God of Slaughter – Chapter 1459

shadow

God of Slaughter – Chapter 1459

Gumpalan Kesadaran Jiwa itu tercetak di cahaya bintang. Tak lama kemudian, cahaya bintang itu sepertinya memiliki kesadaran dan proyeksi jiwanya!

Perasaan aneh tercermin di benaknya. Pancaran cahaya bintang dari ujung jarinya tampaknya memiliki jiwa pendamping yang lain, bagian dari dirinya. Itu memiliki hubungan mental dengannya, tetapi memiliki kesadaran yang mandiri. Itu dengan protektif meninggalkan ujung jarinya dan ditujukan pada prajurit Klan Monster Kuno.

Shi Yan tersentak.

Kekuatan Upanishad dengan roh! Itu adalah kekuatannya Upanishad yang memiliki roh!

Kemampuan kekuatannya Upanishad sekarang memiliki kesadaran yang lengkap dan mandiri. Itu menjadi miniatur dari jiwa tuan rumah yang bisa secara proaktif menghindari serangan itu dan menemukan kelemahan musuh untuk membunuhnya.

Itu adalah prinsip misterius dari kekuatan Upanishad!

Menggunakan jiwa tuan rumah untuk merantai kekuatan Upanishad di tingkat kekuatan Upanishad dan kemudian menghubungkannya dengan Lautan Kesadaran, Shi Yan telah menambahkan Kesadaran Jiwa ke kekuatan Tuhannya. Jiwa tuan rumah, kekuatan Upanishad, Laut Kesadaran, dan kekuatan Dewa telah menciptakan resonansi yang luar biasa, yang membuat kekuatan Upanishad mendapatkan aura jiwa secara instan!

Shi Yan memahami prinsip magis ini sekarang!

Ketika pikirannya berubah, kekuatannya Upanishad berubah. Segel tangan baca yang dihasilkan oleh kekuatan Kematian Upanishad terbang keluar dari kepalanya dan jatuh pada prajurit Klan Monster Kuno itu.

Segel merah memiliki sidik jari rumit yang tampak hidup dengan aura negatif termasuk haus darah, kebencian, kebrutalan, keputusasaan, dan ketakutan. Aura negatif telah menjadi jiwa Kematian. Itu gelap, menyeramkan, dan dingin, dan itu bisa melepaskan gelombang energi negatif yang dahsyat.

Ledakan!

Prajurit Klan Monster Kuno berteriak ketika otaknya terguncang dan diserang oleh energi negatif! Kesadarannya hancur!

"Space Cross Slash!"

Shi Yan berbicara dengan tenang dan mengubah kekuatannya Upanishad. Pedang cahaya seperti salib muncul. Itu diciptakan oleh gumpalan Kesadaran Jiwa-nya. Ketika pikirannya berkedip-kedip, dia berhati-hati untuk tidak merobek atau mengubah ruang karena dia takut akan merangsang ruang dengan buruk.

Light space saber bergerak dengan kecepatan sangat tinggi yang hampir tidak bisa diamati oleh mata telanjang.

Pedang salib menghilang tiba-tiba.

Kemudian, dada prajurit Klan Monster Kuno memiliki potongan yang dalam. Luka menembus tubuhnya dan menghancurkannya.

Segel Kematian diukir di dahinya. Jiwa Kematian memasuki altar jiwanya dan membuatnya kacau dengan jeritan pembunuhan yang tidak disadari.

Shi Yan terkekeh dan bergumam pada dirinya sendiri. "Satu berhasil lolos dan sisanya menyusul. Saya akhirnya mengerti mengapa Bloodthirsty telah mengolah delapan kekuatan jahat Upanishad yang hebat pada saat yang sama tetapi dia masih mencapai tingkat yang sangat dalam … "

Dia mengerti sekarang!

Ketika dia berada di Wilayah Desolate, lebih dari satu pejuang mengatakan kepadanya bahwa akan jauh lebih sulit untuk menerobos karena dia mengolah banyak kekuatan Upanishad pada saat yang sama dan bahwa dia harus memahami semua kekuatan Upanishad untuk mencapai alam baru.

Dia mempercayainya tanpa keraguan sedikit pun.

Tapi dia juga kaget. Jika benar tidak ada jalan pintas, apa yang Haus Darah lakukan untuk menumbuhkan Pengendalian Jiwa, Kematian, Korosi, Gelap, Kekacauan, Kehancuran, Putus Asa, dan kekuatan Corpse Qi Upanishad bersama dengan kekuatan Devouring-nya pada saat yang sama? Dia telah maju sangat cepat di Wilayah Desolate dan dia telah memasuki Wilayah Leluhur Wilayah dengan cepat.

Apa yang dia gunakan?

Apakah dia harus memahami semua kemampuan dari kekuatan jahat yang besar dan kekuatan melahap Upanishad? Bagaimana dia bisa memiliki cukup energi untuk melakukan itu?

Jika dia tidak memiliki sesuatu yang ajaib, dia seharusnya terjebak di alam rendah, bukan?

Tapi itu tidak terjadi!

Tidak benar bahwa jika seseorang mengolah banyak kekuatan Upanishad pada saat yang sama, dia harus memahami masing-masing kekuatan Upanishadnya untuk memasuki dunia baru.

Jika dia memahami prinsip kekuatannya Upanishad, dia bisa mengambil jalan pintas. Meskipun ada begitu banyak kekuatan Upanishad di dunia ini, mereka memiliki beberapa prinsip serupa.

Misalnya, jika kekuatan Logam, Kayu, Air, Api, dan Bumi Upanishad dapat berubah menjadi dunia Lima Elemen, mereka dapat menciptakan perangkap kematian Lima Elemen di dalam dunia yang tersegel itu. Kekuatan jahat besar Upanishad termasuk dalam kategori kekuatan negatif yang haus darah Upanishad sehingga mereka berbagi beberapa prinsip yang sama.

Juga, kekuatan roh Upanishad yang baru saja dia pahami dapat mengirim aura jiwa ke kekuatan Bintang, Luar Angkasa, dan Kematian Upanishad ketika dia menggunakan kemampuan mereka. Kekuatan Angkasa dan Bintang Upanishad memiliki aura vitalitasnya dan kekuatan Kematian Upanishad adalah yang jahat dan menakutkan.

Roh yang berbeda dari kekuatan Upanishad berhubungan dengan sinar matahari dan kegelapan di tubuhnya. Aura bintang dan vitalitas yang melonjak adalah gambaran kehangatan, toleransi, dan belas kasihan dalam jiwanya. Kekuatan luar angkasa yang tajam Upanishad mewakili ujung tombaknya sementara fitur-fitur jahat yang mengerikan dari kekuatan Maut dan Melahap Upanishad adalah proyeksi dari hal-hal negatif yang paling ekstrem dalam jiwanya!

Seseorang dalam situasi yang berbeda, suasana hati yang berbeda, dan waktu yang berbeda bertindak secara berbeda. Demikian juga, aura jiwa yang tercipta saat mengembangkan kekuatan berbeda Upanishad tidaklah serupa.

– Itu bisa memperbesar beberapa aspek jiwa tuan rumah tanpa henti dan menanamkannya pada kekuatan Upanishad untuk meningkatkan kekuatannya dan kekuatan prinsip.

Memang, ketika dia berhasil lolos, segala sesuatu yang lain juga bisa lolos. Karena dia telah memahami ini dalam kekuatan Bintang Upanishad, dia juga menyimpulkan bahwa kekuatan Ruang, Kematian, dan Kehidupannya Upanishad dapat mencapai tingkat yang sama. Setelah memahami satu prinsip, dia telah meningkatkan semua kekuatannya Upanishad!

Menyipitkan mata, dia mengamati kematian tragis prajurit Klan Monster Kuno di atas kepalanya dan tersenyum.

Sebuah lubang hitam muncul dari ubun-ubun kepalanya. Itu terbuka seperti mulut iblis yang menelan energi jiwa pria itu.

Di dalam lubang hitam itu ada sisi gelap jiwa Shi Yan yang paling menakutkan. Itu memiliki bau keinginan yang haus darah seolah-olah itu menggigit daging dan darah dan melelehkan jiwa orang malang itu.

"Awasi aku. Saya perlu menyesuaikan kondisi saya untuk sementara waktu. Kemudian, saya bisa masuk ke Second Sky of Immortal Realm, "kata Shi Yan.

Mata Mei Ji mengeluarkan cahaya yang indah saat dia menelan nasihatnya dan menjawabnya dengan lembut. "Baik."

————————————-

Di sudut Sea of ​​Annihilation, Ming Hao dan Dewa Dewa berhenti dan menyipitkan mata untuk merasakan aura yang mengalir bersama arus air laut. Mereka dipindahkan.

Wilayah Audrey tidak cukup tinggi. Dia mengerutkan kening dan tidak memahaminya.

"Para ahli bertempur di dasar laut. Ahli di Wilayah Leluhur Wilayah! " mengingatkan Ming Hong.

Audrey ketakutan. "Apakah karena Shi Yan?"

"Mungkin," pikir Ming Hong dan kemudian berkata, "Menara Simbol Kekuatan Upanishad sangat penting. Kecuali itu Menara Simbol Kekuatan Upanishad, Leluhur Wilayah tidak akan bergabung dalam pertempuran secara pribadi. "

"Saya ingin pergi ke sana dan melihat," kata Audrey tegas.

"Ini bukan langkah yang bijaksana," Ming Hong menggelengkan kepalanya.

"Kami juga ingin pergi ke sana dan melihat," Ming Hao dan Dewa Dewa saling bertukar pandang dan mengambil keputusan. "Ini kesempatan sekali dalam bulan biru untuk melihat Leluhur Wilayah bertarung satu sama lain! Kami telah terjebak di dunia ini untuk waktu yang sangat lama. Mungkin kita bisa belajar sesuatu dari pertempuran ini untuk menerobos ke Alam Leluhur Wilayah! "

"Mereka tidak mengenal kita jadi mereka tidak akan menghubungkan apapun dengan kita. Kita bisa pergi ke sana dan mengamati dari kejauhan. Kita harus memeriksa apakah itu Shi Yan, dan ini kesempatan bagus untuk meningkatkan alam kita juga. "

Tuhan Tuhan berkata dengan tegas, "Para ahli di Laut Penghancuran ini tidak terlalu kuat. Mereka terlalu lemah dan jauh lebih rendah dari haus darah. Mungkin yang ada di Wilayah Leluhur Wilayah dianggap yang kuat. Aku telah berdiri di Desolate Territory selama dua puluh ribu tahun dan hanya Bloodthirsty yang bisa mengalahkanku. Jika saya memasuki Wilayah Leluhur Wilayah, saya yakin bahwa saya dapat menantang setiap Leluhur Wilayah di Domain Laut Nihility! "

"Kami akan pergi ke sana untuk membuka pikiran kami dan mengamati kompetensi mereka. Setelah saya menerobos ke Alam Leluhur Wilayah, saya yakin saya akan menggerakkan seluruh Domain Laut Nihility! "

Kemudian, dia berhenti memedulikan Audrey dan Ming Hao. Dia berbalik dan terbang menuju lokasi pertempuran antara Kaisar Hiu Laut dan Ferrell.

Ming Hao merenung sejenak dan kemudian berkata, "Audrey, wilayahmu terlalu rendah. Anda tidak boleh mengambil risiko. Lebih baik Anda menemukan tempat yang aman untuk bersembunyi. Setelah saya selesai menonton pertempuran, saya akan datang dan menemukan Anda. Aku telah meninggalkan auraku padamu untuk melacakmu nanti. "

Ming Hao pergi dengan tegas.

Audrey mendengus, "Kita harus pergi juga!"

"Apakah kamu benar-benar ingin pergi?" Ming Hong tidak benar-benar mau melakukan itu.

"Jika kamu tidak ingin pergi, aku akan pergi ke sana sendirian!" Audrey memasang wajah dingin.

"Baiklah," Ming Hong mengomel. Mereka mengikuti Ming Hao dan Dewa Dewa dan menuju ke pertempuran. Mereka bergerak dengan kecepatan maksimal. Seperti bayangan yang berkeliaran di bawah laut, mereka berkelebat dan menghilang.

——————————————

Gemuruh! Gemuruh!

Petir mengaduk seluruh tempat. Air laut sangat mendidih. Seluruh wilayah laut tampak seperti akan lenyap.

Banyak ahli alam tinggi mengamati pertandingan dari jarak jauh. Mereka terpesona dan menilai Kaisar Hiu Laut yang tampak sederhana tetapi sebenarnya galak. Kaisar Hiu Laut menghadapi Ferrell dalam situasi yang buruk.

Tiba-tiba, banyak orang dalam kelompok penonton itu yang dipukul dan mereka jatuh seperti bola karet yang terpental.

Sekelompok jiwa hitam telah menyombongkan diri melalui kerumunan dan melemparkan para penonton di Alam Abadi, menciptakan pemandangan yang kacau.

Mereka yang diusir sangat marah. Saat mereka hendak memarahi atau mengutuk, mereka melihat Neptunus duduk di atas sekelompok jiwa. Segera, mereka menutup mulut dan mundur.