God of Slaughter – Chapter 1441

shadow

God of Slaughter – Chapter 1441

"Tidak!" Audrey keberatan. Dia hampir tidak ragu-ragu.

"Kenapa tidak?" Ming Hong mengerutkan kening.

Audrey bingung dan berpikir. Matanya yang cerah berbinar. "Dia menyelamatkan saya. Di Sea Domain of Nihility, tanpa perlindungannya, saya akan mati sejak lama. Saya datang ke sini dengan dia. Jika kita pergi, kita harus pergi bersama. Aku tidak akan pernah meninggalkannya! "

Ming Hong cemberut. "Perempuan. Anda kehilangan akal ketika berbicara tentang cinta. "

"Tidak, tidak seperti yang kamu pikirkan," balas Audrey, suaranya lemah dan wajahnya panik.

"Apakah aku menyukainya?" dia berbisik pada dirinya sendiri.

Bagaimana dengan kalian berdua? tanya Ming Hong.

"Jika dia tidak memiliki Menara Simbol Kekuatan Upanishad, aku tidak akan peduli apakah dia hidup atau mati! Anda mengatakan menara itu sangat berharga. Dia masih memilikinya. Untuk Simbol Asli Awal Mutlak, saya harus bersabar dengannya. " Dewa Dewa terdengar tenang dan alami, mengangkat bahu. "Jika ada situasi berbahaya yang bisa mempengaruhi hidup saya, tentunya saya akan lari. Melindungi diri saya sendiri adalah tugas terpenting bagi saya. "

"Bagaimana dengan kamu?"

"Mari kita lihat sebentar lagi," Ming Hao tampak rumit.

Shi Yan memiliki gelar Master Kekuatan Haus Darah. Sebagai salah satu anggota Cortege of Eight, Ming Hao harus melayaninya dengan penuh dedikasi. Bahkan jika dia tidak memiliki Menara Simbol Kekuatan Upanishad, pada prinsipnya, dia harus melindungi Shi Yan. Dia tahu Shi Yan membawa harapan dan keinginan Bloodthirsty.

Dan sekarang, Shi Yan memiliki Menara Simbol Kekuatan Upanishad dan Energi Gelap. Dia telah mencapai Alam Abadi juga. Secara bertahap, Ming Hao menyadari bahwa dia membutuhkan Shi Yan. Akan sulit untuk meninggalkannya di sini.

"Jika kalian memutuskan untuk pergi bersamanya lebih lama, kalian lebih baik mencari solusi. Saat dia meledak, kami yang pertama harus menanggungnya, "kata Ming Hong.

Tiga lainnya mengangguk.

"Saya akan berbicara dengannya," Ming Hao merenung sejenak dan kemudian berbicara. Dia mulai berjalan menuju Shi Yan.

Hampir pada saat yang sama, Shi Yan dengan dua mata merahnya melangkah ke arah mereka.

Ming Hao dan Dewa Dewa sangat terkejut. Mereka berhenti dan menunggunya dengan ragu.

Shi Yan sedang mondar-mandir ke arah mereka, aroma darah kental melayang di sekelilingnya. Aura pembunuh terlihat seperti api darah, melapisi dan menyelimuti seluruh tubuhnya. Bahkan rambut panjangnya terlihat seperti terbakar. Api darah memercik di bawah setiap langkahnya.

Mata merahnya seperti meneteskan darah setiap saat. Mereka begitu menakjubkan untuk dilihat. Dia tampak seperti baru saja berlumuran darah.

"Sungguh medan energi negatif yang sangat kuat! Jika bidang ini meluas, dia tidak hanya akan kehilangan akal sehatnya, tetapi semua makhluk di sekitarnya juga akan menjadi gila! " Ming Hong berteriak ketakutan.

Wajah cantik Audrey tampak terperanjat.

Dia telah memperhatikan bahwa ketika Shi Yan bergerak, tidak jauh darinya, ribuan ikan menjadi liar, saling menyerang dan menggigit. Ikan yang paling biasa sekarang adalah ikan pemakan daging. Sungguh pemandangan yang mengerikan.

Saat langkah Shi Yan muncul, darahnya sepertinya mengalir lebih cepat. Tak lama, dia merasa seperti sedang menyaksikan lautan darah yang tak berujung. Dia ingin membunuh.

"Semakin banyak dia membunuh, semakin tebal energi dari altar jiwa dan Essence Qi mati yang diambilnya. Bidang ini… akan menjadi lebih tangguh. " Tuhan Tuhan memiliki wajah yang tegas. "Saya pernah mengalami ini. Ketika Haus Darah meninggal, medan energi negatifnya meluas. Orang-orang kami telah menyerang satu sama lain selama lebih dari sepuluh hari. Begitu banyak orang terbunuh. "

Ming Hong lebih gelisah mendengarnya.

Langkah Shi Yan juga mengejutkan Mei Ji. Dia berdiri dan bersiap untuk mendekat untuk melihat. Namun, karena dia sekitar sepuluh langkah dari Shi Yan, Mei Ji merasakan darahnya terbakar. Bau darah yang kental menyerang lubang hidungnya. Dia bahkan bisa melihat noda darah di tubuhnya.

Mei Ji telah menguasai teknik jiwa dan dia memiliki pemahaman yang mendalam tentang fitur misterius namun magis dari jiwa. Segera, dia menyadari bahwa fluktuasi energi negatif darinya membawa teknik pikiran jahat yang mengerikan. Itu bahkan bisa mempengaruhinya. Dia tahu banyak orang akan kehilangan akal karena efek seperti itu.

"Saya pikir Anda dapat melihat bahwa situasi saya tidak baik sekarang …" Shi Yan berhenti ketika dia sepuluh langkah dari Audrey dan Ming Hao.

"Shi Yan, bagaimana kabarmu?" Audrey bertanya buru-buru.

"Selama daya tahan saya," mata Shi Yan masih merah. "Dari Gan Fu ke Telika, Yerburgh, Farlow, para penjaga Klan Langit Misterius, Batum, dan aku belum berhenti untuk memurnikan energi atau istirahat. Pembunuhan terus-menerus memberi saya lebih banyak altar jiwa dan energi dari ratusan prajurit … "

Merenungkan sejenak, dia berkata perlahan, "Lubang hitam dan titik akupunktur di tubuh saya seperti jalan besar. Mendapatkan begitu banyak hal di jalan, rasanya seperti senjata halus yang menerima terlalu banyak jenis energi. Segalanya tidak bisa bergerak. Jadi… kecepatan pemurnian semakin lambat. Sampai saat ini, saya bahkan belum mencerna energi Gan Fu. Energi negatif menyerang saya. Mereka sudah berlebihan. Mereka akan mencapai kepalaku dan segera meledak… "

Penjelasannya sederhana untuk dimengerti. Yang lain mengerti dengan wajah yang berat.

Dia bahkan belum mencerna energi Gan Fu, hal pertama yang dimilikinya. Situasinya tampak sangat serius. Dengan kecenderungan ini, energi negatif akan menaklukkannya. Dia akan berubah menjadi binatang yang haus darah dan kehilangan akal sepenuhnya sampai dia menghabiskan semua energinya dan mati.

"Kamu… Apa yang ingin kamu beritahu kami?" Ming Hao mempertimbangkan kata-katanya.

"Saya butuh waktu untuk menyesuaikan kondisi abnormal saya. Tapi saya mengerti bahwa jika kita berlama-lama di suatu daerah, mereka yang telah kita bunuh akan menjadi tanda yang menunjukkan keberadaan kita, "Shi Yan terus menerus menarik napas dalam-dalam agar pikirannya tetap sehat. "Kalian harus melanjutkan perjalanan ke pintu masuk wilayah. Bunuh orang dengan cara Anda. Yang Anda bunuh akan menjadi jejak sehingga orang lain bisa melacak Anda. Anda bisa mengalihkan perhatian mereka untuk sementara waktu. Mei Ji dan aku akan pergi sekarang. Kami akan berpisah, dan saya akan mengambil kesempatan untuk menyesuaikan kondisi abnormal saya. "

"Anda ingin kami menjadi umpan agar Anda memiliki lebih banyak waktu?" ejek Tuhan Tuhan.

"Tanpa kami, kamu masih pergi ke pintu masuk wilayah, bukan?" Shi Yan tidak marah. "Selain itu, saya tahu bahwa mereka yakin tentang Mei Ji dan saya. Mereka belum tahu keberadaan Anda. Jadi, Anda aman. Bahkan jika seseorang menangkap Anda, mereka tidak tahu bahwa Anda adalah target mereka. Yang saya ingin Anda lakukan adalah membunuh mereka, apakah mereka tahu siapa Anda atau tidak. Jika orang terus menghilang di area tertentu, itu akan menarik orang yang peduli. Mereka akan mengira kita ada di sana. "

"Dia benar," mengangguk Ming Hong. "Mereka ingin menemukan Shi Yan dan wanita asli itu. Mereka tidak tahu tentang kita. Kita harus pergi ke pintu masuk wilayah. Kami akan terus membunuh orang dengan cara kami untuk menarik perhatian. Jauh lebih baik daripada bertahan dengannya. Begitu dia kehilangan akal sehatnya, itu akan menjadi masalah besar bagi kita. "

"Ya," Ming Hao setuju dengannya.

"Mengapa kamu ingin membawa Mei Ji bersamamu? Anda percaya padanya? " Audrey memasang wajah dingin. Aku akan pergi denganmu!

"Tidak!" teriak Ming Hao dan Ming Hong pada saat bersamaan.

Jika dia pergi dengan Shi Yan, ada kemungkinan besar bahwa sesuatu yang buruk akan terjadi padanya. Mungkin Shi Yan yang gila akan membunuhnya sebelum yang lain bisa menemukan mereka. Ming Hao dan Ming Hong menganggap Audrey sebagai masa depan Imperial Dark Tribe. Tentu saja, mereka tidak akan membiarkannya terjadi.

"Ukir lokasi pintu masuk wilayah di Kompas Bintang Fantasi Surgawi untuk saya. Mungkin kita bisa bersatu kembali di jalan. Bahkan jika kita tidak bisa bertemu, selama aku aman, aku bisa kembali ke Desolate Territory melalui pintu masuk, "Shi Yan menyerahkan kompas kepada Ming Hong.

Ming Hong tidak banyak berpikir dan segera mengukir lokasinya di kompas dengan catatan khusus bertuliskan "Pintu Masuk ke Wilayah Desolate." Ketika Shi Yan mendapatkannya kembali, Kesadaran Jiwanya telah diperiksa dan dia menerima lokasi yang tepat dari pintu masuk Wilayah Desolate.

"Hati-hati," dia menoleh ke tiga lainnya, berubah menjadi pancaran cahaya dan menjauh. Dalam perjalanannya, dia meraih Mei Ji dan menghilang ke wilayah laut yang jauh.

"Aku pergi denganmu!" Audrey berteriak. Ming Hong dan Ming Hao menghentikannya dari mengambil risiko.

"Jangan pergi! Kita akan menemuinya nanti! " desis Ming Hong.

"Dia tidak akan mudah terluka. Jika sesuatu yang buruk terjadi, itu akan terjadi pada wanita itu. " Mata Ming Hao berbinar aneh seolah dia tahu apa yang ada dalam pikirannya Shi Yan. "Jangan khawatir. Dia punya cara untuk menyelesaikan masalahnya dengan cepat. Bocah ini telah sombong di Wilayah Desolate kami selama bertahun-tahun. Dia menggunakan kekuatan Devouring Upanishad dengan lancar. Dia tidak akan bunuh diri. "

"Oh, apa yang dia lakukan untuk menstabilkan kondisinya?" kata Audrey.

Ming Hao tertawa jahat. "Bagaimanapun, dia memiliki metodenya. Jangan khawatir. Anak ini tahu bagaimana harus bersikap. Selama kita membunuh lebih banyak orang dengan cara kita dan mengarahkan fokus kepada kita, dia dapat memiliki lebih banyak waktu untuk menenangkan pikirannya. Dia akan segera menyusul kita, mungkin! "