God of Slaughter – Chapter 1442

shadow

God of Slaughter – Chapter 1442

Chapter 1442: Penyihir

Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

Mei Ji diam-diam senang.

Shi Yan membawanya ke daerah laut terpencil dan memisahkan mereka dari yang lain. Dia tidak khawatir. Shi Yan telah memilihnya, bukan Audrey.

Keputusan ini membuatnya bahagia secara fisik dan mental.

Lapisan cahaya bintang berputar di sekelilingnya. Di dalam kandang cahaya bintang yang indah, Mei Ji merasa nyaman saat dia bersandar pada Shi Yan. Pahanya diletakkan di atas pahanya. Dia terkikik, "Sebenarnya, kamu tidak perlu terburu-buru untuk kembali ke Desolate Territory. Memang benar lima klan lainnya menemukanmu. Tapi Klan Phantom dan Klan Tulang Putih kami tidak. "

Shi Yan terengah-engah dan mengerutkan kening, matanya merah. "Apa yang ingin Anda katakan?"

"Jika Anda mau, Klan Hantu kami akan mengakomodasi Anda. Kami diam-diam dapat kembali ke markas Phantom Clan. Saya percaya bahwa dengan Menara Simbol Kekuatan Upanishad, Klan Hantu akan menganggap Anda sebagai tamu yang paling terhormat. Jangan khawatir. Saya tahu beberapa saluran rahasia. Kita bisa menghindari banyak ahli, "cetus Mei Ji.

"Jika aku mencapai Wilayah Leluhur Wilayah, aku bisa pergi ke klanmu dengan bebas. Sebenarnya aku bisa pergi denganmu sekarang. Tapi, sekarang… "Shi Yan menggelengkan kepalanya.

Mei Ji bingung, tapi dia langsung mengerti. "Kamu khawatir kami akan merepotkanmu?"

"Saat ini, saya tidak mempercayai siapa pun kecuali diri saya sendiri! Menurut Anda, Menara Simbol Kekuatan Upanishad sangat berharga. Siapapun dari Tujuh Klan Besar tidak akan menunjukkan belas kasihan ketika mereka menemukanku. Saya tidak berpikir Klan Hantu Anda akan meninggalkan saya sendirian ketika mereka menemukan bahwa saya hanya di Langit Pertama Alam Abadi. Saya hanya sepotong kue; mengapa mereka menahan diri? " dengus Shi Yan.

Mei Ji diam dan berpikir. Dia juga berpikir bahwa para tetua Klan Hantu mungkin tidak akan memberikan wajahnya untuk menyelesaikan ini dengan benar.

"Kamu benar. Hanya ketika wilayah Anda cukup, Anda akan dapat menegosiasikan kondisi. " Dia tidak bodoh. Tetapi sebagai anggota Klan Hantu, dia belum bisa mengembalikannya kepada mereka.

"Apa yang kamu katakan kepada mereka sebelum kita berpisah? Mengapa kita harus berpisah? " tanyanya lagi.

Shi Yan menatap jauh ke matanya. Matanya menyala, yang membuat Mei Ji menggigil tanpa sadar. Cahaya dari matanya bersifat invasif, membuat Mei Ji gelisah.

Dia tidak menjawab.

Mei Ji tidak mengejarnya. Dia memiliki intuisi yang entah bagaimana akan berhubungan dengannya. Dia bisa merasakan dengan jelas bahwa Shi Yan ragu-ragu. Dia sepertinya berjuang untuk membuat keputusan.

Dan memang benar.

Karena keserakahannya, dia telah membiarkan kekuatan Devouring Upanishad menelan sebanyak yang dia suka, yang membuat jiwa dan tubuhnya kesal dan tidak stabil.

Dia terbiasa mengalami ini.

Ketika dia dalam kondisi seperti itu, dia harus melampiaskannya. Itu adalah cara yang dia tahu akan berhasil sepanjang waktu. Hari ini, dia harus memikirkannya lagi.

Dia punya dua pilihan: Audrey dan Mei Ji.

Dia segera mengambil keputusan. Dia akan menggunakan Mei Ji sebagai alatnya.

Karena Ming Hong dan Ming Hao semuanya ada di sini, terutama jiwa brutal Ming Hong, dia tidak bisa mengatasi tantangan ini. Dia harus memberinya izin.

Mei Ji adalah satu-satunya pilihannya.

Tetapi bahkan jika itu Mei Ji, Shi Yan merasa sedikit merepotkan jika dia memaksanya berhubungan seks dengannya hanya untuk menyembuhkan jiwa dan tubuhnya.

Dia punya pilihan lain. Dalam waktu singkat ini, jika dia menemukan beberapa pejuang wanita, dia bisa menangkap mereka untuk melepaskan stresnya.

Kali ini, kondisinya benar-benar tidak stabil dan tidak normal. Dari pengalaman sebelumnya, dia telah menelan terlalu banyak altar jiwa dan Essence Qi. Tubuhnya hampir tidak bisa bertahan untuk waktu yang lama. Para wanita yang bersetubuh dengannya dapat menerima manfaat besar, energi misterius yang memurnikan tubuh dan bahkan altar jiwa …

Di depan mereka ada hutan batu bawah laut. Tiang batu itu aneh dan aneh. Mereka tampaknya terbuat dari kristal lima warna, yang memancarkan lingkaran cahaya yang spektakuler dan mempesona.

Shi Yan mengamati hutan dari kejauhan. Dia menemukan bahwa itu sangat luas, sekitar ratusan mil. Tapi itu bisa menjadi tempat berlindung yang baik.

Dia melepaskan Kesadaran Jiwa dan menggunakan kekuatan Angkasa Upanishad untuk mengintai. Beberapa detik kemudian, dia mendapatkan kembali Kesadaran Jiwa dan dia berlari menuju hutan batu.

Dia melubangi kolom batu besar dan kemudian membawa Mei Ji ke dalam.

Tubuh menawan Mei Ji merasa skeptis. Dia mencoba untuk mengetahui apa yang dia inginkan dari perbuatan anehnya. Dia mulai berpikir bahwa dia ingin berkultivasi di sini.

Tiang batu itu seperti batang pohon besar. Setelah dia mengosongkannya, itu menjadi ruang giok kecil yang bisa menampung tiga sampai lima orang.

Shi Yan memasang penghalang ruang untuk menutup pintu masuk. Kemudian, dia membuat satu lagi untuk menyegel aura mereka untuk mencegah orang lain melihat mereka.

"Anda ingin berkonsentrasi pada budidaya? Jangan khawatir. Aku mendukungmu. Kalau ada yang datang, saya beri tahu, "kata Mei Ji wajar. Namun, Shi Yan hanya menatapnya. Dia tidak duduk bersila. Mata merahnya menjadi lebih panas.

"Hei?" Mei Ji merasa tidak aman.

"Aku menginginkanmu," merenung sejenak, kata Shi Yan. Kata-katanya yang sederhana menyampaikan makna yang menakutkan. "Tubuhmu bisa menyembuhkanku dari masalahku saat ini. Saya membutuhkan tubuh Anda untuk mengeluarkan energi negatif. "

* Disensor *

Tubuh Mei Ji menggigil. Dia ketakutan dan dia bergegas kembali ke dinding batu giok. Tubuhnya yang menawan sangat terkejut. "Kamu… Apa yang kamu katakan? Tahukah Anda situasi apa yang kita hadapi? Bahkan jika Anda menginginkan tubuh saya, Anda harus mencari alasan lain… Ini tidak tepat, waktu yang tepat! "

Di bawah tatapan panas dan eksplisit Shi Yan, Mei Ji mundur dan merosot. Dia sangat ketakutan.

"Aku tidak bercanda."

Napas Shi Yan pendek dan cepat. Dia menyadari bahwa ketika dia akhirnya memutuskan untuk menggunakan metode ini, daya tarik Mei Ji padanya telah meningkat beberapa kali lipat. Api hasrat di lubuk hatinya tersulut. Tidak ada cara untuk menekannya.

Pada saat ini, Mei Ji mengenakan gaun ketat berwarna stroberi dan panjang. Itu dengan sempurna menguraikan tubuhnya yang sempurna dengan lekuk tubuh yang panas dan payudara yang besar. Bibir merah succulentnya sangat seksi. Kecantikannya yang menawan membuat Shi Yan menelan ludah saat dia tiba-tiba merasakan tenggorokannya yang kering.

"Jelaskan dirimu!" Mei Ji berteriak parau, pantatnya menempel di dinding batu giok dan wajahnya yang menawan berubah warna.

"Saya mengolah kekuatan Devouring Upanishad. Itu… "Shi Yan menjelaskan dengan cepat tentang efek samping dari kekuatan Devouring Upanishad. Dia telah menekan efek energi negatif dan bagaimana energi halus dapat membantu wanita yang pernah berhubungan seksual dengannya. "Lagipula itu bagus untukmu. Anda tidak akan menanggung kerugian. Saya masih punya pilihan lain… "

"Pilihan lain apa?" Mei Ji terkejut.

"Saya dapat memilih untuk melakukannya dengan wanita mana pun. Tapi saya harus membunuh mereka setelah itu. Saya tidak akan mengungkapkan lokasi saya. Bagaimanapun, jika itu terjadi, saya harus mengkonsumsi sejumlah energi, yang seharusnya sangat berharga untuk memurnikan tubuh atau untuk transformasi! " Shi Yan berkata dengan suara rendah.

"Selain hal-hal ini, apakah ada hal lain yang membuatmu memilihku? Jika Anda dapat membawa manfaat bagi pasangan Anda, mengapa Anda tidak memilih Audrey? " Mei Ji mengertakkan gigi dan tersipu. Dia merasa tubuhnya sangat lembut. Gelombang panas menyerangnya saat dia merasakan kegembiraan yang aneh.

"Aku mau kamu! Kamu cantik dan kamu tahu teknik mempesona. Anda bisa memberi saya kesenangan yang tidak bisa dibandingkan dengan apa pun! " raung Shi Yan. Sepertinya binatang buas akan melompat keluar dari tubuhnya, wajahnya ganas.

"Jika saya tidak salah, Anda mengatakan bahwa saya lebih cantik darinya? Bandingkan dengannya, aku bisa memuaskanmu lebih baik dan kamu jatuh cinta padaku? " Mei Ji menipiskan bibirnya. Dia tidak bisa membantu tetapi menjilat bibirnya, matanya dipenuhi dengan pikiran romantis.

"Ya itu benar! Apakah kamu senang sekarang?" desis Shi Yan.

"Saya," Mei Ji tersenyum menawan, matanya berair. "Yah, mengingat jawabanmu yang benar, aku…"

Kain stroberi meluncur ke bawah lekuk tubuhnya, memperlihatkan tubuh putih dan panas. Itu adalah jenis tubuh lembut dan melengkung dari seorang wanita dewasa yang bisa membuat pria mana pun gila.

Karena Shi Yan adalah seorang pria, dia juga terpesona.

Shi Yan meraung seperti binatang dan melompat ke tubuh seksinya. Dia merobek gaun panjang yang belum dia lepas menjadi beberapa bagian. Mulutnya yang besar mulai menggigit dan menghisap payudaranya yang berat dan seperti susu.

"Ah…"

Erangan Mei Ji bahkan bisa membuat tulangnya lunak. Dia merasa sangat panas saat dia mencoba meremas kaki lurusnya. Dia merasa malu saat merasakan bagian bawah tubuhnya menjadi lembab.

Tak lama setelah itu, dia mengingat kembali kenangan ketika mereka berada di Pulau Tengkorak ketika Shi Yan telah melakukan sesuatu di area pribadinya. Dia mulai mencair.

Pakaian Shi Yan langsung menjadi compang-camping. Tubuhnya yang kekar dan berotot terlihat. Tubuhnya terlihat seperti terbuat dari besi dengan ciri maskulin yang menarik. Mei Ji menatapnya, matanya yang berair aneh. Dia menggigit bibir bawahnya. Hatinya seperti terbakar.

Meskipun dia telah mengembangkan teknik merayu di klan, dia belum pernah bersama seorang pria. Melihat tubuh agung Shi Yan, dia merasa bahwa dia tidak bisa menahan diri. Tubuhnya yang seputih salju memerah dengan indah.

Dia terangsang…

"Tolong saya! Gunakan teknik mempesona dari Klan Hantu Anda! " Shi Yan menyeringai, tubuhnya lurus seperti tombak panjang. Tangannya yang besar menampar pipi pantatnya yang bulat, membuatnya memantul dengan memesona. Kamu tahu caranya.

Mata indah Mei Ji begitu menggoda saat dia dengan malu menangis kesakitan. "Ketika saya besar nanti, saya biasa mempelajari teknik-tekniknya, tetapi saya belum pernah menggunakannya sebelumnya. Saya kira itu tidak akan semulus itu. "

Kemudian, dia perlahan-lahan berjongkok di depannya, rambut panjangnya menutupi pinggangnya dan ujung belakangnya yang bundar menjulur keluar.

Jari-jarinya yang ramping membungkus anggotanya saat dia membawa bibir merahnya yang segar ke arah…

Shi Yan menarik napas dalam-dalam. Dia merasakan semua pori-porinya terbuka. Kesenangan yang tak terbayangkan menghampirinya. Dia berpikir bahwa dia akan segera meledak.

Pada saat ini, dia sangat memahami pujian yang diberikan orang-orang pada wanita Hantu; masing-masing wanita Phantom adalah harta yang seksi, mimpi indah yang tak ada habisnya bagi pria.

Mei Ji mendorong kepalanya di antara pikirannya, duduk di atas tumitnya dan menunjukkan pantatnya yang cantik. Lidahnya bergerak. Kadang-kadang, dia menyeka rambutnya yang menjuntai dan mengangkat wajahnya untuk memberinya pandangan menggoda …

Matanya telah menyihir jiwa Shi Yan …