God of Slaughter – Chapter 1438

shadow

God of Slaughter – Chapter 1438

Setelah merenung sebentar, dia melompat dari menara. Ketika Dewa Dewa dan Ming Hong akan runtuh, dia melambaikan tangannya dan meraih menara. Ini menyusut secara ajaib. Setelah kurang dari satu menit, itu sebesar telapak tangannya. Shi Yan memasukkannya ke dalam Incipient Extent-nya.

Ming Hong dan Dewa Dewa menghembuskan napas lega. Mereka saling tersenyum paksa dan terlalu lelah untuk berbicara.

Dua puluh ribu tahun yang lalu, debut Bloodthirsty telah membayangi seluruh dunia. Dia telah mendorong Suku Kegelapan Kekaisaran menjauh dari takhta mereka yang berkuasa dan mencekik suku. Banyak ahli Suku Kegelapan Kekaisaran terbunuh atau mereka melarikan diri ke wilayah lain untuk menghindari gelombang mematikan.

Tidak ada yang tahu mengapa Ming Hong ingin mengikuti Bloodthirsty dan bertarung untuknya. Dia telah membantu Kekuatan Haus Darah menjadi penguasa Wilayah Desolate, memperbudak semua orang.

Sepuluh ribu tahun kemudian, Brian the God Lord ditakdirkan untuk mengambil Genesis Fruit dan menerima warisan Desolate. Dengan pemicu Desolate dalam kegelapan, dia telah mengambil kesempatan untuk menyelesaikan Haus Darah yang terluka parah. Klan Dewa kemudian menggantikan Kekuatan Haus Darah untuk membalikkan dunia.

Namun, apakah itu Ming Hong atau Dewa Dewa, mereka ditundukkan oleh Haus Darah selama sisa hidup mereka.

Tuhan Tuhan bisa menjadi pemenang pada akhirnya. Itu bukan karena dia kuat. Dia baru saja mendapat kesempatan bagus. Setelah itu, tubuh Dewa Dewa meledak dan berubah menjadi debu. Dia harus bertahan hidup hanya dengan segumpal jiwanya. Setelah sepuluh ribu tahun, dia telah meminjam tubuh Haig untuk datang ke dunia ini sekali lagi.

Haus darah adalah gunung tinggi yang tidak akan pernah mereka lintasi, bahkan jika mereka menghabiskan sisa hidup mereka untuk mencobanya.

Setelah bertahun-tahun, ketika pengaruh Bloodthirsty akhirnya berhenti, mereka berpikir bahwa mereka akhirnya bisa menjadi penguasa bumi dan surga ini. Dan kemudian, Shi Yan perlahan tumbuh …

Hari ini, Shi Yan memiliki basis budidaya Langit Pertama Alam Abadi. Meskipun dia menggunakan kekuatan luar, dia bisa menekan dan menyerang mereka dengan panik. Dan mereka tidak bisa melakukan apapun untuk melakukan serangan balik!

Saat mereka berpikir bahwa mereka akhirnya bisa melarikan diri dari mimpi buruk yang disebut Haus Darah dan menjadi penguasa dunia ini, mereka menjadi sangat pahit dan tidak puas saat melihat Shi Yan. Namun, mereka hanya bisa menghela nafas dalam hati.

Mereka menyadari bahwa meskipun Haus Darah telah pergi, dia telah meninggalkan teka-teki yang sulit. Shi Yan adalah benih dari teka-teki ini. Sebelumnya, mereka bahkan tidak memperhatikan benih ini. Mereka memandang rendah dia dan menganggapnya sebagai bidak catur atau lelucon.

Hanya dalam sekejap, benih ini bertunas dan tumbuh menjadi pohon besar yang menjulang tinggi. Pohon itu secara bertahap menaungi cahayanya.

Bagi mereka, mereka telah menunggu dengan susah payah selama sepuluh ribu tahun. Ketika mereka akhirnya bisa menguasai seluruh dunia, mereka melihat Shi Yan melompat dengan cepat. Seberapa dalam kesedihan ini bisa terjadi?

The Power Upanishad Symbol Tower menghilang ke dalam Incipient Extent Shi Yan. Dia mencoba untuk menekan keinginan haus darahnya, berbicara dengan sengaja. "Sama seperti kalian, aku ingin kembali ke Desolate Territory secepat mungkin. Saya ingin mengubah situasi di Desolate Territory. Jika Anda pikir Anda bisa memeras saya atau membunuh saya, saya beri tahu Anda. Anda sangat menghargai diri sendiri. "

Kemudian, dia berhenti melihat Ming Hong dan Dewa Dewa saat cahaya bintang berkumpul di sekelilingnya dan menciptakan sangkar cahaya. Dia melangkah keluar dan mendarat oleh Audrey dan Mei Ji. Dia berkata, "Mundur sekarang!"

"Dia… Apa yang kita lakukan dengannya?" Audrey tampaknya berhati-hati ketika dia menunjuk ke arah Mei Ji.

"Bawa dia bersama kami," Shi Yan memasang wajah acuh tak acuh, "Apakah kamu punya ide lain?"

"Tidak, tidak, tidak apa-apa," Mei Ji cepat-cepat menyatakan pendapatnya.

"Saya pikir lebih baik membunuhnya. Dia bukan dari Wilayah Desolate kita. Jika dia mengikuti kita dan mengetahui pintu masuk ke Desolate Territory, akan sangat merepotkan, "saran Ming Hong.

"Saya setuju dengan poin yang dia sarankan. Kami tidak dapat menyempurnakan Simbol Asli Awal Mutlak menggunakan Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Kami masih harus bergantung pada tujuh klan. Kami harus memilih pasangan. Dia pasangan yang baik, "kata Shi Yan.

Danau bagian dalam Mei Ji beriak. Matanya yang indah dipenuhi dengan kegembiraan. Bulu matanya yang panjang mengerut saat dia sedikit menggigil.

Dia tahu arti dari Menara Simbol Kekuatan Upanishad dan kekuatan Simbol Asli Awal Mutlak; mereka adalah item luar biasa yang dapat mendukung ahli Ranah Leluhur Wilayah mempelajari kekuatan tertinggi Upanishad dan prinsip kekuatan Upanishad. Itu adalah benda paling langka dari yang paling langka!

Jika Klan Phantom dapat menggunakan Menara Simbol Kekuatan Upanishad untuk menyempurnakan Simbol Asli Awal Mutlak untuk Leluhur Wilayah mereka, kompetensi mereka akan meningkat pesat.

Seluruh rasnya akan berkembang pesat. Dan mungkin, mereka akan menjadi klan terkuat di antara tujuh klan.

Mei Ji tersenyum seperti bunga seolah melihat masa depan yang indah. "Jangan khawatir! Saya berjanji hidup saya untuk pergi dengan cara yang sama seperti Anda. Aku tidak akan pernah pergi sendiri! "

Dia cerdas dan berani. Dia tahu apa yang mereka takuti. Dia tidak ragu-ragu dan memberikan sedikit Segel Jiwa, yang merupakan kristal segitiga. Kristal es jatuh dan melayang di depan Shi Yan. "Itu adalah Soul Sea-ku. Anda bisa menyimpannya. Selama saya memiliki pemikiran yang berbeda, Anda dapat menghancurkannya untuk meledakkan jiwa saya sama sekali! "

Shi Yan terkejut.

Audrey, Ming Hong, Dewa Dewa, dan Ming Hong bingung. Mereka memandang Mei Ji dengan wajah aneh.

Wanita ini benar-benar ahli yang berani dan tidak dapat diprediksi!

Mereka hampir bisa langsung mengkonfirmasi karakteristik Mei Ji. Melihat tangannya di atas Laut Jiwa, yang lain tidak keberatan lagi padanya. Brian juga mengangguk saat dia menghargai kebajikan wanita itu.

Tidak jarang seseorang akan menyerahkan Segel Jiwa yang lain. Namun, dalam banyak kasus, mereka dipaksa melakukan itu. Mei Ji, yang sengaja melakukan itu, jarang terjadi.

Desir!

Kristal segitiga melayang di Laut Kesadaran Shi Yan. Koneksi aneh dan halus memenuhi jiwanya.

Dia menoleh ke Mei Ji, matanya cerah. Dia menemukan bahwa dia entah bagaimana lebih dekat dengannya.

Mei Ji tersenyum, membungkuk untuk menyapa, dan terkikik. "Hidupku ada di tanganmu. Tolong jaga aku. Juga, Anda harus hidup dengan baik. Jika kamu mati, aku akan mati bersamamu sama sekali. "

Shi Yan mengangguk. Dia diyakinkan oleh keberaniannya. Kemudian, dengan wajah gelap, dia menoleh ke Audrey dan Ming Hong. Ada ide lain?

Tidak ada yang mengatakan lebih. Mereka juga diyakinkan oleh perbuatan Mei Ji. Tidak ada yang mau memunculkan lebih banyak perselisihan.

"Mengapa kita tidak pergi sekarang?" Shi Yan mendengus tidak sabar.

"Biarkan aku membimbing kita," Ming Hong bergidik, berubah dari kelelawar kecil menjadi jiwa yang mengerikan dan brutal. "Cara Ming Hong dan yang lainnya memasuki tempat ini menyimpang dan mengarah ke suatu tempat pedesaan. Mereka tidak akrab dengan Sea Domain of Nihility. Tapi setelah Singh menjinakkanku, dia sering berpindah-pindah di sekitar Laut Penghancuran. Benar, kalian semua, ikuti aku. "

Berubah menjadi bayangan hantu, Ming Hong menarik tahta teratai jiwa Audrey dan bergerak cepat di laut.

Dewa Dewa dan Ming Hong tidak mengatakan apa-apa. Mereka mengikuti di belakang Ming Hong seperti dua bayangan.

"Terima kasih," Mei Ji memanggil dengan manis setelah yang lain pergi. Sementara Shi Yan masih bingung, tubuhnya yang menggairahkan telah masuk ke dalam sangkar cahaya bintangnya. Bibirnya yang indah mematuk pipi kirinya seperti capung yang melayang di atas air. Dia berkata dengan jujur, "Tanpa perlindunganmu, aku akan berakhir seperti Batum dan Ling Mei. Saya tidak akan lolos dari kematian. "

Shi Yan mengusap pipinya secara naluriah dan berkata dengan acuh tak acuh. "Anda telah mencoba yang terbaik untuk melindungi saya ketika orang lain menyerang saya. Anda mempertaruhkan hidup Anda dengan Ling Mei karena saya. Saya tidak peduli mengapa Anda melakukan itu. Bahkan jika itu karena Menara Simbol Kekuatan Upanishad, aku berhutang budi padamu. Saya tidak suka berhutang apapun pada siapapun. Jadi, saya ingin membayarmu… "

Sambil berbicara, sangkar cahayanya membawanya dan Mei Ji bergerak menuju Audrey.

"Baiklah, kita selesai dengan nikmat," Mei Ji menundukkan kepalanya, matanya kesal.

Shi Yan mengangguk, "Kami tidak akan menghitung insiden sebelumnya. Nanti… kita akan bicara nanti. "

Mei Ji tergerak. Dia mengangkat kepalanya, matanya bersinar karena kegembiraan.

————————————-

Beberapa jam kemudian.

Sepotong laut yang dipenuhi hantu dan jiwa brutal turun di tengah reruntuhan. Neptunus, ahli Alam Leluhur Wilayah dari Klan Jiwa, menyipitkan mata dan duduk bersila di dalam lautan jiwa. Dia tampak seperti hantu yang paling menakutkan.

Dia merasakan beberapa saat lalu bergumam, "Ada di sini."

Dia bergerak di sekitar sisa-sisa Awal Mutlak dan mencapai daerah di mana Tate dibunuh. Matanya cerah. Namun, itu bukan karena kematian Tate. Dia terkejut melihat daerah di mana Menara Simbol Kekuatan Upanishad dulu. Mengamati jejak khusus, dia berkata, "Ini tak terduga di mana Menara Simbol Kekuatan Upanishad ditempatkan!"

Kemudian, begitu banyak jiwa terbang keluar dari lautan jiwa di bawah tubuhnya dan bergerak ke segala arah untuk mencari sesuatu.

Setelah beberapa saat, dia tidak bisa melihat fluktuasi energi jiwa. Wajahnya berangsur-angsur menjadi gelap. "Aku yakin mereka masih di Laut Penghancuran. Saya tidak berpikir saya tidak dapat menemukan Anda! "

Dia merenung sejenak. Manik hitam pekat muncul di depan matanya. Manik-manik itu berkilauan dan menunjukkan wajah anggota Klan Jiwa. "Semua anggota klan di Sea of ​​Annihilation, temukan aku …"

Dia menarik napas dalam-dalam, matanya terbuka lebar. Arus air aneh bergulung di area Menara Simbol Kekuatan Upanishad dulu. Perlahan, itu menjadi wajah Shi Yan. Potret itu tampak seperti sedang dicetak. "Baik saya pria ini! Mobilisasi semua anggota kami! "

Kemudian, dia menutup matanya dan mencoba merasakan lebih jauh. "Hanya seorang anak kecil di First Sky of Immortal Realm. Anda berani menanamkan aura Anda di Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Anda menyia-nyiakan harta surgawi! "