God of Slaughter – Chapter 1417

shadow

God of Slaughter – Chapter 1417

Chapter 1417: Go Together Translator: Sigma_ Editor: SSins

Dasar laut.

Aliran cahaya bintang meluncur cepat seperti meteor dan menuju ke suatu arah. Itu berkedip dan kemudian menghilang.

Cahaya bintang yang berkelap-kelip itu cemerlang dan indah, tapi itu juga sama berbahayanya dengan pedang dingin. Rasanya lebih dingin dari air laut.

Swoosh!

Cahaya bintang berhenti.

Di dalam cahaya bintang, Shi Yan memasang wajah serius dan memandangi sekelompok prajurit dengan Demon Qi tebal di depannya. Dia mengubah wajahnya dan tidak bisa menahan untuk tidak berteriak. Klan Skala Hitam!

Dia dulu bertarung melawan Klan Iblis di Daratan Laut Tak Berujung Grace. Dia memikirkan para prajurit dengan baju besi bersisik hitam. Namun, sangat mengejutkan bahwa dia bisa melihat anggota Klan Skala Hitam jauh di bawah Lautan Penghancuran. Dia bingung.

Namun, dengan memperhatikan dengan seksama, dia menemukan bahwa mereka berbeda dari Klan Skala Hitam. Sisik hitam di tubuh mereka lebih kecil dan lebih halus. Mereka tampaknya disempurnakan dari tulang asli dan diwarnai hitam. Juga, timbangan anggota Klan Skala Hitam tampak seperti terbuat dari logam.

Dia bingung sejenak, tapi kemudian bereaksi dengan cepat. Dia ingat Mei Ji pernah bercerita tentang perlombaan. Segera, dia berkata, "Klan Iblis Hitam!"

Klan Iblis Hitam adalah salah satu dari Tujuh Klan Besar di Domain Laut Nihility. Mereka terkenal karena sifat agresifnya. Mereka adalah klan yang bisa membuat orang lain sakit kepala. Tidak ada yang ingin memprovokasi klan ini.

Wanita dari Hitam Iblis Clan tampak kasar seperti seorang pria. Dia tidak memiliki fitur cantik. Mendengar teriakan Shi Yan, dia menatapnya dengan dingin dan kemudian mendesak orang-orangnya. "Jangan tunda bisnis kita. Lanjutkan."

Prajurit pria dan wanita dari Klan Iblis Hitam tampak buas. Mereka melirik Shi Yan dan kemudian pergi dengan tenang.

Mereka meninggalkan ke arah Shi Yan telah merasakan sebelumnya. Shi Yan juga terkejut. Merenungkan selama beberapa detik, dia menyeringai dan mengikuti mereka, baik lambat maupun cepat.

—————————

"Farlow, kenapa kamu tidak membunuhnya?" tanya pria keren dari Klan Iblis Hitam. Tubuhnya seperti gunung hitam dengan aura dingin dan gelap.

"Telika, kami di sini untuk mencari sisa-sisa. Jangan menimbulkan lebih banyak masalah. " Wanita kasar itu berbalik dengan wajah tegas. Dia memandang pria di belakangnya, berpikir, dan kemudian berkata, "Kita berada di Laut Pemusnahan. Mungkin ada beberapa Leluhur Wilayah di sini. Jangan berpikir bahwa orang lain akan selalu takut pada kita. "

"Tapi anak itu hanya memiliki basis budidaya Langit Pertama Alam Abadi," dengus Telika. "Farlow, apa benar kau telah menjadi pengecut sejak kita datang ke Laut Penghancuran? Jika itu benar, saya pikir saya lebih cocok untuk memimpin grup ini. "

Wanita yang dipanggilnya Farlow menatapnya dengan dingin dan berkata, "Dia bukan seseorang yang bisa kamu bunuh dengan mudah."

"Jika dia dari kekuatan lain dan dia dapat menemukan sisa-sisa karena lokasi kita, kita akan memiliki satu rintangan lagi." Telika tegas. "Hanya Langit Pertama Alam Abadi. Mudah membunuhnya. Dan keberadaan kami tidak akan diungkapkan. " Anggota lain dari Klan Iblis Hitam mengangguk dengan tenang dan setuju dengan Telika. Mereka pikir itu masuk akal.

Itu sangat penting. Untuk menemukan sisa-sisa itu, Klan Iblis Hitam harus menghabiskan banyak usaha. Mereka tidak bisa melakukan kesalahan apapun. Membunuh seseorang yang mungkin bisa menimbulkan masalah adalah keputusan yang tepat.

Farlow tampak bosan. "Jika menurutmu mudah untuk membunuhnya, coba saja. Kami akan menunggumu selama lima belas menit. "

"Lima belas menit? Terlalu banyak. Aku akan segera kembali! " Telika menyeringai. Dia menembak ke belakang seperti pedang yang kejam.

Air laut terbelah seolah-olah secara proaktif memberi jalan baginya. Tak lama setelah itu, dia menghentikan Shi Yan di jalannya.

Shi Yan mengerutkan kening dan melayang. Cahaya bergerak di sekitar tubuhnya. Dia memandang pria Black Demon yang jelas tidak datang dengan niat baik. "Apa yang kamu inginkan?"

"Untuk membunuhmu," kata Telika sederhana. Dia tertawa dan mengepalkan jari menjadi kepalan besar seperti palu. Dia menggerutu menggedor kepala Shi Yan.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Guntur tebal datang dari pukulannya. Kekuatan ledakan dalam guntur yang menakutkan itu seperti arus air yang deras yang menghancurkan bendungan. Dengan kemauan dan momentum, hal itu bisa mematahkan segala rintangan.

Shi Yan mengangkat kepalanya dan melihat ke air yang deras. Dia merasa seperti banyak gunung menekannya.

"Bunuh aku? Dengan Langit Kedua Alam Abadi Anda? Konyol! " Shi Yan mengerutkan kening dan mengangkat tangannya untuk merebut pria itu. Cahaya tajam muncul dari jarinya. Cahaya yang kuat membelah menjadi lima sungai yang bisa memotong segalanya dan menghancurkan guntur.

LEDAKAN! LEDAKAN! LEDAKAN!

Ledakan yang memecahkan telinga bergema di atas kepala Shi Yan. Pria Iblis Hitam yang buas itu memiliki lima luka di tinjunya.

Dia berteriak dan melihat luka di tinjunya dengan tidak percaya, "Kekuatan luar angkasa Upanishad!"

Shi Yan tidak menjawab dan hanya bertindak. Kelima jarinya menyambar Telika dan menarik kekosongan.

Kelima cahaya yang menyilaukan itu seperti pedang tajam yang dipilin menjadi satu dan mengarah ke dada Telika. Jika dia membiarkannya masuk ke tubuhnya, dia tidak bisa menghindari kematian.

"Kekuatan luar angkasa Upanishad? Apa yang dapat Anda lakukan dengannya? " Telika mencibir. Guntur meledak di dadanya. Seketika, guntur bergemuruh dari seluruh tubuhnya seperti dentuman genderang, mengguncang seluruh wilayah laut. Dia meringkuk bibirnya. Energi di matanya memadat menjadi dua tombak perak dan menusuk ke depan.

Perisai cahaya besar muncul dari dada Shi Yan, menghalangi kedua tombak dingin itu.

Telika masih ingin menyerang Shi Yan lagi. Sesosok muncul. Farlow yang menghentikannya sebelumnya. "Sudah kubilang tidak mudah membunuhnya. Anda sudah memastikannya. Mengapa Anda masih ingin membuang-buang tenaga? Membutuhkan banyak energi untuk membunuh seorang pejuang dengan kekuatan Angkasa Upanishad. Apakah Anda ingin menunda bisnis kami? Jika demikian, Anda dapat meninggalkan grup ini sekarang dan meminta maaf kepada Sesepuh. "

Wanita berotot dengan ciri maskulin itu bersuara parau. Dia tidak sopan ketika dia mengkritiknya.

Dia menoleh ke Shi Yan, matanya serius. "Kamu bukan anggota dari Tujuh Klan Besar. Saya harap Anda tidak akan mengikuti kami lebih lanjut. Jika tidak, kami tidak akan membiarkan Anda pergi dengan mudah. ​​"

Telika mendengus dan memutar matanya jahat di Shi Yan. "Aku tidak punya waktu untuk disia-siakan padamu. Kamu beruntung hari ini. "

Pemimpin wanita dari Klan Iblis Hitam mengangguk ketika dia melihat rekannya setuju dengannya. Dia tidak mengatakan lebih banyak dan pergi.

"Jika kamu berani, terus ikuti kami." Telika menyeringai kejam setelah wanita itu pergi.

Shi Yan mengusap dagunya dan berkata dengan acuh tak acuh, "Tentu saja, saya harus terus bergerak. Itu arah yang sama. Apakah ini tempat yang sama yang saya rasakan? "

Dia segera pindah.

Setelah beberapa saat, sekelompok prajurit lain datang ke tempat ini. Yerburgh adalah pemimpin grup ini.

Setelah Yerburgh tiba, dia menutup matanya untuk merasakan beberapa saat. Lalu, matanya berbinar sambil tertawa, "Aku bisa mencium guntur Telika di sini. Dia baru saja bertengkar dengan seseorang belum lama ini. "

Dia melihat ke arah di mana Klan Iblis Hitam dan Shi Yan pergi, tertawa puas. "Sepertinya kita tidak membutuhkan pemandu lagi.

Kemudian, dia berbalik dan membunuh prajurit alien kurus yang telah membawa mereka ke sini.