God of Slaughter – Chapter 1489

shadow

God of Slaughter – Chapter 1489

Chapter 1489: Langit Ketiga Alam Abadi!

Penerjemah: Sigma_ Editor: Hitesh_

Shi Yan tidak berani mengkonfirmasi, tapi dia mendapatkannya ketika Azure Dragon menyebutkan itu.

Itu adalah Ghost Hunter!

Binatang buas yang muncul entah dari mana adalah Ghost Hunter. Itu adalah tubuh asli Ghost Hunter, tetapi diperbesar ratusan kali. Meski demikian, aura es dan brutal tetap sama.

Tapi, mengapa Ghost Hunter bisa merobek ruang untuk datang ke sini? Kenapa dia bisa bergerak bebas seperti itu? Dan, mengapa dia harus menelan Pu Tai?

Dia memiliki begitu banyak keraguan sehingga dia benci dia tidak bisa mengangkat Ghost Hunter ke sini untuk diinterogasi. Kemunculan Ghost Hunter yang tiba-tiba telah membuat takut banyak orang.

Dan itu karena aura Pemburu Hantu hari ini sangat hebat! Para prajurit di tingkat Ming Hong dan Xuan He harus berjuang keras untuk melawan Pemburu Hantu. Energi hidupnya dapat dibandingkan dengan Leluhur Wilayah!

Berdebar! Berdebar! Berdebar! Berdebar!

Ledakan yang berdenyut muncul dari dalam Benua Iblis Kuno. Ritme menggerutu itu sangat aneh sehingga orang normal tidak bisa memahaminya; hanya Shi Yan dan Audrey yang bisa merasakannya. Mereka tidak bisa membantu tetapi fokus pada Benua Iblis Kuno.

Desir!

Retakan bersinar robek di bawah Benua Iblis Kuno seperti binatang yang membuka mulutnya. Benua Iblis Kuno jatuh, tenggelam dan menghilang ke celah itu.

Persis seperti yang baru saja terjadi pada Ghost Hunter!

Ghost Hunter telah membunuh Cang Yun dan memperoleh Origin of the Ancient Demon Continent, jadi dia sekarang memiliki ikatan magis dengan benua kuno itu. Pada saat ini, Pemburu Hantu dan Benua Iblis Kuno telah meninggalkan area bintang ini sama sekali. Semua orang memiliki cahaya yang aneh dan aneh di mata mereka.

Er?

Montecie menenangkan diri untuk mengamati, wajahnya heran. Dia tiba-tiba menemukan bahwa Benua Iblis Kuno tampaknya memiliki kehidupan seolah-olah itu adalah seseorang yang bangun setelah tidur lama. Itu datang dengan gelombang energi kehidupan kuno.

Roda bintang berhenti!

Matahari, bulan, dan bintang di langit lenyap. Di belakang Shi Yan, bintang yang tak terhitung jumlahnya melayang di kehampaan seperti bebatuan besar. Shi Yan berdiri rapi di atas asteroid abu-abu. Lubang hitam menyusut sedikit demi sedikit, memasuki altar jiwanya.

Perasaan yang luar biasa dan tak terlukiskan muncul dalam jiwanya. Denyut listrik memori yang terkait dengan Klan Devouring dan pengetahuan lain melintas di otaknya. Dalam waktu kurang dari satu menit, dia tahu banyak rahasia Klan Pemakan.

Dia tahu itu adalah ingatan dari Pu Tai, Kepala Muda dari Klan Pemakan, orang yang datang ke sini dengan misi besar.

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Lubang hitamnya bergerak, dan ingatan di altar jiwa Pu Tai diekstraksi sedikit demi sedikit. Segel Jiwa Pu Tai telah dihapus, semua miliknya telah terhapus.

Shi Yan memiliki cahaya ajaib yang aneh di wajahnya. Dia tampak senang ketika dia menemukan bahwa lubang hitamnya telah menyerap dan menyempurnakan Pu Tai jauh lebih cepat dari yang dia kira!

Mungkin karena asalnya; setelah Laut Kesadaran Pu Tai dibersihkan, ia bergumam sambil mengalir dari lubang hitam ke Laut Kesadaran Shi Yan seperti air terjun surgawi. Aliran energi ini membantu Laut Kesadaran Shi Yan berkembang tanpa henti.

Kolam jiwa yang berisi energi jiwa murni Pu Tai juga mengalir ke kolam jiwa Shi Yan. Tak lama kemudian, Laut Kesadaran Shi Yan telah berlipat ganda, dan Energi Gelapnya telah berkembang pesat!

Delapan bola kristal yang mewakili delapan kekuatan Upanishad bersinar saat berputar di dalam lubang hitam. Akhirnya, mereka tenggelam ke dalam tingkat kekuatan Shi Yan, Upanishad.

Kontrol Jiwa, Kematian, Korosi, Gelap, Kekacauan, Kehancuran, Keputusasaan, dan kekuatan Corpse Qi Upanishad telah tiba di sana, menciptakan formasi segi delapan dengan kekuatan Kematian Upanishad bergabung dengan kekuatan Kematian Shi Yan yang tersedia Upanishad, dan lubang hitam kekuatan Devouring Upanishad beribadah di tengah.

Arus banjir dengan ingatan, pemahaman, dan pengalaman mendalam semuanya telah memasuki jiwa Shi Yan.

Dia sekarang memiliki persepsi yang mendalam tentang Pu Tai terhadap delapan kekuatan Upanishad dan kemampuan magis Kontrol Jiwa, Kematian, Korosi, Gelap, Kekacauan, Kehancuran, Keputusasaan, dan kekuatan Corpse Qi Upanishad. Dia menerimanya, menjadikannya miliknya.

Kekuatan Pu Tai Upanishad, ingatan, dan energi jiwa diserap dengan cepat, menjadi bagian dari Shi Yan.

Shi Yan sekarang memiliki perasaan aneh tapi luar biasa. Dia tahu dia sudah lengkap sekarang. Dia tahu dia akhirnya dan secara resmi menerima warisan Bloodthirsty!

Dia mendapatkan semuanya sekarang.

Cincin Pembuluh Darah Darah pasti menyimpan delapan kekuatan jahat, Upanishad. Setelah Pu Tai menelan Roh Cincin, dia menghentikannya mengirimkan semua kekuatan kepadanya. Itulah mengapa dia hanya memahami kekuatan Maut dan Melahap Upanishad. Dia belum menerima warisan dari kekuatan Upanishad lainnya.

Melahap dan delapan kekuatan jahat adalah satu kesatuan yang tidak boleh dibagi. Memiliki semuanya, prajurit bisa menggunakan kemampuan terkuat dan paling ganas.

Dia telah menelan segalanya dari Pu Tai. Dengan pemahaman baru tentang delapan kekuatan Upanishad, jiwanya perlahan-lahan disublimasikan sementara kekuatan Dewa Pohon Kuno sangat berubah!

"Langit Ketiga Alam Abadi!"

Shi Yan tertawa sambil mengangkat kepalanya untuk mengamati bintang-bintang di langit. Garis pandangnya mulai dari Montecie, Hiro, ke Dark Abyss, lalu ke Xuan He, Ming Hong, dan yang lainnya. Dia tiba-tiba merasa sangat bersemangat.

Hari ini, dia benar-benar pantas menjadi Master of Bloodthirsty’s Force yang baru. Dia telah menggabungkan kekuatan Devouring Upanishad dengan delapan kekuatan jahat Upanishad, akhirnya menggantikan Bloodthirsty.

Dia bahkan lebih mengintimidasi dan penuh potensi daripada Haus Darah, karena dia juga menguasai kekuatan Bintang, Kehidupan, dan Luar Angkasa Upanishad, yang merupakan kekuatan yang dapat menjungkirbalikkan Wilayah Desolate!

"Saya perlu memperkuat wilayah saya!" Dia muncul dan muncul kembali oleh Xuan He dan Frederick. Kemudian, dia sengaja duduk bersila sambil menutup matanya. "Lindungi aku."

"Baik!" Xuan He dan Frederick menjawab, secara naluriah setuju.

Kemudian, Xuan He dan Frederick bertukar pandang dan melihat ketakutan di mata masing-masing. Mereka baru saja merasakan perasaan magis. Rasanya seolah-olah mantan Guru Haus Darah mereka baru saja memerintahkannya, yang mereka patuhi secara naluriah …

Mereka memandang Shi Yan dengan heran.

"Dia telah menelan Pu Tai, akhirnya dan secara resmi mewarisi segalanya tentang Guru. Mungkin … Dia akan lebih kuat dari Tuan kita di masa depan. " Bayangan suram Ming Hong bergoyang, matanya penuh hormat. Dia merenung beberapa saat, lalu berlutut dengan hormat, "Saya, Ming Hong, selamat datang Guru baru!"

Hari ini, dia secara resmi mengakui posisi Shi Yan dan menundukkan kepalanya yang bangga.

Xuan He dan Frederick bingung, tetapi mereka bereaksi tepat waktu, berlutut di depan Shi Yan seperti Ming Hong dan berbicara serempak. Selamat datang, Guru baru!

Mulai sekarang, mereka akan mengikuti Shi Yan dan melayaninya sebagai Master baru dari Kekuatan Haus Darah dan Master baru mereka. Hari ini, Shi Yan telah menggunakan ranah, kompetensi, dan kekuatannya Upanishad untuk membuktikan bahwa dia memiliki kualifikasi!

Kualifikasi dibentuk dari kekuatannya, dan kekuatan Shi Yan sekarang sudah cukup untuk mendukung kualifikasinya!

"Bangkitlah, kalian semua!"

Shi Yan duduk diam, perlahan menutup matanya dan fokus. Keinginannya datang ke kekuatan baru Upanishad yang baru saja dia terima, untuk menstabilkan dunia barunya.

Setelah membunuh dan menelan Pu Tai, dia telah maju ke tingkat berikutnya, memasuki Langit Ketiga Alam Abadi. Dia telah memanen tujuh kekuatan Upanishad, termasuk Soul Control, Corrosion, Dark, Chaos, Destruction, Despair, dan Corpse Qi. Dia membutuhkan waktu untuk mencerna dan memahaminya.

Dia bahkan tidak terlalu mempermasalahkan Devour, karena dia berharap Hero dan Montecie bisa membunuh atau menyempurnakannya.

"Hai! Dipersiapkan!" Montecie mendorong kekuatannya. Di dalam arus waktu yang deras di belakangnya, semakin banyak energi naik.

Setelah Benua Iblis Kuno menghilang, Dark Abyss — Devour terus menyusut. Saat ini, itu hanya sepotong kecil yang tampak kental dan sunyi.

Xuan He dan Frederick melihat Dark Abyss kembali ke bentuk yang mereka kenal, tampak mati…

Di dalam Dark Abyss, lautan darah yang tak berujung muncul dan darah menggelegak. Masing-masing sepertinya memiliki jiwa dan kesadaran. Gelembung darah bergerak dan berkumpul, menciptakan area vakum darah.

Tiba-tiba, suara rengekan misterius bernada rendah muncul jauh di dalam lautan darah. Sekelompok cahaya darah muncul di dalam gelembung itu, bersinar dengan menyilaukan.

Jauh di dalam Domain Laut Nihility, di tanah leluhur Klan Devouring, seorang lelaki tua dari Klan Devouring sedang berendam di kolam darah. Gelembung di kolam melayang ke langit dan menciptakan gelembung besar di depannya.

Mata merahnya menyala karena amarah. "Aku tidak percaya seseorang berani mengganggu Leluhur kita!"

Dia berubah menjadi setetes darah merah, jatuh ke dalam gelembung. Gelembung darah meledak, dan dia menghilang sama sekali. Pada saat berikutnya, setetes darah muncul di dalam gelembung di atas lautan darah di dalam Devour on the Ancient Demon Continent.

Tetesan darah itu bergoyang, tumbuh menjadi seorang pria dari Klan Devouring. Pria berusia tiga puluhan ini memiliki wajah yang menyeramkan saat dia berjalan keluar dari lautan darah. Aura haus darah keluar dari kepalanya sebagai peringatan, dalam bentuk kolom asap tebal.

Sebuah cahaya darah mekar dari Dark Abyss dan menembus segala sesuatu saat itu meluas, menutupi seluruh area. Kekuatan Waktu Montecie, Upanishad, terhalang. Dia tidak bisa terus menyalurkan kekuatannya ketika warna darah mewarnai saat ini!

Edgar! Edgar akan datang! " Wajah Montecie berubah drastis, berteriak, "Edgar! Edgar ada di sini! " Hiro juga ketakutan. Dia tidak ragu-ragu, segera menyerbu ke lautan darah tebal dan menemukan Edgar.

"Montecie! Hiro! Kamu berani menyerang Leluhur Klan Pemakan kita! Anda datang ke Wilayah Desolate ini untuk mengadili kematian! " Dengus liar Edgar bergema di sekitar area bintang.

"Tuan Edgar, Pu Tai sudah mati! Ketua Muda sudah mati! " Labitte berteriak.

"Putraku sudah mati? Bagaimana dia bisa mati! " Edgar meraung seolah-olah dia menderita penyakit mental yang serius atau makhluk buas yang marah. Raungannya telah menekan ruang untuk retak seperti cermin pecah, meledakkan beberapa bintang di sekitarnya.

Di dalam aliran darah yang deras, Edgar berselancar di ombak, tubuhnya berlumuran darah saat dia berteriak, "Siapa? Siapa yang membunuh anak saya? "

Edgar, kepala Klan Pemakan saat ini, juga merupakan salah satu dari sepuluh Leluhur Wilayah Besar di Domain Laut Nihility, dan Pu Tai adalah putranya!