God of Slaughter – Chapter 1498

shadow

God of Slaughter – Chapter 1498

"Anakku, ini keberuntungan terbesar kami untuk bertemu denganmu sekarang. Kami tidak percaya kami bisa bertemu denganmu lagi! " Kerangka perempuan membesarkannya bersinar tangan tulang membelai dahi halus kerangka kecil itu. Dia berbicara dalam bahasa kuno Klan Tulang Putih.

Di langit, tubuh Shi Yan memancarkan cahaya bintang, yang memperkuat lapisan perlindungan cahaya di luar Grace Mainland.

Setelah beberapa saat, dia berhenti, mengangguk ke Montecie. "Ini melelahkan bagimu."

"Sama-sama," Montecie tersenyum lembut. "Kami adalah keluarga. Jangan terlalu sopan. " Dia melirik Mei Ji, yang pemalu dan tersipu.

Shi Yan turun, hanya untuk melihat kerangka kecil berbicara dengan orang tuanya, dan Hiro, Gay, dan anggota lain dari Klan Tulang Putih menyapa pendahulu mereka. Dia mengangguk dalam hati, lalu mendarat oleh Xuan He, Frederick, dan Ming Hao, mengirimkan pesan jiwanya.

Setelah satu jam, para pejuang yang membudidayakan delapan kekuatan Upanishad seperti Kaisar Yang Tian, ​​Iblis Darah, Leona, Ka Tuo, dan Fei Lan berkumpul.

Mereka skeptis ketika melihat Shi Yan, karena mereka tidak tahu mengapa dia memanggil mereka.

"Aku membunuh Pu Tai di Area Bintang Iblis Kuno, dan memperoleh kekuatan Upanishad, jiwa, dan rohnya. Setelah saya telah menyerap dia, saya sudah mencapai Sky Ketiga Immortal Realm. Lalu, Hiro dan Montecie bergandengan tangan untuk melawan Devour, juga memberiku banyak energi murni. Ini sangat luar biasa… "

Shi Yan berbicara dengan tenang, matanya bersinar seperti berlian saat dia menatap yang lain. Xuan He, Fei Lan, dan yang lainnya terguncang karena kegirangan. Karena mereka sudah terbiasa, mereka tahu apa yang akan terjadi selanjutnya.

Mereka tidak membutuhkan Shi Yan untuk berbicara lebih banyak, segera duduk bersila dan mengelilinginya.

"Jumlah energi ini sangat besar. Saya perlu waktu untuk mencerna dan memurnikannya. Kalian harus siap. " Shi Yan memeriksa tubuhnya, wajahnya sungguh-sungguh.

Banyak prajurit yang telah dibunuh Devour secara instan memiliki alam yang dalam, kebanyakan dari mereka berada di Alam Dewa Yang Baru Mula. Energi mereka cukup bagi Shi Yan untuk mengumpulkan kekuatan Dewa ke batas atas Langit Ketiga Alam Abadi. Selain itu, dia masih memiliki sejumlah besar energi ekstra yang tidak dapat dia cerna di tubuhnya, yang akan sangat menguntungkan Kekuatan Haus Darah.

Shi Yan duduk, menutup matanya untuk mencerna energi dalam nya jiwa altar dan akupunktur poin.

…

Adele tampak ketakutan, sementara Gillette dan jagoan-jagoan lain dari Suku Kegelapan Kekaisaran tampak termenung. Audrey sepertinya tenggelam jauh dalam mimpi buruk yang mengerikan. Dia masih pingsan, dan kondisinya semakin parah.

"Benarkah kita tidak punya solusi?" Adele membelai rambut putrinya, wajahnya khawatir. "Jiwamu telah menyatu dengan jiwamu. Bisakah kamu membangunkannya? "

Ming Hong tampak pahit. Saat ini, dia berukuran saku, berdiri di bahu Audrey. Dia menggelengkan kepalanya, "Saya tidak tahu mengapa saya tidak bisa melihat apa yang terjadi dalam mimpinya. Saya tahu kondisinya pasti terkait dengan Desolate. Saat Desolate semakin kuat, dia akan menjadi semakin lemah. Dia akhirnya bisa mati. "

Para prajurit Suku Kegelapan Kekaisaran terlihat putus asa ketika mereka mendengarnya berkata begitu.

"Bagaimana mungkin?" Adele menggelengkan kepalanya terus menerus karena dia tidak bisa mempercayainya, "Shi Yan juga memiliki Origin. Mengapa dia tidak terpengaruh? Saya dapat melihat bahwa dia baik-baik saja. "

"Sulit dipercaya, ya."

Ming Hong juga curiga, melihat Shi Yan dari kejauhan. Pada saat ini, Shi Yan sedang memurnikan energi yang telah dia serap untuk diberikan kepada orang-orang di sekitarnya. Xuan He, Ming Hao, Frederick, dan para prajurit yang mengolah delapan kekuatan jahat Upanishad sedang duduk di sana, menunggu kesempatan yang tiba sekali di bulan biru.

Shi Yan tidak terlihat seperti terpengaruh oleh pemulihan Desolate sama sekali. Sungguh luar biasa.

Ming Hong dan Adele berpikir bahwa Shi Yan tidak berbeda dari Audrey secara alami. Mereka berdua adalah orang yang telah menyatu dengan Origin. Mengapa Audrey tidak sadarkan diri saat tidak ada yang terjadi pada Shi Yan?

Itu terlalu tidak bisa dijelaskan!

"Mungkin, setelah dia selesai mengambil energi, dia akan memberi kita jawaban." Ming Hong merenung dan kemudian berkata dengan enggan.

…

Di sudut lain dari cekungan antariksa yang kacau itu melayang asteroid merah-coklat, dengan tubuh asli Hui di bawahnya. Dua belas kepala ular itu seperti binatang besar dan ganas yang menopang asteroid.

Asteroid itu bergerak dalam arus antariksa yang bergolak. Zi Yao, Tian Xie, dan yang lainnya — para pelayannya — sedang menaiki asteroid ini.

Zi Yao menyaksikan celah ruang yang perlahan terwujud di kejauhan. Dia tersenyum, tapi matanya sedingin es. "Untung kami pergi tepat waktu. Kalau tidak, akan sangat merepotkan. Saat ini, saya khawatir tidak ada makhluk yang bisa hidup di Desolate Territory lagi. Untuk pulih, dia… telah mulai membantai wadah energi yang telah dia makan sejak lama. "

Tian Xie dengan hormat berdiri di samping Zi Yao. Dia bingung saat mendengar itu. "Ibu Dewi, maksudmu… dia membantai di Desolate Territory?"

"Ya, semua prajurit yang telah berkultivasi sampai mereka mengembangkan altar jiwa sudah mati." Zi Yao mengangguk sambil tersenyum, "Dia telah memberi mereka makan selama bertahun-tahun untuk memiliki babi gemuk saat ini. Dia menggunakan kematian makhluk di wilayahnya untuk memulihkan energinya. Sejak hari dia dipisahkan, dia telah menunggu hari ini datang. "

Tian Xie mengerti dengan jelas. Dia ketakutan, tetapi dia tidak berani bertanya lebih banyak.

"Itu tidak bisa pulih sepenuhnya. Atau yang lain, itu akan datang ke Domain Laut Nihility. Oh, aku telah meremehkan Shi Yan itu. " Zi Yao tersenyum. Dia melihat ke arah sambil bergumam, "Kamu iblis kecil, kamu membawa Grace Mainland ke sini. Sepertinya kita harus bertemu lagi. "

Ular-ular di bawah asteroid besar bergoyang, membawa asteroid tersebut menuju Grace Mainland di cekungan luar angkasa yang bergolak ini.

…

Shi Yan membuka matanya …

Dia dengan tenang berdiri, melihat sekeliling. Xuan He, Ming Hao, Frederick, dan yang lainnya sedang bermeditasi untuk memahami kekuatan mereka dan memurnikan energi yang telah diberikan Shi Yan kepada mereka.

Dia menghadap ke langit untuk memeriksa perlindungan cahaya yang menutupi planet ini, melindunginya dari benturan mengerikan di cekungan ini. Itu akan memastikan tidak ada makhluk di benua ini yang terluka.

Setelah dia mencerna energi di lubang hitam dan titik akupunktur, dia telah mencapai Puncak Alam Abadi. Energi kehidupan di tubuhnya penuh. Dia percaya bahwa jika dia harus bertarung melawan ahli Alam Leluhur Wilayah, dia tidak akan dirugikan.

Makan Pu Tai, dia mendapatkan manfaat besar. Delapan kekuatan yang telah dikembangkan Upanishad Pu Tai selama bertahun-tahun sekarang menjadi miliknya. Itu sangat ajaib.

Meskipun dia bisa melahap lebih banyak prajurit, dia tidak bisa menjadikan kekuatan mereka Upanishad sebagai kekuatannya. Tapi, Pu Tai khusus. Pu Tai telah mengembangkan kekuatan Devouring Upanishad juga. Delapan kekuatan jahat Upanishad memiliki hubungan misterius. Setelah Shi Yan menelannya, mereka menjadi kemuliaannya.

Hari ini, dia telah mencapai Puncak Alam Abadi, dan dia sudah memiliki Energi Gelap. Dia merasa bahwa dia akan segera memasuki Wilayah Leluhur Wilayah!

Jiwanya mengamati ke dalam. Incipient Extent-nya seperti alam semesta yang dalam dan luas di zaman kuno di mana bintang-bintang berkelap-kelip dengan menyilaukan. Kecuali untuk memiliki makhluk, Incipient Extent ini tidak jauh berbeda dari banyak wilayah.

Dia mengerutkan kening, memikirkan ke mana harus pergi dan ke mana harus pindah ke Daratan Grace. Saat ini, Adele mendatanginya dengan wajah muram, bertanya, "Silakan datang dan temui Audrey …"

Shi Yan berjalan ke Audrey, yang matanya terpejam dan napasnya lemah. Sepertinya vitalitasnya telah diambil. Dia tampak seolah-olah api jiwanya akan segera padam.

Ming Hong, Gillette, DeCarlos, dan Azure Dragon berkumpul oleh Audrey, tangan mereka terikat.

Mereka telah mencoba banyak metode untuk membangunkan Audrey, tetapi tidak satupun yang berhasil. Audrey masih tidak aktif.

"Itu… merugikannya. Semakin kuat, semakin lemah Audrey. Meski jauh, itu masih bisa mempengaruhi Audrey. Karena semakin mengintimidasi, Audrey akan terkuras sampai mati… "Ming Hong menatap Shi Yan, matanya aneh. "Anda juga memiliki Origin. Kondisi Audrey berbahaya, tapi kenapa kamu masih aman dan sehat? "

Semua orang bingung karena ini.

Melihat Audrey, mata Shi Yan berbinar. Dia tahu perbedaan di antara mereka.

Audrey lahir di Desolate Territory. Saat lahir, jiwanya memiliki Segelnya. Itu bisa menggunakan segel di jiwanya untuk mempengaruhi Asalnya.

Akhirnya, Shi Yan tahu mengapa Bloodthirsty harus meminta Xuan Shan, Lao Luo, dan Xuan He untuk membawa jiwa dari dunia lain dan memberikannya warisan. Haus darah memiliki hal-hal yang dapat diramalkan. Pada masanya, dia tahu apa yang akan terjadi saat ini.

Shi Yan tidak terpengaruh karena kekuatan Desolate yang meningkat karena dia tidak memiliki segel jiwanya di jiwanya.

Dia tidak jiwa lahir di Desolate Wilayah.