God of Slaughter – Chapter 1452

shadow

God of Slaughter – Chapter 1452

Chapter 1452: Kaisar Hiu Laut

Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

Jauh di laut biru.

Istana kaca megah seukuran kerajaan kecil bergerak di dasar laut seperti ikan raksasa. Istana ini memiliki begitu banyak menara kristal dengan tumpukan batu giok, karang, dan batu permata yang berharga. Benar-benar megah dan mewah.

Beberapa ribu prajurit Klan Laut tinggal di dalam istana kristal itu. Mereka semua memiliki sosok aneh dan alam yang relatif tinggi dengan aura dingin dan tenang.

Seluruh istana kaca itu seperti pulau yang terbuat dari sepuluh menara tinggi. Aula tengah tingginya ratusan meter. Di atas menara berbentuk kerucut, Kaisar Hiu Laut menyipitkan mata, wajahnya tenang.

Seorang prajurit Klan Laut berlutut di belakangnya dan melaporkan dengan suara rendah, "Tiga kru lagi telah menghilang secara misterius. Mereka dekat dengan kita… "

Kaisar Hiu Laut menutup matanya. Setelah merenung sebentar, dia mengangkat satu jari.

Arus air menciptakan panah dan menunjuk ke suatu arah. Begitu banyak bayangan bersinar redup. "Orang-orang kami mati tepat di tempat bayangan itu berada. Sejak mereka menghilang, kita bisa menebak ke mana arah pembunuhnya. "

Mata prajurit itu berbinar. Dari apa yang kami amati, mereka cukup dekat.

Kaisar Hiu Laut mengangguk. Cahaya aneh bersinar di matanya. Gumpalan energi yang tak terhitung jumlahnya yang seperti tsunami beriak dari tubuhnya. Istana agung perlahan-lahan berhenti. Energinya menutupi seluruh istana dan membuatnya tidak terlihat. Kami akan menunggu mereka.

—————————

Jauh di dalam wilayah laut, mayat lima prajurit Klan Laut yang mati dikuburkan. Vitalitas dan aura mereka lenyap.

Shi Yan memasang wajah tenang dan duduk bersila.

Olehnya, Mei Ji seperti patung es seorang Dewi dengan es menutupi seluruhnya. Es transparan membuatnya cantik dengan cara yang berbeda.

Desir! Desir! Desir!

Suara sesuatu yang membeku muncul. Dari Mei Ji, air laut perlahan membeku. Dalam sepuluh napas, dia menciptakan gletser dan menyembunyikan tubuhnya.

Aliran energi dingin meluas dari gletser dan air laut menjadi sangat dingin.

Di dalam gletser, napas Mei Ji panjang dan alisnya transparan seperti es. Dia mengenakan gaun perak panjang cerah, yang menguraikan lekuk tubuhnya. Dalam energi yang sangat dingin, dia tampak segar.

Setelah beberapa saat, gletser mencair. Dia keluar dari es, matanya cerah dan ceria.

Kekuatan Tuhannya menjadi lebih halus dan berlimpah. Karena keberadaan Energi Kegelapan, dia semakin dekat dengan Alam Leluhur Wilayah setiap hari. Hari ini, dia mencoba mengubah Incipient Extent-nya ke Wilayah, yang akan menjadi yayasannya untuk memasuki Alam Leluhur Wilayah.

Setelah berpisah dengan Leluhur Naga Kadal dan Tu Shi Qi, dia dan Shi Yan telah bergerak dengan ganas dan membunuh semua prajurit di jalan mereka.

Setiap kali setelah mereka membunuh para prajurit, Shi Yan menggunakan kekuatan Devouring Upanishad untuk menyerap dan berbagi energi murni dengannya. Sementara kekuatan Tuhan, jiwa, dan tubuhnya meningkat, dia juga berubah untuk menikmati kesenangan keintiman yang tak terlukiskan. Dia terbiasa dan dia mengira dia tenggelam ketika dia mulai menikmati petualangan erotis namun berbahaya ini.

Kekuatannya meningkat setiap hari. Setiap kali dia merasa manis, citra Shi Yan terukir lebih dalam ke dalam jiwa dan hatinya.

Dia menatap Shi Yan dengan perasaan tulus di matanya yang cerah. Dia yakin bahwa dia bisa bersaing dengan ahli Ranah Leluhur Wilayah. Bahkan jika Batum telah kembali dari kematian, dia yakin bahwa dia akan mengalahkannya!

Dia tidak tahu seberapa kuat Shi Yan sekarang. Namun, dia tahu bahwa dia memang mengintimidasi karena lebih dari siapa pun, dia memahami manfaat besar yang diberikan oleh kekuatan Devouring Upanishad kepadanya. Dia juga tahu bahwa Shi Yan selalu menggunakan energi yang dimurnikan oleh kekuatan Devouring Upanishad untuk memadamkan tubuhnya.

Saat dia merasakan dia memperhatikan, Shi Yan membuka matanya dan tertawa, "Bagaimana perasaanmu?"

"Tidak bisa lebih baik," tersenyum Mei Ji. "Bagaimana dengan kamu? Kapan Anda bisa mencapai Langit Kedua Alam Abadi? "

"Tidak jauh. Saya hanya perlu memahami kekuatan saya Upanishad dengan lebih baik. Kapanpun saya bermeditasi, saya bisa merasakan perubahan halus tapi ajaib dari kekuatan Upanishad saya. " Shi Yan merenung, "Saya tidak bisa terburu-buru. Akumulasi tubuh, jiwa, dan kekuatan Tuhan juga sangat menguntungkan saya. Dengan kecepatan kami saat ini, kami sekitar satu tahun dari pintu masuk wilayah. Saya tahu ini akan sangat sulit nanti. "

"Aku tidak ingin menyelesaikan perjalanan ini," Mei Ji berjalan ke depan dan menarik tangannya sambil menekan tubuhnya yang menggairahkan. "Perjalanan ini menjadi pengalaman terindah sepanjang hidup saya. Bahkan jika saya mati, saya tidak akan menyesalinya. "

Shi Yan tidak mengatakan lebih banyak. Dia berbalik dan menariknya ke pelukan eratnya.

Di laut biru yang dalam ini, mereka saling memandang, tersenyum, dan melanjutkan perjalanan.

——————————

"Entah kenapa aku tidak bisa menenangkan kegelisahan setelah kita memasuki kawasan laut ini. Saya merasa terikat seolah-olah saya dikurung. " Hari ini, Shi Yan berkata dengan wajah gelap sambil bergerak di dalam pelindung cahaya bintangnya.

Mereka sangat jauh dari pemberhentian pertama mereka. Shi Yan telah melepaskan Kesadaran Jiwa untuk merasakan sekitar. Dia tidak menemukan keributan atau aura makhluk hidup.

Logikanya, mereka telah menembus zona berbahaya.

Namun, setelah beberapa saat ketenangan dan keheningan yang aneh, Shi Yan merasa ada sesuatu yang tidak benar. "Kami tidak menemukan satupun prajurit di sepanjang jalan. Itu tidak normal. "

Mei Ji memasang wajah tenang saat mengatakan itu. "Ya, anehnya akhir-akhir ini jadi mulus."

"Saya selalu merasa ada sesuatu yang salah," Shi Yan mengerutkan kening, "tapi saya tidak tahu mengapa. Saya tidak tahu ada apa. Bagaimanapun, kita harus lebih berhati-hati. "

"Baik."

Beberapa hari kemudian, mereka tiba di daerah yang indah di mana begitu banyak ubur-ubur yang tampak seperti lentera lima warna bersinar di atas kepala mereka. Cahaya dari mereka sangat mempesona.

Saat mereka bergerak di bawah ubur-ubur, pemandangan mimpi di atas kepala mereka telah menangkap pikiran mereka untuk sementara waktu.

Namun, tak lama kemudian, Shi Yan berubah warna dan berkata, "Ubur-ubur itu memiliki fluktuasi energi jiwa yang lemah. Mereka mungkin adalah "mata" yang dirilis oleh beberapa ahli! "

Mei Ji terkejut. Dia tahu itu tidak berjalan dengan baik. "Jika demikian, kami diungkapkan. Kita harus pergi secepat yang kita bisa! "

Shi Yan tidak banyak bicara dan membawa Mei Ji dengan kecepatan maksimal menuju pintu masuk wilayah. Namun, setelah seratus mil, sangkar cahayanya memantul kembali seolah-olah telah menabrak penghalang yang tak terlihat.

Shi Yan dan Mei Ji ketakutan. Mereka tahu bahwa asumsi mereka benar. Tanpa sadar, mereka telah memasuki jebakan yang telah disiapkan seseorang untuk mereka.

Tepat di belakang mereka, istana kristal besar perlahan muncul dengan prajurit Klan Laut berwajah dingin yang tak terhitung jumlahnya.

Seorang ahli Klan Laut tua berdiri di menara tertinggi istana di tengah. Dia memandang mereka dari kejauhan dan berkata dengan sengaja, "Kami sudah lama menunggumu."

"Kaisar Hiu Laut!" Mei Ji tidak bisa membantu tetapi berteriak.

"Kalian telah membunuh lebih dari sepuluh kru saya. Pada saat mereka terbunuh, saya sudah mengetahui rute Anda. Kami sudah lama bersembunyi di sini dan menunggumu. Ya, setelah sepuluh hari, Anda akhirnya muncul. Kau memang tidak mengecewakanku. " Kaisar Hiu Laut melengkingkan suaranya, "Mei Ji, aku mengenalmu. Saya tidak ingin memprovokasi Klan Hantu Anda. Saya akan menjelaskan permintaan saya sekarang. "

"Katakan," Ekspresi Mei Ji sangat tegas.

"Saya telah berbicara dengan Neptunus dan membuat kesepakatan dengannya. Pokoknya, karenamu, Mei Ji, aku akan memberimu jalan, "Suara Kaisar Hiu Laut dingin dan acuh tak acuh. "Katakan padanya untuk menyerahkan Menara Simbol Kekuatan Upanishad dan Simbol Asli Awal Mutlak. Aku akan melepaskanmu seolah-olah aku belum pernah melihatmu. Itu kesepakatan terbaik yang bisa kuberikan padamu! "

Kaisar Hiu Laut telah setuju dengan Neptunus bahwa jika dia menemukan Shi Yan dan Mei Ji, dia akan memberi tahu Neptunus terlebih dahulu.

Namun, Kaisar Hiu Laut punya rencananya sendiri.

Menurut Neptunus, begitu dia memberitahunya keberadaan Shi Yan dan Mei Ji, mereka tidak akan bisa lolos dari kematian dan dia juga tidak akan bisa mendapatkan Menara Simbol Kekuatan Upanishad dan Simbol Asli Awal Mutlak. Neptunus akan mengambil semuanya.

Neptunus telah berjanji kepada Kaisar Hiu Laut untuk menyempurnakannya sebagai Simbol Asli Awal Mutlak terlebih dahulu. Bagaimanapun, Kaisar Hiu Laut tahu ada pilihan yang lebih baik.

Mengambil Menara Simbol Kekuatan Upanishad dan Simbol Asli Awal Mutlak tanpa menyinggung Klan Phantom; bukankah itu pilihan yang lebih baik?

"Siapa dia?" Shi Yan menenangkan diri. Dia tahu itu akan menjadi langkah terberat dalam perjalanan bawah laut ini. "Aku bisa merasakan bahwa dia adalah ahli Realm Leluhur Wilayah. Auranya… benar-benar mendominasi! "

"Kaisar Hiu Laut adalah penguasa dasar laut di Alam Leluhur Langit Wilayah Pertama. Dia selalu bercocok tanam di bawah laut. Dia jarang meninggalkan dasar laut. Tujuh Klan Besar tidak ingin main-main dengannya, "kata Mei Ji dengan nada rendah. "Dia teman Neptunus. Bagaimanapun, saya pikir persahabatan mereka tidak cukup baik. Kalau tidak, dia akan membunuh kita tanpa bicara. "

"Tribal Oldie, bagaimana dengan rekan-rekan kita yang sudah meninggal?" teriak seorang prajurit Klan Laut.

Kaisar Hiu Laut tampak dingin saat dia berkata, "Menara Simbol Kekuatan Upanishad dan Simbol Asli Awal Mutlak adalah harga yang harus mereka bayar untuk kematian cucu saya. Jika mereka setuju untuk menyerahkan barang, kami dapat menghemat banyak tenaga. "

Dia punya kekhawatiran sendiri. Meskipun dia berada di Alam Leluhur Wilayah, jika dia harus melawan kekuatan seperti Klan Phantom, dia tidak begitu yakin. Dia tidak ingin membiarkan Neptunus memanfaatkannya. Jika dia membunuh Mei Ji, ahli Phantom akan datang ke dasar laut. Mengambil Menara Simbol Kekuatan Upanishad dan Simbol Asli Awal Mutlak tanpa membuat marah Klan Phantom adalah hal terbaik untuk dilakukan.

"Aku akan memberimu waktu lima belas menit untuk mempertimbangkannya," Kaisar Hiu Laut berdiri di singgasananya dan berbicara, "Mei Ji, kamu wanita yang cerdas. Anda tahu kapan harus melepaskannya. "

Swoosh!

Lapisan penghalang yang tak terhitung jumlahnya disulap. Mereka menutupi sangkar cahaya bintang untuk mencegah Kesadaran Jiwa dari penginderaan dan penyadapan.

"Dia benar-benar kuat di Alam Leluhur Langit Wilayah Pertama. Kami bisa mencoba mengalahkannya. Tapi saya tidak begitu yakin. " Mei Ji tampak pahit. "Karena akhir-akhir ini saya berkembang pesat, saya mempertimbangkannya. Kalau tidak, aku bahkan tidak punya nyali untuk melawannya sekali. "

Shi Yan mengerutkan alisnya, "Alam Leluhur Wilayah Langit Pertama. Incipient Extent-nya telah berkembang menjadi Territory. Dia memiliki Energi Gelap. Memang, dia lawan yang ekstrim. "

"Kami tidak bisa berhasil. Begitu kita kalah, saya tahu tidak akan mudah untuk berbicara dengannya lagi, "kata Mei Ji.

Shi Yan mengangkat kepalanya dan menatap Kaisar Hiu Laut, suaranya rendah. "Aku telah menelan banyak altar jiwa belakangan ini. Tubuh saya, altar jiwa, dan kekuatan Tuhan semuanya berubah ke berbagai tingkatan. Aku merasa hebat tapi bertarung melawan Leluhur Wilayah sudah melebihi kemampuanku, kurasa. Tapi saya tetap ingin mencoba. Saya ingin tahu sejauh mana saya dapat mencapai jika saya menggunakan semua kekuatan saya. "

"Kamu… Apakah kamu ingin bertarung?" Mei Ji ketakutan saat dia berbicara dengan tegas. "Tidak, sama sekali tidak! Anda berada di Langit Pertama Alam Abadi. Terlalu rendah. Biarkan saya mencoba mengalahkan Kaisar Hiu Laut. Jika kita tidak bisa, berikan saja dia Menara Simbol Kekuatan Upanishad! Kamu masih muda. Anda tidak perlu mengorbankan diri sendiri. Anda akan memiliki kesempatan untuk membuat pertarungan hari ini! "

"Simbol Asli Awal Mutlak telah menyatu dengan kekuatanku Upanishad. Saya tidak tahu bagaimana cara mengeluarkannya. Menara Simbol Kekuatan Upanishad telah terhubung ke sesama jiwa saya. Aku tidak akan pernah membuang jiwaku! " Shi Yan menggelengkan kepalanya.