God of Slaughter – Chapter 1451

shadow

God of Slaughter – Chapter 1451

Chapter 1451: Hiro!

Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

Jauh di dalam ladang alga, Leluhur Naga Kadal, Tu Shi Qi, dan Ya Yun tetap diam, wajah mereka kaku dan kosong.

Setelah sekian lama, Leluhur Naga Kadal berkata dengan getir, "Anak itu… Kenapa dia bersama Mei Ji? Aku ingat Mei Ji mengejarnya untuk membunuhnya. Dia tidak ragu-ragu untuk menghabiskan kekuatannya untuk melakukan itu. Dan sekarang, apakah Anda melihat bahwa mereka bersatu seperti pasangan? Mei Ji mendengarkan semua yang dia katakan padanya. Ini aneh."

Tu Shi Qi juga tidak mengerti. "Hanya hantu yang tahu bagaimana dia bisa melakukan itu."

"Mei Ji telah mendekatinya dan melindunginya untuk Menara Simbol Kekuatan Upanishad dengan sengaja, mungkin?" tebak Ya Yun.

Mendengarkan dia, Leluhur Naga Kadal dan Tu Shi Qi mengangguk. Mereka pikir itu terdengar lebih mungkin.

"Apa yang harus kita lakukan sekarang?" Leluhur Naga Kadal tampak enggan. "Tubuhku belum datang. Luka Mei Ji sembuh. Dia lebih sulit untuk dihadapi sekarang. Jika kita mempertaruhkan hidup kita dengannya, saya pikir kita akan kalah pada akhirnya. "

"Tunggu sampai hotshots datang," Ya Yun mendesah.

"Foto-foto keren tidak akan datang untuk saat ini. Bahkan jika mereka datang, mereka akan terlambat. Sangat sulit untuk menyelesaikannya sekarang. " Tu Shi Qi merenung sejenak dan kemudian memutuskan, "Kami hanya dapat memberikan informasi!"

"Bagaimana jika kita hanya menguntungkan yang lain? Orang aneh tua dari Klan Jiwa berada di Laut Penghancuran sekarang. Kapanpun dia mendapat berita, dia merespon dengan cepat. Jika dia mendapatkan Menara Simbol Kekuatan Upanishad, upaya kita akan sia-sia! " Ya Yun menggeleng.

"Aku memiliki hubungan yang baik dengan teman dari Klan Tulang Putih. Baru-baru ini, mereka berusaha keras untuk menemukan ahli dengan kekuatan Kehidupan Upanishad. Dia meminta saya untuk memperhatikan. Shi Yan menguasai kekuatan Kehidupan Upanishad dan mungkin saja Simbol Asli Awal Mutlak yang dia dapatkan dari Menara Simbol Kekuatan Upanishad adalah Simbol Asli Kehidupan! " Mata Tu Shi Qi berbinar.

"Kamu benar. Simbol Asli Awal Mutlak yang dimilikinya adalah Simbol Asli Kehidupan. Saya yakin tentang ini, "Leluhur Naga Kadal mengangguk. "Kali ini medan magnet energi kehidupan darinya terlalu tebal. Ini tidak terbayangkan. Kecuali kekuatan Simbol Asli Awal Mutlak, saya tidak bisa memikirkan hal lain. "

"Kalau begitu aku akan menghubungi temanku dari Klan Tulang Putih. Mari kita lihat apakah mereka tertarik dengan ini, "Tu Shi Qi mengambil keputusan.

————————————

Itu adalah pulau di Laut Penghancuran, yang dipenuhi dengan tulang putih. Tulang-tulang itu berasal dari anggota ras yang berbeda. Mereka berkulit putih dan memiliki energi bergelombang.

Itu adalah basis Klan Tulang Putih di Laut Penghancuran.

Akhir-akhir ini, Pulau Tengkorak telah datang dan berlabuh di sini. Seorang anak dari Klan Tulang Putih telah mendarat di pulau tulang ini. Dia berbicara bahasa tertua dari Klan Tulang Putih. Penampilannya telah mengguncang seluruh Klan Tulang Putih.

—— Dia membawa serta orang tuanya, dua ahli alam Leluhur Wilayah yang tidak aktif.

Seluruh pulau tulang sangat bersemangat karena kerangka kecil itu. Itu telah menerima sambutan paling hangat di sini juga. Pulau Tengkorak telah bergabung dengan pulau tulang dan menjadi bagian darinya.

Anggota Klan Tulang Putih membawa dua prekursor ke Kolam Pemakaman Bone jauh di dalam pulau tulang. Mereka telah mencoba semua teknik rahasia untuk membangunkan mereka. Namun, karena keduanya telah menghabiskan semua vitalitas mereka dan hanya menyisakan segumpal jiwa yang lemah, Kolam Pemakaman Bone tidak dapat membangunkan kesadaran mereka.

Anggota Klan Tulang Putih dengan cepat menyadari bahwa mereka perlu mencurahkan vitalitas kepada mereka untuk membangunkan mereka.

Dengan demikian, mereka mulai menemukan para pejuang dengan kekuatan Kehidupan Upanishad yang kuat. Mereka telah menjanjikan hadiah yang besar untuk menemukan lebih banyak ahli. Namun, mereka tidak beruntung karena tidak banyak prajurit yang mengembangkan kekuatan Kehidupan Upanishad, apalagi yang memiliki alam tinggi. Setelah sekian lama, hanya sekitar sepuluh prajurit yang datang.

Namun, alam tertinggi dari mereka hanya di Alam Dewa Asli. Dukungan dari mereka hanyalah sebutir garam tambahan di laut. Orang tua kerangka kecil itu membutuhkan lebih banyak untuk dibangunkan.

Karena dua prekursor yang tidak aktif di Wilayah Leluhur Wilayah datang ke pulau itu, semua upaya Klan Tulang Putih dikumpulkan di sini. Dengan demikian, mereka tidak terlalu peduli dengan Menara Simbol Kekuatan Upanishad di bawah laut. Mereka tidak mengirim anggota untuk pergi dan menjelajahi dasar laut.

Kolam Pemakaman Bone di tengah pulau tulang ditutupi dengan batu giok. Kerangka kecil itu sedang duduk di tepi kolam dan memperhatikan dua peti mati, matanya kesal.

"Nak, jangan terlalu sedih. Saya yakin kita bisa membangunkan mereka, "kata seorang lelaki tua dari Klan Tulang Putih dalam bahasa khusus mereka. "Ahli sejati dari klan kita akan segera datang. Mereka akan tahu caranya. "

Kerangka kecil itu mengangguk pelan.

Suatu hari, ketika kerangka kecil itu duduk diam, cahaya putih datang dari langit. Pulau Tengkorak yang besar muncul dalam penglihatannya dan berlabuh di pulau itu.

Banyak prajurit kuat dari Klan Tulang Putih muncul di pulau itu. Mereka mengikuti seorang pria tua cebol yang perlahan-lahan turun dari langit.

Anggota Klan Tulang Putih di pulau tulang berlutut untuk menyambut mereka dengan riang.

Orang tua dari Klan Tulang Putih yang baru saja tiba tingginya sekitar satu meter. Dia bahkan tidak lebih tinggi dari kerangka kecil itu. Dia memegang tongkat tulang aneh, yang membuatnya terlihat seperti memiliki tiga kaki.

Begitu dia mendarat, matanya berbinar. Dia pergi ke kerangka kecil itu dan mengangkat tangannya yang kurus seperti giok untuk membelai kerangka kecil itu. Dia bergumam, "Kayu yang bagus. Giok yang indah. Anda memang anak mereka. Aku tidak percaya mereka akhirnya muncul kembali. "

"Kamu kenal orang tuaku?" tanya kerangka kecil dalam bahasa Klan Tulang Putih.

Orang tua itu menatapnya dengan penuh kasih. "Tentu saja. Mereka adalah pendahulu saya. Karena Anda adalah anak mereka, Anda berasal dari generasi yang sama dengan saya. "

Kemudian, dia membawa kerangka kecil itu ke kolam tempat kedua peti mati itu diletakkan. Dia membungkuk untuk melihat dan berkata, "Mereka membutuhkan energi yang sangat besar untuk bangun. Jika saya mengembangkan kekuatan Kehidupan Upanishad, saya bisa membangunkan mereka. Sayang sekali aku tidak… "

Dia menoleh ke kerumunan di sebelahnya. "Sudah lama sekali. Apakah ada orang yang memiliki kekuatan kuat Upanishad? "

"Tidak," mereka menggelengkan kepala.

Orang tua itu tampak kecewa. "Kami akan menunggu di sini sebentar. Setelah itu, saya akan membawa mereka kembali ke klan kita. Kami akan membuat lebih banyak orang memikirkan solusi. "

Orang tua itu tinggal di pulau tulang dan mengajari kerangka kecil itu banyak pengetahuan umum, rahasia dan keajaiban kekuatan Upanishad, dan Energi Gelap. Orang tua ini adalah salah satu ahli Wilayah Leluhur Wilayah dari Klan Tulang Putih. Dia juga seorang ahli terkenal di lautan bintang yang luas ini.

Dengan ajarannya, kerangka kecil itu secara bertahap belajar tentang Klan Tulang Putih, Domain Laut Nihility. Dia meningkatkan kultivasi kekuatannya Upanishad.

Kolam tulang rahasia di dalam pulau tulang diaktifkan. Mereka kemudian melelehkan banyak bahan aneh dan langka yang telah mereka kumpulkan di kolam untuk menghaluskan tubuh tulang kerangka kecil itu, diarahkan oleh lelaki tua itu.

Aliran cairan gading merembes ke dalam kerangka kecil itu. Tulang putihnya menjadi lebih transparan dan berkilau dengan cahaya bintang yang cemerlang. "Jika Anda ingin melihat Energi Gelap, medan magnet kehidupan Anda pasti sudah cukup berkembang. Anda harus memadamkan tubuh Anda terlebih dahulu. Tubuh yang dihadiahkan oleh orang tuamu sangat bagus. Anda adalah yang paling beruntung dalam sejarah klan kami. Dengan kolam tulang ini, Anda akan berkembang lebih cepat… "

Orang tua itu sedang duduk di tepi kolam dan mengamati aliran cairan yang mengalir ke kolam. Kerangka kecil itu menggunakan kekuatan bintangnya untuk menyerapnya sambil mendengarkan penjelasan sabar orang tua itu.

"Tribal Oldie, aku punya sesuatu untuk dilaporkan," tanya seorang anggota Klan Tulang Putih dari kejauhan. Setelah diizinkan, dia melangkah maju dan berkata, "Tu Shi Qi dari Klan Langit Misterius telah menghubungiku. Dia mengatakan bahwa dia menemukan orang yang diinginkan lima klan di bawah laut. Pria itu mengolah kekuatan Kehidupan Upanishad dan dia memiliki Simbol Asli Kehidupan dari Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Pria itu bernama Shi Yan. Tu Shi Qi tidak bisa menangkapnya. Karena dia tahu Anda ada di sini, dia bertanya apakah kami tertarik dengan ini. "

"Shi Yan?" Kerangka kecil itu sedang tumbuh di kolam. Matanya berbinar, "Dialah yang kuceritakan padamu. Dia membawa saya kembali ke sini dan dia mengatakan kepada saya bahwa dia akan membantu saya membangunkan orang tua saya! "

"Apakah kamu yakin itu dia?" mata lelaki tua itu seperti nyala api yang mengerikan.

"Itu dia. Saya mendengar wanita itu memanggilnya begitu. Wanita itu bernama Mei Ji, "kata kerangka kecil itu.

Orang tua itu memandang reporter.

Yang lainnya mengangguk terus menerus, "Ya, ini Mei Ji dari Klan Phantom. Mereka pergi dengan satu sama lain! "

"Dia mengolah kekuatan Kehidupan Upanishad dan dia kebetulan mendapatkan kekuatan Simbol Asli Awal Mutlak Upanishad. Dia bahkan membawamu kembali ke sini. Itu sudah ditakdirkan, "lelaki tua itu mengangguk. "Beri tahu Tu Shi Qi bahwa kami tertarik. Katakan padanya aku akan pergi ke dasar laut sendiri. Dia hanya perlu memberitahuku arahnya. "

"Saya mengerti," reporter itu keluar dengan hormat.

"Dia membantuku sebelumnya. Saya ingin dia berumur panjang, "kata kerangka kecil itu.

Orang tua itu tenang, "Menunjukkan rasa terima kasih adalah nilai-nilai cantik Klan Tulang Putih kita. Kami tidak akan melakukan hal-hal yang tercela. Saya akan membawanya ke sini. Setelah saya menemukannya, dia akan baik-baik saja. "

"Terima kasih," kata kerangka kecil itu.

"Kamu sepupuku. Saya Hiro. Setelah Anda lahir, paman dan bibi saya tidak aktif. Mereka belum menyebut nama Anda. Kami tidak terburu-buru. Setelah mereka bangun, mereka akan menamai kamu, "Hiro berkata dengan serius," Kamu adalah sepupu kecilku, keluargaku. Klan Tulang Putih kita tidak memiliki banyak anggota. Kita harus tetap dekat satu sama lain. Anggota keluarga tidak akan bersaing satu sama lain. Itulah alasan mengapa kami memiliki populasi terkecil, tetapi kami dapat berdiri dengan bangga di Sea Domain of Nihility ini. "

"Saya mengerti," jawab kerangka kecil itu.

"Baiklah, Anda tinggal di sini dan berkultivasi. Aku akan ke dasar laut untuk menjemputnya. " Hiro berdiri. Dia bahkan lebih pendek dari kerangka kecil itu, tapi auranya telah membuat anggota Klan Tulang Putih sangat mengaguminya.

"Sepupu, harap berhati-hati," kata kerangka kecil itu tiba-tiba.

"Jangan khawatir. Di Sea of ​​Annihilation ini, aku tidak punya saingan sekarang, "kata Hero dengan arogan. Dia meninggalkan pulau tulang itu dan terjun ke dasar laut Sea of ​​Annihilation sendirian.

—————————————

Tu Shi Qi, Ya Yun, dan Forefather Dragon Lizard berada jauh di dalam ladang alga. Tu Shi Qi memegang batu di tangannya dan merasakan.

Ya Yun dan Leluhur Naga Kadal sedang mengawasinya. Mereka tahu bahwa dia sedang berkomunikasi dengan anggota Klan Tulang Putih. Mereka menunggu dengan harapan Klan Tulang Putih akan mengirim beberapa ahli untuk membantu mereka.

"Hiro memutuskan untuk datang sendiri!" Setelah beberapa saat, Tu Shi Qi mengumumkan, wajahnya bersemangat.

"Hiro?" Leluhur Naga Kadal bingung. "Apakah itu Hiro, salah satu dari sepuluh Leluhur Teritorial?"

"Itu dia!" Tu Shi Qi pasti mengangguk.

"Kali ini ramai. Emperor Sea Star, Neptune, dan Ferrell telah datang. Hari ini, Hiro memutuskan untuk datang juga. Menarik." Leluhur Naga Kadal tampak bersemangat. "Aku sudah merindukan pertempuran antara Leluhur Wilayah. Mungkin aku bisa melihat mereka mempelajari Energi Gelap! "