God of Slaughter – Chapter 1433

shadow

God of Slaughter – Chapter 1433

Pada saat ini, di Incipient Extent seperti galaksi yang brilian milik Shi Yan, Menara Simbol Kekuatan Upanishad berdiri di atas bintang yang tandus. Arus udara hangat keluar dari puncak menara dan mengalir langsung ke otak Shi Yan.

Tepatnya, itu pergi ke jiwa-jiwa Shi Yan.

Memori kabur yang telah ditaburi selama milyaran tahun telah menjadi bagian yang tidak teratur dari simbol misterius. Shi Yan tahu siapa mereka. Namun, tidak peduli seberapa keras dia mencoba, dia tidak dapat memahaminya.

Namun, ada hubungan samar antara dia dan Menara Simbol Kekuatan Upanishad.

Menara Simbol Kekuatan Upanishad telah terhubung ke jiwanya dan mengirim ingatan yang melonjak ke tempat yang dalam di jiwanya.

Rekan jiwanya telah bergabung dengan jiwa Desolate. Itu memiliki hubungan yang dalam dengan Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Ingatan kabur itu sepertinya menunggunya untuk mengaktifkan jiwa makhluk Awal Mutlak, yang merupakan perpaduan sempurna dari api surga. Begitulah cara dia bisa membuka gumpalan ingatan itu.

"Anda ingin mengambil Menara Simbol Kekuatan Upanishad juga? Keserakahanmu tidak berdasar! " Suara Tuhan Tuhan muncul, wajahnya berkerut karena marah. "Nak, kamu ingin mendapatkan semua keuntungannya?"

Ming Hao mengerutkan alisnya.

Dia juga tertarik dengan Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Dia telah siap untuk bertarung dengan Dewa Dewa untuk memperebutkannya. Dia tidak menyangka bahwa Shi Yan akan membawa menara ke dalam Incipient Extent-nya segera setelah dia bangun. Itu memberi Ming Hao simpul dalam pikirannya.

"Tidak ada gunanya jika kau mengambil Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Saya bisa menggunakannya untuk memecahkan area ini. Menara Simbol Kekuatan Upanishad adalah kunci untuk membuka kunci tempat ini. Karena saya memiliki Simbol Asli Awal Mutlak, hanya saya yang bisa mengendalikannya, "ucap Shi Yan santai.

"Omong kosong!" Tuhan Tuhan mendengus dan tidak membelinya.

Ming Hao juga mengerutkan kening, wajahnya berubah terus menerus.

Shi Yan memandang Dewa Dewa dan kemudian Ming Hao sambil tersenyum. "Tidak apa-apa jika kamu tidak mempercayainya. Mari mencoba. Itu mudah. Saya akan memberi Anda Menara Simbol Kekuatan Upanishad dan kalian dapat melihat apakah Anda dapat menjelajahinya untuk mengeluarkan kami dari sini atau tidak. "

Kemudian, matanya berubah. Menara Simbol Kekuatan Upanishad terbang keluar dari kepalanya dan melayang di depan Ming Hao dan Dewa Dewa.

Shi Yan tenang, tapi dia tertawa dalam hati. Pada saat ini, Menara Simbol Kekuatan Upanishad dan rekan jiwanya terhubung. Tidak peduli seberapa keras Dewa Dewa dan Ming Hao mencoba, mereka tidak dapat menemukan apa pun dari menara.

Dia tidak keberatan bahwa Dewa Dewa dan Ming Hao menggunakan teknik mereka dan Kesadaran Jiwa untuk terhubung ke Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Dia bergoyang dan mendarat oleh Mei Ji.

Pada saat ini, wajah Mei Ji pucat, tubuhnya yang anggun berdarah. Perutnya sangat berdarah. Dia berbaring miring di samping batu. Matanya tidak memiliki fokus karena vitalitasnya terkuras.

Biasanya, saat tubuh terluka parah, vitalitas perlahan-lahan akan habis. Begitu vitalitasnya hilang, tubuhnya tidak akan memiliki sedikit energi yang tersisa untuk berfungsi.

Ambil contoh orang tua si kerangka kecil. Karena vitalitas mereka terkuras, tubuh tulang mereka bahkan tidak memiliki seberkas cahaya. Jika Klan Tulang Putih tidak mengolah tubuh tulang, mereka akan membusuk. Ketika seseorang menyentuhnya, mereka akan berubah menjadi debu.

Jika dia membiarkan vitalitas Mei Ji pergi, kekuatan Lordnya akan lenyap sama sekali. Ketika dia meninggal, itu akan menyeret medan magnet hidupnya bersama. Yang disebut medan magnet kehidupan sebenarnya adalah medan magnet jiwa dan sumber jiwa inang. Ketika medan magnet kehidupan hilang, itu adalah kematian. Prajurit tidak pernah hidup kembali dari keadaan itu.

Itu akan sama untuk Shi Yan. Ketika vitalitasnya habis, dia akan mati, benar-benar mati.

"Mengapa?" Shi Yan merenung selama beberapa detik. Dia bertanya dengan suara lembut, pikirannya rumit.

Dia tidak menganggap Mei Ji sebagai teman yang bisa dia percayai. Ada semacam simpul di antara mereka. Mereka telah bertengkar hebat dan dia dulu sangat menghinanya. Dia pikir Mei Ji pasti membencinya.

Ketika Telika menyerangnya dan Ling Mei menyergapnya, dia berpikir bahwa Mei Ji akan berdiri di sisi Ling Mei. Dia tidak akan terkejut jika itu terjadi.

Bagaimanapun, Menara Simbol Kekuatan Upanishad sangat penting bagi Klan Phantom-nya. Itu adalah godaan yang tidak bisa dia tahan. Untuk menara, Ling Mei telah mengabaikan pengingat Tu Shi Qi untuk membunuhnya. Bagaimana mungkin Mei Ji menjadi pengecualian?

Dia tidak pernah membayangkan bahwa Mei Ji akan membantunya.

"Jangan tanya saya. Aku juga tidak tahu kenapa. Aku hanya berpikir, bahkan jika kamu harus dibunuh, akulah yang harus membunuhmu! Aku tidak akan membiarkan yang lain membunuhmu! Terutama Ling Mei! " Mei Ji berkata dengan lemah tapi dia masih terdengar tegas. Ada nyala api kemarahan dalam suaranya dan Shi Yan tidak tahu siapa yang membuatnya marah.

"Bagus, aku akan menunggumu membunuhku," kata Shi Yan setelah beberapa saat.

Begitu banyak simbol Awal Mutlak seperti makhluk gembira yang bergerak dari tangannya dan memasuki tubuh lembut Mei Ji secara ajaib. Simbol Absolute Beginning itu bergulir dan memompa vitalitas yang kental untuk memelihara Mei Ji dan meningkatkan vitalitasnya.

Itu adalah kemampuan supernatural yang telah ditanamkan oleh Simbol Asli Awal Mutlak dalam jiwanya: Vitalitas yang Melonjak!

Ajaibnya, kulit Mei Ji bersinar sehat. Wajah pucatnya kembali berwarna. Luka di tubuhnya sembuh dengan cepat. Vitalitas hangat menyelimuti dia dan menyembuhkan semua lukanya. Setiap ototnya dipenuhi dengan energi, yang mengguncang medan magnet jiwanya terus menerus.

Riak cahaya aneh dari matanya yang cerah di wajahnya yang bercahaya, bibirnya yang penuh lembab. Dia telah mendapatkan kembali glamornya yang tiada tara.

Tak lama kemudian, Mei Ji berdiri tegak saat dia tenggelam dalam lautan kehidupan yang hangat. Rasanya sangat nyaman, alisnya yang berkerut mengendur.

Pada saat ini, Shi Yan menarik tangannya. Simbol Awal Mutlak di tubuh Mei Ji kembali ke telapak tangannya. Simbol renang itu kemudian kembali ke Simbol Asli Awal Mutlak di dalam bola Kehidupan.

"Saya tidak akan berterima kasih. Semua luka yang kudapat karena kamu! " Mata Mei Ji menjadi rumit saat dia mendengus.

Shi Yan berseri-seri dengan cerah. "Saya tidak membutuhkan Anda untuk bersyukur. Saya harap Anda terus membenci saya. Aku suka wanita yang membenciku! "

Psikopat! Mei Ji mendesis.

"Tidak bisa menghubunginya!"

Anak itu pasti telah melakukan sesuatu!

Tiba-tiba, Dewa Dewa dan Ming Hao dengan putus asa berteriak. Mereka semua tampak iri ketika mereka memutuskan untuk menghentikan upaya mereka untuk menghubungkan ke Menara Simbol Kekuatan Upanishad.

Begitu banyak simbol dan energi cahaya di luar Menara Simbol Kekuatan Upanishad diambil. Mereka jatuh seperti cahaya bintang pada Dewa Dewa dan Ming Hao. Mereka telah mencoba banyak teknik rahasia yang mereka ketahui untuk mencoba menemukan kunci untuk menyambung ke menara.

Akhirnya, mereka kecewa.

Menara Simbol Kekuatan Upanishad seperti kota mati. Itu tidak merespon sama sekali. Mereka tidak bisa membawanya ke tangan mereka atau ke Fantasy Sky Ring.

Tentu saja, mereka menganggap Shi Yan telah melakukan sesuatu yang licik.

Itu memang benar.

"Sudah kubilang," Shi Yan tersenyum, melambaikan tangannya. Kebingungan dalam jiwa rekannya berdesir seperti air laut. Itu terhubung ke Menara Simbol Kekuatan Upanishad segera.

Menara Simbol Kekuatan Upanishad yang Dewa Dewa dan Ming Hao tidak bisa ambil sekarang jatuh seperti topi yang jatuh di kepala Shi Yan. Itu menghilang ke tengkuknya.

"Atasi penghalang itu. Percepat! Kita harus kabur dari sini secepat mungkin. Kami sudah lama terjebak. Saya khawatir tentang Desolate Territory, "kata Ming Hao.

"Ah, kita tidak perlu terburu-buru. Saat kita membuka batasan, beberapa ikan akan mengambil kesempatan untuk melarikan diri, "ejek Shi Yan.

Dia berbalik ke arah di mana Batum dan yang lainnya telah pergi, mengelus sudut mulutnya, suaranya rendah. "Aku seperti kalian. Kami tidak tahu betapa berharganya Menara Simbol Kekuatan Upanishad, tetapi anggota Tujuh Klan Besar di Domain Laut Nihility ini tahu. Jika mereka tahu kita memiliki Menara Simbol Kekuatan Upanishad, itu akan menjadi masalah besar. "

Dia tidak banyak bicara.

Dewa Dewa dan Ming Hao memahami idenya, tetapi itu tidak berarti mereka menyetujuinya. Tuhan Tuhan mendengus, "Bagaimana jika mereka tahu? Anda yang memegang Menara Simbol Kekuatan Upanishad, bukan kami. Jika mereka mau, mereka akan merepotkan Anda, bukan? Terlebih lagi, saat kamu membuka area ini, kita akan kembali ke Desolate Territory dengan kecepatan tercepat. Apa yang bisa mereka lakukan untuk kita? "

"Anggota dari Tujuh Klan Besar itu telah mencari Wilayah Desolate kami untuk waktu yang lama." Ming Hong yang berbaring di bahu Audrey turun tangan. "Ada sesuatu yang tidak kamu ketahui. Mereka begitu rakus terhadap makhluk Awal Mutlak yang terluka. Shi Yan benar. Jika mereka melarikan diri hidup-hidup, untuk Menara Simbol Kekuatan Upanishad, senior mereka tidak akan ragu untuk membayar harga apapun untuk mendapatkannya. Mereka akan mengejar kita! Kita akan dibunuh sebelum kita bisa mencapai pintu masuk wilayah! "

"Apa maksudmu?" cemberut Tuhan Tuhan.

"Jangan biarkan siapa pun hidup," kata Shi Yan serius.

Bagaimana dengan dia? Dewa Dewa tersenyum tipis, menatap Mei Ji dengan wajah canggung. "Dia bukan dari Wilayah Desolate kami. Apakah Anda akan membunuhnya juga? Apakah kamu butuh bantuan? "

Mei Ji merasa menggigil menuruni tulang punggungnya.

"Dia wanitaku. Tentu saja, kami tidak akan menghitungnya. Saya akan mengatur masalah internal saya dengan baik. Anda tidak perlu peduli tentang itu, "kata Shi Yan alami.

Wajah menawan Mei Ji memerah saat mendengar itu. Dia tampak agak jijik dan gelisah.