God of Slaughter – Chapter 1395

shadow

God of Slaughter – Chapter 1395

Kedua binatang buas yang menakutkan itu saling menyerang dengan ganas. Mereka telah mengaduk seluruh tempat dan memengaruhi Domain Laut Nihility. Asteroid-asteroid itu menghantam dan terbang ke berbagai arah.

Banyak prajurit yang bersembunyi dalam kegelapan tidak mengharapkan serangan seperti itu. Lava menutupi mereka dan membakarnya.

Tak lama kemudian, mereka menjadi bara.

Para prajurit dengan alam yang dalam telah mundur lebih awal. Mereka terus bersembunyi dan memperhatikan situasinya.

Saat Singh mulai menyerang mereka, Tu Shi Qi dan Ya Yun berdiri di atas kepala Leluhur Naga Kadal dan terus bergumam padanya. Mereka memberitahunya tentang fitur magis kuali. Juga, mereka mengumpulkan energi untuk menyerang balik Singh.

Jiwa brutal Singh adalah sumber kekuatannya. Energi dari tubuhnya dan kekuatan Upanishad dituangkan ke buaya besar tanpa henti.

Singh mengambang di bawah Kuali Pemurnian Jiwa, mengumpulkan energinya dan menggunakan bel untuk mengontrolnya.

Kuali Pemurnian Jiwa adalah senjata ilahi Awal Mutlak. Itu adalah Life Treasure dari seorang ahli di Soul Clan-nya. Dia tidak bisa mempromosikan kekuatan Soul Refining Cauldron sehingga dia hanya bisa mengendalikannya dengan menggunakan bel. Juga, itu bisa membantu meningkatkan kekuatan buaya juga.

Dia beruntung bahwa dia telah memohon ahli Leluhur Wilayah di klannya untuk meminjam Kuali Pemurnian Jiwa. Kalau tidak, dia akan terluka lebih parah di bawah tanah. Kemudian, dia harus melarikan diri secara langsung.

"Teman dari Klan Phantom! Giliranmu! "

Singh mengontrol Soul Refining Cauldron dan berteriak. Bel di tangannya bergemerincing dengan jelas. Filamen jiwa terbang dan jatuh di atas buaya purba yang besar. Buaya itu ditingkatkan sekali lagi. Dan sekarang, itu bahkan sekuat tubuh asli Dragon Lizard.

Ming Hong, jiwa yang brutal, berlutut di bawah Singh dan melepaskan kekuatannya untuk melindunginya jika seseorang menyergapnya saat dia mengendalikan Kuali Pemurnian Jiwa.

"Aku tidak ingin terlibat, tapi kamu telah memaksaku… aku… maaf!"

Wanita bertopeng Phantom melengkingkan suaranya dan tertawa. Satu tangannya memegang Shi Yan sementara yang lain menunjuk ke kekosongan. Kemudian, begitu banyak teratai putih bersih terbang dan tersebar dari tangan putihnya. Bunga teratai putih salju itu mekar dan menjadi sebesar seluruh ruangan. Mereka seperti kristal dan berkilau seperti mahakarya yang paling sempurna.

Bunga teratai putih perlahan jatuh. Area merah yang menyengat tertutup kabut es. Setelah satu teratai turun, dunia di sini menjadi lebih dingin.

Berangsur-angsur, delapan belas bunga teratai putih salju besar sejajar di kehampaan dan menciptakan teratai yang lebih besar, yang kemudian dengan gerutu menekan Tu Shi Qi dan istrinya.

Kekuatan Es Upanishad telah membekukan seluruh dunia. Untuk saat ini, seluruh tempat itu sunyi senyap.

Api yang membara, ledakan dahsyat, dan bumi yang berguncang dihentikan. Dunia sekarang membeku. Semuanya berhenti seketika!

"Frosty Galaxy!"

Wanita bertopeng menjadi sangat kedinginan, matanya kaku seperti es. Pada saat ini, sifat dingin dan jahatnya terungkap. Semua gerakannya yang menawan dan menggoda hanyalah penyamaran.

Kekuatan Es yang kejam dan tidak berperasaan, Upanishad, adalah wajah aslinya. Energi dingin yang dipancarkan darinya bisa membuat orang kedinginan sampai ke tulang.

Shi Yan terpesona oleh teknik merayunya dan dia telah jatuh ke dalam pemandangan mimpi di mana dia tidak bisa mengenali sekelilingnya. Karena kekuatan aslinya, kekuatan es, meledak, dia merasakan pancaran energi es muncul di kepalanya!

Energi es itu seperti sambaran petir dingin, yang melintas dan menghilang ke Laut Kesadarannya.

Meskipun itu terjadi hanya dalam waktu singkat, cahaya intensif menyinari pikiran Shi Yan dan membangunkannya. Dalam waktu singkat itu, dia dengan tegas menggunakan kekuatan Angkasa Upanishad untuk menutup mata, telinga, mulut, dan lubang hidungnya. Dia menggunakan rekan jiwanya untuk memicu kekuatan Upanishad.

Seketika, kekuatan Devouring Upanishad muncul sebagai lubang hitam di tingkat kekuatannya Upanishad dan mengguncangnya.

Saat ini, wanita anggun dan seksi masih menari di kepalanya. Mereka melayaninya dan memperlakukannya dengan lembut untuk menenggelamkannya dalam-dalam dalam mimpinya.

"Menelan!"

Begitu lubang hitam muncul, begitu banyak wanita muda yang menarik di otaknya menjadi cahaya merah muda bersinar yang menghilang ke dalam lubang hitam.

Teknik merayu yang mengendalikan pikirannya dibersihkan dengan cepat. Pikiran Shi Yan sehat dan kembali hanya dalam sekejap mata.

Dia telah menggunakan kekuatan Angkasa Upanishad untuk menutup mata, telinga, mulut, dan lubang hidungnya. Dia juga telah menyegel Laut Kesadarannya dan memisahkan tubuhnya. Saat wanita bertopeng menggunakan kekuatannya yang lain, dia tidak mengenali kondisi abnormal pria itu. Dia tidak menyadari bahwa dia telah bangun. Satu lengannya masih menahannya saat dia dengan angkuh menyerang musuh di ruang hampa.

Lawannya adalah Tu Shi Qi dan istrinya Ya Yun!

Teratai salju besar yang diciptakan oleh banyak yang lebih kecil menutupi Tu Shi Qi dan Ya Yun. Sepertinya mereka terkurung di dalam mangkuk.

Perlindungan cahaya pelangi pada Tu Shi Qi dan Ya Yun membantu mereka melawan energi dingin dan bergerak di dalam teratai salju.

Wanita bertopeng mengamati teratai salju. Dia menyimpulkan bahwa harta ini cukup untuk menahan Tu Shi Qi dan istrinya untuk sementara waktu. Dia menenangkan diri dan berbalik untuk melihat Dragon Lizard bergulat dengan jiwa brutal buaya Singh. Saat Singh terus mengguncang bel untuk mengirim lebih banyak energi dari Kuali Pemurnian Jiwa ke buaya, Kadal Naga tidak dalam situasi yang baik.

Kuali Pemurnian Jiwa adalah senjata ilahi Awal Mutlak. Itu milik kelas harta karun tertinggi di alam semesta yang luas ini. Meskipun Singh tidak bisa menggunakan kemampuan terkuatnya, dia bisa banyak merepotkan Naga Kadal dengan menggunakan teknik ini untuk mengirimkan energi tanpa akhir ke buaya raksasa.

Melihat teratai salju wanita bertopeng mengurung Tu Shi Qi dan Ya Yun, Singh juga ketakutan. Untungnya, dia tidak bertindak sombong atau memulai konflik dengan wanita bertopeng itu.

Swoosh! Swoosh!

Suara angin yang merobek bergema di sekitar tempat itu seolah-olah seseorang sedang berlari diam-diam.

Saat ini, Dragon Lizard Star adalah lautan asteroid. Asteroid seukuran pulau melayang di kehampaan, tetapi mereka tidak terlalu jauh satu sama lain. Di antara beberapa asteroid, jaraknya hanya sebesar celah.

Jika mereka memiliki skema gelap, selama mereka berhati-hati, mereka bisa bersembunyi di area ini dengan cukup baik.

Wanita bertopeng dari Klan Hantu memiliki tampilan yang dingin dan arogan. Aliran energi dingin meluas dari tubuh lembutnya. Kehampaan di sekitarnya membuat suara "retak". Seluruh kekosongan membeku.

Dua siluet muncul di bawah asteroid di kiri dan kanannya. Mereka terpapar karena ruang beku.

Di Feng dan Du Lei!

Retakan es!

Wanita bertopeng itu berteriak. Dua lampu dingin keluar dari mulutnya. Cahaya sedingin es itu seperti pedang dingin dengan energi tak berujung yang menyodorkan ke dada Di Feng dan Du Lei.

Gedebuk!

Cahaya sedingin es menusuk mereka dan kemudian menembus tubuh mereka. Darah di dada Di Feng dan Du Lei membeku, tetapi mereka tidak lagi tertahan. Mereka dengan bebas jatuh di atas bebatuan di bawahnya.

Penyergapan diam-diam mereka gagal.

Wanita bertopeng itu mencibir terus menerus. Dia menelusuri area tersebut dan berkata dengan dingin, "Saya harus memiliki anak ini. Jika ada yang mencoba membawanya, bersiaplah untuk mati! "

Para prajurit yang bersembunyi di kegelapan menjadi mati rasa. Mereka merasa seperti monster laut yang berjuang di pantai.

Di Feng dan Du Lei mengalami luka yang fatal. Yang lainnya tidak tahu apakah mereka masih hidup atau tidak. Mungkin kedua prajurit di pihak Dragon Lizard ini tidak bisa bangkit lagi. Wanita bertopeng dari Klan Phantom akhirnya menunjukkan kompetensi aslinya. Sekarang, yang lain tahu bahwa Klan Hantu tidak hanya memiliki teknik pikiran untuk menjalin aliansi dengan Singh.

Yuan Mo tidak mundur seperti yang diperintahkan. Dia tinggal jauh dari medan perang dan menyaksikan wanita bertopeng itu menunjukkan kekuatan supernaturalnya. Dia benar-benar kedinginan.

Bagi wanita bertopeng ini, dia masih memiliki secercah keinginan. Dia telah berusaha sangat keras untuk menyembunyikannya dengan harapan suatu hari mereka bisa membelai dan berpelukan. Bagaimanapun, dia tidak berani menyimpan pikiran ini lagi. Dia juga tidak berani berlama-lama. Dia menghela nafas dan berkata kepada anggota sukunya, "Kita harus pindah sekarang. Segera. Kami tidak bisa terlibat dalam pertempuran ini. "

Dia membawa anggota Suku Air dan meninggalkan tempat itu. Akhirnya, dia mengerti mengapa Klan Hantu bisa menjadi salah satu dari Tujuh Klan Besar. Mereka memiliki lebih dari sekedar teknik mempesona

Shi Yan bangun. Dia tidak membuka matanya dan hanya menggunakan Energi Gelap untuk mengamati situasinya.

Energi Gelap bergabung dengan Kesadaran Jiwanya. Pada saat itu, dia merasa memiliki begitu banyak mata yang bisa melihat sekelilingnya.

Anehnya, saat dia menggunakan Dark Energy untuk survey, wanita bertopeng itu tidak menyadari apapun padahal dia sangat dekat dengannya.

Dia sangat terkejut ketika mencoba menemukan cara untuk mengubah situasi ini. Tu Shi Qi dan Ya Yun berada di Langit Ketiga Alam Abadi dan mereka masih jauh dari Alam Leluhur Wilayah. Namun, wanita ini seperti Singh di Puncak Alam Abadi. Mereka hanya selangkah lagi dari alam itu.

Tu Shi Qi dan Ya Yun pernah disakiti oleh Singh sebelumnya. Dan sekarang, perbedaan antara alam mereka telah membantu wanita bertopeng itu menaklukkan mereka.

Dari situasi saat ini, hanya wanita Hantu yang bisa mencekik Tu Shi Qi dan istrinya.

Di sisi lain, Singh dengan senjata ilahi dari Awal Mutlak secara bertahap berada di atas angin. Shi Yan dapat melihat bahwa sejak Singh terluka parah, jika Shi Yan melakukan pukulan telak, Singh akan kehilangan kompetensi bertarungnya dan bahkan ia bisa terbunuh.

Bagaimanapun, Singh berhati-hati. Ming Hong di bawahnya telah bersiap untuk menyerang siapa saja yang mendekat.

Tu Shi Qi dan istrinya, serta Leluhur Naga Kadal berada dalam situasi yang buruk. Mereka juga dalam bahaya. Mengubah situasi ini menjadi tantangan yang berat dan sulit bagi Shi Yan.