God of Slaughter – Chapter 1397

shadow

God of Slaughter – Chapter 1397

"Klan Jiwa memupuk jiwa. Saat altar jiwanya hilang, Singh akan mati secara tragis! Jiwa yang brutal akan menelannya. Aku juga bisa menelan jiwa inangnya! " Ming Hong masih berjuang melawan Tu Shi Qi, tetapi pesan jiwa disampaikan di jiwanya sehingga tidak terpengaruh.

Desir!

Garis darah muncul di tengkuk Singh dan menusuk ke depan! Diperbaharui oleh

Wajah Singh menjadi dingin. Dia membalik tangannya dan begitu banyak jiwa seperti awan belalang terbang keluar dan menghantam pedang berdarah itu.

Bang!

Gerombolan jiwa terkena dampak pedang berdarah itu. Setelah itu, lingkaran darah pada pedang meredup dan bahkan mata pada pedang menjadi sedikit bingung.

Pedang berdarah ini adalah harta rahasia pertama yang didapat Haus Darah. Itu disempurnakan dari tulang belakang seorang ahli Iblis Abadi. Di Desolate Territory, itu tidak pernah gagal. Tidak banyak senjata dewa yang bisa menahan pedang brutal ini.

Namun, di Domain Laut Nihility ini, pedang darah gagal pada debutnya.

Jiwa-jiwa yang dimurnikan Singh memiliki aura yang berbeda termasuk kekotoran, sifat korosif, dan asam. Begitu harta karun senjata terpengaruh, mereka tidak bisa menyerang dengan yang terbaik. Meskipun pedang berdarah itu tajam, pedang itu juga terpengaruh dan tidak bisa menunjukkan kebrutalannya.

ROOOAAARRR!

Kemudian, Dragon Lizard meraung dan mengguncang seluruh tempat. Dia akhirnya menghentikan posisinya yang mengalahkan. Dia menginjak buaya raksasa itu, menggedor dan merobeknya.

Buaya raksasa tidak lama menerima energi dari Singh melalui Soul Refining Cauldron. Itu tidak mengintimidasi lagi. Leluhur Naga Kadal telah memukulnya dengan keras sehingga dia bahkan meninju jiwa-jiwa itu. Dalam keadaan seperti itu, buaya tidak dapat bertahan lama.

Jiwa brutal Singh yang terakhir adalah Ming Hong yang juga ditundukkan di bawah serangan Tu Shi Qi dan Ya Yun. Dia tidak bisa benar-benar menunjukkan kebiadabannya. Singh berada dalam situasi yang lebih buruk. Shi Yan telah menyergapnya, yang membuatnya sangat marah.

Dia memandang wanita bertopeng Phantom dari kejauhan dan berteriak, "Tolong dukung saya!"

Teratai salju dengan liar berputar-putar di sekitar wanita bertopeng. Salah satu dari mereka tiba-tiba terlepas dan menabrak suatu tempat di kehampaan di mana tidak ada orang yang melayang-layang.

Gedebuk!

Sebuah siluet muncul. Itu adalah Shi Yan. Shi Yan pusing setelah dipukul. Seluruh tubuhnya juga membeku dan membeku.

Wanita bertopeng itu tidak berkata apa-apa saat dia mengangkat lengannya untuk menarik Shi Yan. Dia tidak menatap Singh.

"SINGH!"

Shi Yan berteriak tiba-tiba setelah dia muncul kembali.

Singh terkejut. Dia tidak tahu apa-apa saat melihat Shi Yan. Dia terguncang segera saat dia menemukan gunung dan lautan mayat di mata Shi Yan. Pendarahan, anggota tubuh yang terpotong membanjiri dirinya dengan begitu banyak pikiran brutal dan niat gila yang haus darah. Singh tersesat dengan cepat.

Karena wanita bertopeng itu telah membantai dimana-mana, lautan asteroid yang dulunya merupakan Benua Naga Kadal kini memiliki ratusan mayat yang melayang-layang. Shi Yan telah membimbing energi kebencian dan energi mati dari mayat-mayat itu menuju dunia batin Singh sambil tetap tidak terlihat.

Jika Singh berada pada kondisi puncaknya, dia tidak akan disergap karena dia juga mengembangkan teknik Jiwa.

Tapi Dragon Lizard dan Tu Shi Qi telah melukainya saat mereka bertarung di bawah tanah. Pada saat ini, semua jiwa brutal telah meninggalkan tubuhnya, dan Tu Shi Qi dan istrinya menyerangnya terus menerus. Itu adalah saat dia paling lemah. Dengan demikian, energi kebencian dari mata Shi Yan akhirnya menghancurkan pikirannya dan membuatnya menjadi gila.

Tu Shi Qi dan istrinya Ya Yun telah lama menunggu ini. Tentu saja, mereka tidak akan membiarkannya pergi. Mereka berdua menyerbu menuju Singh.

Anehnya, Ming Hong, jiwa brutal Singh, tidak menghentikan mereka! Saat ini jiwa Singh hancur dan buaya raksasa itu pun melemah. Leluhur Naga Kadal mengambil kesempatan itu dan memukulnya lebih keras, membuat binatang itu menjerit tanpa henti.

Semuanya mulus mematikan!

Tu Shi Qi memegang palu besar dan memukul mahkota kepala Singh. Kepala Singh meledak.

Jiwa brutal Ming Hong mengumpulkan energi untuk serangan lain. Dia tiba-tiba dan tanpa perasaan menjadi bumerang bagi Singh. Dia telah memanfaatkan kesempatan itu dan menelan jiwa tuan rumah Singh dalam satu gigitan. Setelah itu, dia mendorong kekuatannya Upanishad untuk menyerap buaya raksasa yang sekarat itu.

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Banyak jiwa yang telah meninggal dibimbing menuju Ming Hong. Setelah dia menelan Singh, dia menjadi jiwa tuan rumah. Ketika kepala Singh meledak, dia mendapatkan kebebasannya dan dia bahkan menjadi bumerang bagi Singh! "

Ming Hong tidak ragu-ragu dan berubah menjadi sekumpulan awan gelap yang membawa begitu banyak jiwa yang telah disaring Singh. Setelah sekejap, dia menghilang.

Semuanya terjadi begitu cepat sehingga Tu Shi Qi tidak bisa bereaksi. Dia hanya melihat kepala Singh meledak dan banyak arwah dan arwah berkumpul oleh Ming Hong. Kemudian, Ming Hong, jiwa yang brutal itu pergi dengan cepat.

"Jangan biarkan dia pergi!" Leluhur Naga Kadal bergemuruh. Tubuh humanoid muncul dalam tubuh aslinya dan mengejar Ming Hong. "Ini Singh! Dia ingin melarikan diri. Jika kita memberinya waktu, dia akan segera pulih. Bunuh dia sekarang! "

Leluhur Naga Kadal tidak tahu apa yang terjadi, jadi dia mengira Singh melarikan diri setelah menggunakan beberapa teknik rahasia Klan Jiwa. Dia ingin mencabut ancaman ini.

Bahkan Tu Shi Qi dan Ya Yun bingung. Mereka mengira bahwa Ming Hong, jiwa yang brutal adalah Singh. Mereka tidak pernah bisa berpikir bahwa dia hanyalah jiwa brutal yang telah menelan jiwa tuan rumah. Tu Shi Qi dan istrinya mengejar Ming Hong bersama dengan Forefather Dragon Lizard.

Wanita bertopeng itu terkejut. Dia tidak tahu apa yang terjadi di sana. Namun, dia segera menoleh ke Shi Yan.

Shi Yan merasa kedinginan. Dia segera menjauh tanpa ragu-ragu.

Sementara pikirannya berubah, ruang di sekitarnya berdesir. Dia ingin berkumpul dengan grup Audrey dan Yvelines. Namun, saat dia hendak mengubah arahnya, wajahnya berubah.

Shi Yan melihat Ming Hong terbang menuju Audrey. Ketika Shi Yan merasakan Audrey, dia menemukan Ming Hong membawa begitu banyak jiwa dalam gugus hitam yang memasuki altar jiwa Audrey.

Dia segera memahaminya.

Ming Hong telah mengambil kesempatan untuk menjadi bumerang dan menelan Singh. Dia telah menjadi jiwa tuan rumah dan mengumpulkan jiwa dan hantu yang tak terhitung jumlahnya yang telah dimurnikan Singh. Dia ingin melarikan diri tetapi Leluhur Naga Kadal dan Tu Shi Qi telah membidiknya. Karena dia tahu bahwa Audrey aman, dia memutuskan untuk memilihnya sebagai tempat berlindung.

"Saya Ming Hong. Saya ingin bergabung dengan Anda sekarang. Aku butuh bantuanmu untuk menghindari pengejaran orang-orang itu. " Sebuah suara muncul di kepala Audrey. Audrey tercengang ketika dia menemukan begitu banyak jiwa muncul di Laut Kesadarannya. Kekuatan jiwa-jiwa itu membuatnya menggigil ketakutan.

"Kamu tahu aku tidak akan menyakitimu. Saya memberi tahu Anda sebuah metode. Jika Anda melakukannya dengan benar, semua jiwa yang telah dimurnikan Singh akan menyebut Anda tuan. Itu takdirmu. Dan itu juga takdir Klan Kegelapan Kekaisaran kita! Anda harus segera melakukannya! " mendesak Ming Hong.

Audrey tegas. "Katakan padaku metodenya!"

"Buka pikiranmu untuk menerima warisan saya. Itu adalah teknik rahasia yang digunakan Singh dari Klan Jiwa untuk mengendalikan kita … "

Gumpalan Kesadaran Jiwa Shi Yan masih tinggal di jiwa Ming Hong. Jadi, dia tahu percakapan antara Ming Hong dan Audrey.

Saat Ming Hong memberikan teknik rahasia Klan Jiwa kepada Audrey, Shi Yan mengerti bahwa kekayaan Audrey telah tiba. Dengan warisan Ming Hong, prestasi Audrey di masa depan tidak akan kalah dari Singh.

Kekuatan supernatural Upanishad dan energi aneh Klan Jiwa berasal dari jiwa brutal yang bisa mereka jinakkan. Hari ini, Ming Hong telah menjadi jiwa tuan rumah dan dia telah meraih pencapaian Singh selama bertahun-tahun. Dia menggunakan semuanya untuk memperkuat Audrey. Audrey menjadi salah satu prajurit terkuat dari Imperial Dark Tribe dan dia memiliki kesempatan untuk menjadi lebih kuat dari Ming Hao!

Ini dipercepat menjadi ini karena Leluhur Naga Kadal dan Tu Shi Qi mengejar Ming Hong. Mereka mengira dia adalah Singh, jadi mereka tidak akan melepaskannya. Hanya bergabung dengan seseorang yang bisa menyelamatkannya dari pengejaran fatal ini.

"Kami akan berpisah sekarang. Mari bertemu di Sea of ​​Annihilation. Wanita Klan Phantom mengejarku. Saya khawatir Leluhur Naga Kadal juga memiliki skema gelap untuk saya. Saya pergi sekarang. Anda tinggal di titik buta spasial. Jangan bergerak. Setelah Anda bergabung dengan Ming Hong, temukan kesempatan untuk pergi… "

Pesan jiwa Shi Yan bergema di jiwa Audrey dan Ming Hong. Setelah itu, dia memutuskan koneksi secara sepihak.

Kemudian, Audrey tidak bisa terganggu. Dia harus menyatu dengan jiwa Ming Hong jadi dia tidak bebas melakukan banyak hal.

Wanita bertopeng itu mengejar Shi Yan dan dia tidak dapat menemukan Leluhur Naga Kadal dan Tu Shi Qi untuk meminta bantuan. Shi Yan takut Leluhur Naga Kadal akan bertingkah seperti Singh dan wanita bertopeng. Mereka ingin jiwanya mendapatkan kesempatan untuk menerobos ke Alam Leluhur Wilayah. Karena itu, dia harus pergi sekarang. Menggunakan Kompas Bintang Fantasi Surgawi, dia terus-menerus mendesak kekuatan Luar Angkasa Upanishad untuk melintasi celah hanya dalam sekejap mata.

Ketika para prajurit dengan kekuatan Luar Angkasa Upanishad ingin melarikan diri, mereka memiliki keunggulan yang tidak dapat dibandingkan dengan siapa pun.

Pada saat ini, dia menggunakan kelebihan ini dan bergerak seperti seberkas cahaya bintang yang tidak dapat ditemukan orang. Dia berkedip dan kemudian menghilang, berpindah melalui titik buta spasial atau sudut yang berbeda.

Itu sangat sulit bagi wanita bertopeng dari Klan Phantom, meskipun dia telah mencapai Puncak Alam Abadi. Dia harus menggunakan banyak upaya dan energi untuk menemukan Shi Yan. Jiwa, jiwa, dan Qi-nya telah digunakan secara besar-besaran.

"Kamu tidak bisa bersembunyi!"

Dia mengertakkan gigi dan membenci Shi Yan sampai ke intinya. Dia bahkan telah melukai jiwanya untuk menemukan Shi Yan. Dia harus menguranginya menjadi abu.