God of Slaughter – Chapter 1402

shadow

God of Slaughter – Chapter 1402

Sangat rumit untuk membuat inti hati. Hal ini juga terkait dengan stimulasi benih kehidupan dan materi yang dibutuhkan untuk "memurnikan" anak. Energi dalam kerangka kecil ini sepertinya tidak ada habisnya. Mei Ji mengira anak ini misterius dan berbahaya pada saat bersamaan.

"Retak! Retak!"

Kedua naga itu menepuk rahang mereka seolah-olah mereka adalah anak anjing kecil. Mereka memutar tubuh mereka untuk menggambarkan sesuatu pada kerangka kecil itu dan bahkan tulang-tulang di tubuh mereka bergetar.

Mata seperti bintang dari kerangka kecil itu berkelap-kelip saat mendengarkan tulang naga. Kemudian, itu menatap Shi Yan.

Api keluar dari matanya. Itu mempesona dan segera mengarah ke es batu.

Es batu yang diciptakan oleh energi dingin Mei Ji seperti salju yang dipanggang di atas api. Itu segera meleleh. Shi Yan melanjutkan fungsi roh dan tubuhnya.

Dia melihat kerangka kecil itu dan berteriak ketakutan.

Dengan kekuatannya yang dalam, Upanishad, dia bisa memiliki pemahaman yang tepat tentang bintang bulan dan bintang matahari. Mata putih dan merah kerangka masing-masing adalah inti bulan dan inti matahari. Shi Yan bisa merasakan energi panas dari mata merah, yang tidak kurang dari kombinasi sepuluh matahari!

Itu sangat luar biasa!

Dia percaya bahwa jika kerangka kecil ini meledakkan energi matahari di mata kirinya, itu cukup untuk membakar ratusan bintang kehidupan menjadi abu atau mengubah ahli Alam Abadi menjadi arang.

Intimidasi energi panas itu telah menakuti api surga di dalam otaknya. Di bawah tatapan seperti itu, dia merasakan darahnya menguap.

Dan yang lainnya mengendalikan kekuatannya dengan tepat.

Demikian pula, mata kanan kerangka kecil itu terbuat dari inti bulan. Itu dingin dan penuh dengan Yin dan beberapa kekuatan yang luar biasa.

"Dia musuh yang harus kubunuh. Nak, apakah orang tuamu ada di sini? Saya Mei Ji dari Klan Phantom. Saya tidak ingin membuat kesalahpahaman dengan Klan Tulang Putih Anda. Saya salah ketika saya telah memasuki tanah berharga Anda. Tapi aku menyesal… Tolong… "

Mei Ji segera menggunakan suara lembutnya untuk menjelaskan saat dia melihat kerangka kecil yang menyelamatkan Shi Yan dari es batu.

Saat ini, topengnya robek dan pakaiannya compang-camping. Pinggang halus dan pahanya yang lembut terlihat jelas. Asetnya bisa merebus darah siapa pun.

Namun, itu tidak berhasil pada kerangka kecil itu karena matanya bergerak dengan cepat dan fokus pada Shi Yan. Itu bahkan tidak keberatan dengan penjelasan Mei Ji.

Shi Yan dipenuhi dengan kejutan. Dia bisa merasakan aura halus dan luar biasa dari kerangka itu, yang merayap padanya seolah-olah itu mencoba menarik benang dari kepompongnya …

Bocah dari Klan Tulang Putih ini menggunakan beberapa teknik khusus untuk memeriksa rahasia Shi Yan. Energi aneh itu bergerak di sekitar nadinya, Lautan Kesadaran, dan altar jiwa.

Wajah menawan Mei Ji meringis. Perasaan diabaikan membuatnya merasa terhina karena dia terbiasa menjadi fokus orang banyak.

Namun, dia tidak berani melakukan apapun.

Dia tidak begitu yakin apakah orang tua kerangka kecil ini juga ada di Pulau Tengkorak. Jika ya, wilayah mereka mungkin lebih tinggi dari miliknya. Dia tidak bisa mengenali mereka dan dia tidak memiliki kekuatan untuk melawan.

"*****************."

Setelah beberapa saat, kerangka kecil itu menunjuk ke arah Shi Yan sambil membuat suara aneh seolah-olah sedang berbicara tentang sesuatu.

Shi Yan bingung. Dia menggelengkan kepalanya terus menerus. "Saya tidak mengerti."

Ingatan bahasa dari Klan Mata Surgawi tidak mengandung bahasa ini. Rupanya, kerangka itu tidak menggunakan bahasa yang sama. Shi Yan tidak mengerti apa-apa.

Mei Ji dari Klan Phantom juga bingung. Alisnya yang indah dan indah berkerut. Setelah beberapa saat, matanya menjadi cerah. Bahasa generasi sebelumnya dari Klan Tulang Putih! Dia menempatkan cincin zamrud di dahinya. Sebuah lampu hijau beriak dari ring dan menghilang ke kepalanya.

"Dia tawanan saya!" Mei Ji segera mengerti apa yang dikatakan kerangka kecil itu. Dia sangat marah. "Kamu ingin dia pergi denganmu? Mengapa Anda harus menanyakan itu? "

Dia berbicara dalam bahasa yang sama, tetapi kerangka kecil itu tampaknya memahaminya. Garis pandangnya berpindah dari Shi Yan ke Mei Ji.

"*********************!"

Tengkorak itu berbicara dalam bahasa yang aneh lagi. Kedengarannya marah saat cahaya berputar di matanya.

Mei Ji memasang wajah dingin dan menggelengkan kepalanya terus menerus. "Tidak! Dia tawanan saya. Saya tidak peduli apa yang Anda inginkan. Saya harus membawa orang ini pergi! Anda anak kecil, apakah Anda tidak mengerti? Sudahkah orang tuamu mengajarimu bagaimana berperilaku? "

Kerangka kecil itu hanya marah tetapi tidak melakukan apa-apa. Namun, ketika Mei Ji menyebutkan "orang tua" nya, dia sepertinya telah memicu kemarahannya.

Tengkorak itu mengeluarkan raungan rendah.

Fluktuasi energi yang menakutkan di dalam Pulau Tengkorak tampaknya diaktifkan dengan formasi misterius di mata kerangka itu.

Simbol misterius di tengkorak kerangka itu berkelap-kelip seperti bintang. Kemudian, bintik-bintik cemerlang seperti bintang muncul di kerangkanya. Itu seperti titik akupunkturnya.

Shi Yan melongo dan matanya memancarkan cahaya magis.

Dia mengembangkan kekuatan Bintang Upanishad sehingga pada pandangan pertama, dia tahu bahwa itu adalah bintang yang sebenarnya! Mereka adalah bintang halus yang berfungsi sebagai titik akupunktur kerangka kecil ini. Pada saat ini, begitu banyak bintang yang berkelap-kelip mulai menyebarkan energi bintang yang melonjak.

Tanpa diduga, makhluk kecil kurus ini telah menguasai kekuatan Bintang Upanishad seperti dia! "

"Apa yang kamu inginkan?!?"

Mei Ji juga ketakutan. Sebenarnya, dia tidak takut dengan kerangka kecil ini. Dia takut pada anggota Klan Tulang Putih kuno yang bisa bersembunyi dengan baik di Pulau Tengkorak ini.

Kerangka kecil ini berbicara bahasa generasi sebelumnya Klan Tulang Putih yang tidak digunakan siapa pun sekarang. Dari titik ini, orang tuanya kemungkinan besar juga sangat kuno. Jika mereka bersembunyi di Pulau Tengkorak, apalagi Mei Ji, bahkan jika ahli Alam Leluhur Wilayah klannya datang ke sini, dia tidak bisa melakukan apa-apa.

Desir! Desir! Desir!

Tandan cahaya jatuh seperti meteor. Mereka keluar dari area berbeda di Pulau Tengkorak dan saat kerangka membimbing mereka, mereka bergerak menuju Mei Ji. Mei Ji panik saat lampu fokus padanya. Dia tidak ragu-ragu mengeluarkan teratai salju untuk menutupi seluruh tubuhnya. Pada saat yang sama, dia mendesak kekuatan Esnya Upanishad untuk membekukan tubuhnya sendiri.

Saat gunung es muncul, tubuh seksinya tersimpan di dalam puncak gunung es.

Kerangka itu mendesis dengan aneh dan mengarahkan cahaya bintang yang berkelok-kelok di sekitar puncak gunung es seperti rantai. Tepat setelah itu, kolom cahaya merah keluar dari mata kirinya dan menyerang puncak. Es di puncak gunung mencair dengan cepat di bawah panas terik lampu merah.

Cahaya seperti meteor itu siap menyerang tepat ketika semua puncaknya meleleh.

Mei Ji berteriak dalam hati.

Jika dia dalam kondisi terbaiknya, dia tidak akan terlalu pasif dalam menghadapi serangan semacam ini. Namun, pada saat ini, dia hanya bisa bertahan dan dia tidak bisa menghabiskan energi ekstra untuk melakukan serangan balik.

Dia tahu bahwa kecuali energi cahaya merah padam, dia tidak akan pernah bisa menyingkirkan puncak ini dengan aman.

Kerangka kecil itu sama sekali tidak mempermasalahkannya. Melihatnya dikurung untuk saat ini, amarahnya mereda. Kemudian, itu menoleh ke Shi Yan dan memberi isyarat sambil berbicara bahasa asingnya. Shi Yan bisa melihat cahaya memohon di mata kecilnya. Tampaknya memperlakukan Shi Yan jauh lebih baik daripada memperlakukan Mei Ji.

"Saya tidak mengerti apa yang Anda katakan. Tapi sepertinya kamu ingin membawaku ke suatu tempat. Oke, tidak masalah, "kata Shi Yan dengan acuh tak acuh.

Anggota kecil dari Klan Tulang Putih ini tidak lebih lemah dari Mei Ji dan ini adalah Pulau Tengkorak, wilayah Klan Tulang Putih. Jika dia memiliki niat berbahaya, Shi Yan tidak bisa bersembunyi. Dia sebaiknya tetap diam dan melihat apa yang ingin dilakukan oleh teman kecil ini.

Shi Yan mengambil keputusan dengan cepat.

Kerangka kecil itu memahaminya. Matanya cerah ketika Shi Yan setuju untuk pergi dengannya. Kemudian, dia menunjuk ke salah satu tulang naga.

Naga tulang itu meraung dan terbang menuju Shi Yan, berjongkok di bawah kakinya. Kerangka kecil itu menunjuk ke arah Shi Yan dan kemudian tulang naga, memintanya untuk naik ke atasnya.

"Baiklah," Shi Yan bersikap kooperatif. Dia menginjak tulang naga. Dia terkejut melihat tulang naga itu halus dan terasa hangat seperti batu giok asli.

Kerangka kecil menunggangi naga tulang lainnya.

Swoosh! Swoosh!

Kedua naga tulang itu membawa Shi Yan dan kerangka itu pergi. Mereka menghilang dari pandangan Mei Ji. Mereka terbang menuju mulut tengkorak yang besar dan gelap dan langsung memasuki celah besar.

Mei Ji memelototi Shi Yan yang dibawa pergi, tapi dia tidak bisa berbuat apa-apa. Kebenciannya semakin besar.

Kolom cahaya merah itu seperti benang yang menyala tanpa henti membakar puncak es yang telah dia kental. Rantai cahaya bintang melilit puncak dengan energi yang menakutkan, menunggu untuk menyerangnya dengan keras saat semua es mencair.

"Sial! Anak siapa itu ?! Bagaimana bisa begitu tidak normal seperti itu ?! " Mei Ji mengutuk. Dia merasa merepotkan memikirkan para ahli tak tertandingi dari Klan Tulang Putih dari generasi sebelumnya.