God of Slaughter – Chapter 1410

shadow

God of Slaughter – Chapter 1410

Chapter 1410: Penerjemah Superioritas Power Upanishad: Sigma_ Editor: SSins

"**********!"

Kerangka kecil itu tiba-tiba berbalik dan berteriak pada Shi Yan. Dia melambaikan tangan tulang putihnya dan meminta Shi Yan untuk tidak mendekati Nazario dan Bastos.

Ketika Mei Ji akan mati, dia bisa mengumpulkan energinya dan membayar dengan nyawanya untuk mengancam Bastos agar tidak mendekatinya.

Mereka semua berada di Puncak Alam Abadi. Jika mereka ingin membunuh sama sekali karena mereka tidak dapat memiliki kesempatan untuk melarikan diri, energi dari penghancuran diri mereka akan cukup untuk meledakkan Shi Yan menjadi beberapa bagian.

"Dia menyuruhmu untuk tidak mendekat. Hati-hati atau mereka berdua akan menyeretmu ke lubang kematian mereka bersama-sama, "Mei Ji berteriak dari kejauhan saat dia memahami bahasa kerangka kecil itu.

Shi Yan tidak mengubah wajahnya atau berbalik untuk menjawab. "Nah, jika mereka ingin menghancurkan batu dan giok secara bersamaan, itu tidak akan berhasil pada prajurit dengan kekuatan luar angkasa Upanishad."

Mei Ji terkejut. Dia berpikir dan mengangguk saat dia akhirnya setuju dengan kepercayaan Shi Yan.

Jika Shi Yan bisa berteleportasi seperti yang dia lakukan untuk melarikan diri darinya, bahkan jika Nazario dan Bastos ingin meledakkan dirinya sendiri, tidaklah mudah untuk membunuh Shi Yan.

Sekitar sepuluh prajurit kerangka raksasa memegang pedang besar mereka dan mengelilingi dua lelaki tua Klan Pemakan di lembah. Pedang tulang itu sangat besar. Saat mereka mengayunkan pedang, cahaya putih keluar. Pedang itu telah meninggalkan banyak luka seperti jaring laba-laba di lembah ini.

Nazario dan Bastos mengalami luka berdarah yang tak terhitung jumlahnya. Beberapa bahkan mencapai tulang mereka, yang sangat menakutkan untuk dilihat.

"Kali ini kita selesai!" Nazario memasang wajah yang sangat meringis. Dia bersembunyi dengan Bastos di sudut dan mengertakkan gigi, matanya jahat. "Anda tidak tahu betapa menakutkannya dia dan Anda telah mengambil tindakan gegabah di sini. Anda telah menyeret saya ke dalam lubang sialan ini sama sekali! "

"Tidak ada gunanya mengatakan apa-apa sekarang," Bastos menenangkan diri. "Kita tidak bisa menyelamatkan… tubuh kita. Mari kita tunggu kesempatan untuk melarikan diri dengan altar jiwa kita. Kita bisa menggunakan budak mayat di luar sana. Kami akan kembali untuk membalas nanti. "

"Kalau begitu kita tidak punya pilihan lain …" Nazario mendengus.

Hingga saat ini, mereka tidak pernah menyangka bahwa pertempuran ini dapat mengancam nyawa mereka. Mereka mengira bahkan jika Pulau Tengkorak ini lebih jahat, mereka bisa pergi kapan pun mereka mau.

Bagaimanapun, terlepas dari seberapa menakutkan trik kerangka kecil itu, mereka tidak melihatnya memiliki harta atau kekuatan untuk menghancurkan altar jiwa. Di Puncak Alam Abadi mereka, tidak sulit menggunakan altar jiwa untuk melarikan diri.

Mereka belum melakukannya karena mereka pikir mereka bisa melarikan diri dengan membawa tubuh mereka.

Shi Yan terutama terbang ke arah mereka dan prajurit kerangka telah melonggarkan pengepungan mereka.

Mata mereka berbinar saat mereka bertukar pandang. Mereka mengira bahwa kesempatan mereka akhirnya telah tiba.

Meskipun mereka sekarang hanya memiliki sepuluh persen dari kekuatan mereka yang tersisa, mereka yakin bahwa mereka dapat berurusan dengan seorang prajurit junior di Langit Pertama Alam Abadi dengan jumlah energi itu.

Nazario meremas bola matanya. Tiba-tiba, ia melepaskan energi jahat dan gelap yang beriak seperti gelombang air.

Shi Yan mendarat dari langit dan melihat ombak yang datang. Dia mengangkat tangannya untuk meraihnya.

Gumpalan energi menghilang dengan tenang!

Nazario bingung. Dia bisa merasakan energi dari bola matanya memasuki telapak tangan Shi Yan.

Ini tidak mungkin!

Bola mata telah menggunakan Corpse Qi sebagai fondasinya dan bahkan memiliki energi korosif, yang datang dari temannya yang mengolah kekuatan Korosi Upanishad. Telapak tangan Shi Yan menerima segalanya. Bagaimana dia melakukannya?

Wajah Bastos berubah. Dia tahu ada yang tidak beres. Dia segera mengirim cacing mayat Yin Misterius di kakinya ke Shi Yan.

Shi Yan menyeringai.

Cacing mayat Yin Misterius tampaknya merasakan aura yang mendominasi. Mereka tiba-tiba mundur. Masing-masing meratakan tubuh mereka di tanah dan menggigil.

Aura dari tubuh Shi Yan membuat mereka secara naluriah ketakutan. Ketakutan itulah yang terukir di dalam Segel Kehidupan mereka. Mereka bahkan tidak bisa berpikir untuk melawan.

Bastos dan Nazario ternganga. Mereka tiba-tiba merasa sangat kedinginan dan mereka melihat ke dalam kehampaan secara naluriah.

Sepertinya ahli Ranah Leluhur Wilayah dari klan mereka sedang melayang dalam kegelapan dan mengawasi mereka. Hanya ahli Ranah Leluhur Wilayah dari Klan Pemakan yang dapat memiliki aura dengan pancaran aura Devour leluhur mereka, yang dapat membuat cacing mayat Yin Misterius berjongkok di tanah tanpa berani bergerak.

Mereka memandang ke langit dan merasa takut sekaligus bahagia karena mereka mengira bahwa mereka benar.

Jauh dari mereka, wajah menawan Mei Ji dipenuhi dengan kejutan. Dia melihat ke daerah itu dan tidak tahu apa yang terjadi di sana.

Shi Yan berdiri di depan Bastos dan Nazario, dan cacing mayat Yin Misterius menggigil di bawah kakinya. Bola mata di tangan Nazario terus mengeluarkan lingkaran cahaya, tapi itu tidak mempengaruhi Shi Yan sama sekali.

Dengan penglihatan dan pengetahuannya, Mei Ji menjadi bingung. Dia tidak tahu apa yang terjadi.

Namun, pada saat ini, Shi Yan berbalik dan berkata kepada kerangka kecil itu. "Ada sesuatu yang ingin saya bicarakan dengan mereka. Saya tidak ingin… yang lain menguping kita. Jangan khawatir. Saya bisa melindungi diri saya sendiri. Apakah itu oke? "

Kerangka kecil itu menatapnya dengan mata aneh. Dia bingung selama hampir satu menit sebelum menunggangi tulang naga.

Naga lainnya mendarat oleh Mei Ji. Gerakan ini seperti menyuruh Mei Ji pergi juga.

Mei Ji sangat marah. Dia tahu bahwa Shi Yan ingin berbicara dengan Nazario dan Bastos dan sangat penting baginya untuk lebih memahaminya. Namun, dengan kewaspadaan Shi Yan, dia tidak bisa mengetahui detailnya, yang membuatnya kesal dan khawatir.

Tidak jauh dari mereka, kerangka kecil itu melayang dan menatapnya. Di bawah tatapannya, dia ketakutan.

Setelah beberapa kali mengutuk, dia diam-diam duduk di tulang naga. Naga tulang terbang bersamanya.

"Bawalah prajurit kerangka itu bersamamu juga," Shi Yan menyuarakan suaranya lagi.

Segera setelah dia selesai, kerangka kecil itu berbicara dalam bahasa kuno untuk memerintahkan para prajurit kerangka. Kemudian, kerangka besar itu melompat menjauh dari lembah.

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Tiga tulang duri mendesis dan terbang keluar, menusuk bahu Nazario dan Bastos.

Shi Yan telah memperbaiki ketiga duri tulang ini sejak lama. Mereka memiliki esensi dari kekuatan Angkasa Luar Upanishad, sehingga mereka dapat bergerak bebas antar ruang. Menggunakannya untuk menyergap orang lain seringkali berhasil dengan baik.

Tulang duri memaku dua monster Klan Pemakan di dinding batu. Mereka memekik kesakitan tetapi tidak lama kemudian diam dan hanya melihat ke cakrawala.

Shi Yan tidak tahu mengapa mereka melakukan itu. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat dan dia bahkan menggunakan Dark Energy untuk merasakan beberapa saat. Dia tidak menemukan apa pun. Menyadari gerakan dua lainnya ketika mata mereka beralih dari langit ke cacing mayat Yin Misterius, dia mengerti.

"Tidak ada orang disana. Jangan terlalu dipikirkan. Hanya aku di sini. "

Sebelumnya, dia mengira bahwa kekuatan Devouring Upanishad dapat menaklukkan delapan kekuatan jahat, Upanishad. Namun, karena dia tidak memiliki kesempatan untuk melawan rekan-rekannya, dia tidak dapat memastikannya.

Juga, karena dia tidak bisa memastikan itu, dia memutuskan untuk tetap acuh tak acuh ketika dua ahli dari Klan Devouring menyerang Mei Ji dan kerangka.

Di satu sisi, itu karena dia tidak bisa memastikan apakah asumsinya benar. Di sisi lain, Nazario dan Bastos sudah memiliki kekuatan penuh saat itu. Bahkan jika kekuatannya Upanishad lebih unggul dari yang lain, dia tidak bisa melawan kedua ahli ini.

Tapi sekarang, mereka telah kehilangan setidaknya sembilan puluh persen dari kekuatan Dewa mereka dan Shi Yan akhirnya mengkonfirmasi bahwa kekuatan Devouring Upanishad dapat menaklukkan delapan kekuatan jahat Upanishad lainnya. Jadi, dia menjadi percaya diri seketika.

"Tidak ada orang di sana?" Nazario bingung. Dia tidak mengerti. Dia melihat bola mata di tangannya dan kemudian berkata dengan dingin. "Lalu mengapa kekuatan Upanishad, Corpse Qi, dan energi erosif kami tidak memengaruhi Anda?"

"Pertama-tama, kekuatanmu terlalu lemah. Kedua, hahaha…. "

Shi Yan tiba-tiba mengangkat tangannya. Energi negatif termasuk kegilaan, haus darah, kebrutalan, dan keputusasaan yang meledak. Mereka menembak keluar dari matanya dan mengarah ke dua lainnya.

Pada saat itu, lautan darah tak berujung dengan tumpukan mayat mengembang di mata mereka dan mencoba menutupi mereka.

Namun, yang membuat Shi Yan terkejut adalah bahwa Bastos dan Nazario tidak kehilangan akal sehat mereka. Sebaliknya, mereka tampak seperti murid religius yang panik. "Itu gambar tanah suci yang ditinggalkan Leluhur kita! Itu … Itu otak Leluhur kita! Apa yang sedang terjadi?"

Shi Yan bingung saat mendengar mereka. Ilusi yang diciptakan oleh energi negatif telah mengambil lautan darah dari tanah suci Kekuatan Haus Darah sebagai modelnya. Dia tidak pernah menyangka bahwa keduanya menyebutnya gambar tanah suci mereka dan otak Leluhur mereka.

Shi Yan tiba-tiba mengerti sesuatu dan wajahnya berubah.

Dia telah mengunjungi lautan darah di tanah suci. Lubang hitam misterius itu secara tak terduga adalah otak dari Devour, makhluk Awal Mutlak. Devour pasti meninggalkan sesuatu di Clan Devouring sebelum pergi. Gambar otaknya adalah gambar tanah suci mereka. Sepertinya hubungan antara Klan Devouring dan Kekuatan Haus Darah entah bagaimana dekat dan luar biasa.

Bagaimanapun, Kekuatan Haus Darah dan Devour ditakdirkan untuk tidak mengambil jalan yang sama.

Dua tangan yang meneteskan darah muncul dan meniup dada Nazario dan Bastos. Shi Yan telah mengambil kesempatan ketika pikiran mereka tidak stabil untuk menyerang. Meskipun itu tercela, itu lebih aman bagi Shi Yan.

Ledakan!

Nazario dan Bastos telah jatuh ke jurang terdalam dalam hidup mereka. Mereka sangat lemah dan mereka terganggu oleh serangan energi jahat Shi Yan. Mereka dipukul dan mulai berdarah dari luka di dada mereka.

Hingga saat ini, tubuh mereka belum bisa pulih seperti dulu.

Kekuatan kematian Upanishad!

Nazario dan Bastos berteriak. Mereka lebih ketakutan. Prajurit junior ini mereka telah mengabaikan perbuatan mereka dan mata mereka terbelalak saat mereka menonton.

Mereka tidak tahu mengapa Shi Yan dapat menggunakan kekuatan klan mereka Upanishad dan mereka tidak tahu mengapa cacing mayat Yin Misterius bertindak sangat pengecut ketika mereka melihat Shi Yan.

Mereka tidak bisa mengetahuinya apapun yang terjadi.

"Kamu bisa menyelamatkan tubuhmu dan jiwamu tidak bisa lari. Jangan lakukan hal-hal yang tidak berguna. Aku tidak akan memberimu kesempatan, "Shi Yan tanpa ampun menyerang mereka dengan kata-katanya.