God of Slaughter – Chapter 1408

shadow

God of Slaughter – Chapter 1408

Shi Yan menghilang lagi. Dia telah mendesak Energi Gelap dan berdiri tanpa terlihat oleh Mei Ji.

Bastos dan Nazario hanya fokus pada kerangka kecil itu. Mereka tidak memperhatikan gerakan Shi Yan atau keributan Mei Ji.

Ketika Nazario ingin mencurahkan lebih banyak energi untuk merobek tulang tubuh kerangka tersebut, suhu di sekitarnya tiba-tiba berkurang secara drastis.

Dia mendongak dengan skeptis.

Begitu banyak kepingan salju yang bersinar jatuh. Tak lama kemudian, badai salju menghantam Pulau Tengkorak dan menjadikannya daratan seputih salju yang dingin.

Energi dingin dan sedingin es menampar dirinya dan Bastos. Begitu kepingan salju jatuh, mereka meleleh dan meresap ke dalam tubuh keduanya. Kemudian, kedua ahli itu menjadi kaku dan kedinginan dari dalam.

"Pelacur tercela! Kamu benar-benar ingin mati, kan? "

Bastos sangat keterlaluan. Dia melihat Mei Ji sekitar seribu langkah darinya melepaskan energi sedingin es. Teratai salju berkilau yang tak terhitung jumlahnya melepaskan energi dingin dan mengubah cuaca di seluruh area ini.

Setiap kepingan salju mengandung energi dingin Mei Ji. Ketika serpihan jatuh dan meresap ke dalam tubuh, mereka bisa membekukan tubuh tanpa terlihat.

"Sangat mengganggu!" Nazario kesal. "Bagaimana Anda mengurungnya? Bagaimana dia bisa menyingkirkannya? "

"Bagaimana saya bisa tahu itu?" Suasana hati Bastos sedang tidak bagus. Dia berkata dengan wajah gelap, "Pelacur itu bisa meledak sendiri kapan saja. Saya tidak ingin diseret bersamanya sampai mati. Saya memberinya kesempatan. Saya tidak berpikir dia tidak menghargai hidupnya seperti itu. Dia berani datang mengganggu kita! "

"Kamu sebaiknya mengalahkan dia sekarang!" teriak Nazario.

Bastos menyimpan wajah dingin dan merenung. Dia kemudian berkata dengan enggan, "Sudahlah. Saya akan berkorban sedikit di sini. Oke, aku akan membunuhnya dan menjadikan tubuhnya budak tubuhku. Itu bisa diterima… "

Kemudian, Bastos bergerak, matanya sangat menyeramkan.

Incipient Extent-nya muncul dari dahinya. Itu adalah gunung yang terbuat dari banyak mayat. Ini perlahan turun di atas kepala Mei Ji dari langit.

Gunung ini adalah kekuatan Bastos dan bisa membunuh Mei Ji. Namun, jika Mei Ji ingin bermain keras dan membayar dengan meledakkan jiwanya, dia bisa menghancurkan gunung mayat ini. Itu juga merupakan kekalahan telak bagi Bastos. Itu sebabnya dia tidak menggunakannya sebelumnya.

Gunung mayat itu tingginya ratusan meter dan dibuat oleh mayat pucat. Itu cukup menakutkan untuk menakuti siapa pun.

Melihat gunung mayat menekan, wajah menawan Mei Ji masam. Dia mendesis melalui giginya yang terkatup. "Saya harap trik Anda berhasil. Jangan sakiti aku … "" Jangan khawatir. Saya yakin kita bisa bergandengan tangan untuk menangani Bastos. " Sebuah suara datang entah dari mana, tapi itu penuh percaya diri.

Mei Ji mengangkat kepalanya untuk menyaksikan gunung mayat perlahan jatuh.

Mendesis! Mendesis! Mendesis!

Celah ruang yang panjang dan sempit muncul di kehampaan di atas kepala Mei Ji. Cahaya ilahi muncul dari celah ruang yang menuju ke dunia yang tidak dikenal.

Shi Yan bahkan tidak tahu kemana tujuannya!

Ketika dia pertama kali mendarat di Pulau Tengkorak ini, ruang di sini dikendalikan oleh kekuatan tak terlihat. Dia tidak dapat menemukan node ruang angkasa untuk melarikan diri. Sepertinya dia tersesat. Itu juga alasan mengapa Mei Ji dapat menemukannya, tetapi dia tidak bisa berteleportasi dari Pulau Tengkorak ini.

Namun, kali ini, ketika dia memaksakan kekuatannya Upanishad, itu bekerja dengan lancar.

Node ruang yang telah menghilang sekarang dilanjutkan. Jika Shi Yan ingin pergi sekarang, dia bisa melakukannya dengan sengaja.

Dalam kegelapan, Shi Yan tidak bisa membantu tetapi berbalik ke kerangka kecil itu. Dia melihat matanya berbinar sekali.

Dia tiba-tiba memahaminya.

Ketika dia bertarung dengan Mei Ji, kerangka kecil itu pasti telah melakukan sesuatu untuk mencegahnya melarikan diri menggunakan kekuatan Luar Angkasa Upanishad. Tengkorak kecil itu ingin menahannya di sini untuk menyelamatkan orang tuanya.

Pulau Tengkorak ini seharusnya memiliki beberapa kunci untuk mengendalikan penghalang energi yang terkait dengan kerangka kecil itu. Karena dia berada dalam situasi berbahaya, dia tidak ingin menarik Shi Yan ke dalam lubang ini, jadi itu telah mengangkat beberapa penghalang spasial.

Shi Yan akhirnya bisa menggunakan kekuatan Angkasa Upanishadnya.

Mata Mei Ji berbinar.

Gunung mayat masih menurun. Jika itu tidak mengubah arah, itu akan langsung memasuki celah ruang dan segera menghilang.

Bastos sangat ketakutan. Dia mengenakan wajah yang sangat meringis saat dia bergegas untuk mendorong kekuatannya dan membuat tali Corpse Qi untuk mengikat gunung mayat dan menariknya ke arahnya. Jika jatuh ke celah ruang angkasa, jiwanya akan rusak parah.

Mei Ji tertawa saat melihat Bastos dalam situasi pontang-panting.

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Beku dan pedang es berputar di langit seperti tornado potongan es. Itu melayang ke udara dari kepala Mei Ji. Ketika energi berkumpul, badai salju dengan es bergulung-gulung menuju Bastos dan Nazario.

Dua monster tua dari Clan Devouring ingin fokus pada kerangka dulu. Melihat tornado es menghampiri mereka, mereka sangat marah bahkan hingga bisa memuntahkan darah.

Bastos mencoba yang terbaik untuk menghentikan gunung mayat; dia tidak memiliki usaha ekstra untuk melawan. Nazario harus mengatasi sendiri badai dan tornado.

Corpse Qi Nazario memadat dan menciptakan kera raksasa berbulu putih. Kera itu memukuli dadanya terus menerus, mengaum dan melolong. Ia melompat ke dalam tornado es seketika untuk menghancurkannya dan mencoba menghancurkan tornado sebelum mencapai Bastos dan Nazario.

Nazario menenangkan pikirannya dan bersiap untuk menyerang lagi. Tepat pada saat itu, matahari yang terik melesat dan menyerbu tornado es.

Kera putih itu terbakar, merokok dan menjerit.

Nazario terguncang dengan keras. Meskipun kera putih bukanlah Harta Karun Kehidupannya, itu diciptakan oleh energi dan kekuatannya Upanishad. Saat kera terbakar, itu juga merupakan pukulan berat bagi jiwanya. Dia terluka tak lama kemudian.

Tidak hanya itu, kerangka kecil itu telah mengambil kesempatan ketika Nazario dan Bastos teralihkan untuk menyingkirkan cacing mayat Yin Misterius. Begitu banyak bintang berkelap-kelip di tubuhnya, yang berfungsi seperti titik akupunkturnya. Cahaya bintang kemudian melesat ke langit.

Bintang-bintang mulai berkelap-kelip di dalam lapisan kabut di atas Pulau Tengkorak. Sepertinya beberapa formasi telah diaktifkan. Kedua tulang naga, yang dihaluskan, memiliki tulang yang terhubung kembali secara ajaib. Mereka terbang sekali lagi.

Di berbagai sudut Pulau Tengkorak di mana banyak kerangka bertumpuk dengan tenang, mereka perlahan bangkit. Tingginya ratusan meter. Mereka hanya memiliki tulang tanpa mata. Namun, mereka bergerak cepat dan pergi ke medan perang.

Shi Yan bersembunyi di tempat rahasia. Dia melihat begitu banyak kerangka besar membawa pedang tulang dan melompat ke Pulau Tengkorak dengan menggerutu.

Tak lama kemudian, sebuah kerangka, yang terlihat seperti pemimpinnya, menginjak puluhan cacing mayat Yin Misterius dan menghancurkannya. Cairan mayat memercik dari cacing.

Kerangka besar itu membawa pedang putih, menyerbu ke arah Nazario dan menebasnya.

Desir!

Cahaya pedang menyala seolah bisa merobek langit. Begitu banyak titik cahaya yang muncul dari tulang putih dan membanjiri Nazario.

Semakin banyak kerangka raksasa berkumpul. Sebagian dari mereka tinggal di dekat kerangka kecil itu dan yang lainnya maju menuju Bastos.

Mei Ji tercengang. Dia santai sambil menyaksikan kerangka raksasa mencoba dengan kuat dan mengintimidasi membuat Nazario dan Bastos pontang-panting.

Dia melihat kerangka kecil itu dengan heran. Dia tahu bahwa Pulau Tengkorak ini tidak biasa. Mungkin seluruh Pulau Tengkorak adalah senjata ilahi yang orang tuanya telah menghabiskan banyak upaya untuk membuatnya untuk menghadapi musuh.

Karena dia ditahan sementara, dia tidak bisa mengaktifkan kekuatan pulau itu. Jadi, dia diintimidasi.

Dengan bantuan Shi Yan dan Mei Ji, kerangka telah menyingkirkannya dan mengaktifkan pertahanan misterius Pulau Tengkorak. Dia telah menciptakan banyak kerangka, yang mengubah situasi dengan cepat.

Kerangka itu mengayunkan pedang tulang, menyerang dan mengejar Bastos dan Nazario. Mereka tahu bahwa situasinya tidak baik bagi mereka. Mereka ingin meninggalkan tempat ini. Namun, ketika mereka terbang, mereka menemukan bahwa gravitasi telah meningkat hampir seribu kali lipat. Mereka ditarik kembali ke tanah.

Mereka tidak menumbuhkan kekuatan luar angkasa Upanishad, jadi mereka tidak dapat menggunakan energi luar angkasa untuk berteleportasi seperti Shi Yan. Dengan enggan, mereka harus tinggal dan bertarung melawan kerangka besar di Pulau Tengkorak.

Setiap kali mereka mencoba yang terbaik untuk menghancurkan kerangka besar, kerangka kecil itu akan melakukan sesuatu yang mengguncang seluruh Pulau Tengkorak. Kemudian, kerangka yang hancur akan melanjutkan bingkainya dan terus menyerang Nazario dan Bastos dengan marah seperti naga lagi.

Hal-hal besar itu abadi. Tidak ada cara untuk membunuh mereka. Nazario dan yang lainnya putus asa ketika mereka menemukan ini.

Shi Yan bersembunyi. Dia tiba-tiba muncul kembali oleh Mei Ji, wajahnya tertegun.

Kerangka kecil itu mengendarai naga tulang dan berputar-putar di atas kerangka besar itu. Dia mengayunkan lengannya dan berbicara bahasa kuno Klan Tulang Putih untuk memimpin kerangka: prajuritnya.

Shi Yan memperhatikan mereka dan tercengang. Dia sangat terkejut karena kerangka kecil dan Pulau Tengkorak ini.

"Bagaimana Anda bisa menyerap semua racun tubuh?" Tiba-tiba, mata Mei Ji menatapnya. "Sejauh yang saya tahu, tidak banyak kekuatan Upanishad yang bisa menyerap racun mayat. Juga, saya tidak dapat alasan mengapa Anda harus menggunakan metode itu untuk mendetoksifikasi saya? "

Suara Mei Ji meninggi, wajahnya dingin dan jahat.

Shi Yan berbalik untuk melihatnya dan berkata dengan sengaja. "Saya hanya tahu metode untuk menyedot racun keluar."

Hanya dia yang tahu alasan sebenarnya. Dia menggunakan metode itu untuk mendetoksifikasi dia untuk membalas dendam. Dia ingin mempermalukannya dengan cara yang tidak akan pernah dia lupakan.

Jika dia mau, dia bisa menggunakan metode yang lebih tepat, yang tidak akan membuat Mei Ji kesal.

Namun, dia melakukannya dengan cara ini karena Mei Ji kejam dan dia sudah lama mengejarnya. Dia serakah dan mengerikan. Dia ingin menggunakannya untuk mencapai Wilayah Leluhur Wilayah. Dia telah membuatnya marah. Jika dia tidak berguna, dia tidak akan ragu untuk menemukan kesempatan dan membunuhnya untuk menghilangkan bahaya sesudahnya.