God of Slaughter – Chapter 1389

shadow

God of Slaughter – Chapter 1389

Chapter 1389: Alam Abadi! Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

Di antara tujuh klan, Klan Hantu misterius dan aneh. Laki-laki akan mengendalikan segalanya di klan lain, tetapi Klan Hantu berpikir sebaliknya.

Wanita memerintah Klan Phantom. Mereka lebih memilih prajurit perempuan daripada prajurit laki-laki. Wanita memegang posisi tinggi di Klan Hantu dan sebagian besar ahli yang kuat di klan ini adalah wanita. Wanita adalah bangsawan dan penguasa klan ini.

Wanita Klan Phantom terkenal dengan pesona mereka yang bisa memikat orang. Masing-masing dari mereka sangat cantik dengan tubuh yang anggun dan mereka semua menguasai teknik merayu dengan bakat bawaan mereka. Klan Phantom memiliki begitu banyak prajurit, tetapi kebanyakan dari mereka adalah wanita.

Wanita dengan topeng menakutkan yang mengungkapkan identitasnya telah membangkitkan kerumunan prajurit yang berkumpul di aula batu. Mereka semua menatapnya dengan penuh nafsu dan telanjang. Beberapa bahkan menelan seolah-olah mereka benci bahwa mereka tidak dapat langsung menelannya.

Wanita itu terkikik dan tidak keberatan dengan orang-orang bejat itu. Dia hanya melihat ke arah Leluhur Naga Kadal dan berkata dengan lembut. "Saya datang ke sini dengan ketulusan. Saya sangat tertarik dengan Immortal Pellet yang Anda miliki. Saya ingin tahu apa yang ingin Anda tukarkan dengan pelet ini? "

"Materi, tulisan suci, atau pengalaman apa pun yang dapat membantu saya mencapai Alam Leluhur Wilayah. Jika saya menganggapnya berguna, Anda dapat menukarnya dengan Immortal Pellet. "

Mata Leluhur Naga Kadal menjadi merah. Ototnya berputar satu sama lain dan tampak seperti terbuat dari beton bertulang. Ini memberi orang rasa ketangguhan dan kekuatan. Sambil berbicara, dia membungkuk untuk melihat Audrey dan Shi Yan di dalam aula batu. Dia tiba-tiba tampak terkejut saat cahaya aneh tapi cemerlang ditembak dari matanya.

Di dalam ruang pelatihan, Shi Yan memancarkan api. Apinya memiliki banyak warna termasuk kuning, oranye, biru, dan bahkan hijau. Begitu banyak nyala api beterbangan seperti kupu-kupu cantik yang menari di sekelilingnya dan melepaskan cahaya ajaib berwarna-warni.

Aliran energi yang beralih dari dingin ke panas dan sebaliknya terus menerus meledak. Atribut api yang berbeda berkumpul dan menghasilkan api merah yang panas!

Mendesis! Mendesis!

Aula batu itu terbuat dari semacam besi hitam langka dan giok dingin. Saat ini, ia mendesis seperti es dalam air mendidih. Seluruh aula meleleh.

Sementara api surga menyala, aula batu besar itu seperti es krim yang menyala di atas api. Tak lama kemudian, seluruh aula batu menjadi air. Anehnya, Audrey sedang berkultivasi di depan Shi Yan tetapi dia tidak terbakar oleh api surga. Wajah dinginnya berubah sedikit merah, tapi dia masih tenang.

Filamen jiwa di tubuhnya diambil. Dia menghembuskan napas dan santai. Akhirnya, dia membuka matanya.

Dia tersentak. Cahaya dingin meluncur dan dia muncul kembali di belakang Shi Yan, wajahnya waspada.

Karena seluruh aula meleleh, Yvelines, Adams, dan Masha merasa sangat kesal. Mereka tidak bisa menahan panas yang mengerikan dari nyala api surga, jadi mereka harus pindah.

Aula itu meleleh, menampakkan Shi Yan yang sedang duduk bersila dengan mata tertutup.

Mata orang-orang tertuju padanya. Mereka memakai wajah yang berbeda dan mereka tercengang. Mereka telah merasakan aura Api Asli makhluk Awal Mutlak, tapi Shi Yan bukanlah makhluk Awal Mutlak. Orang-orang bingung.

Tentu saja, bukannya tidak ada yang tahu tentang ini. Begitu Shi Yan terungkap, Singh dan wanita dari Klan Phantom menjadi cerah. Sepertinya mereka telah mengingat sesuatu melalui Shi Yan.

Singh tiba-tiba tertawa. Matanya yang gelap berbinar dengan cahaya serakah. Dia menjilat bibirnya. "Dia memiliki gumpalan jiwa makhluk Awal Mutlak. Luar biasa! Benar-benar luar biasa! Muahaha! "

Mata indah wanita Klan Phantom berbinar. Dia diam-diam mendekati Shi Yan.

Leluhur Naga Kadal mengerutkan kening dan berbicara dengan suara serius. "Wanita dan pria! Saya ingin memperjelas lagi. Anak ini adalah tamu terhormat Klan Kadal Naga kami! Jika ada yang menyinggung perasaannya, Anda menyinggung Klan Kadal Naga kami! "

Sebelum dia keluar dari kolam lava, Tu Shi Qi dan Ya Yun telah dengan sungguh-sungguh memintanya untuk melindungi Shi Yan. Shi Yan telah memberitahunya tentang Soul Refining Cauldron, yang telah menyelamatkannya dari skema gelap Singh.

Dari lubuk hatinya, dia tahu dia berhutang budi pada Shi Yan. Karena itu, dia secara proaktif setuju dengan mereka.

"Kadal Naga, saudara, sepertinya kamu memiliki harapan untuk terobosanmu kali ini. Anda sudah lama tidak kentara. Ternyata Anda menemukan benih yang bagus. Kau membuat kami sangat mengagumimu, "Singh tiba-tiba tertawa eksentrik, tawanya menghiasi tengkuk orang.

Dia berasumsi bahwa Shi Yan hanyalah kuali daging yang ditemukan Kadal Naga untuk membantu terobosannya. Dia berpikir bahwa Naga Kadal memelihara Shi Yan sehingga dia bisa menelan Shi Yan nanti untuk menyerap jiwa makhluk Awal Mutlak dan menjadikannya bagian dari Jiwa Kehidupannya.

Hampir setiap makhluk Awal Mutlak bisa memahami Energi Gelap. Ranah Shi Yan sedikit rendah. Dia tidak bisa memadukan semua api surga atau memicu ingatan dalam jiwa makhluk Awal Mutlak yang dia dapatkan. Jika Kadal Naga menyempurnakannya dan membuka jiwa makhluk Awal Mutlak, dia akan segera menerobos ke Alam Leluhur Wilayah dan mendapatkan kemampuan magis Energi Gelap.

Teknik budidaya Dark Energy harus terkandung di dalam jiwa makhluk Absolute Beginning. Singh merasa tahu apa yang ingin dilakukan Kadal Naga.

Singh mencibir dalam hati karena dia sebenarnya sangat bersemangat. Perjalanan ke Bintang Naga Kadal ini akan membantunya memanen banyak hal baik.

Karena Soul Refining Cauldron, dia yakin Dragon Lizard tidak bisa lepas dari tangannya. Setelah dia membunuh Dragon Lizard, dia akan membunuh dan menyempurnakan Shi Yan untuk mendapatkan ingatan dari jiwa makhluk Awal Mutlak. Dia akan menerobos ke Alam Leluhur Wilayah dengan cepat dan menjadi salah satu ahli tak tertandingi dari Klan Jiwa. Tidak akan ada yang lebih baik dari ini.

"Ayah leluhur, bahkan ketika kamu memilikinya, apakah kamu masih membutuhkan materi dan rahasia tentang Alam Leluhur Wilayah?"

Wanita bertopeng dari Klan Hantu dan Singh memiliki pemikiran yang sama. Mereka berasumsi bahwa Shi Yan adalah kuali daging Kadal Naga yang dia temukan untuk memasuki Alam Leluhur Wilayah. Setelah beberapa saat, dia mengerutkan alisnya karena dia berpikir bahwa dia tidak bisa mendapatkan apa-apa dalam perjalanan ini.

Alien dari suku yang berbeda tidak bisa mengerti apa-apa. Ketika Singh dan wanita bertopeng mengatakan ini, mereka langsung memahaminya. Mereka beralih ke Dragon Lizard karena mereka semua mengira bahwa Shi Yan adalah kuali dagingnya, yang rencananya akan dia gunakan untuk memasuki Wilayah Leluhur Wilayah.

Karena itu, mereka memandang Dragon Lizard, cemburu dan kerinduan.

Leluhur Naga Kadal tidak tahu bagaimana menyangkal tuduhan ini. Namun, mendengar mereka, dia juga memiliki niat jahat ini. Dia menatap Shi Yan di ruang budidaya, matanya tidak yakin.

Setelah dia tahu bahwa Shi Yan mendapatkan gumpalan jiwa makhluk Awal Mutlak, dia tahu jika dia bisa memperbaiki Shi Yan untuk memicu gumpalan jiwa itu, dia bisa memasuki Alam Leluhur Wilayah. Bagaimanapun, Tu She Qi dan Ya Yun telah memintanya untuk melindungi Shi Yan. Perjanjian baru-baru ini yang baru saja dia buat dengan Klan Langit Misterius membuatnya ragu-ragu.

Menonton Shi Yan, dia merenung dan berjuang untuk membuat pilihannya. Matanya beralih dari gelap menjadi cerah dan berputar-putar.

Audrey gugup. Dia merasa situasinya sangat buruk tetapi dia tidak bisa berbuat apa-apa. Dia bisa melihat Naga Kadal ragu-ragu dan tujuan Singh dan wanita dari Klan Phantom. Situasi ini tidak baik untuk mereka. Dia sangat khawatir.

Setelah Shi Yan mengungkapkan jiwanya, para ahli menjadi serakah. Mereka semua memiliki alam yang dalam dan dia tidak bisa menahan mereka.

Meskipun dia baru saja mencapai Langit Kedua dari Alam Dewa Yang Baru Awal.

Dia ingin melakukan sesuatu tetapi dia merasa tidak berdaya. Dia memandang Shi Yan lalu Dragon Lizard, Singh, dan wanita dari Klan Phantom. Kemudian, dia menyadari bahwa dia tidak dapat menghentikan salah satu dari mereka.

Namun, pada saat ini, pikirannya berkedip saat dia menoleh ke Shi Yan.

Api surga yang cerah dan berwarna seperti burung layang-layang muda yang kembali ke rumah. Mereka memasuki tubuh Shi Yan. Dan kemudian, mata Shi Yan terbuka.

Matanya tenang dan acuh tak acuh. Aura di sekitar tubuhnya tersembunyi. Dia berdiri dalam diam.

"Dia melakukannya!"

"Terlalu cepat! Dia telah menerobos ke dunia baru terlalu cepat! Itu tak terbayangkan! "

"Luar biasa, memang! Aku butuh waktu tiga tahun untuk menerobos ke Alam Abadi tahun itu! "

"Ya, saya menghabiskan lebih dari satu tahun!"

"Bagaimana dia bisa melakukannya secepat itu?"

"Sepertinya Leluhur Naga Kadal telah berinvestasi dalam dirinya dengan memberinya Pellet Abadi. Pelet itu sangat bagus untuk terobosan Alam Abadi. Bahkan dapat mempersingkat waktu yang dibutuhkan! "

"…."

Anggota dari banyak suku yang berkumpul di sini berdiskusi satu sama lain. Mereka tampak sangat terkejut.

Mata indah wanita bertopeng itu berbinar. Dia mengangguk dan berkata dengan anggun, "Nah, begitulah cara kerja Immortal Pellet! Sangat ajaib. Ini bisa mempersingkat waktu. Tidak heran itu menarik banyak orang ke daerah ini. "

"Ya, hasilnya akan lebih baik dengan kuali daging Alam Abadi! Haha, Naga Kadal, saudara. Saya berharap Anda dapat segera memasuki Wilayah Leluhur Wilayah! " Singh tertawa dan menggenggam tangannya untuk memberi selamat kepada Leluhur Naga Kadal. Wajahnya yang tersenyum begitu menjengkelkan banyak orang.

Banyak prajurit memandangi Kadal Naga yang memasang wajah aneh sekarang. Dia tampak seolah-olah sedang berjuang keras di dalam hati untuk membuat pilihan.

Shi Yan sangat tenang. Dia berdiri di samping Audrey dan menyapu kerumunan ratusan alien. Matanya mengamati wanita bertopeng dan Singh, tapi dia tidak melihat ke arah Forefather Dragon Lizard. Perlahan, senyuman aneh tersungging di wajahnya.

Domain Laut Nihility di belakangnya tiba-tiba memancarkan gelombang energi yang aneh. Pedang ruang tajam bebas yang terbang di sekitar tiba-tiba terbang dan melayang di atas kepalanya seperti sabit Kematian yang tajam.

Asteroid dan pecahan bintang perlahan berguling dengan gerutuan. Mereka berkerumun seperti hujan batu dan menutupi seluruh area. Namun, asteroid dan bebatuan tidak jatuh. Mereka hanya berkumpul dengan pedang luar angkasa. Semua melayang diam.

Retak! Retak!

Tanah di bawah Shi Yan memiliki begitu banyak retakan menakutkan dalam berbagai ukuran. Tak lama setelah itu, Benua Naga Kadal hancur berkeping-keping.

Shi Yan berdiri diam dan senyum tipisnya tidak berhenti. Dia berbalik untuk melihat Audrey dan berkata dengan santai, "Jangan khawatir. Ada banyak prajurit di sini yang bisa mengalahkanku. Namun, tidak satupun dari mereka yang memenuhi syarat untuk membunuhku! Ha ha!"

Kemudian, lusinan pedang luar angkasa raksasa di atas kepalanya bergerak seolah-olah mereka memberinya konfirmasi. Mereka bermanuver terus menerus seperti gerbong terbang raksasa oleh Shi Yan.

Asteroid dan bintang pecah juga dirangsang dan berguling di kehampaan.

Ajaibnya, pedang ruang angkasa yang tajam dan asteroid tidak bertabrakan bahkan satu kali pun.

Mata indah wanita bertopeng dari Klan Phantom tampak terkejut. Dia menatap pedang luar angkasa yang tajam dan bebatuan besar, tubuh lembutnya bergetar. Dia berteriak ketakutan, "Kekuatan luar angkasa Upanishad dan kekuatan Bintang Upanishad telah bergabung secara harmonis!"

Bahkan Singh berubah warna karena ketakutan.

Di Sea Domain of Nihility ini, asteroid dan bintang pecah ada di mana-mana. Pedang ruang tajam membunuh bilahnya. Para prajurit yang bisa menggunakan asteroid dan pedang ruang angkasa adalah lawan yang paling ditakuti orang-orang di Domain Laut ini. Kekuatan Angkasa dan Bintang Upanishad terkenal karena karakteristiknya yang kuat dan misterius. Domain Laut Nihility dapat memperkuat kekuatan prajurit semacam ini secara besar-besaran. Dengan demikian, mereka adalah lawan terberat di domain laut.

Insiden ini telah membingungkan banyak orang karena mereka tidak pernah mengira bahwa Shi Yan memiliki kekuatan Angkasa dan Bintang Upanishad.

Dragon Lizard harus menghilangkan pikiran buruknya. Dia tersenyum dan berkata, "Adik kecil, kamu telah membantu saya. Bagaimana saya bisa begitu hina membayar kebaikan dengan permusuhan? Di manakah rasa hormat saya? "