God of Slaughter – Chapter 1497

shadow

God of Slaughter – Chapter 1497

Pembatas ruang yang tidak bisa ditembus antara tiga area bintang menjadi lentur seperti air, lalu perlahan menghilang. Tanpa hambatan ruang, area bintang bergabung dengan mudah dan cepat. Ghost Hunter kemudian menggunakan kekuatan supernatural miliknya untuk memulihkan penampilan asli Desolate Territory.

Dari dalam benua kuno yang sangat besar, energi kehidupan berfluktuasi. Benua bergerak, mengubah tata letak seluruh area bintang.

Ghost Hunter adalah penampilan Desolate saat dia mulai bergerak di sekitar area bintang baru. Para ahli yang tidak dibawa oleh Xuan He, Shi Yan, dan Ming Hao bersamanya dibunuh dengan cara yang sama. Energi dari mereka telah menjadi energi paling murni di Desolate Territory.

Ming Hao dan Xuan He telah meminta beberapa dari mereka untuk pergi, tetapi mereka tidak mempercayai mereka dan memutuskan untuk tinggal.

Banyak orang tidak mau meninggalkan kekayaan atau cucu mereka. Banyak orang yang berpikir bahwa mereka dapat menghindari pembantaian ini. Mereka bersembunyi di area terlarang yang aneh di antara area bintang untuk menghindari kalpa ini.

Namun, mereka tidak dapat melakukan apa-apa karena mereka semua menghilang di tengah pembantaian Ghost Hunter. Jauh di dalam jiwa mereka ada segel Desolate, yang telah berakar sejak mereka lahir. Tidak ada cara untuk menghapusnya.

Dengan tanda itu, Ghost Hunter bisa dengan mudah menaklukkan dan membunuh mereka.

Jika mereka berada di Alam Leluhur Wilayah, mereka bisa menahan untuk sementara waktu. Bagaimanapun, keberadaan yang tak terkalahkan seperti haus darah tidak bisa menghindari takdirnya. Setelah dia mencapai Alam Leluhur Wilayah, dia masih dilenyapkan.

Saat itu, Desolate belum menyatu dengan tiga klon. Itu hanya menggunakan tangan Klan Dewa dan ahli lainnya untuk menghancurkan Haus Darah.

Tapi sekarang, dia sendiri yang bertindak. Jadi, tidak ada yang bisa melarikan diri!

Tiga benua sekarang menjadi satu, menjadi Wilayah Desolate yang sebenarnya. Tak satu pun prajurit dengan altar jiwa di wilayah ini bisa lolos dari genosida Pemburu Hantu.

Karena kematian mereka, energi bumi dan surga di Desolate Territory menjadi lebih tebal secara ajaib, dan lebih banyak bintang kehidupan yang menakjubkan tercipta. Pohon Kuno Kehidupan di benua kuno menjadi lebih hidup dan menjulang tinggi. Medan magnet kehidupan menjadi hampir kental.

…

Cekungan luar angkasa kacau …

Itu adalah tempat yang aneh di mana tidak ada bintang kehidupan yang pernah ada. Sebuah planet besar terbang dengan cepat, melintasi tempat itu. Planet itu memiliki lapisan lingkaran cahaya emas, perak, dan oranye-merah yang menutupi seluruhnya.

Banjir luar angkasa yang dingin, asteroid yang bertabrakan, dan hembusan angin yang kuat mendatangkan malapetaka di mana-mana, menghantam planet itu.

Namun, di bawah perlindungan kandang cahaya yang sangat besar itu, ledakan terus terjadi seperti kembang api paling cemerlang di luar planet ini. Namun, itu tidak dapat mempengaruhi ruang di dalamnya bahkan sedikit pun.

Jutaan prajurit berkumpul di planet ini. Kebanyakan dari mereka memiliki alam yang tinggi, tetapi mereka tidak pernah memiliki kesempatan untuk mengunjungi cekungan luar angkasa yang kacau balau. Pada saat ini, melihat pemandangan aneh dan menakutkan di sekitar mereka dengan energi yang menyerang planet mereka, mereka membatu.

Mereka akhirnya menyadari bahwa mereka akhirnya meninggalkan lingkungan yang mereka kenal, pergi ke tempat yang aneh.

Kebanyakan dari mereka percaya pada Shi Yan dan apa yang dia katakan padanya. Tapi, beberapa masih berpegang pada keyakinan mereka bahwa langit mereka tidak akan menghadapi kiamat seperti yang dia sebutkan.

…

Langit di atas Pulau Abadi …

Di antara begitu banyak gugusan awan, Shi Yan, Montecie, Hiro, dan pakar lainnya duduk di atas awan, kekuatan mereka melonjak. Kolom cahaya memunculkan asap mengkhawatirkan yang mencapai langit.

Segera setelah tiang lampu itu menghubungkan kandang cahaya di sekitar planet, mereka memperkuat perlindungannya, mencegahnya dari bahaya di luar angkasa.

Di samping mereka, Audrey tidak sadarkan diri. Ming Hao dan Adele mengawasinya, kalau-kalau sesuatu terjadi padanya.

Sosok kecil Ming Hong muncul di bahu Audrey, wajahnya tercengang. Dia sangat lemah; setelah bentuk jiwanya keluar, dia bergoyang seolah-olah terkena dampak buruk. Ming Hao dan Adele bergegas mengiriminya energi dan melindungi jiwanya.

Kemudian, Ming Hao bertanya kepadanya apa yang terjadi.

Dia adalah budak jiwa Audrey, jadi dia memiliki hubungan jiwa dengannya, yang memungkinkan dia untuk mengetahui tentang kondisinya. Saat dia akhirnya keluar, dia pasti punya sesuatu untuk dikatakan.

Ming Hong menoleh ke Shi Yan, mengaguminya, "Untung kita punya dia. Jika dia tidak mengambil tindakan tegas untuk memindahkan Grace Daratan, kita semua akan terbunuh… "Itu adalah hal pertama yang dikatakan Ming Hong.

Shi Yan terhubung ke Grace Mainland, melindunginya dari bahaya di cekungan luar angkasa yang kacau. Dia tidak mendengar Ming Hong menilai dia.

"Apa yang sudah terjadi?" Adele bertanya buru-buru.

"Setelah kami meninggalkan Wilayah Desolate, saya bisa lolos dari mimpi buruk itu dan keluar dari kepala Audrey," Ming Hong menarik wajah tegas. "Dalam mimpi buruknya, saya melihat hal-hal yang terjadi di Desolate Territory. Itu adalah bencana yang menghancurkan dunia! Selama para prajurit memiliki altar jiwa, mereka tidak bisa lepas dari kematian! Pembatas ruang antara Grace Mainland Star Area, Ancient God Star Area, dan Ancient Demon Star Area telah hilang. Area tiga bintang telah bergabung menjadi satu, berubah menjadi tampilan asli Wilayah Desolate. Desolate dibagi menjadi lima bagian, dan karena bagian yang berbeda, banyak area bintang yang lebih kecil muncul. Namun, semuanya hilang. Sekarang, kami hanya memiliki satu Wilayah Desolate… "

Xuan He, Ming Hao, Adele, dan DeCarlos berdiri di sekitar mereka. Mendengarkan Ming Hong, mereka semua memiliki wajah pucat.

Mereka akhirnya percaya pada Shi Yan. Dia benar, dan resolusinya telah menyelamatkan semua orang. Mereka tidak terbunuh di Desolate Territory.

Tanpa Shi Yan, mereka akan menjadi bodoh sampai kematian mereka. Mereka tidak akan mengetahui hal-hal menakutkan yang menunggu mereka, dan akan menjadi seperti orang-orang yang terbunuh. Mereka akan mengakhiri hidup mereka dalam ketakutan dan keputusasaan.

Ming Hao, Xuan He, dan Frederick memandang Shi Yan, merasakan rasa hormat yang tulus dari lubuk hati mereka untuknya.

Mereka akhirnya percaya padanya.

"Ohh…"

Tiba-tiba, mereka mendengar seseorang mengerang di dalam dua peti mati dekat kerangka kecil, yang melompat kegirangan. "Mereka bangun! Orang tuaku akhirnya bangun! "