God of Slaughter – Chapter 1405

shadow

God of Slaughter – Chapter 1405

Bam!

Gelombang energi dingin keluar dari payudara bulat, dadanya gemetar.

Teratai putih salju dengan urat darah di kelopak tumbuh di dadanya, menutupi seluruh tubuhnya yang menawan.

Mata Mei Ji kembali bersinar. Dia melihat ke dua anggota Klan Pemakan di kejauhan dan menunjuk ke kepala ular sanca yang menghadap teratai di dadanya!

Pedang es muncul!

Kepala ular itu meledak. Aliran Corpse Qi menjadi gumpalan yang lebih kecil. Namun, itu hanya sesaat. Mayat Qi kemudian berkumpul dan memadat, menutupi Mei Ji sekali lagi.

Tidak jauh darinya, Bastos sedang menonton dengan wajah menggoda, "Dengan alam dan basis kultivasi Anda, saya tidak bisa benar-benar mengikat Anda. Bagaimanapun, lukamu benar-benar buruk dan kamu hanya memiliki sepertiga dari kekuatan Tuhanmu yang tersisa. Bagaimana Anda bisa menahan korosi racun tubuh saya? "

Memang, begitu suaranya menghilang, python Mei Ji baru saja dipenggal muncul kembali dan melingkari Mei Ji dan teratai saljunya sama sekali.

Untuk membuat teratai salju, Mei Ji harus membayar dengan kerusakan parah pada tubuhnya. Setelah kegagalan ini, dia tidak bisa menyerang dengan cukup lagi. Sebelum dia kehilangan kemampuannya untuk berbicara, matanya yang cerah menatap kerangka kecil itu dan dia menangis dengan lemah, "Aku hanya bisa mengalihkan perhatiannya untuk sementara. Itu yang bisa saya lakukan. Saya harap Anda bisa membunuh keduanya. Saya harap Anda bisa menahannya! "

Dia mengerti dengan jelas bahwa dengan kondisinya saat ini, dia tidak tahan dengan Bastos atau Nazario. Dia hanya bisa meletakkan harapannya pada kerangka kecil itu. Dia berharap itu bisa ulet.

Satu-satunya hal yang bisa ia lakukan sekarang adalah untuk tidak menyerah pada mereka. Dia akan menggunakan sedikit sisa energinya untuk merepotkan Bastos dan membuatnya terganggu dengan menyerangnya.

Dia bahkan tidak melihat Shi Yan. Saat ini, hidupnya adalah prioritas utamanya. Ide untuk memperbaiki Shi Yan untuk membantunya mencapai Wilayah Leluhur Wilayah sekarang di luar jangkauan. Selain itu, dia tidak memiliki cukup energi untuk dihabiskan pada junior yang tidak berguna.

Dalam pertempuran ini, Shi Yan ditakdirkan sebagai karakter kecil yang tidak penting.

Dia juga berpikir begitu.

Kerangka kecil itu memiliki pemikiran yang sama. Itu menoleh ke Shi Yan, lengan kristalnya mengayunkan tulang naga dan meminta mereka untuk membawa Shi Yan lebih jauh dari daerah ini untuk menghindari penyergapan ahli Klan Devouring.

Swoosh!

Naga tulang segera terbang dan membawa Shi Yan lebih jauh dari pertempuran ini.

Naga tulang menjatuhkan Shi Yan dan kemudian melonjak ke langit. Itu terbang di sekitar kerangka kecil itu.

Berdetak! Berdetak!

Suara aneh tiba-tiba muncul dari lengan jubah hijau Bastos. Begitu banyak cacing putih berkilau membanjiri lengan bajunya.

Cacing tersebut memiliki banyak kaki seperti lipan. Namun, masing-masing kaki mereka setajam pedang. Meski cacing itu hanya sebesar ibu jari, jumlahnya ada ratusan ribu. Setelah mereka terbang keluar dari lengan bajunya, mereka merayap dengan cepat menuju kerangka kecil itu.

Shi Yan menyipitkan mata untuk melihat, wajahnya berubah.

Cacing mayat Yin yang Misterius!

Sebagai Master of Bloodthirsty yang baru, meskipun dia tidak mengetahui semua dari delapan kekuatan besar dan jahat, dia mengetahui rahasia dari kekuatan-kekuatan ini.

Cacing mayat Yin Misterius adalah sejenis serangga aneh yang dibesarkan oleh kekuatan yang membudidayakan Corpse Qi seperti yang dibiakkan oleh Frederick. Mereka harus menggigit mayat para ahli setidaknya selama seratus tahun untuk dapat berubah menjadi cacing mayat Yin Misterius.

Cacing mayat jenis ini adalah Yin dingin dengan kaki seperti pedang yang bisa merobek tubuh ahli dengan mudah. Mereka akan memasuki tubuh untuk menggigit dari dalam. Mulai dari perut dan organ dalam, mereka akan makan yang ahli dari dalam.

Tidak ada pedang atau pedang yang bisa memotong cacing mayat Yin Misterius. Air dan api juga tidak berguna. Cacing-cacing itu memiliki gelombang energi aneh yang dapat mempengaruhi Lautan Kesadaran. Cacing mayat dari lengan baju Bastos menangis dengan tajam. Saat mereka berbaris menuju kerangka kecil itu, Shi Yan juga merasakan jiwanya jatuh kesakitan. Rasanya seperti dia ditusuk dengan paku runcing.

Dia tahu bahwa cacing mayat Yin Misterius itu benar-benar tangguh. Sangat sulit untuk memurnikan satu cacing. Mereka harus memakan setidaknya ratusan mayat dan ahli harus memurnikannya selama ratusan tahun.

Setiap cacing mayat Yin Misterius hanya sebesar ibu jari, tetapi Shi Yan tahu bahwa mereka makan banyak. Seekor cacing bisa menghabisi seluruh prajurit dalam dua jam.

Menghadapi gelombang begitu banyak cacing mayat Yin Misterius, apalagi makhluk biasa, bahkan binatang raksasa dari Suku Monster Surgawi tidak bisa menahan mereka lama. Cacing bahkan bisa menghabiskan tulangnya.

Namun, saat menghadapi anggota Klan Tulang Putih, cacing mayat Yin Misterius tidak bisa berbuat banyak.

Racun mayat dan cacing pemakan daging tidak efektif melawan kerangka kecil itu!

Kerangka kecil berdiri di depan tulang naga dan menyaksikan cacing berkerumun. Ia tidak ingin mengelak sama sekali. Racun dari cacing mayat Yin Misterius dan cacing tidak dapat mempengaruhi sama sekali.

Kerangka itu mengangkat kepalanya untuk melihat ke arah Bastos seolah-olah dia bertanya-tanya mengapa Bastos melakukan serangan yang tidak berguna seperti itu, yang membuatnya bingung.

"Haha," ejek Bastos. Telapak tangannya tiba-tiba bersinar. Cahaya sidik jari terbang keluar dari tangannya dan menciptakan sesuatu seperti tirai ajaib di atas cacing mayat.

Kedua formasi itu tampaknya memiliki kekuatan jahat yang merangsang cacing mayat Yin Misterius dan membuat mereka sangat brutal. Cacing-cacing itu mendesis dan mempertaruhkan nyawa mereka, bergerak maju.

Cacing mayat langsung menutupi kerangka kecil itu!

Serangga yang menangis dan menjerit begitu tajam hingga bisa merobek gendang telinga orang. Wajah Shi Yan dingin karena dia harus menggunakan kekuatan Angkasa Upanishad untuk membatasi wilayahnya untuk melindungi dirinya dari gelombang suara yang berbahaya.

Ketika jeritan menakutkan muncul, darah mengalir dari mata, lubang hidung, dan telinga Mei Ji. Wajah menawannya menjadi lebih pucat.

"Mayat cacing Saya hanya dapat mengganggu jiwanya. Mereka tidak bisa memakan kerangka ini. Tulang bajingan ini sangat kuat. Cacing tubuhku tidak bisa mengunyahnya. Aku butuh kekuatanmu untuk membunuhnya. " Setelah kerangka kecil itu tertutup tumpukan cacing, Bastos menarik napas dalam-dalam lalu menoleh ke Nazario.

"Tentu saja, saya di sini untuk membantu Anda." Nazario mengangguk. Dia terbatuk dan kemudian berjalan menuju kerangka kecil itu.

Swoosh! Swoosh!

Kedua naga tulang itu sangat marah. Mereka menyerbu, menggigit dan mencabik untuk melindungi kerangka kecil itu.

Nazario tampak tenang saat dia menyentuh glabella-nya. Luas baru jadi nya muncul dari mahkota kepalanya …

Tumpukan tulang seperti gunung muncul di dunia yang sangat luas. Laut yang luas dan mendidih di tengah dunia itu mengandung sesuatu yang kental seperti cairan yang keluar dari mayat. Ribuan tubuh yang terpotong-potong dari klan yang berbeda melayang dan terayun-ayun bersama dengan potongan anggota tubuh, bola mata, jari, atau bahkan tengkorak di laut itu.

Bola mata seukuran kepalan tangan yang eksentrik melayang dan melayang dari lautan mayat.

Dari lautan mayat, sinar Corpse Qi yang tak terhitung jumlahnya mengembun dan berubah menjadi gumpalan udara putih yang mengalir ke bola mata itu. Nazario meraihnya dan membawanya keluar dari Incipient Extent miliknya.

Mayat retak!

Memegang bola mata aneh yang menghadap kedua naga itu, Nazario berteriak dalam bahasa kuno Klan Devouring.

Retak! Retak! Retak!

Kedua tulang naga itu tiba-tiba memiliki begitu banyak retakan yang tebal dan halus seolah-olah mereka terluka oleh bilah yang tidak terlihat.

Ledakan!

Salah satu tulang naga meledak, tulangnya hancur.

Nazario mengerutkan kening dan menghindari potongan tulang dari tulang naga itu. Dia berjalan menuju kerangka kecil itu.

Cacing mayat Yin Misterius di jalannya sepertinya merasakan auranya yang mengintimidasi. Mereka berpencar dan memberinya jalan sempit yang menuju ke kerangka kecil itu.

Bastos melayang di udara dan fokus menggunakan kekuatannya Upanishad. Dua sidik jari seperti tangan besar perlahan-lahan direnggut dari langit dan membuat cacing mayat Yin Misterius mendesis dan menjerit lebih keras. Jeritan menusuk jiwa dari cacing telah menekan kerangka kecil itu, yang menciptakan kesempatan bagi Bastos untuk memecahkan kerangka itu.

Shi Yan memperhatikan dalam diam. Dia tidak mengambil tindakan gegabah. Dia mengamati gerakan dua anggota Klan Pemakan dan kekuatan mereka Upanishad. Ketika yang lain hendak membunuh kerangka kecil itu, Shi Yan berubah pikiran dan energi aneh berfluktuasi yang menyebar darinya.

Dia tiba-tiba menghilang seperti gumpalan asap. Saat ia muncul kembali, ia berada di balik tubuh seksi Mei Ji.

Mei Ji menghadapi Bastos dan Nazario. Keduanya berkonsentrasi untuk membunuh kerangka kecil itu dan mereka bahkan tidak menatapnya.

Mereka tidak melihat bahwa ketika ia menghilang dan muncul kembali, Mei Ji berdiri dan melindungi di depannya. Juga, dua lainnya bahkan tidak peduli tentang Mei Ji, jadi mereka tidak melihat Shi Yan bersembunyi di belakangnya.

Bastos dan Nazario tidak melihatnya tetapi Mei Ji menggigil karena dia bisa merasakan keributannya. Dia cemas, matanya putus asa dan pahit.

Itu adalah karma ketika bajingan ini memiliki kesempatan untuk menyergapnya. Itu bagus. Setidaknya, itu lebih baik daripada jatuh ke tangan kedua lelaki tua itu.

Mei Ji menghela nafas dalam hati.