God of Slaughter – Chapter 1443

shadow

God of Slaughter – Chapter 1443

Dia bahkan telah meminta Klan Monster Kuno untuk meminta Klan Phantom untuk membiarkan dia menikahinya. Melalui pernikahan mereka, hubungan antara Klan Monster Kuno dan Klan Hantu akan semakin erat. Tentu saja, itu hanya alasan. Dia ingin memiliki Mei Ji; itulah alasan utamanya.

Klan Phantom benar-benar telah mempertimbangkan ini. Kemudian, Batum melihat Mei Ji dan mulai mengejarnya dengan ganas. Segera, cahaya Hussein dibayangi. Karena Batum hendak memasuki Wilayah Leluhur Wilayah, dia jauh lebih kritis daripada Hussein.

Setelah Klan Hantu mempertimbangkan banyak aspek, mereka memutuskan untuk memilih Batum dan menolak Hussein.

Itu adalah rasa sakit abadi Hussein.

Setelah itu, setiap kali dia melihat Mei Ji di Lautan Penghancuran, dia tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun untuk berbicara dengannya. Dia sengaja menggosipkan bahwa Mei Ji adalah pelacur dan dia berselingkuh dengan begitu banyak pria.

Karena omongannya yang buruk, Mei Ji secara pribadi datang ke markas Klan Monster Kuno di Laut Pemusnahan dan menggigitnya dengan keras. Dia mengalami pendarahan hebat saat itu. Setelah itu, Klan Monster Kuno dan Klan Hantu telah menyebabkan dendam satu sama lain.

Hussein sudah lama bertingkah laku. Dia tidak berani merepotkan Mei Ji lagi. Mereka mengatakan bahwa dia menyimpan sekitar sepuluh budak wanita, yang terlihat agak mirip dengan Mei Ji. Dia menggunakan mereka untuk melampiaskan amarah dan keinginannya pada Mei Ji.

Juga, rumor mengatakan bahwa budak wanita itu disiksa sampai mati …

Kali ini, Hussein telah menerima perintah dari atasannya sehingga ia membawa anak buahnya ke dasar laut untuk mencari Shi Yan dan Mei Ji. Dia mengajukan diri untuk menemukan Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Jagoan sebenarnya dari Klan Monster Kuno akan datang ke Sea of ​​Annihilation. Dia telah menghubungi Hussein dan memintanya untuk menemukan arah Shi Yan.

Melalui salurannya, Hussein mengetahui bahwa banyak orang telah hilang di wilayah laut milik Kaisar Hiu Laut. Dia mendapat ide jadi dia datang untuk memeriksanya.

Setelah beberapa hari mencari, dia tidak mendapatkan apa-apa. Lambat laun, dia menjadi kesal dan kesal. Saat ini, dia menemukan beberapa wanita cantik dari Klan Laut yang sedang berkeliaran. Ciri cabulnya muncul. Dia berpikir bahwa dasar laut sedang kacau saat itu, jadi jika dia membunuh beberapa wanita Klan Laut, tidak ada yang bisa mendeteksinya. Dia kemudian menculik mereka dan membawa mereka ke hutan batu ini untuk memainkan permainan cabulnya.

Wanita-wanita itu tidak memiliki alam yang tinggi. Kebanyakan dari mereka berada di Alam Dewa Sejati sehingga mereka tidak bisa menahan hubungan yang keras untuk waktu yang lama. Setelah ahli Alam Abadi itu bermain dengan mereka untuk sementara waktu, mereka semua mati.

Tak lama kemudian, ketika Hussein meneriakkan nama Mei Ji, wanita Klan Laut di bawah tubuhnya berhenti bernapas lagi, tubuhnya penuh dengan memar dan luka.

Pada saat kritisnya, wanita muda itu meninggal. Tubuh yang dingin dan kaku membuatnya kesal. Mulutnya kotor dan dia meninju dada wanita itu. Kemudian, dia membuangnya.

Gemuruh!

Wanita Sea Clan menabrak kolom batu kuning besar. Gelombang energi ruang angkasa berdesir dari kolom batuan itu dan seluruh kolom memancarkan cahaya yang menakutkan.

"Apa?"

Hussein berteriak dan kemudian menepis sangkar coklat muda yang menutupi dirinya. Air menyerbu masuk dan membasuh tubuhnya yang setengah telanjang. Dia mengerutkan kening, bergerak menuju kolom batu dan memanggil. "Apakah kalian sudah selesai?"

"Saya selesai!"

"Saya selesai!"

"Tuan, Anda sudah selesai. Bahkan jika kita belum melakukannya, kita harus menyelesaikannya. "

Bawahannya di Klan Monster Kuno tidak berbeda darinya. Mereka tertawa eksentrik sambil menarik celana.

"Lemparkan mayat ke kolom batu itu!" memerintahkan Hussein.

Prajuritnya tidak tahu mengapa tetapi mereka tidak berani untuk tidak mematuhinya. Mereka dengan paksa melemparkan tubuh telanjang wanita Klan Laut yang baru saja mereka siksa sampai mati ke arah tiang. Saat tubuh-tubuh itu menjadi darah dan daging yang berantakan, cahaya di kolom batu menjadi lebih jelas dan energi ruang angkasa berdesir.

"Eh? Apa yang sedang terjadi?"

"Mengapa kolom batu ini memiliki energi luar angkasa?"

"Apakah kita baru saja menemukan potongan-potongan senjata suci? Haha, ini keberuntungan kita! "

"Bisa jadi! Banyak orang yang telah menelusuri hal-hal dari Era Awal Mutlak sering menemukan hal-hal menyenangkan dalam kejadian mendadak! "

Para prajurit buas Klan Monster Kuno diaduk. Mereka tidak mengawasi tubuh wanita Klan Laut yang hancur. Mereka mengepung kolom batu yang melepaskan energi luar angkasa.

"Hati-hati! Jika itu benar-benar harta karun, kita tidak bisa memecahnya lebih jauh. Kita harus menggalinya perlahan! " Hussein berkata pada prajuritnya. Dia juga senang dan berpikir, "Itu kehendak Tuhan. Haha, bahkan saat aku bermain dengan wanita slutty itu, aku menemukan harta Absolute Beginning. Pelacur Mei Ji itu tidak memilihku. Cepat atau lambat, aku akan menghujani dia apa yang dia harus hadapi! "

"Pak, biar saya coba. Saya mengolah kekuatan air Upanishad, yang lembut dan lentur. Saya akan sangat berhati-hati. Bagaimana menurut anda?" tanya seorang pria berkepala besar.

Hussein mengangguk. "Hati-hati. Jika kamu merusak harta karun itu, aku akan memotong penismu! "

"Jangan khawatir, Tuan!" Pria itu meringis, dengan hati-hati berjalan ke tiang. Dia hanya memiliki Langit Pertama Alam Abadi. Dia meletakkan dua tangan di atas kolom batu, mengirimkan dua arus air biru yang dingin. Kekuatan Dewa dari air perlahan merembes ke kolom batu dan mencoba melihat situasi di dalamnya.

Ledakan!

Aura brutal, hiruk pikuk, haus darah, dan tak berperasaan meledak seperti arus banjir. Itu bergerak melawan arus kekuatan Tuhannya dan memasuki otaknya.

Seketika, prajurit itu dipenuhi dengan perasaan gelisah dan marah. Dia ingin membunuh semua makhluk di sekitarnya. Dia meraung "Bunuh" saat energinya meroket seperti varmint. Tiba-tiba dia berbalik, meluncur ke prajurit terdekat. Anak panah air yang cepat meluncur dari dadanya dan meledak dengan menggerutu.

Saat yang lain sedang fokus mengamati kolom batu, dia tertabrak tanpa bisa menunduk.

Gedebuk!

Sangkar ringan yang melindungi pria ini hancur seolah-olah terbuat dari kaca. Kesalahan air menembus dadanya. Yang lain bisa mendengar tulangnya retak. Dia menyemburkan darah.

"Darke! Anda bajingan! Kamu gila!" gumam Hussein.

"Dia benar-benar gila!"

Pria gemuk dari Klan Monster Kuno bernama Darke memiliki air yang cepat berputar-putar di sekelilingnya, berubah menjadi begitu banyak panah air dan menembak ke mana-mana.

Para prajurit dari Klan Monster Kuno berteriak dan berpencar. Mereka semua melihat kondisi abnormal lainnya.

"Itu karena kolom batu itu!" teriak seseorang.

"Tangkap dia! Biar aku yang mengendalikannya! " Hussein berteriak.

Pria yang terluka itu memiliki penyok di dadanya. Darah mengalir dari sudut mulutnya saat dia terlempar ke belakang, mematahkan beberapa kolom batu di punggungnya. Dia tampak pucat sesudahnya.

Selain Hussein, para prajurit Klan Monster Kuno menyerang dengan ganas seolah-olah mereka tidak peduli apakah mereka bisa melukai Darke. Mereka dengan cepat menyerangnya sampai dia sekarat lalu mengikatnya.

Bangunkan dia! kata Hussein.

Seorang prajurit dengan wajah dingin mengirimkan segumpal Kesadaran Jiwa dingin ke kepala Darke. Darke berguncang dengan keras dan kemudian matanya terlihat jernih. Dia menunjuk ke kolom batu seolah-olah dia telah bertemu dengan hantu yang menyeramkan. "Tidak bagus di sana! Niat membunuh yang kuat! Itu bisa meresap ke dalam Laut Kesadaran dengan cepat. Harus ada harta karun jahat di dalamnya. Teman-teman, kamu harus berhati-hati! "

"Kalau begitu kita harus memecahkan kolom ini dulu," Hussein merenung dan berbicara dengan wajah dingin.

"Biar aku yang melakukannya," kata prajurit lain. Begitu dia mendorong kekuatannya Upanishad, bilah logam tajam muncul. Itu seperti pedang emas yang menyilaukan saat dipukul di kolom batu.

Retak! Retak!

Api menyala. Begitu banyak pedang ruang angkasa ditembakkan dari dalam kolom, memotong secara tidak teratur ke mana-mana. Para prajurit Klan Monster Kuno harus merunduk dengan wajah ketakutan.

"Sial! Mengapa ada penghalang ruang? "

"Tidak!"

"Tidak! Seseorang ada disana. Saya bisa merasakan aura makhluk hidup. Meski hanya sekejap, aku yakin ada orang di sana! " teriak pria yang telah dilukai oleh Darke. Dia tiba-tiba berteriak sambil menjauh dari lokasi untuk beristirahat.

"Benar, seseorang ada di dalam kolom!" Hussein kaget. Ketika pedang luar angkasa ditembakkan, dia bisa merasakan aura yang familiar. Aura itu keluar dengan bau erotis yang membuatnya bingung.

"Hancurkan! Lakukan yang terbaik!" teriak Hussein.

"Ya pak!"

Prajurit Klan Monster Kuno menyerang pada saat bersamaan. Cahaya senjata ilahi, air terjun, gunung, dan air menghantam kolom pada saat yang bersamaan.

Karena banyak energi dari kekuatan Upanishad dan harta rahasia menyerang pada saat yang sama, penghalang ruang di dalam kolom batu tidak tahan lagi. Hussein kemudian melihat kolom batu itu meledak.

Hussein melongo di tempat kejadian setelah kolom itu pecah. Dia merasa seperti seseorang baru saja memukulnya dengan keras di dadanya. Darahnya bergolak saat dia hampir muntah.