God of Slaughter – Chapter 1411

shadow

God of Slaughter – Chapter 1411

Chapter 1411: Penerjemah Bayangan: Sigma_ Editor: SSins

"Siapa kamu sebenarnya?"

Nazario dan Bastos berteriak berbarengan. Pada saat ini, jiwa mereka gemetar keras seolah-olah mereka bisa meledak kapan saja.

Shi Yan tenang dan alami. Energi yang berfluktuasi dari dua lainnya tidak mempengaruhinya. Dia mengangkat tangan kirinya dan meletakkannya di dada Nazario.

Sesuatu yang gelap muncul dan lubang hitam muncul. Kekuatan hisap yang kuat muncul dan menyerap vitalitas Nazario secara besar-besaran!

"Saya dari Desolate Territory. Tuan yang warisannya saya terima disebut Haus Darah! " Shi Yan mendesis.

Nazario dan Bastos terguncang dengan keras. Mereka sangat ketakutan. "Kamu, kamu adalah penerus pria itu! Wilayah Terasing! Makhluk yang tinggal di Desolate Territory semuanya akan mati! Haha, kalian semua akan mengalami kematian yang tragis! Rencana kami terlaksana. Tuan Muda kita telah pergi ke sana! Dia akan membunuh semua makhluk di Desolate Territory Anda! "

Nazario tertawa dan berteriak dengan ganas.

Dia tidak peduli apa yang dipikirkan Bastos. Vitalitas di tubuhnya meletus seperti gunung berapi. Altar jiwanya hancur berkeping-keping hanya dalam sekejap.

Shi Yan kedinginan dan dia berteleportasi tanpa berpikir.

Swoosh!

Dia menghilang dengan cepat.

Ledakan! Ledakan!

Dua ledakan terjadi satu demi satu, mengirimkan hujan darah dan potongan daging ke seluruh lembah.

Itu adalah gelombang kejut terakhir dari saat altar dan tubuh jiwa dihancurkan!

Setelah itu, Shi Yan muncul kembali di lembah. Hujan darah seperti hujan deras. Segala sesuatu dalam penglihatannya berwarna merah darah. Nazario dan Bastos tidak meninggalkan apapun. Potongan-potongan jenazah mereka tersebar di sekitar lembah. Gumpalan Qi Esensi dan energi jiwa mereka lenyap dan kembali ke bumi dan surga.

Shi Yan mengerutkan kening. Lubang hitam muncul di atas kepalanya seperti mulut besar yang menyedot energi jiwa yang belum tersebar.

Pada saat yang sama, titik akupunkturnya menyerap Essence Qi mereka. Namun, wajahnya perlahan menjadi gelap.

Shi Yan tidak mengira Nazario bisa menjadi begitu ekstrim setelah dia tahu Shi Yan berasal dari Wilayah Desolate. Dia tidak mengatakan apapun sebelum dia meledakkan tubuh dan jiwanya.

Terbukti, mereka tahu Bloodthirsty dan apa yang terjadi di Desolate Territory!

Nazario telah meledakkan altar jiwanya sendiri ketika dia tahu bahwa Shi Yan mengetahui kekuatan Devouring Upanishad. Dia mengerti bahwa jika altar jiwanya tetap ada, itu akan menguntungkan Shi Yan nanti.

Nazario berkata bahwa Tuan Muda mereka telah turun dan dia akan membunuh semua makhluk di Desolate Territory. Ini telah menjadi bayangan di hati Shi Yan …

Dia tahu bahwa Tuan Muda tersebut mungkin adalah jiwa yang datang dari dunia lain yang telah dibimbing Xuan Shan. Jiwa itu telah melaksanakan banyak rencana gelap. Ketika Hui muncul, dia diam-diam menyelinap pergi. Sekarang, tidak ada yang tahu dimana itu.

Pria itu seharusnya menjadi senjata tajam yang disiapkan oleh Devour dan Klan Devouring dengan tujuan menghancurkan Desolate. Di masa depan, dia akan membawa malapetaka tak berujung ke Wilayah Desolate.

Clan Devouring tidak pernah berhenti untuk menemukan dan menyerang Wilayah Desolate. Mereka tidak menemukan pintu masuk, tetapi mereka telah menggunakan beberapa teknik rahasia untuk mengirim jiwa Tuan Muda mereka ke sana. Jika pria itu memiliki lebih banyak waktu untuk tumbuh …

Shi Yan merasa dingin di dalam.

Tutup! Tutup!

Suara kepakan itu berasal dari tulang sayap. Kerangka kecil itu datang bersama dengan Mei Ji di naga lain. Mereka dengan bingung melihat ke lembah berdarah dan Shi Yan yang tenggelam dalam pikirannya.

Kerangka kecil dan Mei Ji tidak mengganggunya.

Mata cerah Mei Ji berbinar dengan cahaya aneh, wajahnya yang cantik dipenuhi ketakutan.

Nazario dan Bastos berada di Langit Ketiga Alam Abadi. Meskipun mereka tidak memiliki banyak energi yang tersisa, Shi Yan tidak dapat membunuh mereka.

– Dari adegan ini, mereka tahu bahwa jiwa Nazario dan Bastos meledak seluruhnya. Mereka benar-benar mati. Bagaimana Shi Yan bisa melakukan itu?

Dia sangat ketakutan.

Shi Yan tidak memberikan penjelasan apapun. Setelah merenung sebentar, dia mengangkat kepalanya dan melihat kerangka kecil itu. "Ayo pergi ke orang tuamu."

Kerangka itu mengangguk.

"Ah, benar," Shi Yan mengerutkan kening dan berkata pada Mei Ji. "Kamu bisa memahami bahasa kuno Klan Tulang Putih. Beri aku pengetahuan. "

Karena dia tidak mengerti bahasa Klan Tulang Putih, dia harus banyak menebak saat berkomunikasi dengan kerangka kecil itu. Benar-benar merepotkan. Mei Ji bisa mengerti bahasa ini. Shi Yan berpikir bahwa dia bisa memberinya segel memori dari bahasa seperti yang telah dilakukan oleh para pejuang dari Klan Mata Surgawi padanya.

"Saya tidak bisa mentransfernya kepada Anda. Kerangka itu tidak menggunakan bahasa Klan Tulang Putih saat ini. Benar-benar aneh. Metode saya adalah tipe penggunaan tunggal. Kecuali jika kita pergi ke Klan Hantu, saya dapat menggunakan alat yang sama untuk mengirimkan pengetahuan bahasanya kepada Anda. Kami tidak punya pilihan lain sekarang, "Mei Ji menggelengkan kepalanya.

Tidak ada pilihan lain?

"Sayangnya begitu."

Shi Yan merenung dan kemudian berkata pada kerangka kecil itu. "Bawa dia bersama kami. Dia bisa membantu kita berkomunikasi. "

Kerangka itu mengangguk lagi. Dia bisa mengerti Shi Yan, tapi sangat buruk Shi Yan tidak bisa memahaminya. Itu sebuah masalah. Mei Ji bisa menyelesaikan masalah ini, jadi dia setuju.

Kerangka kecil menunggangi tulang naga dan terbang sambil berteriak.

"Dia bilang kau dan aku bisa berbagi tumpangan," alis tebal Mei Ji sedikit berkerut.

Shi Yan tidak mengatakan apapun. Dia terbang dan mendarat di punggung naga tulang putih salju tepat di belakang Mei Ji. Dia mengulurkan tangannya dan mencengkeram pinggul bulat Mei Ji.

Tubuh Mei Ji menegang. Dia tiba-tiba teringat saat Shi Yan berdiri di belakangnya dan penghinaan itu …

Dia merasa sangat tidak nyaman. Sambil mengerutkan kening, dia mendesis, "Bisakah kau menjauh dariku? Naga tulang ini tidak sekecil itu. Kenapa kamu bersandar padaku seperti ini? "

Shi Yan menyeringai dan kemudian tertawa. Tangannya mengusap pinggangnya. "Apa yang Anda takutkan? Bukankah Anda mengatakan Anda akan melayani saya dengan penuh dedikasi? Meskipun kesepakatan kita telah berubah, izinkan saya mengambil sedikit keuntungan. Itu hutangmu yang harus dibayar! "

Kamu hina! Mei Ji mengutuk, wajahnya dingin dan tubuhnya juga semakin sedingin es.

"Kondisimu tidak terlalu bagus. Jika Anda terus menggunakan energinya, akan sangat sulit bagi Anda untuk pulih. Anda bahkan dapat membuat kerusakan permanen pada tubuh Anda. Bagaimana menurut anda?" Shi Yan berbicara ke telinganya dengan nada aneh.

Mei Ji menggigil dan menggeram, "Apa yang kamu inginkan?"

"Bantu kamu menenangkan lukamu," suara Shi Yan menjadi mentah dan dingin.

Kemudian, tangan kasarnya merangkak ke perut bagian bawah …

Sementara Mei Ji masih bingung, arus udara hangat dengan tenang meresap ke dalam tubuhnya. Arus hangat itu membawa energi misterius yang bertindak seperti mata air panas mineral yang mengalir melalui perut bagian bawah dan pembuluh darah di tubuhnya. Ajaibnya, pembuluh darahnya yang rusak, tubuhnya, dan kekuatan Dewa yang dikonsumsi pulih kembali.

Sementara arus hangat itu bergerak, tubuh Mei Ji berubah menjadi warna merah muda yang indah. Wajahnya memerah seolah dia sedang membasahi tubuhnya di danau yang hangat. Perasaan ini sangat menyegarkan dan nyaman.

Dia sedikit panik. Namun, dia tidak keberatan jika tangan Shi Yan ditempatkan di bagian sensitif di mana dia tidak boleh menyentuhnya. Dia hanya menikmati perasaan nyaman dan mencoba menyembuhkan lukanya lebih cepat.

Pemandangan indah itu tidak berlangsung lama. Segera, tulang naga berhenti dan mendarat di ruang batu di dalam gunung tempat orang tua kerangka kecil itu berada.

Perasaan nyaman di tubuh Mei Ji menghilang saat Shi Yan mengangkat tangannya. Kehangatan di lukanya dan perut bagian bawahnya menghilang. Gelombang rasa sakit memukulnya lagi.

Dia melihat tangannya, matanya yang cerah merindukan tapi dia tidak bisa mengatakan apapun. Sepertinya dia ingin tangan itu tinggal di sana selamanya. Dia bahkan lupa betapa memalukannya meletakkan tangannya di perutnya.

Shi Yan tidak menatapnya. Mengambil napas dalam-dalam, dia berkata pada kerangka kecil itu. "Keluarkan tubuh tulang orang tuamu."

Kerangka kecil itu segera beraksi. Dia sangat lembut karena dia takut dia bisa merusak tubuh orang tuanya. Dia dengan hati-hati mengeluarkan dua tubuh tulang dari peti mati dan meletakkannya di tanah yang dingin dan kaku.

Shi Yan mengerutkan kening dan meletakkan tangannya di dada kedua tubuh itu.

Essence Qi dari Nazario dan Bastos dengan cepat disempurnakan. Dia telah mengirimkan sebagian untuk menyembuhkan Mei Ji. Dan sekarang, dia perlahan menuangkan sisanya ke dalam dua tubuh melalui inti jantung. Setelah mereka dikeluarkan dari peti mati batu, vitalitas yang tertuang di inti hati mereka tidak mengalir lagi.

Dua inti jantung itu seperti spons yang menyerap vitalitas Shi Yan. Shi Yan bisa merasakan bahwa mereka seperti laut yang tak berujung dan jumlah energi yang dia tuangkan ke dalamnya seperti sebutir garam yang dibuang ke laut. Tetap saja, mereka membutuhkan banyak hal untuk mencapai tepinya.

Dia sangat terkejut. Dia merenung dan dia tahu bahwa jika orang tua kerangka kecil ini memiliki inti jantung mereka yang dipenuhi dengan energi, energi mereka akan ribuan kali lebih melimpah daripada gabungan energi Nazario dan Bastos dalam kondisi terbaik mereka!

Mereka benar-benar eksistensi di Alam Leluhur Wilayah.

Secara naluriah, dia berbalik untuk melihat kerangka kecil itu. Anak ini beruntung. Kedua orang tua di Wilayah Leluhur Wilayah telah melakukan banyak upaya untuk "memperbaikinya". Dan mungkin, hanya orang tua Klan Tulang Putih pada tingkat seperti itu yang bisa melahirkan anak yang luar biasa ini.

Waktu berlalu dengan cepat.

Setelah waktu yang tidak diketahui, Shi Yan telah mengirimkan semua vitalitas yang telah dia sempurnakan dari energi Nazario dan Bastos ke inti jantung dari dua tubuh tulang.

Menarik tangannya, Shi Yan mengamati inti jantung dari kedua tubuh dan tidak menemukan perubahan. Namun, tubuh tulang abu-abu coklat tampak sedikit lebih bersinar …

"********!"

Kerangka kecil itu tertegun. Melihat perubahan kecil pada orang tuanya, dia melambaikan tangannya dan mencoba mengatakan sesuatu.

"Ia menanyakanmu apakah orang tuanya bisa bangun atau tidak?" jelas Mei Ji.

Shi Yan merenung untuk waktu yang lama. Kemudian, dia melihat kerangka kecil dengan tahun-tahun penuh kerinduan dan berkata, "Jika kita melakukannya dengan cara ini, secara teori, kita bisa membangunkan orang tuamu. Namun, kami membutuhkan vitalitas yang sangat besar. Energi yang saya curahkan ke mereka masih sangat sedikit. Dibutuhkan lebih banyak untuk membangunkan orang tuamu. "

"**********… .."

Mata kerangka kecil itu dipenuhi dengan kesedihan. Setelah waktu yang lama, itu berbicara lagi.

"Ia bertanya kepada Anda, apakah Anda memiliki metode untuk membuatnya lebih cepat?" kata Mei Ji.

Shi Yan merenung lagi.

Metode apa yang membuat ini lebih cepat?

Memang ada metode….

Namun, metode itu dibangun di atas pembantaian berdarah. Itu membutuhkan nyawa yang tak terhitung jumlahnya …