God of Slaughter – Chapter 1434

shadow

God of Slaughter – Chapter 1434

Chapter 1434: Kekuatan Tak Terkalahkan dari Langit! Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

Ledakan! Ledakan!

Guntur gelap dan gemuruh menggelegar di atas tirai tipis dan menyulut cahaya cemerlang di mana-mana.

Tirai tipisnya tidak tergores.

Wajah Telika gelap dan seram, berbicara. "Apa itu tadi?"

Di sisi lain, Batum seperti anjing gila. Seluruh tubuhnya adalah pedang lurus yang ditusukkan ke tirai cahaya di atas kepala mereka. Dia telah menggedor tirai sampai kepalanya berdarah.

Farlow, Yerburgh, dan Ling Mei sedang melayang di samping. Pengawal Hitam dari Klan Langit Misterius melihat ke langit, wajah mereka kaku.

Setelah mereka meninggalkan area yang memiliki Menara Simbol Kekuatan Upanishad, mereka cukup memahami satu sama lain untuk tidak berpisah. Mereka berkumpul dan mencoba keluar dari sisa-sisa Awal Mutlak ini untuk kembali ke Laut Penghancuran.

Ming Hao dan intimidasi Dewa Dewa telah membuat mereka takut. Ketika mereka melihat kekuatan Shi Yan Upanishad melahap Gan Fu, mereka akhirnya roboh.

Mereka akhirnya menyadari bahwa dengan kekuatan mereka, tidak mungkin untuk merampok Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Ling Mei dan Batum adalah pejuang yang teguh. Melihat bahwa mereka tidak dapat mengubah situasi, mereka segera mengubah rencananya.

Mereka mengerti bahwa selama mereka menyingkirkan penghalang cahaya ini dan melaporkan kepada senior mereka di klan, para ahli sejati itu akan segera datang!

Tujuh Klan Besar tahu tentang legenda Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Namun, hingga saat ini, belum ada klan yang memiliki menara lengkap.

Untuk bersaing memperebutkan Menara Simbol Kekuatan Upanishad, para ahli Alam Leluhur Wilayah itu tidak akan ragu untuk membayar berapa pun harganya!

Menara Simbol Kekuatan Upanishad dapat menghasilkan Simbol Asli Awal Mutlak yang memiliki kekuatan Tertinggi Upanishad, kekuatan supernatural. Dari aspek ini, Menara Simbol Kekuatan Upanishad bahkan lebih berharga daripada senjata suci Absolute Beginning!

“Selama kita lolos dari daerah ini dan merilis berita, tidak ada dari mereka yang bisa melarikan diri,” kata Ling Mei.

Yang lainnya mengangguk setuju.

Kekuatan Dewa Batum melonjak. Tubuhnya menjadi sedikit transparan. Dia bergerak maju, kedua tangannya menciptakan badai besar, menabrak tirai tipis.

Lampu gorden masih tertutup.

Ling Mei dan Farlow menjadi serius. “Tidak bagus jika kita terus seperti itu. Kalau kita konsumsi energi lebih banyak, begitu mereka mengejar kita ke sini, akan banyak repot, ”kata Ling Mei.

"Apakah anda memiliki saran?" Farlow mengerutkan alisnya.

“Meskipun kami telah menugaskan Batum untuk membuka tirai cahaya, kami tidak bisa diam. Aku yakin mereka akan mengejar kita, ”Ling Mei memasang wajah dingin. “Aku yakin kita akan segera melakukan pertempuran berdarah. Kita harus bersiap mulai sekarang. Ya, dari area ini, kami akan menyiapkan penghalang, formasi, dan batasan sebanyak yang kami bisa… ”

Mengambil napas dalam-dalam, dia melanjutkan, “Jika kita tidak dapat menghindarinya, kita harus mempertaruhkan hidup kita sekali. Jika kita sudah siap, kita bisa menang dulu! ”

Farlow mengangguk. “Benar, saya mendukung ide Anda. Kita harus segera melakukannya! "

Batum, coba kau hadapi penghalang cahaya itu. Kami akan menerapkan rencana kami sekarang. ” Ling Mei mengangkat kepalanya untuk melihat Batum dan kemudian berteriak, memerintahkan Pengawal Hitamnya, Telika, Yerburgh, dan Farlow. Dari tempat mereka tinggal sebagai pusat, mereka mendirikan dan memperluas banyak penghalang.

Halo, dinding petir, dan danau muncul di reruntuhan besar. Ling Mei, Farlow, dan yang lainnya berpindah-pindah, mendesak kekuatan mereka dan menggunakan begitu banyak harta rahasia untuk membuat jebakan.

———————————-

"Di sana!" Di tengah reruntuhan, Ming Hao mengangkat satu tangan dan menunjuk ke satu arah. Dia berkata dengan muram, “Mereka membuat penghalang dan batasan pertahanan. Sepertinya mereka ingin melawan kita dengan nyawa mereka. "

“Ya, saya pikir mereka telah menyadari bahwa mereka tidak dapat keluar dan mereka tidak dapat menghindari pertempuran berdarah ini. Itulah mengapa mereka memutuskan untuk menggunakan semua yang mereka miliki untuk melihat apakah mereka dapat membunuh kita. " Dewa Dewa tampak acuh tak acuh, wajahnya mengejek. “Mereka tidak salah dan perbuatan mereka tidak biasa. Sayangnya, mereka terlalu naif. ”

Ming Hao dan Dewa Dewa telah sombong di dunia ini selama puluhan ribu tahun. Darah yang keluar dari tangan mereka bahkan lebih dari jumlah air di laut. Mereka nyata, iblis besar dengan kepercayaan diri dan kebanggaan mutlak. Misalnya, ketika Dewa Dewa berada di Langit Ketiga Alam Abadi, dia telah bertarung melawan Haus Darah di Alam Leluhur Wilayah. Meski Bloodthirsty telah terluka sebelumnya, kemenangannya masih cukup untuk membuktikan intimidasinya.

Puluhan ribu tahun yang lalu, Ming Hao, Kepala Pasukan Kontrol Jiwa, sudah memiliki puluhan ribu klon. Dia telah menaklukkan dan mengendalikan para pemimpin di banyak wilayah bintang. Dia sendirian menumbuhkan Kekuatan Kontrol Jiwa dengan penuh semangat untuk melawan Klan Dewa. Juga, Klan Dewa telah menghabiskan sepuluh ribu tahun dan tidak bisa menyentuh bayangannya. Pakar ini benar-benar cerdas dan licik.

Audrey melayang di atas takhta teratai jiwa yang brutal. Matanya jernih tapi dingin. Dia meringkuk sudut mulutnya seolah sedang marah.

Saat matanya yang cerah berpindah-pindah, dia sering memeriksa Shi Yan dan Mei Ji. Dia terlihat lebih intens saat ketidakpuasannya membengkak di dalam hatinya.

Shi Yan dan Mei Ji bergerak bahu-membahu. Mereka berbisik seolah-olah sedang membicarakan suatu kesepakatan atau kesepakatan.

“Dengan kekuatan individual Anda, bahkan jika Anda memiliki Menara Simbol Kekuatan Upanishad, sulit untuk membuat Simbol Asli Awal Mutlak lainnya. Kamu tidak bisa menemukan material sebanyak itu, ”Mei Ji memasang senyum di wajahnya. Dia telah mendapatkan kembali kecantikannya. “Untuk menyempurnakan Simbol Asli Awal Mutlak, itu bisa membutuhkan ahli yang berada di atas satu wilayah. Sumber yang Anda miliki tidak dapat melakukan itu. Tapi Klan Phantom kita bisa. Bagaimana menurut anda?"

Mei Ji merasa sangat senang.

Dia tahu betapa berharganya Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Jika Shi Yan bekerja sama dengan Klan Hantu dan membiarkan klan menyediakan bahan untuk menyempurnakan Symbo Asli Awal Mutlak, Klan Hantu bisa mendapatkan sesuatu.

Karena Shi Yan datang dari Desolate Territory, dia tidak dapat menggunakan milyaran makhluk yang tinggal di Desolate Territory untuk menyempurnakan Simbol Asli Awal Mutlak. Dia harus bergantung pada klan besar seperti salah satu dari Tujuh Klan Besar untuk melakukan itu.

Hari ini, karena Ling Mei telah memunggungi dia, tidak peduli apa yang dijanjikan Tu Shi Qi dan Ya Yun kepadanya, dia tidak bisa bekerja sama dengan Klan Langit Misterius lagi. Selain itu, Shi Yan telah menyinggung Klan Iblis Hitam, Klan Monster Kuno, Klan Jiwa, dan Klan Devouring, meninggalkannya hanya dengan Klan Phantom dan Klan Tulang Putih untuk dipilih.

Mei Ji telah menghitung secara rinci. Dia tidak bisa menyembunyikan wajahnya yang cerah. Dia percaya bahwa jika seniornya tahu bahwa dia bisa membawa Shi Yan ke Klan Phantom dengan Menara Simbol Kekuatan Upanishad yang lengkap, mereka akan mengusir Batum!

Dibandingkan dengan Menara Simbol Kekuatan Upanishad, nilai Batum tidak berharga. Terutama dalam hal ini, Shi Yan juga tahu Energi Gelap, yang memberinya kesempatan tertentu untuk mencapai Alam Leluhur Wilayah …

Perasaan rejeki jatuh dari langit menghibur Mei Ji dan membuatnya bahagia. Dia tidak bisa menahan senyum.

Tetapi bagaimana jika mereka ingin saya menjadi wanitanya untuk memperkuat ikatan? Apa yang harus saya lakukan? Demi Klan Phantom, aku harus melakukan itu, kan?

Benar, untuk klan. Bukannya aku menyukainya. Ya itu benar!

Mei Ji berpikir dan tiba-tiba merasa ringan. Dia tanpa sadar melirik Shi Yan dan tersipu. Matanya yang berair seperti sungai di musim semi.

"Cabul!" Tak jauh dari mereka, Audrey mengamati dengan wajah dingin. Melihat penampilan Mei Ji yang dewasa dan mengundang, dia tidak bisa tidak menegurnya dan mencibir bibirnya.

“Oh, baiklah, apa hubungannya dengan Anda? Saya berbicara tentang sesuatu yang romantis dan intim dengan laki-laki saya. Apa yang membuatmu iri? " Mei Ji puas melihat wajah dingin Audrey. Dia berbalik untuk mengejek Audrey.

Shi Yan telah bermain-main sedikit dengan namanya dan mengatakan bahwa dia adalah wanitanya. Itu bukan sesuatu yang membuat keributan jika dia menggunakan namanya untuk bermain juga.

Mei Ji tidak menyadari bahwa dia diam-diam puas ketika dia mengatakannya.

Audrey mendengus, wajahnya dingin.

Shi Yan terkejut. Dia tidak percaya bahwa kedua wanita telah memilih kali ini untuk bertengkar.

Mengayuh berkeliling, dia memiliki akal sehat sehingga dia berakselerasi dan berubah menjadi jet yang menyala-nyala, menuju ke depan.

Ming Hao berhenti.

Area reruntuhan di depan mereka memiliki bebatuan besar yang melayang di udara seperti tetesan hujan.

Ling Mei berdiri tepat di belakang tirai hujan batu dan menghadapi mereka dengan wajah tenang yang aneh.

Batum berhenti memukul tirai tipis. Tanpa diduga, dia berjalan ke depan dan berkata, “Sangat mudah ketika kami sampai di sini. Khusus untuk saya, saya tidak menemui kendala apapun. Tetapi sekarang, ketika kami ingin pergi, kami menemukan lapisan kesulitan. Saya telah mencoba setiap trik yang saya tahu untuk memecahkan tirai cahaya di sana. "

Berhenti sejenak, dia berkata, “Kita seharusnya tidak bertengkar kali ini. Saya sarankan kalian menghabiskan lebih banyak usaha untuk memecahkan tirai cahaya. Setelah itu, kita bisa bertarung untuk melihat siapa yang bisa bertahan hingga saat-saat terakhir.

Dia telah mencoba semua yang dia tahu. Jika dia berhasil menembus tirai cahaya, dia tidak akan menghemat energi untuk pertempuran mematikan.

Ling Mei terlihat tenang, tetapi dia sebenarnya khawatir. “Mei Ji, Shi Yan, tidak ada gunanya bertarung di sini. Jika kita tidak bisa memecahkannya, tidak ada yang bisa keluar. Mengapa kita harus membunuh satu sama lain? ”

“Itu tidak berarti kita tidak bisa memecahkannya ketika kamu tidak bisa. Ling Mei, Anda menggodaku. Anda mengatakan bahwa wanita Hantu tidak bisa dibandingkan dengan Anda. Nah, saya ingin melihat sekarang apakah Anda benar-benar lebih kuat dari saya. Saya terluka dan Anda dalam kondisi terbaik Anda saat itu. Sekarang, kamu juga terluka. Akhirnya, kita bisa memiliki permainan yang adil, ”senyum Mei Ji mekar seperti bunga. Dia terlihat sangat nyaman.

"Dasar pelacur sialan! Menurutmu apa yang akan kamu dapatkan jika kamu membantu mereka? ” Batum menyeringai kejam. “Setelah aku menerobos ke Alam Leluhur Wilayah, Klan Hantu akan membawamu ke pintuku. Baiklah, mari kita lihat bagaimana aku akan bermain denganmu nanti! "

"Yah, aku khawatir kamu tidak memiliki kesempatan itu," sela Shi Yan.

“Hanya karena kamu?” Batum mencibir.

Ketika Mei Ji mengatakan bahwa mereka dapat memecahkan tirai cahaya, Batum tahu bahwa sarannya tidak akan berhasil. Dia tidak bisa menggerakkan musuhnya secara verbal.

Dia akhirnya mengerti bahwa pertempuran yang akan datang tidak bisa dihindari. Hampir seketika, dia membuat keputusan yang tidak berperasaan. Dia melemparkan semua hal yang membuatnya ragu-ragu ke belakang kepalanya. Dia siap mati dalam pertempuran ini.

Bahkan jika Anda ingin melalui pengaturan kami, Anda harus membayar harga yang sangat mahal! " Ling Mei mengertakkan gigi dan berkata dengan wajah dingin, "Mei Ji, ayo lawan aku!"

“Berapa harga yang mungkin harus kami bayar?” Shi Yan merasa lucu.

Matanya berkedip dengan aneh. Menara Simbol Kekuatan Upanishad muncul dari kepalanya. Hanya dalam sekejap, gunung itu telah membengkak dan menjadi mengesankan seperti gunung yang megah.

Dia tidak tahu rahasia Menara Simbol Kekuatan Upanishad dan tirai cahaya, tetapi dia tahu bahwa mereka memiliki hubungan yang erat. Dia tahu satu hal: Di bawah tirai cahaya ini, Menara Simbol Kekuatan Upanishad tidak pernah rusak oleh penghalang, batasan, atau formasi!

Memang, ketika Menara Simbol Kekuatan Upanishad perlahan mendarat, itu mengenai lingkaran petir terlebih dahulu. Ketika guntur pertama terdengar, tirai cahaya di atas kepala mereka memancarkan cahaya yang menyilaukan!

Cahaya intens melesat keluar dari langit, menyinari area itu dengan penghalang dan batasan. Ketika Menara Simbol Kekuatan Upanishad mendarat, gemuruh menggelegar di daerah itu, diikuti dengan ledakan yang mengguncang bumi.

Semua pertahanan Ling Mei dan yang lainnya telah dihancurkan!