God of Slaughter – Chapter 1457

shadow

God of Slaughter – Chapter 1457

Begitu dia sampai di sini, dia memiliki perasaan magis dalam pikirannya. Kekuatan Bintangnya Upanishad sepertinya dirangsang. Sepertinya sesuatu yang sangat luar biasa bersembunyi di suatu tempat di area yang dipenuhi dengan pecahan bintang.

Gumpalan Kesadaran Jiwa meluas dan menciptakan jaring besar yang menyelimuti bebatuan.

Setelah beberapa saat, matanya terbuka dan pupilnya berbinar dengan aneh.

Gumpalan Kesadaran Jiwanya melaporkan aura lemah dari sepotong bintang yang rusak. Aura itu sangat ajaib. Tampaknya memiliki energi jiwa.

Shi Yan tergerak. Dia berubah menjadi pancaran cahaya bintang yang dihentikan oleh pecahan bintang. Batuan ini tingginya puluhan meter dan tampak jelas berwarna coklat keabu-abuan.

Dia mengulurkan tangan dan meletakkan tangannya di atas batu itu. Setelah menenangkan pikirannya, dia merasakan dan mengirimkan energi bintang ke dalam batu.

Ledakan!

Bintang pecahan coklat abu-abu menjadi menyilaukan saat dia mengirimkan energi bintangnya ke dalamnya.

Cahaya bintang yang cemerlang seperti pedang yang dingin dan tajam atau bintang yang terang di malam beludru.

Mei Ji tiba-tiba melihat cahaya yang menyilaukan dari kejauhan. Dia bingung saat dia bergegas ke depan. Matanya yang indah bersinar saat dia berdiri di atas bintang lain dan menyaksikan.

Pada saat ini, Shi Yan menyentuh batu yang memancarkan cahaya bintang, wajahnya terfokus tetapi matanya terkejut.

Sepotong bintang yang rusak ini memiliki segumpal aura lemah. Aura itu… milik batu ini. Itu adalah fitur magis ketika kekuatan Upanishad dikembangkan ke tingkat tertinggi. Akhirnya memiliki kesadaran!

Sebuah adegan muncul di kepalanya…

Puluhan ribu tahun yang lalu, seorang ahli yang mengolah kekuatan Bintang Upanishad telah menggunakan energinya untuk mengendalikan bintang-bintang di atas Laut Pemusnahan. Begitu banyak bintang telah dirangsang dan menerima kesadaran bahwa mereka dapat secara proaktif mencari musuh untuk diserang.

Kekuatan Upanishad memiliki roh!

Energi yang telah dikeluarkan oleh ahli tersebut menerima roh dan mengubahnya menjadi bagian dari roh ahli. Ini meningkatkan kemampuan kekuatan Upanishad ke tingkat yang sangat mendalam.

Setelah puluhan ribu tahun, kesadaran akan kekuatan Upanishad yang mengendalikan bintang-bintang pecah masih belum pudar.

Karena Shi Yan juga mengembangkan kekuatan Bintang Upanishad, dia mampu merangsang sesuatu yang aneh dari bebatuan untuk melihat energi yang tersisa. Itu sebabnya batu itu bisa memancarkan cahaya bintang untuk beberapa saat.

Cahaya menyilaukan dari batu tersebut meredup dan kembali ke kondisi normalnya setelah energi bintang habis.

Gumpalan Kesadaran Jiwa yang tersembunyi di dalam batu lenyap. Shi Yan masih menyentuh batu itu, matanya bersinar.

Kekuatan Upanishad memiliki semangatnya sendiri!

Shi Yan merasa seperti petir menyambarnya. Sementara pikirannya berubah, cahaya bintang keluar dari sepuluh jarinya. Sepuluh pancaran cahaya bintang berputar dan bergerak seperti sepuluh ular roh.

Jejak Roh!

Sepuluh Segel Jiwa dari jiwa inangnya memasuki sepuluh jet cahaya bintang. Begitu mereka menjauh dari jari-jarinya, dia memutuskan koneksi.

Sepuluh cahaya bintang ditembakkan. Shi Yan segera memotong kendali dan berhenti menggunakan Kesadaran Jiwa untuk mengendalikan mereka.

Hubungan antara Shi Yan dan pancaran cahaya bintang terputus. Sepuluh pancaran cahaya bintang bergerak dalam garis lurus. Mereka mengupas sepotong bintang yang hancur jauh darinya.

"Oh, rasanya tidak benar."

Shi Yan menggelengkan kepalanya.

Jika kekuatannya Upanishad memiliki roh, setelah cahaya bintang ditembakkan, dia tidak perlu menggunakan Kesadaran Jiwa untuk membimbing mereka. Mereka bisa menyerang target atau mengubah lintasan mereka sendiri.

"Bukan arah yang benar, kalau begitu."

Bergumam pada dirinya sendiri, dia mengubah tekniknya. Saat dia bergumam, pancaran cahaya bintang lain keluar dari jari telunjuk kirinya.

Dengan persepsi baru tentang kekuatan Bintang Upanishad, dia menggunakan jiwa inang untuk merasakan galaksi di tingkat kekuatannya Upanishad. Dia menciptakan jejak jiwa dan mengirimkannya ke galaksi. Kemudian, dengan aura dari galaksi, dia mengukir jejak tersebut pada pancaran cahaya bintang.

Cahaya bintang melesat keluar, tetapi tidak memiliki semangat.

"Hmm, belum…"

Dia tampak seperti sedang dalam kekacauan saat dia terus menerus menembakkan cahaya bintang dan menghancurkan banyak pecahan bintang.

Dia terus gagal!

Dia tidak tahu kenapa. Dia mengerutkan kening dan berpikir tentang apa yang harus dilakukan. Dia telah mencoba banyak metode untuk memberikan semangat pada kekuatannya Upanishad untuk memahami kekuatan ini lebih dalam.

Mei Ji diam-diam mengawasinya. Dia tidak berusaha mencegah atau meneleponnya lagi. Dia tahu bahwa Shi Yan sedang mencoba memecahkan tantangan untuk memahami dunia. Dia seharusnya tidak mengganggunya saat ini.

Dua hari dua malam berlalu dengan cepat. Mei Ji menemukan harta karun yang mirip dengan Kompas Bintang Fantasi Surgawi, jadi dia tahu waktunya.

Dua hari dua malam bukanlah waktu yang lama. Biasanya, itu seperti sekejap mata.

Namun, untuk situasi saat ini, dua hari sudah cukup untuk banyak hal terjadi. Itu juga cukup bagi musuh untuk menangkap mereka. Melihat Shi Yan tenggelam dalam kultivasinya tetapi tidak mendapatkan apa-apa, Mei Ji menjadi gelisah.

Waktu terus berlalu. Shi Yan bingung saat dia berdiri di antara pecahan bintang dan mencoba memahami kekuatannya Upanishad.

Mei Ji sangat gelisah seolah-olah dia mendapatkan nyala api yang membakar hatinya.

————————————-

Ledakan! Ledakan!

Guntur terus bergemuruh. Energi itu menghantam lapisan air dan menghancurkannya.

Ferrell melolong dan akhirnya bebas dari pembatasan air. Dia bergemuruh dengan marah. "Kaisar Hiu Laut! Anda menjebak saya dan membiarkan anak itu pergi. Saya tidak peduli apa jenis tujuan yang ada dalam pikiran Anda. Tapi kamu, kamu harus menanggung konsekuensinya! "

Kaisar Sea Shark dan Shen Ren diblokir sisi Ferrell ini, wajah mereka acuh tak acuh karena mereka mengabaikan teriakan Ferrell ini.

"Saya tidak ingin berbicara dengan Anda. Dimana anak itu? Aku setuju dengan Klan Monster Kuno untuk mengambil nyawanya dan Menara Simbol Kekuatan Upanishad! " Ferrell memasang wajah dingin.

Kaisar Hiu Laut menyeringai dan menggelengkan kepalanya. "Ferrell, apakah kamu masih berpikir bahwa kamu adalah yang terbaik di Sea of ​​Annihilation ini? Saya tahu Anda telah mencoba memprovokasi saya beberapa kali. Anda ingin melawan saya dan mengalahkan saya. Anda ingin menggunakan kekalahan saya untuk memperkuat posisi tinggi Anda dan menerima lebih banyak pengakuan dari Klan Monster Kuno. Anda ingin mereka mengundang Anda kembali ke Klan Monster Kuno dengan upacara yang mulia, bukan? Itukah yang kamu inginkan? "

Kata-katanya mengungkap pikiran Ferrell.

Ferrell bukanlah anggota Klan Monster Kuno, tetapi dia memiliki garis keturunan Klan Monster Kuno. Sebelum dia cukup kuat, Klan Monster Kuno tidak memperhatikannya. Sebelum ia telah mencapai Realm Wilayah Leluhur dan mendapatkan ketenaran di Laut Annihilation, Kuno Rakasa Clan bahkan tidak menatapnya. Mereka telah mengirim Yerburgh dan Hussein untuk sering mengunjunginya.

Ferrell tampak sombong tetapi jauh di dalam pikirannya, dia menginginkan pengakuan Klan Monster Kuno. Dia ingin kembali ke klan dalam kemuliaan dan menjadi salah satu ahli dengan kekuatan tertinggi. Belakangan ini, ia kerap memprovokasi Kaisar Hiu Laut dan Ricardo. Dia ingin mengalahkan mereka dan menjadi prajurit terkuat di Sea of ​​Annihilation.

Kemudian, dengan gelar ini, dia akan menarik perhatian para ahli sejati dari Klan Monster Kuno. Mereka akan datang ke Sea of ​​Annihilation secara pribadi untuk mengundangnya kembali ke Klan Monster Kuno untuk bertemu leluhurnya dan menawarkan perawatan terbaik sesuai dengan status bangsawannya.

Itu hanya alasan bahwa Ferrell ingin membalas dendam untuk Yerburgh dan Hussein. Dia hanya ingin memanfaatkan perubahan untuk menampilkan bakatnya dengan merampok Menara Simbol Kekuatan Upanishad untuk membuktikan status kekuasaannya di Laut Pemusnahan.

Dia tidak takut menyinggung Klan Phantom untuk mengikat dirinya bersama dengan Klan Monster Kuno. Dia telah menerima penerimaan dari eselon senior Klan Monster Kuno. Selama dia bisa mengambil Menara Simbol Kekuatan Upanishad, aula ketenaran Klan Monster Kuno akan memiliki slot untuknya. Untuk slot ini, Ferrell telah berusaha sekuat tenaga untuk bersaing.

Seperti yang dilihat Kaisar Hiu Laut melalui dirinya, Ferrell menggelapkan wajahnya. "Bagaimana jika itu benar? Bagaimana jika itu tidak benar? "

"Benar atau tidak, aku akan memuaskanmu hari ini. Aku akan melawanmu, Ferrell. Saya berharap itu memenuhi keinginan Anda selama bertahun-tahun. "

Kaisar Hiu Laut menyeringai. Matanya tiba-tiba memerah, yang mirip dengan Rampage Shi Yan. Aura brutal, haus darah yang sama sekali berbeda dari kekuatan Airnya Upanishad tiba-tiba meledak dari tubuhnya.

Shen Ren sedang melayang di dekatnya. Melihat penampilan Kaisar Hiu Laut, dia merasa khawatir.

Orang tua itu memutuskan untuk tinggal karena dia khawatir Kaisar Hiu Laut akan menggunakan teknik yang telah diajarkan Haus Darah kepadanya. Begitu dia menggunakannya, kompetensinya akan meningkat pesat. Namun, dia akan mirip dengan Shi Yan karena dia akan kehilangan akal sehatnya dengan mudah dan jatuh ke mode penyembelihan.

"Jangan khawatir. Saya mengerti. Aku akan pergi jika sudah waktunya pergi. Sekarang, jangan coba-coba membujukku keluar! "

Kaisar Hiu Laut menyeringai seolah dia mengerti apa yang dikhawatirkan Shen Ren. Dia berteriak dan bergerak dengan mudah. Menginjak arus air, dia melangkah menuju Farrel.

Farrel mengubah wajahnya sedikit. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat Wilayah Air di atas kepalanya saat dia merasakan tekanan meningkat puluhan kali lipat. Tekanan itu mendorongnya kemana-mana seperti milyaran gunung yang menghantamnya pada saat bersamaan.

Pada saat ini, Ferrell tahu bahwa Kaisar Hiu Laut tidak lemah dan mudah diganggu. Dia adalah binatang di tidurnya di dasar laut. Dia meremehkan untuk melawannya. Dan hari ini, dia akhirnya terbangun!