God of Slaughter – Chapter 1440

shadow

God of Slaughter – Chapter 1440

Berdebar! Berdebar! Berdebar!

Tiba-tiba, kapal selam berbentuk keong yang indah ini diisi dengan tabuhan genderang dari drum bundar yang tergantung di dinding. Tidak ada yang bisa mengalahkannya.

Berdebar! Berdebar! Berdebar!

Dua kapal selam lainnya memiliki drum bundar yang sama. Pada saat yang sama, mereka semua bersuara keras.

Banyak anggota Klan Laut dengan bentuk berbeda datang dari kabin, tampak bingung.

"Drum Penerima Suara Roh tidak akan berdebar tanpa alasan. Ketiga drum itu bergema pada saat bersamaan. Pasti ada yang ahli di sini, "salah satu dari mereka berseru.

"Wilayah laut ini saya isolasi. Tidak banyak orang yang berkunjung ke sini. Siapa penyusup itu? "

"Hanya hantu yang tahu. Orang-orang di permukaan itu gila. Mereka mencoba mencari seseorang. Saya kira mereka mengganggu kita lagi. "

"Ini sangat menyebalkan! Teman-teman, hati-hati. "

Anggota Klan Laut itu berteriak. Ketiga kapal selam itu berkumpul saat mereka berhenti minum.

Manusia!

Aura yang kuat!

"Niat membunuh yang tebal!"

"Apakah kita menabrak mereka?"

". . . "

Tiba-tiba, jantung semua orang berdebar-debar dengan gelisah. Mereka bisa merasakan tekanan berat datang dari mana-mana.

Sosok dengan dua mata merah muncul di depan mereka secara tiba-tiba. Dia tampak seperti binatang haus darah dengan penampilan yang kejam. Dia mengayunkan tangannya dan pedang cahaya bintang bergigi besar menggerutu. Pedang bergigi itu panjangnya ratusan meter dan selebar pintu. Itu membawa banjir cahaya bintang, menundukkan semua anggota Klan Laut hanya dalam sekejap mata.

Retak! Retak! Retak!

Ketiga kapal selam itu dibelah dua menjadi enam bagian. Sekitar sepuluh prajurit juga dibelah dua. Tanpa memberi waktu kepada yang lain untuk melakukan serangan balik, penyerang itu dengan liar berlari dan membantai.

"Itu dia!"

"Dialah yang diinginkan oleh lima klan!

"Kaya! Kita akan kaya! Selama kita mengirim berita, kita akan menjadi kaya raya! "

"Ha ha ha!"

"Teman-teman, bubar dan lari! Sebarkan berita ini! Kami dapat segera menerima hadiah dari lima klan! "

Klan Sea Clan tidak ingin bertarung dengan nyawa mereka. Begitu mereka menyadari bahwa penyerang adalah orang yang diinginkan lima klan, mereka tertawa terbahak-bahak dan berpencar. Seperti sekelompok duyung, mereka berenang ke arah yang berbeda.

Lebih banyak bayangan muncul dan menghalangi jalan mereka. Salah satunya memancarkan sinar matahari yang menyilaukan. Yang lain memiliki klon yang tak terhitung jumlahnya. Seorang wanita memiliki ribuan jiwa brutal yang berputar-putar dan menari. Wanita lain telah melepaskan energi es yang menyegel. Mereka muncul entah dari mana, memblokir para prajurit Klan Laut dan mulai menyerang secara fatal.

Anggota Klan Laut berteriak dan menjerit. Darah mereka mewarnai seluruh wilayah laut menjadi merah. Kepala dan anggota tubuh mereka yang terpotong mengapung di air laut, yang merupakan pemandangan yang mengerikan untuk dilihat.

Di bawah serangan mereka, tidak ada satu pun dari tiga kapal selam yang bisa melarikan diri. Tidak ada yang punya kesempatan untuk menyebarkan informasi tersebut.

Setelah yang lain membunuh mereka semua, mereka dengan terampil mengumpulkan mayat dan memotong anggota badan, membawa mereka bersama dengan tiga kapal selam ke daerah lain yang lebih dalam dan menguburnya di bawah terumbu karang.

Tak lama kemudian, area yang diwarnai darah menjadi encer. Daerah tersebut kembali ke kondisi normal.

————————————

Di dalam istana kristal yang luas dan indah di bawah laut, duduk seorang lelaki tua yang tampak jahat dari Klan Laut di atas cangkang transparan yang berkilau. Dengan ekspresi serius, dia berkata dengan suara bernada rendah, "Berapa banyak kru yang kita kalah sekarang?"

Seorang pria Klan Laut paruh baya berlutut di depannya. Dia mengerutkan kening dan berkata dengan hormat, "Sembilan. Kami telah kehilangan kontak dengan mereka selama tiga hari. Jika tidak ada yang tidak terduga, mereka… Saya khawatir mereka tidak dalam situasi yang baik. "

"Siapa yang melakukan itu?" Orang tua itu menarik wajah dingin. Ada keributan dari musuh kita?

Tidak ada, mereka tidak memiliki keributan yang aneh. Yang lain merenung dan kemudian berkata, "Apakah itu seseorang yang dari permukaan? Baru-baru ini, banyak orang datang ke dasar laut untuk mencari pria bernama Shi Yan. Untuk Menara Simbol Kekuatan Upanishad dan hadiah dari lima klan, mereka semua gila! "

"Bukan mereka. Mereka tahu itu wilayah kita di sini. Bahkan jika mereka dari lima klan, mereka tidak berani memprovokasi kita! " dengus orang tua itu.

"Tribal Oldie, seseorang di sini untuk melihatmu," terdengar suara tergesa-gesa dari luar.

"Tidak perlu pemberitahuan. Aku disini. Lama tidak bertemu, teman lama. Sudah seribu tahun berlalu namun sepertinya itu hanya sekejap mata. " Neptunus menempati begitu banyak jiwa. Dia meluncur ke istana kristal sampai dia berhenti di depan orang tua itu. "Kaisar Hiu Laut, lama tidak bertemu. Saya di sini hari ini untuk meminta bantuan Anda. "

Orang tua ini adalah salah satu penguasa laut terkuat, Kaisar Hiu Laut. Dia juga eksistensi menakutkan yang tidak berani ditantang oleh Tujuh Klan Besar. Dia adalah ahli Realm Leluhur Wilayah.

"Ternyata itu kamu." Kaisar Hiu Laut melambaikan tangannya untuk membubarkan penjaga lalu mendengus. "Karena kalian pejuang darat, sembilan kru klan saya terbunuh. Tetap saja, kamu berani datang menemuiku? "

"Itu tidak ada hubungannya denganku," Neptune menggelengkan kepalanya. "Seseorang telah menipu Anda. Hiu Tua, aku tahu pengaruhmu di dasar laut ini. Bantu saya menemukan seseorang. Sekarang, saya yakin tidak hanya ada satu pembunuh. Mei Ji dari Klan Phantom ada di grup itu juga. Anda meminta penjaga Anda untuk memperhatikan itu. Jika Anda menemukannya, saya akan memberi hadiah dengan murah hati! "

"Manik Jiwa Surgawi yang akan kau perbaiki?" Kaisar Hiu Laut tidak peduli. "Itu tidak jarang bagiku."

"Tentu saja, saya tahu Manik-manik Jiwa Surgawi tidak dapat menarik Anda. Hiu Tua, saya berjanji jika Anda dapat menemukannya, ketika Klan Jiwa mendapatkan Menara Simbol Kekuatan Upanishad, bawakan kami bahan-bahannya, kami akan menyempurnakan Simbol Asli Awal Mutlak untuk Anda! " Neptunus berjanji.

Kaisar Hiu Laut dipindahkan. Merenungkan sejenak, dia berkata, "Apakah kamu yakin itu adalah Menara Simbol Kekuatan Upanishad yang lengkap?"

"Nah, Menara Simbol Kekuatan Upanishad yang diambil alih. Anda bertanya, apakah itu lengkap? " Neptunus tampak galak. "Klan Jiwa kita telah mengerjakannya selama ratusan tahun! Area itu misterius dengan lapisan ilusi dan penghalang. Tidak ada yang bisa mendekatinya sebelumnya. Itulah mengapa Klan Laut Anda tidak mengetahuinya. Dalam belasan tahun terakhir, banyak penghalang dan segel rusak. Kami akhirnya menemukannya. Saya sendiri yang pergi ke sana. Menara Simbol Kekuatan Upanishad diambil alih. Itu benar!"

Kaisar Hiu Laut dipindahkan. Dia setuju. "Baiklah, saya akan memerintahkan bawahan saya untuk mencari secara menyeluruh!"

"Haha, dengan dukunganmu, tidak ada yang bisa merampok Menara Simbol Kekuatan Upanishad dari Klan Jiwa kita!" Neptunus tertawa.

—————————————

Sebuah sudut dasar laut.

Banyak mayat dikuburkan. Mereka adalah para pejuang yang turun ke sini dari permukaan. Setelah mereka dibunuh, lebih mudah untuk merawat mayat mereka.

Shi Yan terengah-engah, matanya merah seolah darah akan menetes dari mereka. Aura haus darah, kejam pada dirinya telah menjadi lebih tebal.

"Dia tidak terlihat baik-baik saja," kata Ming Hong.

Audrey dan Ming Hao berurusan dengan banyak mayat. Mereka tercengang ketika mendengar itu.

"Ming Hao, kau sudah bersama Haus Darah selama bertahun-tahun. Bisakah kamu melihat sesuatu? " Ming Hong merenung sejenak dan kemudian berkata, "Baru-baru ini, kami telah membunuh banyak prajurit dengan cara kami. Dia selalu merintis, membunuh terlalu banyak orang, dan menelan altar jiwa dan Essence Qi mereka. Dia tidak punya waktu untuk istirahat dan mencerna. Saya pikir … dia kelebihan beban. Emosi negatif akan menjadi bumerang baginya. Jika dia terus seperti ini, dia akan kehilangan akal sehatnya dan itu akan berarti masalah. "

Ming Hao tetap diam.

Sejak Shi Yan memutuskan untuk memulai pembantaian mereka di sepanjang jalan, mereka telah membunuh setidaknya ratusan prajurit.

Setelah membunuh setiap kelompok prajurit, mereka akan membersihkan tempat kejadian, tidak meninggalkan jejak bagi yang lain untuk melacak mereka.

Mereka tidak punya waktu untuk istirahat.

Shi Yan bisa merasakan bahayanya. Dalam perjalanan, dia dengan rakus menggunakan kekuatan Devouring Upanishad untuk menelan banyak energi. Namun, dia tidak punya cukup waktu untuk memperbaiki dan menstabilkan pikirannya.

Saat ini, aura negatifnya telah menebal. Matanya yang merah tua belum pulih untuk waktu yang lama. Energi yang berfluktuasi darinya menjadi tidak normal.

"Saat kita mengepung dan membunuh Haus Darah, pada akhirnya, dia terlihat seperti Shi Yan sekarang. Dia benar-benar telah kehilangan akal sehatnya, "campur tangan Tuhan Tuhan. "Dia menjadi benar-benar gila dan berubah menjadi binatang pembunuh. Dia telah melahap sepanjang waktu dan tidak berhenti untuk memurnikan energinya. Altar jiwanya menjadi bumerang. Itu alasan utama mengapa kami bisa menghabisinya. Situasi Shi Yan sekarang sangat mirip dengan Bloodthirsty tahun itu. "

Mendengar dia berkata begitu, semua orang menjadi tidak aman dan tegas.

Karena begitu Shi Yan mengamuk, orang-orang yang berada di dekatnya akan terpengaruh lebih dulu. Sebagai rekannya, mereka harus menelan konsekuensi mengerikan terlebih dahulu.