God of Slaughter – Chapter 1477

shadow

God of Slaughter – Chapter 1477

Chapter 1477: Ibu Dewi

Penerjemah: Sigma_ Editor: Hitesh_

Area Bintang Dewa Kuno …

Bintang yang tak terhitung jumlahnya berkilau seperti berlian, menghiasi angkasa luar yang gelap. Bintang-bintang itu berkelap-kelip dengan luar biasa seolah-olah itu adalah mata yang mengintip ke dunia.

Area Bintang Dewa Kuno hari ini sangat luas, diciptakan oleh lusinan area bintang. Tidak ada penghalang di antara area bintang. Kapal perang, pesawat ulang-alik, kereta perang, dan prajurit bergerak bebas. Klan Dewa, Kamar Dagang Tsunami, Aula Rusak, dan Kuil Sungai Surgawi, serta lusinan kekuatan kuat sekarang melayani Dewi baru.

Dewi ini disebut ‘Ibu Dewi’. Tian Xie adalah juru bicara Ibu Dewi. Empat Raja Surgawi yang agung adalah anteknya yang setia, dan kepala dari dua belas keluarga Klan Dewa telah menjadi Pengawal Dewa-nya.

Di sudut area bintang, sebuah siluet muncul. Dia bingung, melihat area bintang baru saat dia tampak tersesat dan khawatir.

Dia adalah Dewa Lord Brian, yang telah memerintahkan Klan Dewa dan begitu banyak ahli untuk membunuh Haus Darah. Dia telah membantu Klan Dewa berkembang selama sepuluh ribu tahun. Saat ini, Desolate Territory hanya memiliki tiga area bintang: Area Bintang Dewa Kuno, Area Bintang Setan Kuno, dan Area Bintang Daratan Grace. Tiga wilayah bintang baru dinamai tiga benua kuno yang besar. Pembatas antara area bintang tiga sangat tebal dan menakutkan.

Para ahli Alam Abadi biasa bahkan tidak bisa menembus penghalang untuk bergerak di antara area bintang tiga.

Brian berada di Puncak Alam Abadi, dan dia juga memiliki Energi Gelap. Seiring berjalannya waktu, dia telah mengubah Incipient Extent-nya untuk mendekati Alam Leluhur Wilayah.

Dia adalah seorang ahli yang sepenuhnya berharga.

Setelah seratus tahun, dia akhirnya kembali ke Area Bintang Dewa Kuno, tanah leluhur yang dia dorong ke puncak kemuliaan. Tapi sekarang, semuanya berada di luar jangkauannya.

Hari ini, Area Bintang Dewa Kuno bahkan lebih luas daripada saat Klan Dewa berada di puncak kejayaan mereka. Bintang-bintang di sini sebanyak butiran pasir, tempat tinggal makhluk dan prajurit yang tak terhitung jumlahnya

Sayangnya, dia tidak punya tempat di sini.

Berlama-lama di sudut untuk sementara waktu, dia memiliki begitu banyak pikiran, tetapi dia tidak melupakan alasan mengapa dia ada di sini. Seberkas cahaya suci memanjang dari tubuhnya, lalu dia menghilang.

Di atas Benua Dewa Kuno, tubuh Brian tampak seperti terbuat dari pecahan bintang; itu adalah tubuh aslinya.

Dia mengamati Benua Dewa Kuno, wajahnya pucat. Dia merasa seperti pisau tajam baru saja menusuk kepalanya. Itu sangat menyakitkan baginya.

Tidak ada anggota Klan Dewa yang beroperasi di Benua Dewa Kuno. Tanah leluhur Klan Dewa, tanah yang melahirkan klannya, sekarang ditutupi lapisan lingkaran cahaya cemerlang. Orang-orang yang tidak tahu situasinya akan berpikir itu sangat luar biasa, dan Klan Dewa Kuno itu indah tak tertandingi.

Namun, matanya bisa menembus lapisan lingkaran cahaya untuk melihat situasi benua.

Tubuh ular besar dari makhluk Awal Mutlak Hui melingkari Benua Dewa Kuno di bawah lingkaran cahaya pelangi. Dua belas kepala ular Hui sedang menggali di berbagai daerah di Benua Dewa Kuno. Kepala menggali ke dalam gua, laut, dan pegunungan, menggigit benua.

Benua Dewa Kuno menyusut menjadi sepertiga; banyak danau dan gunung hilang. Sama seperti segerombolan binatang yang berpesta, mereka memakan Benua Dewa Kuno, bagian dari Desolate.

Dia mengamati Benua Dewa Kuno, hatinya pahit dingin seperti musim dingin. Api amarah bergerak di matanya saat dia melihat seorang Hui sedang menggigit benua. Jiwanya terasa dingin dan sakit; itu adalah jeritan dan teriakan Asal dalam jiwanya.

Dia mengerti dengan jelas bahwa Benua Dewa Kuno adalah tubuh Asal sama seperti tubuh daging makhluk. Hari ini, dua belas kepala Hui adalah lintah yang menghisap darah dan energi Origin dari Benua Dewa Kuno. Gunung dan sungai telah lenyap karena energi mereka, energi dasar langit dan bumi, dikonsumsi.

"Aku tidak akan membiarkanmu memuaskan dirimu sendiri. Aku kembali, dan aku akan mengambil kembali semua yang menjadi milikku. " Dewa Dewa bergumam, matanya cerah. Dia berubah menjadi matahari yang menyilaukan dengan cahaya dan panas yang menyengat.

Cahaya pemanas muncul dengan menyilaukan di atas Benua Dewa Kuno. Energi suci beriak, membuat banyak ahli dari Benua Dewa Kuno berteriak ketakutan.

Er?

"Dia kembali!"

Dia ingin menyerang Ibu Dewi!

"Dia seharusnya tidak kembali!"

Para prajurit yang tersebar di bintang-bintang di sekitar Benua Dewa Kuno memandang nyala api, memakai wajah yang berbeda. Beberapa tampak rumit; beberapa tidak terpengaruh; beberapa tampak pahit dan menyakitkan.

Ajaibnya, Bintang Tsunami dan Bintang Fantasi Surgawi berada di sekitar Benua Dewa Kuno. Bintang-bintang tuan rumah dari kekuatan besar ditarik ke sini, mengelilingi Benua Dewa Kuno sama sekali. Mereka melindungi Benua Dewa Kuno di tengah seperti ribuan bintang yang melindungi bulan.

Tian Xie di dalam dunia bawah tanah di Tsunami Star membuka matanya, dengan wajah dingin. "Aku tidak berharap kamu kembali. Ngomong-ngomong, apa yang bisa kamu lakukan sekarang? Ibu Dewi sedang memurnikan Benua Dewa Kuno. Tidak ada yang harus mengganggunya. Sepertinya saya harus ke sana… "

Dengan itu, dia menghilang dari kolam.

Pada saat berikutnya, Tian Xin muncul kembali di atas Benua Dewa Kuno. "Brian, bagaimana kabarmu? Oh, kamu cepat! Anda hanya butuh seratus tahun untuk kembali. Hei, apakah Anda mendapatkan sesuatu dari sisa-sisa Absolute Beginning under the Sea of ​​Annihilation? Dewi Ibu mengirimkan harapannya bersamamu. Kami berharap Anda akan membawa sesuatu yang ajaib kembali ke sini. "

Tuhan Tuhan sangat terkejut. "Tian Xie, Hui telah membuang Ming Hao dan saya ke sisa-sisa Awal Mutlak di dasar laut Laut Penghancuran untuk …"

Wajahnya langsung berubah.

"Ibu Dewi ingin kamu dan Ming Hao membawa Menara Simbol Kekuatan Upanishad kembali ke sini. Saya ingin tahu apakah Anda berhasil… "Tian Xie berkomentar.

Dia mengabaikan kekuatan Cahaya dari Dewa Dewa yang telah mengubah yang terakhir menjadi matahari yang terbakar. Dengan Energi Gelap, cahaya suci yang ganas meluas tanpa terlihat menuju lingkaran cahaya di atas Benua Dewa Kuno. Dia berusaha untuk membubarkan penghalang yang telah dibuat Hui.

Brian memasang wajah dingin, tapi tidak menjawab. Pada saat ini, dia akhirnya tahu bahwa itu bukan kecelakaan bahwa dia dan Ming Hao terjebak dalam sisa-sisa Absolute Beginning. Hui melakukan itu dengan sengaja.

Hui tahu Menara Simbol Kekuatan Upanishad ada di sana. Diharapkan Brian dan Ming Hao bisa mendapatkan Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Setelah dia mendapatkan Menara Simbol Kekuatan Upanishad, dia akan kembali ke Wilayah Desolate untuk menemukan Hui dan membalas dendam, serta semua yang telah mereka hilangkan di Wilayah Desolate.

Cahaya kesadaran melintas di kepala Brian, menyebabkan dia berubah warna saat dia mendapatkan kuncinya.

Hui membutuhkan Menara Simbol Kekuatan Upanishad, tetapi tidak bisa pergi ke dasar laut Sea of ​​Annihilation untuk mendapatkannya. Itu melemparkan dia dan Ming Hao ke sana. Ia mengerti bahwa dia dan Ming Hao benar-benar akan kembali ke Wilayah Desolate. Jika mereka mendapatkan Menara Simbol Kekuatan Upanishad, Hui akan mengambilnya segera setelah mereka tiba di Wilayah Desolate.

Dia akhirnya mendapatkannya sekarang.

"Sayangnya, Ibu Dewi telah melebih-lebihkan kalian. Jelas sekali kamu gagal. " Tian Xie menatapnya sambil menggelengkan kepalanya. "Kamu tidak memiliki aura itu. Anda tidak kembali dengan Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Ini sangat buruk, Anda tahu? Jika Anda gagal, saya yakin Ming Hao telah gagal juga. "

Berhenti sebentar Tian Xie mendengus sambil berteriak. "Kenapa kamu masih bersembunyi? Tunjukkan dirimu dan bersenang-senanglah dengan majikan lamamu! "

Begitu banyak tokoh muncul di sekitar Brian. Tanpa diduga, mereka adalah Riang, Santai, Ringan, dan Bela Diri Ilahi — empat Raja Surgawi. Mereka telah mencapai Langit Ketiga Alam Abadi, dan sedikit memahami Energi Gelap. Pada saat ini, mereka memiliki tanda ular hijau pakis di dahi mereka.

Empat Raja Surgawi Agung tampak tidak wajar. Begitu mereka muncul, mereka menghela napas, sedikit membungkuk untuk menyambut Brian.

"Luar biasa! Kamu benar-benar luar biasa! " Brian menggelengkan kepalanya sambil mencibir. "Anda membantu musuh dan menawarkan tanah leluhur kami kepada Hui. Apa kau tidak peduli dengan masa depan klan kita lagi? "

"Kami hanya ingin mempertahankan klan kami," desah Easygoing secara emosional. "Jika kita tidak menyerah, Klan Dewa akan terhapus dari lautan bintangnya. Mereka akan membunuh kita semua. Kami tidak punya pilihan. "

Kami mengecewakanmu. Carefree dan yang lainnya juga menundukkan kepala.

"Namun, itu terjadi. Saya harap Anda akan memahami dan memaafkan kami. " Easygoing tampak canggung. "Jika Ibu Dewi menghadapi masalah, kita akan dimusnahkan sama sekali. Sementara dia menyempurnakan Benua Dewa Kuno, kita harus memastikan bahwa dia aman. Jadi… maafkan aku! "

Ledakan!

Dan begitu saja, Easygoing mengambil tindakan, menyebabkan banyak meteor meledak. Mereka tampak seolah-olah sedang menembus sungai Waktu dari masa lalu ke masa depan, melesat ke dada Brian.

Hampir pada saat yang sama, Carefree mengeluarkan bulan sabit, menuangkan energi bintang ke dalamnya. Bulan sabit berkilau dan tampak sebagian terlihat, diam-diam terbang menuju Dewa Dewa.

Light dan Divine Martial tidak mengatakan apapun. Mereka tampak pahit saat mengaktifkan energi mengerikan mereka. Cahaya telah berubah menjadi ratusan sinar yang menyilaukan sementara Martial Divine membengkak seperti gunung, menyerang Dewa Dewa dengan marah.

Bawahan setia menyerangnya hari ini; Brian merasa sangat sedih bahkan tidak bisa bicara.

"Dia tidak membawa Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Dia tidak punya nilai untuk tetap hidup. Empat Raja Surgawi, bunuh dia. Setelah dia terbunuh, ikatan di hatimu akan terangkat. Begitulah cara Anda bisa memasuki Wilayah Leluhur Wilayah! " Tian Xie membujuk mereka.

Empat Raja Surgawi mendengarnya dan menjadi lebih ganas. Mereka memang ingin membunuh Dewa Dewa saat ini.

Seperti yang dikatakan Tian Xie, Dewa Dewa adalah Mara di dalam hati mereka. Mantan tuan ini seperti gunung atau lapisan tebal awan hitam yang membayangi hati mereka.

Selama Dewa Dewa masih hidup, mereka akan selalu merasakan ancaman. Mereka mengira Tuhan Tuhan akan membunuh mereka suatu hari nanti.

Selama ancaman ini ada, mereka tidak akan pernah bisa menenangkan pikiran mereka. Mara akan mengikat hati mereka dan mempengaruhi terobosan mereka di masa depan.

Hari ini, Tuhan Tuhan harus mati. Kematian mantan tuan ini akan mengakhiri setiap ketakutan di jiwa mereka.

Di dalam lingkaran cahaya tujuh warna, kepala ular besar muncul di atas Dewa Zenith, puncak kemuliaan milik Klan Dewa. Kepala ular ini menopang takhta yang megah di mana duduk seorang sosok yang mempesona: dia adalah Zi Yao.

Zi Yao hari ini memiliki sepasang mata dengan tujuh warna. Dia mengenakan gaun ungu kecubung yang disampirkan longgar di atas takhta. Dia mengamati pertempuran antara Dewa Dewa dan Empat Raja Surgawi. Bukan karena dia tidak memiliki emosi manusia di matanya seperti sebelumnya. Dia tampak seperti sangat tertarik untuk menonton pertempuran itu.

Zi Yao hari ini tampaknya memiliki emosi manusia, dan menjadi lebih seperti ‘Zi Yao’ di masa lalu.