God of Slaughter – Chapter 1466

shadow

God of Slaughter – Chapter 1466

Shi Yan mengerutkan kening dan tidak menatapnya. Lubang hitam muncul dari belakang kepalanya. Mulut iblis itu terbuka dan menghisap.

Seketika, begitu banyak jiwa yang menjerit dan memekik. Para prajurit yang hanya memiliki altar jiwa yang tersisa setelah serangan Kaisar Hiu Laut sangat ketakutan.

Tekanan air yang meningkat puluhan kali meledak dan altar jiwa mereka dibiarkan mengambang di laut dalam. Mereka mengamati pertempuran untuk mendapatkan sesuatu.

Namun, begitu sebuah lubang hitam muncul, mereka benar-benar runtuh. Mereka memekik dan mencoba melarikan diri.

Sayangnya, sudah terlambat.

Tidak peduli seberapa keras mereka berjuang, altar jiwa mereka tidak bisa menghilangkan kekuatan hisap lubang hitam. Mereka berputar dan diseret ke lubang hitam Shi Yan.

Lubang hitam yang menyeramkan mengaduk dan menelan altar jiwa sambil melepaskan fluktuasi energi jiwa yang ganas! Banyak orang di daerah ini gemetar ketakutan!

Termasuk jiwa brutal Neptunus!

Melahap kekuatan Upanishad adalah musuh dari hantu atau benda-benda dalam bentuk jiwa. Setelah lubang hitam muncul, tiga jiwa brutal yang seperti gunung yang megah sekarang menggigil seperti anak kucing oleh Neptunus.

Dua jiwa brutal yang bertarung dengan Ming Hao lemah seolah-olah mereka adalah kucing willow yang akan lenyap.

Shi Yan mengamati jiwa brutal Neptunus. Dia segera memahaminya: Jika kekuatan Melahapnya Upanishad mencapai tingkat tertentu, dia bisa menaklukkan jiwa brutal Klan Jiwa. Dia bahkan bisa menelan jiwa-jiwa yang brutal itu saat dia menelan altar jiwa.

Karena Ming Hao juga merupakan bentuk jiwa, dia merasa tidak enak badan ketika lubang hitam muncul. Tetapi dengan kekuatan Kontrol Jiwa Upanishad dan kekuatan Luar Angkasa Upanishad, dia dapat menyesuaikan kondisinya segera setelah itu. Dia menyegel dirinya sendiri di ruang pribadi kecil untuk menghindari kekuatan Devouring Upanishad.

"Melahap kekuatan Upanishad!"

"Itu adalah rahasia eksklusif dari Clan Devouring! Melahap kekuatan Upanishad! "

"Tapi mereka mengatakan bahwa Klan Pemakan tidak memiliki satupun prajurit yang mengolah kekuatan Devouring Upanishad? Bagaimana dia bisa tahu itu? "

"Astaga, kekuatan melahap Upanishad kembali!"

". . . "

Para prajurit Sea of ​​Annihilation dilanda panik. Mereka berteriak dan wajah mereka jelek.

Qi Mo dan prajurit Klan Devouring memiliki seringai terburuk. Melihat Shi Yan menggunakan kekuatan Devouring Upanishad dari klan mereka untuk menelan begitu banyak altar jiwa, mereka merasa hati mereka berdarah. Mata mereka menyala karena api amarah. Kekuatan melahap Upanishad ini milik nenek moyang mereka tetapi sekarang, bahkan keturunan langsung bahkan tidak bisa menggunakannya. Bocah sialan ini menggunakannya untuk membantai mereka sekarang!

"Itu adalah kekuatan eksklusif Klan Devouring kami, Upanishad!" Qi Mo berteriak dengan marah seperti binatang buas yang marah. Medan magnet yang kacau dan kacau dipancarkan darinya dan menyerang Shi Yan dengan marah.

"Menyedihkan," Mei Ji tersenyum seperti ratusan bunga bermekaran. Tubuhnya yang anggun menari dan begitu banyak es melesat dari langit yang menghantam Qi Mo.

Tubuh Qi Mo menjadi berantakan darah dan daging.

"Mengapa Mei Ji menjadi begitu galak? Mereka bilang dia terluka parah, bukan? "

Para prajurit dari Klan Devouring di bawah komando Qi Mo. Mereka juga tidak bisa mempercayainya. Sama seperti Qi Mo, mereka menyerbu dan maju menuju Mei Ji dan Shi Yan.

Kekuatan konstelasi!

Shi Yan tersenyum dan membungkukkan tubuhnya. Beruang perak besar bertingkah persis seperti dia. Ia membungkuk dan meninju mangsanya yang berbulu di bawahnya.

Tinju berbulu besar membawa pita cahaya bintang ke langit dan menimpa Qi Mo dan para prajurit Klan Pemakan.

Boop! Boop! Boop!

Kecuali untuk Qi Mo, prajurit Klan Pemakan dihancurkan seperti semangka; tulang mereka menjadi debu tulang. Tubuh Qi Mo hancur. Di saat-saat terakhirnya, dia menggunakan energi kacau untuk menggerakkan altar jiwanya dan menyerang Shi Yan sekali lagi.

Tu Shi Qi, Ya Yun, dan Forefather Dragon Lizard sedang menonton pertempuran. Mereka melongo dan bahkan Dewa Dewa dan Ming Hao harus memukul lidah mereka. Mereka berteriak dan menilai anak yang tidak normal itu.

Beberapa prajurit di kru Qi Mo bahkan telah mencapai Langit Kedua Alam Abadi, tetapi mereka tidak bisa menahan tinju besar Beruang.

Di Puncak Alam Abadi, tubuh Qi Mo telah diledakkan di bawah kepalan tangan Beruang. Mereka sangat kuat!

Mereka tidak tahu bahwa tubuh, kekuatan, alam, dan kekuatan Shi Yan, Upanishad telah melompat setelah dia berpisah dari mereka. Saat membunuh di sekitar dasar laut Sea of ​​Annihilation, Shi Yan mendapatkan keuntungan di luar pemahaman mereka. Tubuh dan kekuatannya telah sangat diperkuat. Dia memasuki Langit Kedua Alam Abadi dengan pemahaman baru tentang kekuatan Bintang Upanishad selain Konstelasi Beruang Kecil.

Saat ini, Shi Yan berada di puncak hidupnya. Dia adalah Dewa Pembantaian sejati yang turun ke dunia ini.

"Menggunakan kekuatan Chaos, Upanishad untuk berurusan denganku?" Shi Yan menyeringai saat melihat Qi Mo menyerbu ke arahnya. "Apakah kamu masih mengantuk?"

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Lubang hitam di atas kepala Shi Yan tampak seperti pusaran air yang menakutkan dengan kekuatan hisap yang kuat yang meningkat seolah-olah bisa menyedot semua hal di dunia ini!

Beruang perak besar oleh Shi Yan juga merasakan bahayanya. Ini secara naluriah merunduk…

Miliaran tahun yang lalu, Makhluk Awal Mutlak Devour telah menggunakan kekuatan Upanishad untuk menelan begitu banyak bintang dan memurnikan energi bintang, menjadikannya bagian dari energinya sendiri untuk bertransformasi.

Bintang-bintang bisa merasakan fitur jahat dari kekuatan Devouring Upanishad dan mereka tahu bahwa itu bisa melarutkan mereka.

Kekuatan Chaos Upanishad adalah salah satu dari delapan kekuatan jahat besar Upanishad dari Devour. Mereka secara alami terikat untuk melahap kekuatan Upanishad. Qi Mo telah menggunakan kekuatan darah dan dagingnya untuk mendorong altar jiwa. Shi Yan benar: Dia masih mengantuk!

"Tidak baik! Qi Mo tidak tahu bahayanya! Klan Devouring telah kehilangan kekuatan Upanishad untuk waktu yang lama, mereka melupakan ikatan antara kekuatan Devouring Upanishad dan delapan kekuatan jahat. Pria ini pengadilan kematian! " Banyak penonton berteriak.

Qi Mo tiba-tiba berteriak putus asa. Lubang hitam muncul dan kekuatan Chaos-nya, Upanishad, berhenti mendengarkannya. Kekuatan hisap telah menariknya ke pusaran air hitam.

Saat Qi Mo melihat situasi yang fatal, dia mengambil keputusan. Sambil berteriak dengan ganas, tubuhnya meledak dan menjadi bom daging yang menyerang sesamanya.

Altar jiwanya mencoba melarikan diri saat tubuhnya meledak. Dia telah berusaha untuk menyingkirkan kekuatan Devouring Upanishad.

Pada saat itu, dia akhirnya percaya pada pendahulunya bahwa kekuatan Devouring Upanishad dapat menaklukkan delapan kekuatan jahat!

Dia sangat yakin!

Namun, sudah terlambat!

"Apakah kamu tahu bagaimana Gan Fu meninggal?" Shi Yan menghadap ke langit dan tersenyum gila, tawanya bergema di seluruh Sea of ​​Annihilation. "Dia mati dengan bodoh sepertimu. Dia ingin menggunakan kekuatan Korosi Upanishad untuk membunuhku, seorang ahli dengan kekuatan Devouring Upanishad. Dia meninggal karena itu. Yah, sama seperti dia, kamu tidak akan pernah kabur! "

Ledakan!

Qi Mo terguncang. Saat dia akan melarikan diri, kata-kata Shi Yan telah memukulnya. Akhirnya, dia benar-benar kehilangan akal sehatnya. Dia melolong seperti binatang dan altar jiwanya terbakar.

Semua pejuang di daerah ini melihat jiwa yang terbakar badai menuju Shi Yan dan berusaha menyeretnya ke neraka sama sekali.

"Shi Yan! Awas!" Mei Ji berteriak.

"Jangan menelan altar jiwa yang membakar vitalitas. Itu akan menimbulkan masalah! " Ming Hao juga mengingatkan.

Er? Shi Yan terkejut. Kemudian, dia mencibir, "Kamu tidak bisa melakukan apa-apa!"

Batu Batas Fantasi muncul di depan dadanya dan menciptakan dunia berkabut. Altar jiwa Qi Mo terbang ke dunia yang diciptakan oleh Batu Batas Fantasi.

Ledakan!

Altar jiwa Qi Mo meledak. Dunia di dalam Batu Batas Fantasi meledak berkeping-keping.

Ketika Batu Batas Fantasi meledak, tubuh Shi Yan memiliki ratusan luka di tubuhnya, kebanyakan dari mereka jauh ke tulang. Wajahnya juga mengalami banyak luka dan mengeluarkan banyak darah.

Qi Mo sudah pergi. Dia telah membakar altar jiwanya untuk membunuh Shi Yan, tetapi yang bisa dia lakukan hanyalah menghancurkan salah satu Batu Batas Fantasi Shi Yan.

Namun, Batu Batas Fantasi dipompa oleh kekuatan Dewa Shi Yan dan kekuatan Upanishad. Ketika hancur, itu juga menjadi bumerang bagi Shi Yan dan melukainya.

Shi Yan berdarah. Dia memukul lidahnya karena dia sedikit takut.

Di Langit Ketiga Alam Abadi, kekuatan saat altar jiwa Qi Mo meledak benar-benar menakutkan. Shi Yan telah bereaksi tepat waktu dan merilis Batu Batas Fantasi. Jika tidak, peledakan diri Qi Mo akan membuatnya menjadi genangan darah.

Qi Mo dan krunya dari Klan Devouring terbunuh secara tragis. Shi Yan melayang di dekat beruang perak besar dan tampak seperti dia telah menanggung ratusan luka.

Wajahnya juga berdarah, yang membuat orang menggigil.

Shi Yan menyeringai eksentrik saat orang-orang mengawasinya. Tawanya membuat orang menggigil ketakutan.