God of Slaughter – Chapter 1391

shadow

God of Slaughter – Chapter 1391

Audrey, Yvelines, Adams, dan Masha berdiri di asteroid yang tidak jauh dari Benua Bintang Naga. Mereka masih bisa menyaksikan pertempuran antara Leluhur Naga Kadal dan Singh dan melihat apa yang terjadi di sana.

Namun, banyak alien di benua itu tidak dapat melihat asteroid mereka.

Itu karena asteroid itu berada di titik buta spasial. Kecuali para ahli dengan alam Singh, Leluhur Naga Kadal, atau wanita bertopeng, mereka dapat menemukan bintik-bintik itu jika mereka merasakannya dengan sangat hati-hati.

Dengan kata lain, dalam waktu singkat, grup Audrey tidak perlu mengkhawatirkan keselamatan mereka. Dengan kekuatan para ahli dengan kekuatan Angkasa Upanishad seperti Shi Yan, setelah dia mencapai Alam Abadi, dia tidak takut dengan kemarahan Singh atau Leluhur Naga Kadal.

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Tujuh jiwa brutal itu seperti iblis yang tidak menyenangkan yang melayang di sekitar Lizard Naga Leluhur dan menyerangnya. Dragon Lizard mencibir dan menciptakan hantu kadal yang sangat besar, bentuk aslinya. Kadal merah raksasa tampak seperti terbuat dari api dan sedang bergulat dengan tujuh jiwa brutal yang mengaduk seluruh negeri. Mereka membuat Benua Naga Kadal terlihat seperti akan hancur.

Pada saat ini, asteroid dan bilah ruang angkasa yang bersinar di atas kepala Shi Yan memotong dan menabrak daratan, merobek seluruh benua.

Ketika Singh dan Kadal Naga bertempur dengan ganas, banyak alien menjadi serakah dan mereka ingin memanfaatkan kesempatan untuk menangkap Shi Yan dan membunuhnya untuk menyerap jiwanya. Mereka berpikir bahwa mereka bisa mencapai Alam Leluhur Wilayah jika mereka mendapatkannya. Beberapa dari mereka secara diam-diam dan proaktif mempersiapkan dan mendekatinya.

Namun, Shi Yan tiba-tiba meledak dengan gila dan membimbing banyak bintang dan asteroid yang rusak dengan bilah luar angkasa, membuat mereka menjadi hujan deras bagi para pejuang licik itu. Dia telah membunuh sekitar sepuluh prajurit dari suku asing hanya dalam sekejap mata.

Alam prajurit itu tidak rendah. Beberapa bahkan telah mencapai Langit Kedua Alam Abadi.

Mereka telah meremehkan intimidasi dan kebrutalan Shi Yan. Asteroid telah meledakkannya dan menjadikannya potongan daging. Pedang ruang angkasa telah mencincang mereka dan hanya menyisakan jiwa mereka yang mengambang, menjerit dan mengutuk dengan jahat.

Shi Yan tidak berani menunjukkan kemampuan Devouring power Upanishad. Dia tidak melepaskan lubang hitam dan hanya menggunakan titik akupunkturnya untuk menyerap energi dan esensi Qi dari prajurit yang mati.

Karena dia baru saja mencapai Langit Pertama Alam Abadi, tubuhnya sekarang menjadi spons yang membutuhkan banyak energi. Menerima energi dan Essence Qi dari orang mati membuatnya merasa sangat segar.

"Aku tahu kamu ingin membunuhku dan memurnikan jiwaku untuk membantumu mencapai Alam Leluhur Wilayah." Shi Yan menyapu area itu, terkekeh, dan santai. "Siapapun yang memiliki ide ini bisa datang dan memeriksanya. Mungkin Anda bisa sukses. Baiklah, saya di sini untuk memberi Anda kesempatan dan kesempatan untuk menerobos ke Alam Leluhur Wilayah. Anda tidak boleh membiarkannya lolos. "

Saat ini, Leluhur Naga Kadal dan Singh masih saling menyerang. Singh belum menggunakan senjatanya yang hebat. Dia belum mengaktifkan kekuatan Kuali Pemurnian Jiwa karena dia ingin menunggu waktu yang paling tepat ketika kuali akan membunuh Kadal Naga Leluhur dalam satu upaya.

Leluhur Naga Kadal kesal karena perbuatan gelap Singh, jadi dia tidak mau menunjukkan belas kasihan. Namun, dia saat ini hanyalah klon dengan kekuatan terbatas. Dia tidak bisa membunuh Singh secara langsung. Namun, dia punya rencana lain, jadi dia tidak terlalu cemas. Dia juga menunggu kesempatan.

Dia sedang menunggu serangan instant-kill oleh Tu Shi Qi dan istrinya Ya Yun!

Karena dua ahli hebat itu bahkan tidak bisa menahan diri, para pejuang lainnya, tentu saja, punya ide sendiri. Mereka ingin memanfaatkan kesempatan ini untuk menangkap Shi Yan dan kemudian segera meninggalkan Dragon Lizard Star. Mungkin mereka bisa mengklaim kemenangan kali ini.

Kematian tragis yang lainnya merupakan peringatan besar bagi mereka. Sekarang, mereka tahu bahwa Shi Yan memiliki kekuatan untuk melakukan serangan balik. Namun, karena dia baru saja mencapai Langit Pertama Alam Abadi, mereka berpikir bahwa dia hanya memiliki asteroid dan bintang yang rusak sebagai senjatanya dan bahwa dia bergantung pada kekuatan eksternal.

Secara bertahap, ahli sejati diam-diam bergerak menuju Shi Yan. Mereka tampak galak dan penuh kerinduan.

"Haruskah kita mengambil tindakan sekarang?" Yuan Mo dari Suku Air ragu-ragu dan menanyakan arah.

"Jangan terburu-buru." Wanita bertopeng dari Suku Hantu memiliki mata yang dalam. Dia adalah beberapa pegunungan yang meledak jauh dari Shi Yan. Dia menghentikan Suku Air dari mengambil tindakan gegabah dan tersenyum, "Anak itu tidak mudah untuk dihadapi seperti kelihatannya. Jika dia berani memulai pertempuran, tentu saja, dia memiliki cadangan yang bagus. Kita harus menunggu dan melihat nanti. "

Saat berbicara, garis pandangnya bergerak dan kemudian jatuh ke lubang besar di tanah.

Dia bisa merasakan sesuatu yang aneh. Leluhur Naga Kadal bertingkah aneh. Dia mengira ada sesuatu yang bersembunyi jauh di bawah tanah.

"Petir meledak!

Tiba-tiba, suara gemuruh yang menakutkan datang. Seorang prajurit alien di Second Sky of Immortal Realm muncul di depan Shi Yan, sinar petir berkelok-kelok di sekitar tubuhnya seperti ular. Begitu ular-ular liar itu meninggalkan tubuhnya, mereka membengkak dan berubah menjadi puluhan ular petir seukuran ember. Ular-ular itu hidup seolah-olah nyata. Mereka bahkan bisa menyemburkan petir dan kabut es.

Sementara puluhan ular besar terbang menjauh, mereka berputar dan berubah, berubah menjadi formasi melengkung. Formasi itu tampak seperti jaring listrik dengan ular saat garis-garis yang dengan menggerutu menyambar Shi Yan.

Gemuruh! Gemuruh! Gemuruh!

Sementara jaring listrik seperti ular datang, petir dan guntur yang mengguncang bumi menjadi lebih marah seolah-olah mereka ingin menenggelamkan Shi Yan sama sekali.

Langit dibayangi oleh ular petir raksasa. Shi Yan mengerutkan kening. Dia menemukan bahwa prajurit alien ini telah mengembangkan kekuatan Petir Upanishad ke Alam Abadi, tetapi kompetensi bertarung aslinya tidak dapat dibandingkan dengan Lei Di, Naga Guntur Abadi, terlepas dari alam atau intensitas kekuatan Dewa. Mereka terlalu berbeda.

Bintang dan asteroid!

Shi Yan duduk bersila dan mengangkat kepalanya untuk melihat langit. Pupil di matanya seterang bintang. Matanya tampak menutupi bintang-bintang di langit seolah-olah dia adalah Penguasa segala langit.

Asteroid dan bintang pecah yang melayang di atas kepalanya mulai turun seperti galaksi yang jatuh.

Gemuruh! Gemuruh! Gemuruh!

Begitu banyak ular petir di langit yang terkena asteroid yang bahkan lebih besar dari seluruh pegunungan. Meteor menembak mereka dan membuat pancaran listrik tersebar di langit.

Serangan oleh prajurit di Second Sky of Immortal Realm yang mengolah kekuatan Petir Upanishad menjadi bumerang. Tubuhnya bersinar dan bergemuruh. Dia tampak gosong seolah baru saja dipanggang.

Medan magnet kehidupan!

Shi Yan menyeringai dan berteriak lagi. Dari dia sebagai pusat, medan magnet kehidupan yang kuat berkembang pesat.

Siapapun yang mendekati medan magnet tidak bisa mengendalikan tubuh mereka. Jantung mereka mulai berdetak kencang. Vitalitas mereka terpicu dan mereka memerah. Mereka sepertinya dipompa dengan energi tanpa akhir hanya dalam sekejap mata.

Namun, energi itu berasal dari vitalitas mereka yang membara, yang bukanlah sesuatu yang mereka kenal sehingga mereka tidak dapat mengendalikannya. Kulit mereka pecah-pecah dan berdarah sangat banyak.

—— Luka muncul ketika vitalitas dipicu dengan keras dan tubuh mereka tidak bisa menahannya. Jika mereka tidak bisa mengendalikannya, mereka akan segera meledak.

Kekuatan hidup Upanishad!

Wanita bertopeng itu berteriak ketakutan. Suaranya yang lembut dan lembut menjadi tajam dan menusuk telinga. Matanya yang dalam memancarkan cahaya yang menakjubkan seolah-olah dia baru saja menemukan benua yang sama sekali baru.

"Meledak!"

Melihat seorang prajurit di Langit Pertama Alam Abadi, Shi Yan menyeringai. Pada saat yang sama, pandangan panas melesat ke prajurit itu dan sepertinya menyalakan lautan api.

Tubuh prajurit itu akhirnya membengkak seperti balon. Dia meledak tak lama setelah itu. Organ dalam dan dagingnya meledak berkeping-keping dan ditembak di mana-mana.

Adegan itu sangat berdarah.

"Aku tidak tahu dia sekuat itu!" Tubuh lembut Masha bergetar saat berdiri di asteroid dan bersembunyi di titik buta. Melihat Shi Yan, dia sangat ketakutan.

"Kami beruntung. Kami punya akal sehat dan kami tidak menyinggung Dewa Pembantaian ini. " Adams memaksakan senyum dan merasa sangat beruntung.

Yvelines termenung. Wajahnya mengejang dan dia merasa sangat kedinginan.

Kebrutalan yang dilakukan Shi Yan melampaui apa yang bisa mereka bayangkan. Setelah mencapai Alam Abadi, Shi Yan telah sangat maju dan kompetensinya luar biasa.

Audrey dekat dengan Shi Yan tetapi dia sangat terkejut. Dia tahu bahwa Shi Yan kuat tetapi dia tidak berharap Shi Yan menjadi sekuat itu. Dia benar-benar kuat karena dia bisa membunuh ahli Langit Kedua Alam Abadi ketika dia baru saja menerobos ke Langit Pertama Alam Abadi. Itu tidak terbayangkan dan itu bertentangan dengan aturan Alam.

"Alam para prajurit di Sea Domain of Nihility tidak rendah, tapi kompetensi mereka terlalu… biasa. Mereka tidak sekuat Xuan He, Frederick, atau Lei Di. Aneh… "Shi Yan juga terkejut.

Dia menemukan bahwa beberapa pejuang yang baru saja dia bunuh memiliki wilayah yang sama dengan Xuan He dan Lei Di tetapi kekuatan yang mereka tunjukkan dan pemahaman mereka tentang kekuatan Upanishad tidak sekuat Xuan He atau Frederick. Mereka jelas satu tingkat lebih rendah dari yang lain.

Shi Yan tidak tahu bahwa eksistensi teratas di Desolate Territory seperti Xuan He dan Frederick adalah penguasa di daerah tersebut sepuluh ribu tahun yang lalu. Setelah mereka menerima kekuatan Upanishad dari Haus Darah, alam dan kekuatan mereka telah berkembang pesat. Setelah sepuluh ribu tahun akumulasi, mereka semua adalah karakter yang tangguh di level tertinggi.

Xuan He dan Frederick bisa dibandingkan dengan prajurit alam yang sama dari Tujuh Klan Besar di Domain Laut Nihility!

Para prajurit yang bertempur melawan Shi Yan di sini termasuk klan kelas tiga dan kelas dua. Mereka tidak bisa dibandingkan dengan anggota Tujuh Klan Besar. Itu adalah alasan utama mengapa Shi Yan merasa bahwa mereka sangat lemah.