God of Slaughter – Chapter 1431

shadow

God of Slaughter – Chapter 1431

Ling Mei benar. Shi Yan tidak terluka sama sekali!

Ketika Telika menyerangnya, Shi Yan telah mengalihkan kekuatannya ke Upanishad. Dia harus menghentikan proses peleburan kekuatan Life Upanishad untuk menggunakan kemampuan luar biasa dari kekuatan Devouring Upanishad.

Laut Kesadarannya memiliki Energi Gelap, jadi itu bukan hanya Laut Kesadaran biasa. Itu memiliki kekuatan pertahanan yang diciptakan oleh Energi Gelap yang kuat.

Saat dia mendorong kekuatan Devouring Upanishad, Laut Kesadarannya menjadi seperti pusaran besar. Ketika serangan Telika datang, lautnya mendidih, yang tampak menakutkan. Namun, itu sebenarnya tidak mempengaruhi dia sedikit pun. Sementara Laut Kesadarannya melonjak, energi kilat yang meledak perlahan mereda. Lubang hitam di Laut Kesadarannya telah mengambil semuanya.

Dengan kekuatan luar angkasa Upanishad, dia telah menciptakan ilusi untuk menutupi tindakannya.

Hanya Brian dan Ming Hao yang bisa melihat gerakan liciknya. Mereka tahu bahwa dia tidak terluka.

Itu sebabnya Brian tidak mengambil tindakan. Dia bahkan tersenyum tipis. Ketika Gan Fu mengeluarkan kekuatan mematikannya, dia tidak menghentikannya.

Karena dia bahkan tidak bergerak, Ming Hao hanya bisa mencoba yang terbaik untuk mengganggunya. Jutaan klonnya dibagi dan mengirim sebagian dari mereka untuk menghentikan Gan Fu, terlibat dengannya untuk sementara waktu.

Shi Yan tidak bisa memperkirakan perbuatan Ling Mei. Meskipun Klan Langit Misterius tampaknya ingin menjalin aliansi dengannya, mereka memutuskan untuk membuang segalanya untuk Menara Simbol Kekuatan Upanishad pada saat kritis ini. Mereka ingin menjatuhkannya dengan cara apa pun.

Perintah Ling Mei yang dingin, tenang, dan tepat telah sangat memengaruhinya.

Shi Yan terguncang dan tidak aman saat Ling Mei bisa melihat apa yang dia sembunyikan. Dia tahu bahwa dia telah menguasai kekuatan Devouring Upanishad dan tidak terluka.

"Ambil waktu lima belas menit untukku! Atau, jangan berpikir untuk keluar dari tempat ini! " Kesadaran Jiwa Shi Yan mengalir seperti aliran dari langit dan jatuh pada Brian Sang Dewa.

Brian berdiri dan menonton Ming Hao berurusan dengan dua lawan pada saat yang sama dan secara bertahap jatuh ke bawah. Dia telah merencanakan untuk melihat Ming Hao menghabiskan energinya. Namun, ketika dia mendengar suara Shi Yan, dia mendengus dan menjawab, "Kalian dari Kekuatan Haus Darah sangat licik. Jangan khawatir. Saya akan mengambil tindakan saat saya harus. Tapi jangan bermimpi tentang aku mengorbankan hidupku untukmu. Ming Hao harus menjadi orang yang melakukan itu untuk Anda. Jika dia tidak bisa, tentu saja, saya akan bergabung dengannya. Anda hanya menikmatinya di sana. "

"Melahap kekuatan Upanishad! Itu adalah kekuatan melahap Upanishad! "

Gan Fu berteriak menusuk telinga, tubuhnya gemetar histeris. Dia sedang duduk di kolam darah hijau. Pada saat ini, dia telah mengecilkan tubuhnya tiga kali. Sekarang, tingginya hanya sekitar satu meter. Dia tidak memiliki warna pada tubuh seperti mumi, kecuali matanya yang sangat gembira.

Mendesis! Mendesis! Mendesis!

Darah hijau di bawahnya memancarkan kabut hijau tebal. Energi busuk dan korosif dari kabut hijau itu begitu tebal sehingga bisa membusuk organ dalam seseorang saat mereka menghirupnya.

Klon jiwa Ming Hao takut pada kabut. Ketika kabut hijau meluas, klon jiwanya mundur.

"Telika! Serang jiwa kembarnya! Begitu jiwanya rusak, bahkan jika dia memiliki lebih banyak trik, dia akan binasa dengan cepat! " Ling Mei menenangkan diri dengan cepat. Ketika mereka harus menangkap setiap fraksi waktu, dia telah pergi ke arah yang benar hanya dalam sekejap mata, memerintahkan orang untuk menyerang jiwa Shi Yan.

Telika, Farlow, dan Yerburgh bukanlah idiot. Mendengarnya, mereka bereaksi dan mengabaikan Laut Kesadaran yang mendidih untuk menyerang dua jiwa Shi Yan di atas.

"Naik!" Audrey mendesis tegas.

Tahta teratai berwarna abu-abu muncul dan membawa Audrey ke atas. Tahta teratai itu diciptakan oleh puluhan ribu hantu yang meratap dan jiwa yang telah meninggal. Wajah-wajah menakutkan muncul di tepi teratai, menjerit dan menunjukkan taring.

Ming Hao tepat di depan takhta teratai. Dia tampak seperti tengkorak besar yang tergeletak di bawah Audrey. Dia membuka mulutnya dan menyemburkan asap hitam untuk mencegah seorang pria berotot dari Klan Langit Misterius berjarak seratus meter.

"Pengawal Hitam! Hentikan dia! " Ling Mei melayang dan berteriak dengan dingin.

Semua anggota Klan Langit Misterius menemaninya kali ini meninggalkan Shi Yan dan berbalik. Audrey adalah target baru mereka. Seketika, pedang dingin sebesar pelangi dan pegunungan perak menyambar Audrey.

"Istirahat!"

Audrey mendesis dan membuat segel tangan ajaib. Sekelompok cahaya muncul dari telapak tangannya.

Begitu banyak jiwa berkumpul di dalam gugusan cahaya dan menciptakan sesuatu seperti jantung hitam yang berdenyut-denyut. Itu kemudian dengan paksa mengenai pedang dan pegunungan perak dari Pengawal Hitam.

Pada saat yang sama, Mei Ji, satu-satunya orang yang masih bertahan di tanah akhirnya mengambil tindakan.

Seluruh tubuhnya membeku. Dia sekarang adalah seorang prajurit es dengan otot es. Sementara matanya berkedip, es sepanjang seratus meter itu seperti tombak besar yang melesat dan menusuk ke arah Ling Mei di tengah udara.

Tetesan darah mengalir di sudut mulutnya. Dia tampak lebih pucat. Ternyata, serangan ini telah memperburuk lukanya. Setiap kali tombak es mencuat dari tubuhnya, tubuhnya yang sempurna menggigil seolah-olah ada palu besar yang menghantam dadanya.

Setelah banyak tombak besar ditembak, tubuh lembutnya bergetar tanpa henti. Dia pincang dan bahkan tidak bisa berdiri tegak.

Ling Mei menghela napas. "Kenapa kamu ingin melakukan itu? Apakah dia layak untuk Anda mempertaruhkan hidup Anda? Saya tidak bisa memahami wanita Phantom. Mengapa Anda selalu membingungkan orang? Kenapa kamu selalu melakukan hal-hal bodoh? " Kemudian, tangannya yang seperti giok terangkat. Air menggerakkan langit!

Setetes air jernih seperti air mata muncul. Itu menyedot air dan kemudian membengkak menjadi danau yang jernih.

Danau itu memantulkan wajah cantik Ling Mei dan kemudian mulai riak. Setiap riak dari danau itu bisa menghancurkan satu tombak es.

Mei Ji memeluk dadanya yang besar. Wajahnya tidak memiliki warna apapun. Dia merosot dan salah satu lututnya menyentuh tanah saat dia mencoba menahan serangan balik. Hatinya terasa dingin saat vitalitas terkuras darinya …

"Tetaplah disini!" Begitu banyak suara mendesis dari mana-mana. Klon Ming Hao menggelembung seperti hantu. Beberapa dari mereka berpisah untuk menghentikan Telika dan yang lainnya.

"Membusuk! Semuanya harus membusuk! " Gan Fu berteriak seperti hantu yang brutal.

Kolam darah hijau tiba-tiba pecah menjadi beberapa bagian seolah-olah itu adalah lembaran kain hijau yang robek. Asam busuk memercik ke klon Ming Hao, yang berputar-putar. Klon Ming Hao larut seolah-olah air mendidih mengalir ke atasnya.

Serangan ini telah melukai Ming Hao. Dia tidak bisa menahan amarahnya. Setiap klonnya bergemuruh. "Brian! Anda ingin menonton sampai kapan? "

"Sebagai Kepala Pengendali Jiwa, wajar jika kamu mati untuk melindungi tuanmu. Aku tidak perlu mati untuk kalian berdua, eh? " God Lord mengejek, tapi dia tetap melangkah maju dan mengangkat satu tangan untuk meraih Batum.

Lima pancaran cahaya tajam muncul dengan kekuatan Lima Elemen. Bersama-sama, mereka seperti tangan Malaikat yang mengoyak medan badai Batum.

Batum sangat takut pada Tuhan Yang Maha Esa. Melihatnya menyerang, meskipun dia berpikir bahwa kekuatan Cahaya tidak terlalu kuat dan entah bagaimana aneh, Batum telah menenangkan diri untuk menunggu serangan itu. Dia tidak berani meremehkannya.

Itu karena dia telah melihat Dewa Dewa bertarung melawan Gan Fu dan memaksanya pontang-panting. Dia tahu yang lain memiliki kemampuan supernatural.

Kewaspadaan Batum membuat Ming Hao rileks.

"Ling Mei! Beraninya kamu! " Mei Ji masih di tanah dan meraung sambil masih berdarah.

Ling Mei memasang wajah acuh tak acuh. Dia telah mengambil kesempatan ketika semuanya paling kacau untuk menghantam tubuh Shi Yan ke depan.

Dia melayang rendah dan menunggu kesempatan terbaik untuk membunuh tubuh Shi Yan! Itu adalah tujuan aslinya!

Dia sudah cukup sabar. Dia telah menyaksikan Brian mengambil tindakan, menekan Mei Ji, dan mengarahkan Telika untuk menyerang orang lain, yang membuat Audrey menjauh dari tubuh Shi Yan. Akhirnya, dia mendapatkan kesempatan untuk membuat pedang air cepat yang bertujuan untuk membunuh Shi Yan dalam satu saat.

Mei Ji menjerit meski dia muntah darah. Wajah Audrey memucat. Dia juga mulai berdarah. Dia sangat ketakutan ketika ini terjadi secara tiba-tiba.

Hanya Ming Hao yang tidak melihat area ini. Dia masih terjerat dengan Gan Fu. Dia bahkan telah membiarkan jiwanya meleleh untuk menguras darah kehidupan Gan Fu.

Pada saat ini, Shi Yan telah menempatkan hidupnya dalam perlindungan orang lain. Dia telah mendorong kekuatan Life Upanishad sekali lagi. Bola kehidupan bersinar dengan lingkaran cahaya yang memesona dan terus menerus melepaskan energi kehidupan yang sangat besar untuk menarik Simbol Asli Awal Mutlak.

Simbol Asli Awal Mutlak yang telah berhenti sekarang dilanjutkan. Apalagi, kecepatannya semakin cepat sehingga bahkan tidak akan memakan waktu lima belas menit.

Tentu saja, jika tubuh hancur, jiwa akan sangat terluka. Bahkan jika dia memiliki Simbol Asli Awal Mutlak dan altar jiwanya tidak dapat kembali ke tubuh segera, yang lain masih bisa menyerangnya sampai mati.

"Jangan salahkan aku. Salahkan diri Anda karena memiliki begitu banyak kekuatan yang luar biasa. Anda tidak ingin bergabung dengan Klan Langit Misterius kami. Salahkan Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Itu terlalu penting. Ini lebih penting daripada ahli Ranah Leluhur Wilayah masa depan. Jadi, saya harus membunuh Anda. Saya tidak bisa memberi Anda lebih banyak ruang dan waktu untuk tumbuh … "

Ling Mei diam-diam menyesal, tetapi niat membunuhnya tidak terguncang. Pedang air tidak berhenti.

"Gadis kecil itu benar-benar jahat. Namun, dia sedikit tidak terampil. Jika kami membiarkan Anda mendapatkan apa yang Anda inginkan, mereka yang telah hidup puluhan ribu tahun seperti kami telah menjalani hidup kami tanpa hasil? " Tepat sebelum Ling Mei menebas pedangnya, suara dingin Dewa Dewa tiba-tiba muncul. Aneh karena Dewa Dewa berperang melawan Batum di langit di atas kepala mereka. "Maafkan saya. Trik Anda sudah tua. Kami muak menggunakannya sepuluh ribu tahun yang lalu. "

Tuhan Tuhan mengencangkan tinjunya. Seolah-olah dia telah menarik semua cahaya dari bintang yang sangat besar itu ke dalam pukulannya dan pukulannya sekarang mengandung energi yang terkumpul dari banyak matahari, dengan gerutuan bertiup ke arah pedang air.

Ling Mei tanpa sadar mengangkat kepalanya untuk melihat ke langit. Dia tercengang ketika dia menemukan Dewa Dewa masih bertarung dengan Batum di sana. Tak lama setelah itu, Dewa Dewa berubah menjadi salah satu klon Ming Hao.

Dia kedinginan karena dia menyadari bahwa Tuhan Tuhan tidak pernah pergi. Itu adalah jebakan yang dipasang untuknya. Percakapan antara Dewa Dewa dan Ming Hao hanyalah tipuan untuk menipu orang yang menggunakan klon Ming Hao.