God of Slaughter – Chapter 1430

shadow

God of Slaughter – Chapter 1430

Dia menggunakan teknik rahasia yang mirip dengan Rampage. Namun, itu tidak sekuat Rampage Shi Yan. Amukan Shi Yan menggunakan energi negatif dari titik akupunkturnya, jadi itu tidak akan melukai tubuhnya.

Teknik jahat Gan Fu menggunakan darahnya untuk meningkatkan kekuatan Korosi Upanishad secara maksimal. Namun, dia harus menanggung konsekuensi yang mengerikan. Tubuhnya akan membusuk dan pada akhirnya dia harus meninggalkannya.

Namun, Gan Fu berpikir bahwa Menara Simbol Kekuatan Upanishad jauh lebih berharga daripada tubuhnya. Untuk mendapatkan menara itu, dia tidak menyesal membayar berapa pun harganya.

Mendesis! Mendesis!

Darah hijau menjadi kolam kecil, yang sangat hijau. Tubuh Gan Fu yang kering dan layu melayang di atas kolam hijau sementara dia masih menyemburkan darah dan mengarah pada Dewa Dewa.

Begitu cahaya Brian menyentuh kolam hijau kecil itu, kolam itu tercemar. Perlahan, cahayanya kehilangan kemurniannya. Itu secara bertahap kehilangan kekuatan suci murni.

Tuhan Tuhan memasang wajah muak. Melihat kolam hijau lepas dari pengekangannya, dia segera menambah lebih banyak lapisan cahaya. Namun, cahayanya tidak bisa menghentikannya lagi. Kolam hijau dengan paksa membubarkan cahaya sucinya.

Gan Fu mengambil kesempatan itu dan menyerbu keluar.

Hampir di saat yang sama, Yerburgh, Telika, dan Farlow melonjak dan membidik Shi Yan.

Telika menyeringai. Tujuh kristal, naga petir terbang keluar dari matanya. Naga itu memiliki sisik seperti baju besi. Dalam guntur yang menggerutu, mereka menyerbu menuju altar jiwa Shi Yan.

Gemuruh! Gemuruh! Gemuruh!

Begitu banyak naga petir panjang menerobos Laut Kesadaran Shi Yan. Laut Kesadaran Shi Yan mendidih. Dampaknya mengirimkan titik cahaya bintang ke mana-mana. Yang lain mengamati dan menemukan jiwa bersama Shi Yan dan jiwa tuan rumah meredup seolah-olah mereka akan lenyap.

Telika tertawa liar. "Tidak ada yang menjagamu. Saat Anda menerima Simbol Asli Awal Mutlak, itu adalah saat Anda paling lemah. Biarkan saya melihat bagaimana Anda bisa bertahan hidup! "

Farlow tidak menunjukkan belas kasihan. Matanya berkilau dengan cahaya aneh. Begitu banyak bola cahaya seperti landak berguling menuju Laut Kesadaran Shi Yan.

Bola-bola cahaya itu meledak segera setelah jatuh dan menembakkan paku yang tak terhitung jumlahnya, memotong dan menebas Laut Kesadaran.

Rekan jiwa Shi Yan dan jiwa tuan rumah seperti lilin yang berkedip-kedip di angin. Mereka tidak jelas seolah-olah akan padam sebentar lagi.

Laut Kesadarannya diserang, yang mempengaruhi kemajuan pengambilan Simbol Asli Awal Mutlak.

Simbol Awal Mutlak sekarang hanya berjarak tiga tingkat dari atas. Ada lusinan simbol yang tersisa untuk digabungkan. Pada saat ini, simbol-simbol yang tersisa itu masih berenang. Namun, mereka tidak terus bergabung satu sama lain.

"Nyonya, apa yang harus kita lakukan?" Salah satu prajurit Klan Langit Misterius memandang Ling Mei di sebelahnya. "Penatua Tu Shi Qi berkata bahwa kita harus mencoba yang terbaik untuk menciptakan hubungan yang baik dengan yang satu ini dan merekrutnya ke Klan Langit Misterius kita."

Ling Mei tidak mengambil tindakan, matanya yang cerah dingin. Dia mengerutkan alisnya dan berkata, "Dia biasa menambahkan bahwa jika kita harus melawannya, kita harus mencoba yang terbaik untuk membunuhnya. Kita tidak boleh meninggalkan kemungkinan bahaya. "

Anggota Klan Langit Misterius terguncang dan tercengang.

Ling Mei menarik napas dalam-dalam dan memandang Mei Ji yang masih berjuang untuk membuat keputusan. "Dia jelas membantah kami. Dia tidak akan menjadi Petugas Non-Pribumi kita. Paling-paling, kami hanya memiliki sedikit hubungan. Bagaimanapun, hubungan ini tidak seberapa dibandingkan dengan Menara Simbol Kekuatan Upanishad. "

Berhenti sejenak, Ling Mei mengambil keputusan. "Kita seharusnya tidak melepaskan Menara Simbol Kekuatan Upanishad! Mudah untuk memilih sekarang. Lakukan yang terbaik! Bahkan jika Anda harus menghancurkan diri sendiri, Anda harus bersaing untuk Menara Simbol Kekuatan Upanishad untuk teman-teman Anda! "

Dia beralih ke seorang prajurit di Langit Pertama Alam Abadi, alam terendah di sini. "Anda berada di alam terendah. Untuk teman-teman kita dan kesejahteraan klan, kamu tahu apa yang harus dilakukan, kan? "

Prajurit Klan Langit Misterius itu tidak ragu-ragu. Dia seperti seorang pejuang yang sangat religius, meraung dan menangis saat dia menyerang Laut Kesadaran Shi Yan.

Saat di udara, tubuhnya mulai terbakar. Altar jiwanya muncul. Itu adalah lautan api. Dia telah mengembangkan kekuatan Api Upanishad. Hari ini, altar jiwanya terbakar, yang berarti dia membakar hidupnya untuk melancarkan serangan fatal.

Jika altar jiwanya meledak di dalam Laut Kesadaran Shi Yan, Shi Yan tidak akan bisa menunduk. Jiwanya akan hancur sama sekali.

Itu adalah kematian!

Beraninya kamu ?!

Namun, pada saat ini, Mei Ji berteriak, pedang es tumbuh di tubuhnya. Hanya dalam sekejap mata, beberapa ribu pedang es terbang dan mengarah ke pria itu.

Setelah Mei Ji meluncurkan pertahanan ini, dia sedikit bingung karena dia tidak percaya bahwa dia telah melakukan itu.

Dia tidak percaya bahwa dia akan membantu Shi Yan dan menyelamatkannya. Melihat yang lain ingin menghancurkan Shi Yan, dia jadi berkibar dan panik. Dia tidak berpikir dan semua kekhawatirannya sepertinya lenyap saat dia menembakkan pedang esnya.

"Aku tahu aku tidak bisa mempercayaimu!" Ling Mei berkata dengan lemah dan mengangkat tangannya. Lapisan air disulap dan terlindung dari begitu banyak pedang es.

Ling Mei mengolah kekuatan air Upanishad. Air dan es memiliki asal yang sama, tetapi tampilannya berbeda. Dia dan Mei Ji telah bersaing selama bertahun-tahun. Kekuatan mereka selalu sama. Tapi hari ini, Ling Mei telah berada di atas angin.

Batasan air! Ling Mei berteriak.

Pedang es itu tertutup air dan tidak bisa bergerak lebih jauh. Mei Ji mengirimkan energi jiwanya dengan pedang, jadi ketika mereka terjebak, tubuhnya mulai menggigil dan dia mulai menyemburkan darah hitam.

Dia terluka dan dia belum pulih. Hari ini, dia tidak bisa mengendalikannya setelah dia tertabrak.

Wajah menawan Mei Ji memucat. Matanya yang berair berubah kehitaman di wajahnya yang meringis.

"Mei Ji, kamu tidak bisa mengalahkanku." Ling Mei memasang wajah dingin. Dia tidak menyerang lebih banyak. "Saat kau menyerang Shi Yan dan tidak mengambil gumpalan jiwa makhluk Awal Mutlak, aku tahu ada sesuatu yang salah. Saya tidak tahu apa yang Anda alami, tetapi saya tahu hati Anda tersentuh. Jika tidak, Anda tidak akan gagal. Wanita dari Klan Phantom Anda jarang jatuh cinta. Tapi begitu Anda melakukannya, Anda bertindak seperti ngengat yang tertarik pada api. Saya mengerti kalian, jadi saya selalu memperhatikan. Anda tidak mengecewakan saya. "

Wajah Mei Ji semakin meringis. Dia mengertakkan gigi dan tidak memiliki sedikit kekuatan untuk menjelaskan dirinya sendiri.

Dia mengangkat kepalanya untuk melihat ke langit. Dia menemukan bahwa prajurit pengorbanan Klan Langit Misterius telah melewati Farlow dan Telika. Ketika yang lain melihat bahwa pria itu ingin menghentikan Shi Yan dari mengambil Simbol Asli Awal Mutlak dengan kematiannya, mereka dengan senang hati memberinya jalan.

Mei Ji tiba-tiba merasa hampa. Dia pikir sesuatu yang menjadi miliknya akan segera hancur. Dia menatap kosong ke langit, matanya linglung.

"Jika kamu ingin mati, pergilah mati!" Tiba-tiba, gadis yang masih junior di sini mengeluarkan suaranya yang jernih.

Audrey yang baru saja berbicara. Dia adalah satu-satunya prajurit Alam Dewa yang baru mulai di tempat ini. Dia melihat ke langit dan berbicara dengan santai dan alami.

Makhluk aneh yang seperti kelelawar muncul, bengkak. Dengan cepat, itu menjadi jiwa brutal yang menakutkan, membuka mulut besarnya untuk menelan semua jiwa yang brutal. Tubuh halusnya telah menjadi nyata. Dia tumbuh lebih dari seratus meter dan menyeringai dengan kejam. Cakar tajamnya seperti jangkar besi yang menyambar dan meraih bongkahan api yang ingin menghantam Shi Yan dengan kematian tragisnya.

"Mati!" Ming Hong tertawa jahat di kehampaan.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Benda yang menyala itu meledak dan mengirimkan api dan percikan ke mana-mana bersama dengan darah, potongan daging, dan organ dalam.

Sepotong usus yang hangus dan hangus jatuh di leher Telika seperti kalung hitam. Dia merasa menjijikkan dan berteriak.

"Hanya sedikit Alam Dewa yang baru mulai. Bahkan jika Anda memiliki jiwa yang brutal Singh, apa lagi yang dapat Anda lakukan dengan tubuh Anda yang lemah? " Ling Mei mengerutkan kening. Begitu wanita ini memutuskan untuk menghentikan Shi Yan dari mengambil Simbol Asli Awal Mutlak, dia tampaknya menjadi orang yang sama sekali berbeda. Dia tenang dan secara alami memberinya perintah. Dia menunjuk Audrey dan berbicara dengan acuh tak acuh. "Bunuh dia. Tanpa jiwa yang brutal untuk melindunginya, dia menjadi lemah seperti selembar kertas. "

Seorang pria Klan Langit Misterius yang mengenakan baju besi hitam bertindak seperti yang diperintahkan. Dia memegang pedang bergerigi dan mengisi dirinya dengan aura yang brutal dan mematikan.

Ming Hong melayang di kehampaan dan mengumpulkan jiwa brutal lainnya agar lebih menakutkan. Dia telah menelan semua jiwa yang brutal, meninggalkan Audrey tanpa penjagaan. Melihat perintah Ling Mei untuk membunuh Audrey, Ming Hong tidak ragu-ragu dan mendarat dari langit untuk melindunginya.

"Telika, Farlow, Yerburgh! Apa yang kamu tunggu?!" Ling Mei berteriak.

Telika menyeringai. "Ling Mei, kamu selalu luar biasa dengan perbuatan luar biasa. Kamu satu tingkat lebih kuat dari Mei Ji, memang. Seorang anggota Klan Hantu yang telah jatuh cinta tidak bisa dibandingkan denganmu. "

Dia tertawa dan mengumpulkan naga petir, menghancurkan Laut Kesadaran Shi Yan sekali lagi.

Laut Kesadaran Shi Yan meledak dan menciptakan gelombang yang lebih tinggi. Rekan jiwa dan jiwanya tampak sangat lemah.

Simbol Awal Mutlak telah berhenti bergabung dan mulai membelah secara perlahan. Simbol-simbol yang telah bergabung satu sama lain sepertinya melanjutkan kondisi sebelumnya. Mereka akan kembali ke level sebelumnya di bawah.

Ling Mei terlihat acuh tak acuh meski Telika baru saja memujinya. Dia bahkan tidak berkedip saat dia melihat ke langit dan puncak menara besar tempat jiwa Shi Yan melayang …

Tiba-tiba, dia menemukan sesuatu. Wajah tenangnya memiliki pancaran ketakutan yang dalam. "Tidak! Dia tidak terluka. Dia … Dia memiliki kekuatan melahap yang hilang Upanishad dari Klan Devouring! Seranganmu tidak efektif untuk Lautan Kesadarannya! "

"Melahap kekuatan Upanishad! Kekuatan tertinggi Upanishad dari klan saya! " Gan Fu dihentikan oleh Ming Hao, berteriak dan berteriak seolah-olah dia sakit jiwa atau melihat hantu di siang hari.