God of Slaughter – Chapter 1426

shadow

God of Slaughter – Chapter 1426

Chapter 1426: Simbol Asli Awal Mutlak! Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

Bangunan kuno besar itu sebesar gunung. Itu tampak seperti menara dengan ratusan ribu jendela. Simbol Awal Mutlak yang tak terhitung jumlahnya bergerak di gedung ini.

Simbol Awal Mutlak itu melambangkan kehidupan!

Shi Yan mengumpulkan jiwanya dan mengamati, memutar altar jiwanya untuk merangsang kekuatan Hidup Upanishad.

Swoosh!

Altar jiwanya terbang keluar dari kepalanya dan bergerak seperti sekelompok besar awan menuju puncak bangunan kuno seperti menara.

Tubuh Shi Yan diam. Matanya yang cerah redup dan kosong.

Lord Lord Brian dan Ming Hao menyadari keributan itu. Mereka muncul dari tumpukan batu. Pikiran mereka bergerak bersama dengan altar jiwa Shi Yan dan memeriksa setiap perubahan kecil.

Pada saat ini, tubuh Shi Yan tidak memiliki altar jiwa untuk dijaga dan dikendalikan. Dia menjadi seperti patung batu. Jika Brian punya pikiran gelap, dia bisa membunuh Shi Yan dengan mudah.

Ming Hao diam-diam memperhatikan Brian.

"Jangan meragukan saya. Dia masih berharga bagiku. Aku tidak akan membunuhnya. " Brian tersenyum acuh tak acuh. "Saya menunggu untuk melihat apa yang akan terjadi padanya ketika dia selesai menyatu dengan api surga. Apalagi, dia memicu beberapa perubahan di sini. Kami mengandalkan dia untuk membawa kami keluar dari sini. "

Ming Hao menatap matanya. Beberapa detik kemudian, dia terdiam.

Kemudian, mereka fokus pada altar jiwa Shi Yan.

Altar jiwa itu seperti sekelompok besar awan dengan banyak tingkatan. Tingkat terendah adalah Laut Kesadaran, yang merupakan laut berkabut yang luas. Di atas Laut Kesadaran adalah tingkat kekuatan Upanishad dengan beberapa fitur luar biasa.

Itu memiliki gua hitam legam yang bergerak seperti mulut besar yang bisa menelan segalanya. Itu adalah kekuatan melahap Upanishad.

Ia memiliki galaksi dengan bintang-bintang yang berkelap-kelip: Kekuatan Bintang Upanishad.

Ada bola kristal dimana energi kehidupan berfluktuasi terus menerus. Tentu saja, itu adalah kekuatan Life Upanishad.

Cermin aneh berdiri di sudut dan memantulkan banyak ruang berbeda. Itu adalah kekuatan luar angkasa Upanishad.

Bagian lain memiliki tanah abu-abu, dingin, terisolasi dengan Qi Kematian yang tebal. Itu adalah kekuatan kematian Upanishad.

Itu adalah keajaiban tingkat kekuatan Upanishad. Setelah Shi Yan mencapai Alam Abadi, kekuatannya Upanishad telah berubah sementara dia tidak menyadarinya. Mereka telah berubah menjadi materi yang nyata dan tetap berada di tingkat kekuatannya Upanishad.

Lautan api dengan Api Asli dipisahkan dengan kekuatan Upanishad meskipun mereka berbagi tingkatan yang sama. Mereka seperti ikan Yin dan Yang.

Di atas tingkat kekuatan Upanishad dan api surga adalah area bintang yang ukurannya telah diubah miliaran kali lebih kecil. Itu memiliki ruang yang luas, banyak bintang di mana pohon-pohon kuno, gunung, dan sungai tumbuh. Meskipun Death Qi melayang, tidak ada makhluk.

Itu adalah Incipient Extent miliknya. Sebelum dibuka, itu terlihat agak kabur.

Rekan jiwa dan jiwa hosti menempati tempat di atas Cakupan Incipient dan melayang seperti dua Dewa yang menyaksikan Incipient Extent yang sangat besar, tingkat kekuatan Upanishad, dan Lautan Kesadaran.

Kedua jiwa yang mirip Tuhan memiliki posisi yang berbeda. Jiwa tuan rumah melayang sedikit lebih tinggi dari jiwa pendamping. Co-soul itu berdampingan dengan Incipient Extent. Sepertinya mereka telah menyatu satu sama lain dan di bawah mereka ada tingkat api surga.

Co-soul itu melayang di atas tingkat api surga dan berbaur secara harmonis dengan Incipient Extent.

Itu adalah altar jiwa Shi Yan.

Hari ini, altar jiwa seperti awan perlahan melayang. Akhirnya, itu melayang di atas puncak menara kuno.

Laut Kesadaran di dasar altar jiwa itu berdesir dengan aneh dan ganas. Bola kristal yang mewakili kekuatan Life Upanishad di tingkat kekuatan Upanishad bersinar dalam lingkaran aneh dengan vitalitas yang melonjak. Kemudian, Laut Kesadaran mulai menciptakan banyak lapisan cahaya dan menyelimuti menara kolosal.

Ajaibnya, simbol Awal Mutlak di menara mulai bergerak. Dari bawah menara, mereka perlahan-lahan bergerak ke atas dan menyatu satu sama lain di tengah jalan.

Simbol Awal Mutlak dari lantai bawah perlahan-lahan bergerak ke atas dan menyatu dengan simbol Awal Mutlak di lantai atas. Sepertinya cacing itu bergerak menjadi ular kecil. Benar-benar aneh.

Brian dan Ming Hao saling memandang. Bahkan dengan pengetahuan mereka yang mendalam, mereka tidak tahu apa yang terjadi di sana.

Satu-satunya hal yang bisa mereka lakukan adalah menunggu. Mereka harus menunggu sampai ini selesai. Sementara itu, mereka harus mencoba yang terbaik untuk melindungi Shi Yan untuk membuat altar tubuh dan jiwanya melewati perubahan yang aneh ini.

"Saya mengagumi anak ini. Sepertinya dia beruntung lagi. Sebelumnya, dia bahkan tidak berada di Alam Dewa yang baru mulai. Setelah puluhan tahun, dia telah mencapai Alam Abadi. Dia tidak jauh dari kita, "kata Ming Hao dengan sedikit emosi.

Brian mendengus. "Semuanya karena kekuatan melahap Upanishad. Teknik jahat pengumpulan energi semacam ini bisa memberinya kemampuan tanpa akhir.

"Dengan melahap kekuatan Upanishad, dia tidak perlu khawatir tidak mengumpulkan cukup energi. Namun, dia masih perlu mempelajari ranahnya. Anda dan saya memahami dengan jelas bahwa pemahaman alam jauh lebih sulit daripada mengumpulkan energi. Saat dia mencapai alamnya hari ini, itu cukup untuk membuktikan satu hal; Bakat bawaannya juga sangat luar biasa, "kata Ming Hao dengan acuh tak acuh.

Brian tampak termenung.

Apa yang terjadi di depannya membuktikan bahwa Ming Hao tidak berbohong atau melebih-lebihkan. Meskipun itu adalah kekuatan sombong dari kekuatan Devouring Upanishad yang telah meningkatkan ranah Shi Yan, mereka tidak dapat menyangkal bahwa Shi Yan sangat baik dalam mempelajari ranahnya. Dengan harga diri dan posisinya, Brian harus mengakui bahwa Shi Yan tidak lebih lemah dari siapapun.

Mereka tidak melanjutkan topik mereka dan hanya menonton Shi Yan, menunggu untuk melihat bagaimana situasinya akan berkembang.

Sepuluh hari berlalu dengan cepat.

Simbol Awal Mutlak di lusinan lantai bawah semuanya hilang saat mereka bergabung ke atas. Setelah itu, mereka menjadi lebih mempesona dan lebih hidup. Vitalitas yang memancar dari mereka begitu hebat.

"Apa yang akan terjadi?" gumam Ming Hao.

Tuhan Tuhan sedang menunggu. Dia sedang menunggu Shi Yan memecahkan teka-teki bangunan kuno ini. Dia sangat ingin kembali ke Desolate Territory.

Sebagai Kepala Klan Dewa di Wilayah Desolate, dia mengerti bahwa tanah airnya berada pada saat kritis karena Hui. Dia khawatir tentang sesama orang dan Wilayah Desolate. Dia ingin pergi secepat mungkin.

Tiba-tiba, dia mengerutkan kening dan melihat jauh. Seseorang akan datang.

Ming Hao terkejut. Tapi kemudian, matanya bersinar saat dia tersenyum.

Enam jam kemudian.

Siluet dingin datang dengan kabut putih. Begitu dia muncul, dia kagum dan berteriak, "Paman!" Dia memandang Ming Hao dan merasa bahagia sekaligus khawatir.

Ming Hao tersenyum untuk pertama kalinya. "Baik. Akhirnya, Anda di sini. Aku dengar kamu punya… "

Dia tersenyum dan menatapnya seolah-olah sedang mencari sesuatu. Garis pandangnya terhenti oleh sosok gelap yang berbaring di bahu Audrey. Dia kaget dan menggigil. Dia membungkuk dalam-dalam, "Guru, kamu masih hidup."

Ming Hong menyeringai aneh. "Setelah sepuluh ribu tahun, kau anak-anak, kau telah mencapai alam seperti itu. Anda tidak mengecewakan saya tahun itu! "

Ming Hong adalah guru pertama Ming Hao. Dia juga pamannya di klan. Tentu saja, dia bisa menunjukkan keunggulannya.

Ming Hao membungkukkan badannya dengan hormat. "Jangan khawatir, Guru. Saya akan membantu Anda menyingkirkan ikatan jiwa yang brutal. Saya akan menemukan tubuh Kegelapan Kekaisaran yang baik untuk Anda sehingga Anda dapat melanjutkan kultivasi Anda. "

"Kita akan membicarakannya nanti," Ming Hong melambaikan tangannya dan duduk. Dia seperti manusia kecil yang duduk di bahu Audrey. "Apa yang kamu lakukan di sini?"

Desir!

Prajurit lain tiba. Mei Ji muncul dengan kecantikannya yang menggetarkan pikiran.

Ming Hao dan Brian Dewa Dewa bingung. Namun, mereka tampak terpesona dan terpana. Namun, mereka telah pulih setelah beberapa detik karena mereka dengan paksa menghilangkan keadaan yang membingungkan.

Mei Ji melihat mereka. Dia tidak tahu apa yang terjadi. Tetapi fakta bahwa Ming Hao dan Dewa Dewa tidak terpengaruh oleh teknik mempesona telah membuatnya takut.

Begitu dia tiba, dia dengan sengaja menggunakan teknik yang mempesona jiwanya. Ketika dia menggunakan teknik yang kuat ini, bahkan yang memiliki Energi Gelap seperti Batum pun terpengaruh. Mereka tidak bisa pulih secepat keduanya. Brian dan Ming Hao hanya membutuhkan beberapa detik untuk melanjutkan pikiran mereka yang sehat.

Sejauh yang dia tahu, bahkan ahli Alam Leluhur Wilayah normal tidak memiliki pikiran dan semangat yang tangguh.

Mei Ji ketakutan.

"Tidak ada yang bisa mengganggu tempat ini. Kita harus membunuh siapa pun yang tidak kita kenal, "kata Brian acuh tak acuh dan kejam. "Kamu ingin melakukan itu atau haruskah aku melakukannya?" dia bertanya pada Ming Hao.

Mendengarnya, Mei Ji merasa kedinginan. Perbuatan tidak manusiawi Brian telah membuat wajahnya berubah warna. Dia segera menyadari bahwa orang asing ini dulu memiliki karma berdarah. Karakter semacam ini tidak akan memiliki belas kasihan pada keindahan. Bahkan ketika dia telah menerapkan teknik mempesona padanya, dia masih ingin membunuhnya. Pria ini benar-benar berdarah dingin.

Ming Hao tidak memperhatikannya. Dia menoleh ke Audrey dan bertanya dengan skeptis. "Siapakah wanita cantik ini? Jika Anda tidak mengenalnya, kami akan membunuhnya. Kami tidak ingin ada yang diganggu. "

Karena Ming Hao adalah Kepala Pengendali Jiwa dari Kekuatan Haus Darah, tangannya berlumuran darah. Membunuh bukanlah beban di hatinya. Entah bagaimana, itu adalah tindakan yang menyenangkan dan menyenangkan.

"Aku … aku di sini untuk mencari Shi Yan."

Sangat disayangkan bagi Mei Ji. Dia tidak lebih lemah dari Ming Hao dan Brian, tapi dia belum pulih sepenuhnya dari pertarungan sebelumnya. Apalagi setelah sepuluh ribu tahun, Ming Hao dan Brian telah membunuh miliaran makhluk. Dia tidak bisa dibandingkan dengan aura mereka. Secara naluriah, dia ketakutan.

Mencari Shi Yan? Ming Hao memiliki wajah yang aneh. Dia berbalik untuk melihat altar jiwa yang melayang di atas menara besar dan mengejeknya, "Oh, anjing akan selalu makan kotoran. Bocah nakal ini selalu main-main dengan wanita cantik. Bahkan ketika dia datang ke sini, dia masih mempertahankan perilaku seperti itu.

Dia mengejek Shi Yan, tapi entah bagaimana itu diterapkan pada Mei Ji juga. Namun, setelah dia selesai, dia menemukan bahwa keponakannya memerah. Dia sangat tercengang. "Kamu… Apakah kamu juga bersamanya?" Ming Hao memaksakan senyum, menatap Audrey.

Audrey sangat malu.

"Menara Simbol Kekuatan Upanishad! Simbol Asli Mutlak Awal! " Namun, pada saat ini, Ming Hong, yang sedang duduk di bahu Audrey, tiba-tiba berteriak. Dia terbang keluar dan berputar-putar seperti kelelawar jelek. "Saya ingat itu! Saya ingat itu! Singh punya janji dengan Tate. Mereka berkata bahwa mereka akan datang ke dasar laut untuk menemukannya. Ini nyata, tidak terduga! "

Dia melihat ke menara kuno yang besar dan simbol Awal Mutlak, dan anehnya menjadi bersemangat.