God of Slaughter – Chapter 1425

shadow

God of Slaughter – Chapter 1425

Chapter 1425: Ini adalah … Hidup! Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

"Pergi ke sana dan lihat apakah Anda bisa memecahkan tirai tipis."

Sementara Brian the God Lord tenggelam dalam pikirannya, Ming Hao menyarankan Shi Yan untuk melayang ke langit.

Shi Yan mengangguk dan tidak terlalu memikirkannya. Dia melayang dan terbang ke kubah cahaya yang tampak seperti langit.

Setelah beberapa saat, dia melayang tepat di bawah tirai cahaya. Mengamati tanah, dia menemukan reruntuhan di mana-mana. Hanya bangunan tempat Ming Hao dan Dewa Dewa berada yang masih utuh.

Berubah menjadi jet cahaya bintang, dia mencoba menembus tirai cahaya.

Ledakan!

Sepertinya dia menerobos ke dinding karet yang tak terlihat. Tubuhnya dipaksa mundur. Dia mendesak Energi Gelap, menyembunyikan tubuhnya dan menyerbu ke depan lagi.

Ledakan!

Dia bangkit kembali. Tubuhnya sangat sakit sehingga dia mengira tubuhnya akan patah.

Meringis, dia mengerutkan kening dan menilai tirai tipis. Dia menemukan bahwa riak-riak itu ada di luar. Mereka tidak ada di dalam. Tirai tipis telah menghentikan mereka. Air laut di atas tirai tipis berguling dan mendidih. Sepertinya dampak Shi Yan telah menciptakan itu.

Pedang cahaya bintang menusuk tirai cahaya.

Retak!

Pedang itu meledak dan berubah menjadi percikan titik cahaya bintang. Tirai cahaya tetap sama.

Dia mengerutkan kening dan mencoba pedang ruang tajam kali ini. Namun, kekuatan yang tidak diketahui telah merangsang energinya dan meledakkannya sebelum dia bisa membentuk pedang ruang angkasa.

Setelah mencoba berkali-kali, Shi Yan secara bertahap kehilangan harapan. Wajahnya menjadi berat.

"Ini aneh. Ini seperti penghalang satu arah. Saya sudah mencoba semua trik saya tetapi saya tidak bisa melewati tirai cahaya. " Dia kembali ke Ming Hao dan Brian, wajahnya aneh. "Saya kira Anda telah mencoba semua yang Anda bisa dalam belasan tahun Anda terjebak di sini, kan?"

Ming Hao dan Brian meringis saat mereka mendengarnya. Mereka melihat ke gedung yang ditutupi dengan simbol Absolute Beginning dan tidak mengatakan apa-apa.

Setelah beberapa saat, Brian berkata dengan dingin. "Sepertinya itu kuncinya. Kami benar. Jika saja kita bisa menjelajahi bangunan kuno ini, kita akan menemukan cara untuk pergi. "

Ming Hao mengangguk padanya karena dia juga setuju dengan kesimpulannya.

—————————

Reruntuhan di bawah tirai cahaya.

Begitu Audrey mendarat, dia tidak mengatakan apa-apa kecuali terbang ke arah panggilan itu. Itu juga tempat Shi Yan berada.

Mei Ji mengawasinya. Melihat Audrey punya target, dia punya ide untuk mengikutinya diam-diam.

Ling Mei, Farlow, dan Yerburgh mendarat di tengah reruntuhan. Mereka mengamati dan menjadi bingung saat melihat sisa-sisa yang sangat besar.

"Tempat ini terlihat seperti kota kuno. Sesuatu telah terjadi dan itu menjadi reruntuhan. " Yerburgh berjalan berkeliling dan tidak menemukan sesuatu yang berharga. "Ini sangat besar. Kita harus bubar. Mungkin kita akan menemukan sesuatu. Bagaimana menurut anda?"

Farlow dan Ling Mei memasang wajah dingin. Sebelum mereka menemukan sesuatu, mereka tidak ingin memulai perselisihan.

Mereka berpencar dan menyapu reruntuhan dengan harapan menemukan sesuatu.

Setelah waktu yang tidak diketahui, siluet abu-abu turun dari langit dan didaratkan oleh Farlow dan Telika. Dia sangat jelek dan memiliki tubuh gemuk seperti bakso. Wajahnya banyak sekali benjolan seperti kulit katak. Secara singkat, dia tampak mual.

Pria tua dan menjijikkan ini memiliki sepasang mata sipit, yang memancarkan cahaya jahat. Dia memegang tongkat belah ketupat bertatahkan banyak permata berharga.

Dia mendarat, mengangkat kepalanya, dan berkata, "Kamu bisa datang sekarang. Tidak ada masalah. Ingat apa yang kamu janjikan padaku. "

Begitu dia selesai, Tate of the Soul Clan tertawa dan perlahan mendarat, diikuti oleh beberapa anggota klannya.

Seorang wanita tua dari Klan Devouring dengan aura erosif datang setelah Tate. Matanya yang dalam dan berwarna biru kehijauan memiliki cahaya yang aneh saat mereka menyapu seperti ular berbisa.

"Ah!"

Farlow dan Telika berubah warna ketakutan. Mereka panik dan melihat orang-orang yang baru saja tiba.

Mereka telah berada di sisa-sisa luas ini selama beberapa hari tanpa menemukan apa pun. Hari ini, ketika mereka melihat seseorang yang mereka kenal, mereka diam-diam ketakutan.

Salam, Batum pendahulu! Setelah tercengang beberapa saat, Telika tersenyum dan menyapa lelaki tua gemuk jelek itu.

Batum seperti bola bundar yang bahkan lebih menjijikkan daripada katak. Dia memutar matanya ke arah Telika dan menyeringai, "Klan Iblis Hitam. Kamu cepat. Apa kabar? Apakah kamu menemukan sesuatu?"

Sambil berbicara, matanya mengamati Telika dan Farlow seolah-olah dia akan merampok mereka ketika dia menemukan sesuatu.

Telika dan Farlow kedinginan. Secara naluriah, mereka mundur. Telika berkata, "Tidak ada. Hanya ada reruntuhan di sini. Kami belum menemukan sesuatu yang berharga. "

Dia mengangkat tangannya dan melanjutkan, "Sebelum kami datang ke sini, kami meminta izin kepada pendahulu kami. Dia tahu dimana kita. Prekursor, jangan ganggu kami. "

"Bagaimana kamu tahu aku akan merepotkan kalian?" Batum mengerutkan bibirnya, wajahnya jahat dan gelap.

"Mei Ji juga ada di sini," kata Farlow tiba-tiba.

Itu adalah topik yang bagus untuk mengalihkan fokus Batum. Mata sipitnya cerah dan dia tertawa dengan kasar. "Wanita saya ada di sini. Luar biasa! Saya sudah mencoba menemukannya beberapa kali. Dia tidak ada di rumah. Ternyata dia datang ke tempat ini setelah dia kembali ke Sea of ​​Annihilation. Wanita saya sangat aktif. Dia juga memiliki kecerdasan yang baik. "

"Jangan buang waktu kita!" dengus wanita tua dari Klan Devouring. Dia dengan tidak sabar memutar matanya ke arah Batum.

Batum memasang wajah dingin. "Tate mengundang saya ke sini. Saya tidak tunduk pada Anda. Anda tidak harus memberi tahu saya apa yang harus dilakukan! "

"Prekursor, tolong, jangan." Tate bergegas mendamaikan mereka. "Kami memiliki tujuan yang sama. Selain itu, saya memiliki informasi yang lebih baik. Kami seharusnya tidak memiliki konflik internal saat ini. Untuk menemukan tempat ini, Klan Jiwa kita telah merencanakannya selama bertahun-tahun. Ratusan prajurit tewas. Hari ini, kami akhirnya sampai di sini. Jangan memulai pertempuran lain sebelum kita menemukan sesuatu. "

Batum dan wanita Clan Devouring tidak mengatakan lebih banyak. Mereka mendengus dan berbalik.

Farlow dan Telika bertukar pandang. Mereka melihat ketakutan di mata satu sama lain. Akhirnya, mereka tahu bahwa mereka hanya memiliki informasi yang dangkal. Untuk sisa ini, Klan Jiwa telah mengorbankan ratusan prajurit. Mereka telah merencanakan ini selama bertahun-tahun. Guru Tate juga datang ke Sea of ​​Annihilation kali ini. Mereka tidak tahu mengapa dia harus datang ke sini tapi sekarang, mereka tahu.

Mereka akhirnya menyadari bahwa guru Tate datang ke sini karena sisa-sisa ini.

Kemudian, mereka berbalik untuk melihat sekeliling untuk menemukan orang tua aneh itu.

Namun, mereka tidak melihatnya.

Di mana wanitaku? Batum menatap Telika.

Telika memaksakan senyum dan menggelengkan kepalanya. "Begitu dia datang, dia pergi. Tempat ini sangat luas. Siapa yang tahu dimana dia! "

Wanitamu?

Diam-diam Telika meremehkannya. Mengingat ketika Shi Yan dan Mei Ji menyatakan hubungan mereka, dia menunggu untuk melihat betapa keterlaluan Batum ketika dia mengetahui tentang itu.

Dia tidak berani memberitahunya sekarang karena dia takut Batum tidak akan peduli dengan Klan Iblis Hitam dan membunuhnya dan Farlow jika dia marah.

"Prioritaskan bisnis kita," Tate melihat ke arah depan. "Kita harus mencapai tujuan dulu."

Batum dan wanita tua dari Clan Devouring mengangguk. Tate membimbing mereka ke arah menghilangnya Audrey dan Mei Ji.

Melihat mereka bergegas pergi, Farlow merenung sejenak dan kemudian berkata, "Sepertinya kita hanya memiliki informasi yang dangkal. Begitu Mei Ji datang ke sini, dia menuju ke arah itu juga. Artinya ada sesuatu yang penting di sana. Mengapa kita membuang waktu kita di sini? "

"Ayo pergi. Kita harus pergi ke sana dan melihat. Setidaknya kita harus tahu apa yang terjadi sehingga ada yang harus kita laporkan ke marga saat kita pulang, "kata Telika dengan enggan.

———————————

Jauh di dalam reruntuhan di bawah kubah cahaya.

Ling Mei dan anggota Klan Langit Misterius sedang mencari-cari. Tiba-tiba, mereka mengangkat kepala untuk melihat.

Batum, Tate, dan yang lainnya meluncur di atas kepala mereka. Batum membungkuk untuk melihatnya. Dia tampak terkejut, tetapi dia tidak berhenti.

Ling Mei mengeluarkan sedikit batuk dan mengumpulkan anggota klannya. "Batum dan Tate ada di sini. Mereka menuju ke arah yang sama dengan yang ditinggalkan Mei Ji. Mereka tidak berhenti di sepanjang jalan. Sepertinya mereka tahu sesuatu yang tidak kita ketahui. Kita seharusnya tidak berjalan tanpa tujuan seperti ini.

Nyonya, tolong putuskan! guruh para pria.

Kami akan pergi ke sana juga! Ling Mei memutuskan dan kemudian memimpin rekan-rekannya dengan terbang. Segera, mereka menemukan Telika dan Farlow di belakang. Mereka lebih yakin dengan keputusan untuk menuju ke arah ini.

—————————————-

"Jika kita tidak bisa menjelajahi bangunan kuno ini, kita tidak akan pernah bisa pergi. Tempat ini adalah kuncinya. " Ming Hao membungkuk seperti biksu yang bermeditasi. "Saya tidak bisa merasakan panggilan di sini. Hanya kalian berdua yang memiliki kemampuan untuk melakukan itu. Berpikir lebih keras. "

Metode apa yang saya miliki? suara Tuhan Tuhan sangat dingin. "Jika saya punya solusi, saya akan melakukannya sejak lama."

"Kamu tidak bisa masuk ke sana?" Shi Yan terkejut.

"Kamu bisa mencoba," ejek Tuhan Tuhan.

Biarkan aku berpikir sebentar. Ketika Shi Yan menemukan bahwa Dewa Dewa tidak dapat melakukan apa-apa, dia tidak terburu-buru untuk mencoba. Dia menemukan tempat dan duduk di atas tumpukan batu tidak jauh dari dua lainnya. Dia mengangkat kepalanya untuk mengamati bangunan dengan simbol Awal Mutlak yang bergerak dan mencoba berpikir.

Dengan tenang, Shi Yan memindahkan altar jiwanya untuk merangsang kekuatan Upanishad dan mengubahnya terus-menerus.

Kekuatan Bintang, Melahap, Luar Angkasa, dan Kematian Upanishad bergiliran bergerak. Aura di tubuhnya berubah sesuai. Itu sangat besar dan kemudian berubah menjadi gua gelap tanpa dasar. Saat berikutnya, itu menghilang dan muncul kembali dengan Death Qi yang berat. Auranya berubah dengan luar biasa.

Dia mendesak kekuatan Kehidupan Upanishad …

Tiba-tiba, getaran yang kuat datang dari tingkat kekuatan Upanishad. Kekuatan Kehidupan Upanishad melonjak. Kepalanya sekarang menjadi lautan kehidupan dengan vitalitas tak berujung.

Hampir dalam sekejap, milyaran simbol Awal Mutlak di bangunan kuno bersinar seterang bintang!

Brian dan Ming Hao berubah warna karena mereka tercengang. Mereka mengangkat kepala untuk melihat bangunan kuno yang cemerlang.

Pada saat yang sama, Shi Yan tiba-tiba mengerti arti dari kata-kata Awal Mutlak itu. Begitu banyak simbol Awal Mutlak yang identik memiliki arti yang sama dan satu-satunya: Hidup!