God of Slaughter – Chapter 1409

shadow

God of Slaughter – Chapter 1409

Gaun sutra panjang Mei Ji memiliki banyak lubang, yang memperlihatkan kulitnya yang seperti salju. Kulit putihnya bahkan bersinar. Payudaranya sangat besar sehingga mereka tampak ingin merobek gaunnya untuk menemukan kebebasan. Pinggangnya yang ramping menonjolkan bagian belakangnya yang bulat dan besar. Pipinya tanpa cacat di bawah matanya yang berbinar. Pesona dewasa ini bisa membangkitkan pria mana pun!

Shi Yan menilai kecantikannya dengan tulus. Pesona wanita dewasa dan menawan ini telah merebus darah pria mana pun. "Hei, kamu mengatakan bahwa jika aku membantumu membuang racun mayat, kamu akan mengorbankan dirimu dan melayaniku. Saya ingat itu. Setelah kita selesai dengan ini, kita harus meluangkan waktu untuk menyelesaikan ini… "Dia tertawa dengan jelas.

Tubuh Mei Ji menjadi kaku, wajahnya dingin. "Kamu berani mengatakan itu?"

Shi Yan terkejut. "Mengapa saya tidak bisa mengatakannya? Apakah Anda wanita hantu semua pembohong? Anda tidak menepati janji Anda? "

"Saya baru saja mengatakan itu. Selain itu, Anda … mempermalukan saya dengan metode perawatan Anda! Anda harus senang saya tidak mengatakan saya akan membunuh Anda. Anda masih berani membicarakan kondisi ini dengan saya? " Mei Ji sangat marah sampai dia ingin muntah darah.

"Saya hanya tahu bahwa Anda mengatakan jika saya bisa mendetoksifikasi Anda, kami tidak akan menghitung dendam di antara kami dan Anda akan melayani saya untuk sementara waktu." Suara Shi Yan tegas. Dia mendengus, "Jangan pikir kamu bisa menyangkalnya. Pada kondisi Anda, apakah menurut Anda saya akan memperkosa Anda jika Anda tidak melakukan apa yang Anda janjikan? "

"Pemerkosaan… Pemerkosaan saya?"

Detik berikutnya, dia berteriak seperti orang gila, tubuhnya gemetar. "Cobalah! Jika Anda tidak takut mati, coba saja! Saya tidak berpikir saya tidak bisa menangani Anda! "

Oke, saya akan mencoba! Shi Yan mencibir dalam hati. Sebuah pikiran muncul di benaknya dan memicu pengaturan rahasia.

Begitu Mei Ji siap beraksi, dia tiba-tiba merasakan area pribadinya menjadi panas. Rasanya seperti nyala api membakar tubuh bagian bawahnya. Dia takut keluar dari akalnya. Dengan wajah pucat, dia menggigil. Dia mengarahkan jarinya yang seperti giok ke arahnya. "Kamu… apa yang kamu lakukan pada tubuhku? Bagaimana Anda bisa begitu hina seperti itu? "

Tubuh bagian bawahnya sangat panas. Panas api dikendalikan dengan terampil. Namun, jika meningkat, tubuh bagian bawahnya akan terbakar.

Berpikir tentang situasi yang lebih buruk dan terhina yang bisa terjadi, dia dilanda panik. Dia tidak pernah bisa memikirkan seseorang yang begitu kejam dan penyergapannya yang mengerikan terhadap wanita seperti dia bahkan dalam mimpinya.

Dia tiba-tiba menyadari bahwa Shi Yan jahat, kejam, dan tidak kurang dari dua monster dari Klan Devouring. Dia ketakutan dan tidak berani bergerak. Wajahnya menunjukkan ekspresi putus asa seolah-olah dia lebih baik mati untuk mengakhiri semua ini.

"Aku tidak pernah memprovokasimu di Benua Naga Kadal. Anda rakus. Anda ingin memurnikan jiwa saya untuk membantu Anda mencapai Alam Leluhur Wilayah. Saya melarikan diri. Anda tidak berhenti mengejarku. Untuk menerobos ke Alam Leluhur Wilayah, Anda telah melakukan banyak hal. Saya beruntung memiliki kehidupan yang sulit! Jika saya tidak gigih dan membuat kesalahan dalam perjalanan, apa yang akan terjadi pada saya? Jiwaku akan lenyap dan kamu pasti sudah menghancurkannya. Anda dan saya tidak memiliki dendam atau dendam, tetapi Anda bisa memperlakukan saya seperti itu. Bagaimana saya tidak bisa memperlakukan Anda dengan cara yang sama? "

Shi Yan menatapnya. Dia mengejek dengan wajah dingin. "Bagaimanapun, Tuhan tidak menyukai Anda. Saya sudah menjalani kalpa, tapi aku masih hidup. Dan kamu sangat lemah sekarang. Nah, Anda memberi saya kesempatan. Jika saya tidak bisa menerimanya, saya tidak akan bisa mengatasi tantangan saya sendiri. "

Mei Ji membungkuk mendengarkan kata-katanya yang dingin dan kasar. Dia merasa sangat sedih. "Aku ada di tanganmu sekarang. Lakukan apa yang kamu inginkan."

Dia ditundukkan.

Seorang anak di First Sky of Immortal Realm telah menyergapnya dan mempermalukannya. Dan sekarang, tubuh bagian bawahnya terbakar. Harga diri, kepercayaan diri, dan kesombongannya terkoyak. Jantungnya perlahan mati rasa.

Shi Yan mengangkat alis dan perlahan-lahan berjalan menuju Mei Ji. Dia mengangkat satu tangan dan menggunakan jari telunjuknya untuk membelai dagunya. Mengangkat kepalanya yang bungkuk, dia mengamati pesona yang tiada tara ini. "Kamu cantik. Anda adalah hadiah dari surga. Pria mana pun akan mabuk karenamu. Saya juga seorang pria. Saya tidak bisa menghindari bersikap vulgar… "

Mei Ji membiarkan dia melakukan apa yang dia inginkan untuk mengganggunya. Saat mendengarkannya, mata gelapnya tidak fokus. "Saya setuju dengan Anda bahwa saya akan melayani Anda untuk sementara waktu. Tapi Anda harus setuju dengan saya untuk menghapus bahwa segel api asli."

Hatinya sekarang seperti abu. Trik jahat Shi Yan telah membuatnya panik. Ini adalah pertama kalinya dia merasa tidak berdaya dan tidak dapat melakukan apapun pada Shi Yan.

Saat dia selesai, rasa menjengkelkan itu lenyap. Shi Yan telah mencabut jarinya di dagunya. Dia terkejut, matanya berbinar.

Api merah-oranye menari di ujung jari Shi Yan. Nyala api memiliki aura khusus yang segera dia kenali. Itu adalah Original Flame Seal yang ditempatkan di tubuh bagian bawahnya. Dia punya harapan baru sekarang dan berkata dengan dingin. "Saat aku pulih, aku akan membuatmu senang!"

Shi Yan menatapnya dalam-dalam. "Setelah kamu sembuh, saat kita bersenang-senang, kupikir jiwamu akan meninggalkanmu, eh?"

Mei Ji mengerutkan kening, "Saya tidak peduli jika kamu percaya atau tidak. Aku akan menepati kata-kataku! "

Dia tidak bisa menjelaskan mengapa Shi Yan tiba-tiba mengangkat segel yang dia gunakan untuk memaksanya. Apakah dia masih memiliki trik tersembunyi lainnya?

Mei Ji ketakutan. Dia dengan curiga mengedarkan kekuatannya untuk memeriksa seluruh tubuhnya.

Dia mengertakkan gigi. Lehernya memerah saat dia dengan hati-hati dan secara detail memeriksa tubuh bagian bawahnya …

Shi Yan menatapnya dan tersenyum. Dalam benaknya, dia sebenarnya tidak bahagia. Dia menemukan niatnya. "Tidak ada trik lain. Jangan curiga. "

"Kamu pikir aku akan mempercayaimu?" Mata Mei Ji dingin dan gelap.

"Jika aku ingin mengendalikanmu, mengapa aku harus mengambil Segel Api Asli? Mengapa saya melakukan hal seperti itu? "

Mei Ji juga bingung. Dia merenung dan kemudian mengertakkan gigi, menurunkan suaranya. "Aku bisa memenuhi janjiku, tapi kamu harus memastikan tidak ada yang akan mendengar tentang ini! Jika tidak, ketika saya pulih sepenuhnya, saya tidak akan menyesal membayar harga berapa pun untuk membunuh Anda! "

Dia berpikir bahwa Shi Yan ingin mengambil kesempatan ketika dia terluka untuk memaksanya bersenang-senang di malam hari.

Dia tahu bahwa jika Shi Yan menggunakan kekuasaannya, dengan dia sedikit tersisa energi, dia tidak akan mampu membela diri. Juga, dia berpikir bahwa kerangka kecil dan Shi Yan telah membentuk kesepakatan. Di Pulau Tengkorak ini, dengan dukungan kerangka kecil itu, dia tidak bisa menggunakan kekuatannya untuk melawan Shi Yan.

Dia harus menerima takdirnya.

"Aku tidak membutuhkan tubuhmu," anehnya, Shi Yan menggelengkan kepalanya. "Kamu tampaknya memiliki posisi tinggi di Klan Phantom. Saya butuh informasi. Saya ingin tahu apa yang terjadi dengan Dragon Lizard Star setelah kami pergi. Saya harap Anda dapat menggunakan kekuatan Klan Hantu untuk menemukan teman saya. Saya ingin dia hidup! "

Selama Audrey masih hidup, Ming Hong juga ada di sana. Mereka bisa menemukan cara untuk kembali ke Desolate Territory.

Domain Laut sangat luas dan wilayahnya tidak terbatas. Shi Yan tahu akan sulit menemukan Audrey sendirian. Jika dia tidak dapat menemukan pintu masuk ke wilayah itu, dia hanya bisa tinggal di Domain Laut Nihility. Hubungannya dengan Xia Xin Yan, Kaisar Yang Tian, ​​dan yang lainnya akan terputus. Dan sekarang, Hui telah muncul. Dia bertanya-tanya kerusakan apa yang telah dibawa ke Desolate Wilayah. Dia harus mengumpulkan energi untuk mengubah struktur Desolate Territory di masa depan.

Mei Ji adalah karakter yang kuat dari Phantom Clan dan Phantom Clan adalah salah satu dari Tujuh Besar Clans. Shi Yan bahkan tahu bahwa mereka adalah klan dengan kecerdasan terbaik dan tercepat!

Jika dia bisa menggunakan Mei Ji untuk mendapatkan informasi dari Klan Phantom, itu akan jauh lebih mudah baginya.

"Oh, pria yang penyayang." Sudut mulut Mei Ji melengkung. Dia terdiam saat masalah terberat yang paling mengganggunya terangkat. Saat dia melihat Shi Yan sekarang, dia merasa lebih baik. "Jika Anda hanya membutuhkan informasi, saya dapat membuat kesepakatan dengan Anda. Pada leluhur Phantom saya, saya berjanji untuk melakukan yang terbaik untuk menemukan informasi yang Anda butuhkan. Apakah kamu yakin? "

"Saya yakin," Shi Yan membenarkan.

Mei Ji tidak mengatakan apapun. Dia melemparkan satu tangan ke udara sambil meletakkan tangan lainnya di dadanya yang besar sebelum berbicara bahasa Klan Phantom dan nenek moyangnya untuk berjanji. Dia akan menepati janjinya dan menemukan informasi yang dibutuhkan Shi Yan.

"Sepakat!" teriak Shi Yan.

Di saat berikutnya, dia menghilang. Setelah pulih dari kebingungannya, dia mengikutinya.

Nazario dan Bastos dipaksa masuk ke lembah di antara pegunungan tandus. Mereka dikepung berlapis-lapis. Keduanya tampak lelah dan ketakutan. Sepertinya mereka tidak bisa menahannya untuk waktu yang lama.

Kerangka kecil itu duduk di tulang naga dan berbicara dalam bahasa kuno Klan Tulang Putih untuk memerintahkan para prajurit kerangka untuk menyerang yang lain.

Secara bertahap, Nazario dan Bastos ditebas dan berdarah dengan keras. Kekuatan Dewa yang tersisa di tubuh mereka bahkan lebih sedikit dari Mei Ji.

"Serahkan padaku. Mereka berguna untuk membangunkan orang tua Anda. Mintalah prajurit kerangka Anda untuk memperhatikan, "Shi Yan tiba-tiba berteriak dan melihat kerangka kecil itu.

Kerangka itu bingung untuk beberapa saat tapi kemudian mengangguk padanya.

Karena kerangka kecil dan Mei Ji tidak mengerti apa-apa, Shi Yan terbang menuju Nazario dan Bastos.