncul. "Oh, kalian sudah kembali?"

Audrey terbangun dari mimpinya. Dia menggigil dan bergerak dengan canggung seolah-olah anggota tubuhnya bukan miliknya lagi. Wajahnya sangat merah sehingga terlihat seperti akan meneteskan darah. Dia tersentak ke tempat tidur batu, lumpuh di tempat tidur seperti genangan berlumpur. Gaunnya terbuka di bagian dadanya dan memperlihatkan setengah dari payudaranya yang seperti susu. Kain gaunnya diangkat ke pahanya dan perut bagian bawahnya adalah zona lembab.

"Keluar! Kamu harus keluar dulu! " Meskipun dia mencoba menangis, suaranya sangat tidak berdaya. Kedua tangannya bergerak kikuk untuk menarik gaunnya yang menutupi dada dan pahanya yang seksi. Dia tampak sangat malu dan pontang-panting. Matanya yang berair memiliki lapisan kabut, yang membuatnya seperti mimpi atau gambar.

Meneguk!

Shi Yan merasakan darahnya mendidih. Dia tidak bisa membantu tetapi menelan.

Mengambil beberapa napas dalam-dalam, dia mendorong kekuatannya untuk mengirimkan arus energi dingin ke tubuhnya untuk menjadi dingin. Melanjutkan kondisi normalnya, dia menatap gadis yang mengepalkan tubuh pucatnya di atas ranjang batu. "Saya tidak tahu mengapa Anda menarik saya lebih dari orang lain! Itu tak terbayangkan! " Kata Shi Yan, suaranya serak.

Audrey masih menggigil seolah arus listrik terus mengalir melalui tubuhnya. Matanya yang indah dipenuhi dengan gelombang cahaya. Dia menggunakan metode yang sama untuk menenangkan diri. Kemudian, dengan gigi terkatup dan pipi yang memerah, dia berkata, "Saya… Saya tidak tahu mengapa saya tidak bisa menolak. Perbuatanmu membuatku tenggelam dan benar-benar tersesat. Saya pikir itu mungkin berhubungan dengan jiwa kita yang menyatu dengan Asal usul benua kuno. Itu tidak bisa dijelaskan. "

Kemudian, dia menggigit bibir bawahnya dan mendesis, "Keluar, cepat! Mereka disini. Kami akan membicarakan ini nanti. Saya tidak ingin mereka melihat saya seperti ini! "

Shi Yan menyeringai dan kemudian meninggalkan ruang batu, kembali ke ruang rekreasi di luar.

Begitu dia pergi, Audrey merasa sangat lembut seolah dia tidak punya tulang belakang. Dia tidak berdaya dan jantungnya berdebar kencang. Dia memegangi payudaranya dan memikirkan apa yang baru saja terjadi. Api yang tidak diketahui muncul di dalam dirinya sekali lagi.

"Inikah hubungan antara pria dan wanita? Benar-benar aneh. Itu membuat orang kehilangan kendali. "

Cahaya yang memesona bergerak di matanya. Dia memiliki begitu banyak pemikiran yang melintas di benaknya. Dia hanya duduk di sana untuk waktu yang lama seolah-olah dia tenggelam dalam ilusi bahwa dia tidak bisa melarikan diri