God of Slaughter – Chapter 1473

shadow

God of Slaughter – Chapter 1473

Kemudian, Ming Hong berhenti dan menatap Dewa Dewa dengan waspada.

Meskipun dia tidak mengatakan apapun, Adele, DeCarlos, Lei Di, dan Azure Dragon memahaminya. Mereka kemudian memasang wajah serius.

Lord Lord Brian membuka matanya, wajahnya dingin dan gelap. "Menurutmu aku akan memanfaatkan kesempatan ini untuk menyerang mereka? Saat saya tidak aktif, Anda tidak menyerang saya. Apakah saya akan melakukannya sekarang? "

Mendengus, dia berkata, suaranya kaku dan dingin, "Aku telah membantai di mana-mana sepanjang hidupku. Saya telah membunuh banyak orang dan menghancurkan banyak planet. Tapi aku tidak pernah melakukan perbuatan tercela seperti itu. Saat aku membunuh Haus Darah tahun itu, aku tidak tahu bahwa dia terluka parah. Meskipun saya suka membunuh, saya selalu terus terang. Saya tidak pernah melakukan sesuatu yang hina! "

"Kurasa dia tahu bagaimana harus bersikap," DeCarlos mengerutkan bibirnya. "Hari ini, kami tidak tahu situasi dari Desolate Territory. Klan Dewa telah tunduk pada Hui dan Tian Xie. Dia… juga membutuhkan kekuatan kita. "

Harrumph! Tuhan Tuhan tidak memiliki wajah yang ramah. Dia tampak seolah mengejek keraguan mereka.

Mereka akhirnya bisa santai, tetapi mereka masih cukup berhati-hati untuk mengelilingi Shi Yan dan yang lainnya kalau-kalau Dewa Dewa akan meluncurkan penyergapannya.

Desir! Desir! Desir!

Gumpalan energi abu-abu terbang keluar dari titik akupunktur dan glabella Shi Yan. Ada ratusan aliran, yang terbagi menjadi tiga bagian dan masuk ke Ming Hao, Xuan He, dan Frederick melalui tanda di dahi mereka.

Ming Hao dan yang lainnya sedikit bergidik. Mereka tidak bisa menahan senyum gembira ketika mereka menerima energi murni.

Xuan Dia merasakan dengan hati-hati …

Aliran energi dari titik akupunktur Shi Yan telah berubah menjadi aliran dingin, membanjiri pembuluh darahnya dan berlari menuju Pohon Kuno kekuatan Dewa-nya segera setelah melewati tanda darah.

Kesadaran Jiwanya memeriksa tubuhnya dan dia melihat bahwa cabang-cabang Pohon Kuno kekuatan Dewa telah menjadi kristal seperti batu giok, setiap cabang diisi dengan energi murni. Pohon Purba sekarang tampak seperti terbuat dari batu permata, berkilau indah dan luar biasa di perut bagian bawahnya sebagai sumber energinya yang luar biasa!

Segera setelah aliran energi abu-abu yang sangat besar dari glabella Shi Yan mengalir melalui tanda darah; itu menjadi tonik bagi jiwanya, memberi makan altar jiwanya dan memperkuat Laut Kesadarannya. Pada saat yang sama, itu membantu jiwa tuan rumahnya membuang ampas dan kontaminan. Akhirnya, altar jiwanya menjadi sangat jernih.

Frederick memiliki perasaan yang sama.

Energi yang dipancarkan dari Shi Yan telah memperkuat Pohon Kuno kekuatan Dewa mereka, merawat Altar Jiwa mereka, dan membantu mereka memperbaiki tubuh mereka dan merestrukturisasi altar jiwa mereka.

Ming Hao terguncang. Dia merasa sangat luar biasa sehingga dia tidak bisa menggambarkannya…

Ming Hao mengembangkan altar jiwa dan jiwanya. Laut Kesadarannya sangat luas. Setiap gumpalan Kesadaran Jiwanya terhubung ke klon. Di Laut Kesadarannya, begitu banyak jiwa yang terombang-ambing seperti duyung.

Energi jiwa dari Shi Yan telah memasuki Laut Kesadaran setelah melewati tanda darah. Altar jiwanya telah dipadamkan selama ratusan tahun dan jiwa inangnya telah dibudidayakan selama puluhan ribu tahun. Tiba-tiba, dia merasakan getaran. Energi yang telah memasuki Laut Kesadarannya membawa kekuatan jiwa sejati, yang pada akhirnya murni. Seketika, itu berbaur dengan Laut Kesadarannya.

Ming Hao merasakan sejenak dan apa yang Neptunus jelaskan tentang kekuatan Dewa, Energi Gelap, dan energi positif dan negatif tiba-tiba menjadi jelas baginya!

Energi Gelap adalah energi jiwa yang paling halus dan paling murni!

Energi di Laut Kesadaran telah menjadi jelas saat dia mengolahnya dengan metodenya sendiri. Dan sekarang, ia mendapat energi misterius namun mengintimidasi!

"Oh! Saya mendapatkannya!"

Ming Hao sangat bersemangat. Dia memiliki senyum langka di wajahnya.

Energi Gelap adalah energi jiwa! Energi jiwa yang nyata dan murni! Itu adalah kekuatan Tuhan yang dimurnikan, yang kemudian dipadatkan dan naik ke jenis energi jiwa yang sama sekali baru!

Itu mirip dengan kalimat sebelumnya. Sebelum dia menerobos ke alam baru, energi yang bergerak di tubuhnya adalah kekuatan Asli. Kekuatan Asli adalah energi dari para pejuang alam rendah. Setelah mereka menerobos ke alam yang mendalam, kekuatan mereka Upanishad dan tubuh Tuhan telah berubah, dan ketika mereka mendapatkan kekuatan Asli mereka mereka berubah menjadi kekuatan Tuhan.

Kekuatan Dewa adalah kekuatan Asli yang dipadatkan ratusan kali!

Asal mula kekuatan Dewa adalah kekuatan Asli. Dengan cara yang sama, asal dari Energi Gelap adalah energi jiwa atau Kesadaran Jiwa. Itu adalah bentuk energi jiwa dan Kesadaran Jiwa yang lebih tinggi. Singkatnya, Energi Gelap adalah energi jiwa sejati!

Dia tiba-tiba mendapatkan kebenaran dari alamnya yang dalam dan apa yang dijelaskan Neptunus tentang Energi Gelap bersama dengan energi yang telah diberikan Shi Yan kepadanya kali ini. Energi jiwa yang dikirim Shi Yan kepadanya sekarang memiliki aura Energi Gelap, yang memberinya kesempatan lebih baik untuk mengamati dan belajar.

Xuan He dan Frederick hanya berada di Langit Kedua Alam Abadi, jadi altar jiwa dan raga mereka belum cukup maju untuk memahami Energi Gelap. Mereka tidak mengetahui fitur misterius Dark Energy, jadi mereka tidak bisa mempelajari Dark Energy kali ini seperti Ming Hao.

Energi yang keluar dari labella Shi Yan tidak berhenti setelah beberapa hari.

Adele selalu memperhatikan Dewa Dewa karena dia takut sesuatu yang tidak terduga akan terjadi.

Hari ini, Dewa Dewa, yang telah menutup matanya sepanjang waktu, tiba-tiba membuka matanya, memperlihatkan sepasang murid yang cerah.

Adele, Lei Di, dan yang lainnya sedikit mengubah wajah mereka. Mereka tidak bisa membantu tetapi menjadi tegang dan waspada.

Brian tampak aneh saat mengamati Ming Hao dan menyeringai, "Ya, dia Ming Hao. Hanya setengah langkah di belakangku. Dia memiliki Energi Gelap. Dia benar-benar pemimpin dari delapan kepala suku. Dia berharap untuk menerobos ke Alam Leluhur Wilayah itu. Dia saingan seumur hidupku. "

Mendengarnya, Lei Di, Azure Dragon, dan DeCarlos sangat terkejut. Mereka kemudian menghela nafas dan iri pada yang lainnya.

Mereka bertukar pandang dan melihat pemikiran rumit di wajah masing-masing. Ketika mereka melihat Shi Yan lagi, Ming Hao dan Xuan He tampak aneh.

Bertahun-tahun yang lalu, di Wilayah Desolate yang luas ini, hanya Bloodthirsty yang memiliki Dark Energy. Itu juga alasan mengapa dia menjadi penguasa lautan bintang, ahli paling kuat yang diakui!

Setelah dia pergi, tubuhnya berserakan di banyak tempat. Dewa Dewa, Ling Xiang, Caesar, dan Lorraine telah menggunakan tulangnya untuk mempelajari kekuatan Energi Gelap. Namun, tidak satupun dari mereka bisa menemukan apapun.

Ling Xiang, Caesar, dan Lorraine berada di Langit Pertama Alam Abadi. Tubuh dan jiwa mereka tidak cukup kuat untuk merasakan energi. Jadi, mereka hanya menyia-nyiakan usaha mereka.

Karena Brian dan Ming Hao tidak tahu apa-apa tentang Dark Energy, mereka tidak bisa mendapatkan kunci dari sisa-sisa Bloodthirsty. Itu seperti orang buta yang meraba-raba sesuatu tetapi tidak tahu apa itu.

Sebaliknya, Shi Yan, tanpa disadari, telah menggunakan kekuatan Devouring Upanishad dan menjadi ahli pertama yang mendapatkan Energi Gelap setelah Haus Darah. Setelah Brian dan Ming Hao datang ke Sea Domain of Nihility, mereka tahu betapa luasnya dunia ini. Mereka tahu tentang Leluhur Wilayah dan yang mereka bicarakan adalah Energi Gelap. Karena mereka adalah dua ahli yang luar biasa dan berbakat, mereka entah bagaimana mendapatkan kuncinya setelah mendengarkan Neptunus.

Hari ini, karena klon Desolate telah memengaruhi mereka dan dengan Energi Gelap dari Shi Yan, keduanya telah membersihkan kabut tebal di kepala mereka untuk melihat bentuk energi yang maju ini.

Setelah Shi Yan, Brian dan Ming Hao berhasil menerima Energi Gelap. Di Langit Ketiga Alam Abadi mereka, begitu mereka mendapatkan Energi Gelap, mereka hanya selangkah lagi dari Alam Leluhur Wilayah.

Mendesis! Mendesis! Mendesis!

Titik akupunktur dan glabella di tubuh Shi Yan terdengar aneh. Akhirnya, aliran energi yang dipancarkan darinya berhenti. Xuan He, Frederick, dan Ming Hao menyatukan diri untuk memeriksa tubuh mereka dan menyerap energi.

Pada saat yang sama, ketika energi ekstra dilepaskan, titik akupunktur Shi Yan dan lubang hitam, yang merupakan alat halusnya yang lamban, sekarang bergerak lagi dengan kecepatan tinggi. Akhirnya, kesadaran Shi Yan kembali padanya.

Energi yang dimurnikan dari tujuh ratus dua puluh titik akupunktur di seluruh tubuhnya telah memasuki Incipient Extent.

Keajaiban luar biasa perlahan-lahan terungkap di Galaksi Incipient Extent…

Aliran energi di titik akupunkturnya menyerbu ke dalam Incipient Extent-nya. Perlahan, Incipient Extent-nya tampak lebih kosong saat itu meluas …

Udara berkabut melayang seolah-olah itu adalah energi bumi dan surga; itu tampak seperti sekelompok sesuatu yang kacau. Perlahan, daerah yang kacau itu mengalami beberapa perubahan. Energi bumi dan surga yang murni perlahan-lahan memadat dan menjadi bintang-bintang cemerlang dengan pegunungan, danau, dan dedaunan…

Shi Yan terguncang seolah-olah dia telah melihat gambar dunia yang baru lahir. Dia merasa sangat tersentuh sehingga dia ingin menangis.

Energi bumi dan surga dalam Incipient Extent-nya adalah kumpulan udara yang bergerak. Ketika mereka berkembang, mereka juga memperluas wilayahnya. Ketika mereka berkumpul, mereka menciptakan planet dengan gunung, danau, dan tumbuhan… Secara samar-samar, dia melihat beberapa bentuk makhluk…

Namun, semuanya tidak memiliki jiwa. Apakah itu bintang, gunung, atau hewan, mereka seperti meja batu: Mereka adalah benda mati…

Sampai lubang hitam melepaskan Energi Gelap murni, aura jiwa misterius dituangkan ke dalam Incipient Extent. Tiba-tiba, beberapa bintang di Incipient Extent-nya sepertinya menyalakan api jiwa mereka. Mereka sekarang memiliki kesadaran yang lemah!

Pada saat ini, jiwa inangnya terasa seperti Sang Pencipta. Dia bisa merasakan kesadaran naif dan pemalu dari bintang-bintang yang baru lahir, dan pikiran yang teredam dan bingung ketika kecerdasan mereka baru saja terbentuk …