God of Slaughter – Chapter 1429

shadow

God of Slaughter – Chapter 1429

Teriakannya seperti menderu-deru di kepala orang-orang. Farlow, Telika, dan Ling Mei mengalihkan pandangan mereka dari Batum dan Gan Fu. Mereka membuka mata lebih lebar dan melihat ke menara kuno.

Karena mereka adalah pejuang yang luar biasa dari Tujuh Klan Besar, mereka memiliki pengetahuan yang luar biasa. Meskipun mereka belum pernah melihat gambar Menara Simbol Kekuatan Upanishad, mereka telah mendengarnya. Menyadari bahwa menara besar di depan mereka adalah Menara Simbol Kekuatan Upanishad, mereka terpesona.

Mata mereka menjadi panas saat nyala api keserakahan membara di dalamnya. Mereka mengamati menara dan bahkan tidak berkedip.

"Apa itu?" Ling Mei melihat ke altar jiwa yang melayang di atas menara dan tidak bisa membantu tetapi berteriak, "Apakah dia mengambil Simbol Asli Awal Mutlak?"

Garis pandang Ling Mei jatuh pada Mei Ji.

Mei Ji tampak gelisah dan sesak.

"ARRRGGGHHHH!"

Tiba-tiba, Gan Fu menghadap ke langit dan melolong. Tubuhnya berkeringat seperti es yang mencair di bawah sinar matahari yang menyilaukan.

Incipient Extent miliknya muncul berisi gumpalan gas beracun yang tak terhitung jumlahnya. Di bawah gas ada begitu banyak kolam dan rawa dengan warna berbeda. Mereka semua memang menakutkan.

Pada saat ini, Incipient Extent Gan Fu ditutupi dengan cahaya yang luar biasa. Gas di dunianya menguap. Rawa-rawa yang berwarna-warni dengan warna berbeda-beda mengencer sedikit demi sedikit di bawah cahaya itu. Secara bertahap, mereka menjadi kolam air jernih.

Itu berarti energi erosif Gan Fu menghilang dengan cepat!

Tuhan Tuhan memakai wajah acuh tak acuh. Cahaya yang dipancarkan dari tubuhnya seperti langit yang sangat luas. Sepertinya dia tenggelam di tengah lingkaran cahaya yang hebat dan cemerlang. Lima planet besar dari Logam, Kayu, Air, Api, dan Bumi seperti berlian yang berputar dan menyampaikan tekanan yang mengintimidasi.

Gan Fu tidak tahan!

Dia tidak tahu bahwa Dewa Lord Brian telah berperang melawan Kekuatan Haus Darah selama sepuluh ribu tahun. Dia memahami kekuatan Upanishad dari Kekuatan Haus Darah sebagai punggung tangannya. Setelah dia mendapatkan kekuatan dari Desolate, kekuatan Cahaya Upanishadnya juga merupakan musuh dari Kekuatan Haus Darah. Tentu saja, itu memiliki efek fatal yang sama pada kekuatan Korosi Upanishad.

Batum juga tidak dalam kondisi bagus.

Orang tua jelek ini membudidayakan kekuatan Storm Upanishad. Blok-blok ledakan angin yang berputar-putar dengan liar bergerak dan bergabung satu sama lain untuk menciptakan tornado besar-besaran, yang cukup untuk menghancurkan ahli Alam Dewa Yang Baru Awal.

Masuk ke dalam medan badai Batum, altar jiwa ahli Alam Abadi dapat pecah dari badai.

Di dalam medan badai, pikiran Ming Hao berkedip-kedip dan dia telah berubah menjadi jutaan jiwa. Setiap klon jiwa seperti nyala api abadi dengan kekuatan yang mengikat jiwa. Mereka bertingkah seperti rantai dan melingkari lelaki tua jelek itu.

Medan badai Batum menjadi lamban dan akhirnya berhenti. Dia meraung dengan brutal dan menyerang setiap klon jiwa Ming Hao.

Ming Hao mengejek dan mencibir, berlari ke arahnya dari segala arah. Dia seperti lautan banjir yang menyerang jiwa lelaki tua jelek itu ke segala arah.

Batum pernah mengalami pertempuran melawan para ahli dari Klan Devouring, terutama yang mengolah kekuatan Kontrol Jiwa Upanishad. Namun, kekuatan Ming Hao lebih besar dari pengetahuan dan pengalamannya.

Saat bertarung, jiwa Ming Hao bisa berkedip dan menghilang. Mereka sepertinya bisa melewati celah ruang angkasa untuk menghindari pembantaian yang penuh badai.

Batum tidak tahu bahwa selain kekuatan jiwa Upanishad dari Suku Kegelapan Kekaisaran, Ming Hao juga telah mengembangkan kekuatan Angkasa Upanishad sama sekali. Ketika dia bergabung dengan Pasukan Haus Darah, dia mulai menumbuhkan kekuatan Kontrol Jiwa Upanishad.

Tidak banyak orang yang tahu bahwa pengalaman di dua fase kehidupan sebelumnya sangat mempengaruhi Ming Hao. Dia telah mengembangkan kekuatan Kontrol Jiwa Upanishad ke ketinggian yang baru. Pemahamannya tentang kekuatan ini bahkan lebih dalam dan menyeluruh dari pada Haus Darah tahun itu. Tentu saja, pencapaiannya telah melampaui para pejuang yang mengolah kekuatan Kontrol Jiwa Upanishad di Klan Devouring.

Batum memahami Dark Energy, tapi levelnya tidak lebih dalam dari Shi Yan. Sebelum dia bisa menerobos ke Alam Leluhur Wilayah, dia tidak bisa menggunakan kemampuan Energi Gelap. Kualitasnya tidak bisa berubah sedikit pun.

Jadi, dia juga berada dalam situasi yang tidak menguntungkan.

Di atas Menara Simbol Kekuatan Upanishad, altar jiwa Shi Yan menekan seperti langit yang jatuh. Kesadaran Jiwanya mempengaruhi menara.

Simbol Awal Mutlak itu bergabung ke atas. Dan sekarang, mereka berada sekitar sepuluh level lagi ke atas. Kecepatan mereka secara bertahap melambat.

Batum dan Gan Fu ditekan oleh Dewa Dewa dan Ming Hao. Farlow, Yerbugh, dan Ling Mei telah tiba kemudian dan mereka menenangkan diri ketika mereka melihat bahwa Batum dan Gan Fu tidak dapat mengalahkan yang lain. Mereka mengamati situasi dan menunggu kesempatan untuk bertindak atau berimprovisasi.

Yerburgh memang licik. Dia diam-diam bergerak di balik tumpukan batu.

Bersembunyi di dekat tumpukan batu, dia mencibir dan mengeluarkan bola mata ketika tidak ada yang memperhatikannya. Bola mata itu adalah harta jiwa rahasia yang digunakan untuk berkomunikasi. Yerburgh memegang harta itu dengan kedua tangan dan mendorong Kesadaran Jiwanya. Dia akan menghubungi ahli sebenarnya dari klannya.

Swoosh!

Makhluk mirip kelelawar tiba-tiba muncul di depan Yerburgh dan menyeringai. Tepat ketika Yerburgh hendak menggunakan tekniknya, alien itu bangkit.

Retak! Retak!

Bola matanya retak dan pecah. Kesadaran Jiwa di dalam binasa. Serangan energi mengalir langsung ke otak Yerburgh.

Mata Yerburgh berdarah saat dia menjerit dan memekik. Dia melompat seperti monster yang ekornya dipotong. Dia menjadi liar seketika.

"Nak, tetaplah di tempatmu. Jangan berpikir untuk menyebarkan informasi. Altar jiwamu terluka. Jangan bertindak sembarangan, "kata Ming Hong.

Dia selalu memantau daerah itu. Ketika dia menemukan Yerburgh akan mengirim pesannya, dia tidak segera menyerang. Dia telah menunggu sampai Yerburgh mengumpulkan Kesadaran Jiwa dan kemudian menyerang. Yerburgh tidak bisa bertahan dalam kondisi seperti itu. Jiwanya terluka parah dan seketika.

Ming Hong telah bersama Singh selama bertahun-tahun. Dia sendiri adalah rubah tua. Setelah dia menelan jiwa Singh, dia juga mendapatkan pikiran gelap Singh. Ketika dia ingin menyerang, akan sangat sulit untuk memprediksi dan mencegahnya.

Yerburgh memekik, matanya sangat berdarah. Dia hampir kehilangan penglihatannya. Dia hanya bisa melihat fitur samar mengambang di depannya. Dia tenang dengan cepat, berhenti berteriak, dan duduk di tempatnya.

Batuan dalam berbagai bentuk dipanggil dan menutupi seluruh tubuhnya. Masing-masing bebatuan itu mengandung gumpalan energi mengerikan, yang juga saling terkait. Begitu salah satu dari mereka terkena atau terpicu, seluruh tumpukan batu akan meledak sama sekali.

Ming Hong telah merangsangnya secara lisan untuk membuatnya membalas atau melakukan serangan balik. Dia tidak menyangka anak ini akan tenang secepat itu. Yerburgh telah melepaskan serangan dan pertahanannya, mengambil harta karun hidupnya.

Menatap bebatuan sebentar, Ming Hong tidak berani menghancurkannya. Dia hanya bisa membiarkannya pergi dan pergi.

Mata Yerburgh berdarah seperti dua aliran. Dia tampak sangat buruk sehingga Farlow, Telika, dan Ling Mei ketakutan. Mereka tidak berani melakukan apapun.

Mereka menenangkan diri dan menyaksikan Menara Simbol Kekuatan Upanishad.

Rekan jiwa Shi Yan dan jiwa tuan rumah seperti malaikat yang melihat dunia dari surga. Mereka melayang di atas Incipient Extent untuk mengamati keajaiban di bawahnya.

Secara bertahap, gelombang besar simbol Awal Mutlak semakin mendekati puncak. Semakin banyak simbol yang mereka gabungkan, semakin mempesona jadinya. Kata-kata itu bersinar dengan lingkaran cahaya tujuh warna, yang sangat indah untuk dilihat.

Gelombang vitalitas melonjak dan mengirimkan energi ke simbol-simbol itu. Dunia di bawah tirai cahaya juga menjadi hidup. Semua orang mengamati dan menemukan sejumlah besar rumput tak dikenal tumbuh dari celah-celah reruntuhan. Rerumputan itu berwarna hijau subur dan kuat.

Kekuatan hidup Upanishad! Ling Mei berteriak.

Yang lain juga telah menyadari bahwa itu adalah Simbol Asli Awal Mutlak Kehidupan yang dapat menyatu dengan kekuatan Upanishad seorang pejuang yang membudidayakan Upanishad yang cocok.

Saat Audrey melihat bahwa kemajuan telah mencapai titik kritis, dia tampak tegas. Dia melepaskan jiwa brutal lainnya yang dia dapatkan dari Singh dan menonton Farlow, Telika, Yerburgh, dan Ling Mei. Dia memerintahkan jiwanya yang brutal secara diam-diam.

Jika yang lain punya nyali untuk bergerak, jiwa brutal Audrey akan membunuh mereka.

Farlow dan Telika mengerti bahwa jika mereka melewatkan kesempatan ini, Simbol Asli Awal Mutlak akan menjadi milik Shi Yan selamanya segera setelah mencapai otaknya.

Mereka berlomba-lomba menghitung sambil menonton Batum dan Gan Fu.

Mereka tahu bahwa Batum dan Gan Fu akan mempertaruhkan nyawa mereka di saat-saat terakhir ini. Mereka akan melakukan apa saja untuk memperebutkan Simbol Asli Awal Mutlak. Mereka sedang menunggu dua ahli terkuat untuk merepotkan Dewa Dewa dan Ming Hao, yang akan memberi mereka kesempatan bagus.

"Untuk Simbol Asli Awal Mutlak! Untuk Menara Simbol Kekuatan Upanishad! Risiko hidup kita! " Yerburgh tampak mengerikan dengan matanya yang berdarah. Dia membuka matanya dan berlari menuju Menara Simbol Kekuatan Upanishad.

Batum dan Gan Fu mendesis dan meraung seperti binatang menghadapi kematian. Batum meninju glabella-nya.

Badai yang mengerikan muncul dengan jutaan hembusan angin yang dapat merobek makhluk apa pun. Badai itu seperti mulut iblis, mencoba menelan klon jiwa Ming Hao.

Gan Fu mendesis muram dan menyemburkan darah kental. Darahnya berwarna hijau dengan racun korosif yang tak tertandingi. Begitu dia melakukan itu, cahaya yang mendominasi dari Dewa Dewa larut. Tuhan Tuhan berubah warna karena ketakutan. "Ini semakin menarik!"

Mei Ji! desis Ling Mei, wajahnya kaku. Sisi mana yang Anda dukung?

Mei Ji menghadap ke langit dan berjuang keras dalam pikirannya. Dia tidak bisa memilih pihak mana pun.