God of Slaughter – Chapter 1407

shadow

God of Slaughter – Chapter 1407

Cahaya putih merobek langit. Bastos melambaikan tangannya di jalan dan perasaan daging yang terhubung datang padanya.

Dua buah Corpse Reins tiba-tiba menggigil dan bergerak seperti ular. Perlahan, mereka terhubung kembali dan terlihat hampir utuh.

Shi Yan masih jauh sehingga dia tidak bisa menghentikannya. Dia hanya bisa berteriak pada Mei Ji, "Cobalah yang terbaik untuk menghentikannya!"

Mei Ji mengutuk leluhur Shi Yan dan mengertakkan giginya untuk meminta sedikit energi yang dimilikinya. Pedang es lebar perlahan muncul dari telapak tangannya. Tubuh pedang memantulkan tubuh indahnya. Sepertinya dia sedang mengukir segel jiwanya di atasnya.

Pedang es terbentuk. Wajah Mei Ji menjadi lebih pucat. Lengannya yang seperti giok terangkat dan menebas potongan lama Corpse Rein!

Mendesis!

Corpse Reins terputus lagi dan mengirimkan potongan es kemana-mana. Gumpalan gading Corpse Qi keluar dari mulut yang dipotong.

Bastos sedang dalam perjalanan. Dia berhenti seolah-olah baru saja menerobos ke gunung. Dia menjadi gelap dan menyeramkan, meraung gila. "Wanita rendahan itu! Saya yakin saya akan membuat Anda berharap bahwa Anda mati! Saya pasti akan menunjukkan kepada Anda apa yang terjadi jika Anda menyinggung perasaan saya! "

Mei Ji sangat dingin. Dia tahu bahwa bahkan jika dia harus meledakkan altar jiwanya, dia tidak akan pernah membiarkan dirinya jatuh ke tangan Bastos.

Jika tidak, dia harus menanggung siksaan ekstrim yang akan membuatnya ingin mati.

Dia menoleh dan matanya yang gelap menatap Shi Yan. "Apakah kamu puas sekarang? Apakah itu yang kamu inginkan? "

Shi Yan mengerutkan kening dan tidak mengatakan apapun. Dia pindah dan menjauh darinya dan Bastos.

Mei Ji menatap matanya dua kali. Pada akhirnya, dia dengan enggan berbalik. Bunga teratai salju mekar di dadanya yang besar dengan kelopak yang berdarah. Itu indah dan memikat seperti glamornya yang luar biasa.

Teratai salju yang berdarah telah menguras energi kehidupan Mei Ji. Pada tingkat kehilangan vitalitas ini, dia pasti menggunakan semacam teknik misterius. Seperti dugaan Shi Yan, dia akan mempertaruhkan nyawanya dengan Bastos bahkan jika dia harus membayar dengan nyawanya sendiri.

Gelombang energi jiwa aneh datang dari otaknya. Mata sedingin esnya sekarang dipenuhi dengan ketetapan hati!

Bastos datang dengan amarah. Dia berhenti beberapa ratus langkah dari Mei Ji saat dia terguncang dengan keras.

Bastos tidak berani melangkah lebih jauh.

Dia bahkan tidak berani melihat harta karun yang berhubungan dengan hidupnya. Dia tidak berani mengambilnya kembali.

Itu karena fluktuasi energi aneh dari Mei Ji. Itu seperti gunung berapi yang bisa meletus kapan saja. Setelah itu diaktifkan, itu akan melepaskan cahaya terakhir dan menyeret semua orang mendekati jurang ke Neraka.

Karena mereka semua berada di Puncak Alam Abadi, Bastos memahami dengan jelas bahwa Mei Ji hanya memiliki sedikit kekuatan Dewa yang tersisa. Namun, ketika dia memutuskan untuk menghancurkan hidupnya, energi dari kematiannya akan cukup untuk menghancurkannya sama sekali. Dalam jarak tertentu, dia tidak tahan atau menghindari ini.

"Jika kamu ingin mati, lakukan saja. Aku tidak punya waktu luang untuk dihabiskan untukmu. " Bastos berdiri di depannya, wajahnya gelap. Tiba-tiba, alisnya bergerak-gerak.

Dia bergoyang dan mengubah arahnya, berlari menuju Shi Yan.

Ketika dia baru saja berbalik, dia melihat Shi Yan memotong lampu darah. Dia tahu itu adalah benda yang memotong Corpse Reins-nya. Jadi, Shi Yan adalah musuhnya juga.

Mei Ji telah bersiap untuk menghancurkan giok bersama dengan batunya. Melihat Bastos mengubah targetnya dalam ketakutan, matanya bersinar dengan cahaya dingin saat rencana jahatnya berhasil. Dia mencibir dan memandang Shi Yan dari kejauhan, merasa sangat baik.

"Hei anjing tua. Jika Anda ingin membunuh saya, Anda masih harus bekerja keras. Jika kamu tidak percaya padaku, datang dan coba. "

Shi Yan seperti ilusi yang bergerak melalui Pulau Tengkorak ini. Sosoknya melintas dan kemudian menghilang. Kemudian, dia muncul kembali sepuluh ribu mil jauhnya. Menggunakan kekuatan luar angkasa Upanishad, dia seperti bayangan yang tidak bisa ditangkap siapa pun. Dia tidak berlama-lama di mana pun.

Istirahat singkat di Pulau Tengkorak telah memungkinkan dia untuk sedikit meregenerasi energinya. Dia bukanlah lampu tanpa minyak. Jika dia ingin lari, dia punya cukup energi untuk bertahan beberapa saat.

Ketika Mei Ji ingin membunuhnya, dia berjuang keras. Dan sekarang, itu juga berhasil pada Bastos.

Bastos bergerak dengan gila, tapi dia tidak bisa mengunci Shi Yan. Terutama ketika Shi Yan menggunakan Dark Energy, dia bisa menjadi tidak terlihat. Bastos menjadi pemarah dan gelisah.

Mei Ji sedang menonton semuanya dengan wajah acuh tak acuh. Dia merasa senang ketika Bastos mengaum seperti harimau tetapi tidak bisa menangkap Shi Yan. Dia pernah mengalami situasi ini sebelumnya, jadi dia memahami perasaan Bastos dengan baik.

Juga, Bastos hanya membudidayakan Corpse Qi. Dia tidak tahu bagaimana menggunakan kekuatan jiwa untuk menemukan ahli Energi Gelap yang bersembunyi.

Jadi, lebih sulit untuk berurusan dengan Shi Yan.

Yang membuat Mei Ji lebih terkejut adalah bahwa Corpse Qi tebal yang dirilis oleh Bastos secara besar-besaran tidak berfungsi pada Shi Yan. Shi Yan masih bergerak lincah. Dia tidak terpengaruh sedikit pun dari serangan Bastos.

Mei Ji mereda kegembiraannya membalas dendam. Matanya yang indah menjadi tegas. Dia merasa bahwa Shi Yan mengembangkan beberapa teknik yang dapat menekan Bastos!

Dia memiliki perasaan ini karena Shi Yan menggunakan metode yang memalukan sehingga dia tidak akan pernah lupa untuk menyedot racun dari tubuhnya keluar. Ketika dia akhirnya punya waktu untuk memfokuskan pikirannya, perasaan ini menjadi lebih jelas!

Sesuatu bisa menundukkan kekuatan Upanishad dari Klan Pemakan?

Mei Ji tidak bisa bereaksi. Dia mencari melalui kepalanya, memikirkan tentang kekuatan aneh dan langka Upanishad, tapi dia tidak dapat menemukan apapun yang cocok. Itu memang membuatnya bingung.

Dia tidak mengaitkannya dengan kekuatan melahap Upanishad karena tiga alasan: Pertama, itu adalah kekuatan tertinggi, Upanishad dari Klan Devouring. Kedua, kekuatan ini hilang, bahkan di Clan Devouring; ketiga, Shi Yan bukanlah anggota dari Clan Devouring.

Dia hanya berpikir bahwa Shi Yan misterius dan dia sepertinya memiliki banyak rahasia yang tidak dapat dia mengerti.

Saat dia mengamati, Mayat Reins olehnya menghilang tanpa sadar. Sepertinya Bastos telah mengambilnya. Dia tidak keberatan karena dia sibuk mengambil pelet yang telah disempurnakan oleh Klan Phantom untuk meregenerasi energinya, bahkan jika itu tidak terlalu signifikan.

Dia berbalik untuk melihat pertempuran antara kerangka kecil dan Nazario.

Cacing mayat Yin Misterius masih menutupi kerangka. Namun, mereka tidak sekuat ketika Bastos menggunakan kekuatannya untuk mendukung mereka. Jeritan mereka tidak cukup untuk mengganggu jiwa kerangka itu sekarang.

Itu mengganggu Nazario untuk menerapkan kekuatannya Upanishad pada kerangka kecil itu. Pada saat ini, mata kerangka kecil itu berbinar-binar. Cahaya yang menyala-nyala dan cahaya es melesat keluar, yang membuat Nazario sangat kesal. Nazario menjadi sedikit pontang-panting. Bola mata di matanya tampak lelah seolah menghabiskan banyak energi.

"Bastos, apa yang kamu lakukan? Jangan kejar anak itu! Bunuh bajingan ini dulu! " Nazario terengah-engah dan tidak bisa menahan untuk tidak berteriak.

Bastos mendapatkan dirinya bersama sambil terus-menerus mengejar Shi Yan. Dia tahu bahwa dia tidak punya banyak waktu tersisa. Akan lebih baik untuk bergandengan tangan dengan yang lain untuk membunuh kerangka daripada membuang-buang waktu untuk mengejar Shi Yan. Setelah itu, mereka akan punya banyak waktu untuk mengalahkan Shi Yan dan Mei Ji.

Shi Yan bergerak dengan aneh. Bastos tidak bisa menangkapnya. Mei Ji siap untuk meledakkan dirinya sendiri. Bastos tidak punya solusi untuk menghadapinya dengan cepat. Dengan enggan, dia harus terbang kembali ke Nazario.

Swoosh!

Bayangan terang meluncur. Shi Yan muncul kembali tidak jauh dari Mei Ji. Dia memandang Mei Ji, "Setelah kerangka kecil itu terbunuh, kamu hanya memiliki satu cara untuk pergi, yaitu mati sama sekali. Jika Anda membantunya membunuh atau mengusir kedua monster itu, kita semua akan selamat. "

"Jika kamu mau, kamu harus membantunya. Saya hanya memiliki sedikit kekuatan Tuhan yang tersisa. Jika saya pergi ke sana dan bergabung dalam pertempuran, tidak ada bedanya dengan saya bunuh diri, "Mei Ji memasang wajah dingin. "Dasar bajingan licik, kamu penuh dengan pikiran buruk. Kamu ingin aku menahan salah satu monster tua dari Klan Devouring. Perhitungan yang bagus. Tapi kenapa aku harus melaksanakan rencanamu? "

"Aku hanya di Langit Pertama Alam Abadi. Begitu aku muncul, aku akan dibunuh lebih cepat. " Shi Yan membuka lengannya dan berkata dengan enggan.

"Aku tahu kamu tidak lemah," mata Mei Ji menatap Shi Yan. "Kamu seharusnya tidak berpikir untuk mengorbankan aku lagi. Saya pasti tidak akan bertindak seperti yang Anda inginkan! "

Shi Yan tetap diam.

Dia tahu perhitungan kecilnya tidak dapat diterapkan. Merenungkan, dia menyarankan, "Anda dan saya bergandengan tangan untuk menangani Bastos. Percayalah padaku. Kami memiliki kekuatan untuk melawannya. Aku yakin saat dia menghadapimu, kekuatannya akan berkurang drastis! "

"Akhirnya, kamu ingin menyumbangkan kekuatanmu sekarang?" Mei Ji mendengus.

Shi Yan mengerutkan kening, tetap diam.

"Oke, aku akan bergabung denganmu untuk berperang melawan dia. Tidak ada yang lebih buruk dari kematian. Saya akan menerima semua harga! Saya ingin menjelaskan bahwa jika Anda berani menyembunyikan dan tidak mempertaruhkan hidup Anda, setelah saya mengetahuinya, saya akan menyeret Anda dan Bastos ke Neraka bersama-sama! " Mei Ji mengertakkan gigi, berbicara dengan kesal.

Shi Yan menganggukkan kepalanya dengan senyum paksa.