God of Slaughter – Chapter 1505

shadow

God of Slaughter – Chapter 1505

Drakula terbang ke pulau terpencil. Setelah dia mendarat, dia mengatur pikirannya dan berbicara dengan Shi Yan segera setelah dia tiba. "Aku yakin kamu pernah melihat tanda yang sama pada pelayan Hui dan Devour. Misalnya, budak jiwa Hui memiliki tanda ular hijau tua dan bawahan Devour memiliki tanda pusaran gelap.

"Itu benar," Shi Yan mengangguk.

"Anggota Klan Devouring seperti Edgar dan Labitte tidak memiliki tanda yang sama. Apa kamu tahu kenapa?"

"Mengapa?"

"Edgar dan Labitte diciptakan oleh darah, tubuh, dan jiwa Devour. Devour menganggap mereka anak-anaknya. Tentu saja, dia tidak akan membubuhkan tanda budak jiwa pada mereka. Tanda itu adalah tanda yang memperbudak! Begitu mereka mendapatkannya, mereka harus menjadi pelayan yang tidak akan pernah bisa lepas dari kehidupan mereka sebagai budak! "

Dracula menarik napas dalam-dalam, wajahnya kaku. "Juga, tanda jiwanya sangat kejam. Ia memiliki aura yang sama dengan Guru. Ketika Tuannya meninggal, budak jiwa akan terpengaruh. Jiwa mereka akan binasa seketika! Devour menganggap Edgar, Labitte, dan prajurit Clan Devouring sebagai anak-anaknya, bukan budak. Jadi, mereka tidak memiliki tanda jiwa … "

Dia adalah pendahulu paling kuno. Dia adalah makhluk cerdas tinggi yang lahir setelah Era Awal Mutlak. Dia tahu betapa ganas dan kejamnya makhluk Awal Mutlak yang kuat itu.

Tanda jiwa adalah sesuatu yang hanya bisa diciptakan oleh makhluk Awal Mutlak. Begitu para pejuang itu dicetak, jiwa dan hidup mereka dibatasi. Mereka harus menjadi budak seseorang selama sisa hidup mereka.

Tanda ini adalah sangkar yang bisa mengikat para pejuang sampai mereka mati!

Mendengarkan Drakula, Shi Yan kedinginan. Dia mengerti mengapa Dracula ingin merahasiakan percakapan ini dari Xuan He, Ming Hao, dan Frederick.

Jika Xuan He, Ming Hao, dan yang lainnya tahu bahwa mereka memiliki tanda perbudakan, bagaimana perasaan mereka?

"Tanda saya sudah ada sejak saya mendapat warisan."

Shi Yan mengelus keningnya, yang mulus tanpa bekas. Tanda yang ada di jiwanya tidak muncul di kulitnya seperti Xuan He. Hanya ketika dia mengirimkan energinya kepada yang lain, energi itu muncul secara samar-samar.

"Jika ini sangat serius, apakah aku adalah budak jiwa seseorang?" Shi Yan mengubah wajahnya, matanya memancarkan cahaya tajam. "Tanda ini berasal dari Haus Darah. Dia bukanlah makhluk Awal Mutlak. Bagaimana dia bisa mendapatkannya? Karena tandanya masih ada, apakah benar dia masih hidup? "

Serangkaian keraguan muncul di kepalanya. Dia membelai Cincin Pembuluh Darah dan mencari melalui ingatannya.

Menelan altar jiwa Pu Tai, dia mendapatkan semua kenangan Roh Cincin. Pada saat ini, dia sedang mencari dengan cermat. Namun, dia tidak menemukan apapun yang berhubungan dengan tanda itu dalam ingatan Pu Tai. Dia tidak menemukan apapun yang berhubungan. Itu membuatnya lebih khawatir.

Dia tahu itu tidak baik.

Drakula menatapnya, matanya dalam. Setelah beberapa saat, dia menekankan setiap kata. "Tanda darah itu seharusnya menjadi gumpalan terakhir dari Haus Darah!"

Shi Yan merasakan sesuatu meledak di kepalanya.

Jiwa yang tersisa dari Bloodthirsty?

Raja Iblis Agung dari Wilayah Desolate, yang telah membungkam Devour, belum mati?

Apakah dia begitu berani?

"Sebelum percakapan ini, saya telah bertanya kepada Xuan He dan Ming Hao tentang fitur-fitur Bloodthirsty. Dia diciptakan oleh Desolate dari esensi Empat Makhluk Agung. Namun, Devour telah mempengaruhinya dan memberinya kekuatan Devouring Upanishad dengan delapan kekuatan jahat Upanishad. Haus darah sebenarnya adalah bagian dari makhluk Awal Mutlak! Tidak salah untuk mengatakan bahwa dia adalah makhluk Awal Mutlak. Dia mendapat kekuatan dari tubuh Desolate, jadi dia tahu teknik rahasia tanda jiwa. Tidak sulit untuk dijelaskan. "

Suara Drakula serius, wajahnya serius. "Dengan ciri-ciri magis dari tanda jiwa, jika itu adalah tanda yang jahat, ketika Haus Darah meninggal, Xuan He, Frederick, dan orang-orang yang memiliki tanda akan binasa seketika!"

"Xuan Dia masih hidup. Jadi, ada dua cara untuk menjelaskannya. Tanda jiwa itu mungkin bukan yang jahat. Dia meninggal, tapi budak jiwanya masih hidup. Jika itu jahat, maka dia belum mati. Gumpalan jiwanya tetap ada di dunia ini. Tanda di jiwa tuan rumah Anda haruslah di tempat gumpalan jiwanya yang terakhir terlindungi. "

Berhenti sejenak, Drakula mendesis, "Jika itu benar, maka suatu hari, dia bisa bangun dan menggunakan tanda itu untuk menggantikanmu, menggunakan altar darah, daging, dan jiwamu untuk menghidupkan kembali dirinya sendiri!"

Itu seperti petir yang meledak di otak Shi Yan. Wajahnya menjadi gelap dan seram.

Dracula menoleh padanya. Dia tidak mengatakan lebih banyak. Jika Shi Yan cukup tegas, dia akan tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Jadi, dia hanya memperhatikannya dalam diam.

Shi Yan memancarkan aura suram dan dingin seperti es. Setelah kurang dari sepuluh menit, dia tersenyum, "Apa pun yang terjadi, saya harus berterima kasih. Terlepas dari itu, saya akan melakukannya sekarang. Aku akan memotongnya! "

Drakula memberinya anggukan, "Kalau begitu, aku bisa menenangkan pikiranku."

Dia tidak berlama-lama dan berubah menjadi cahaya yang suram, meninggalkan tempat itu.

Setelah dia menghilang, Shi Yan diam untuk waktu yang lama. Tiba-tiba, dia menggali tanah pulau itu. Saat tubuhnya menghilang, lapisan awan gelap bergolak. Petir melintas di dalam awan gelap saat mereka menciptakan penghalang yang bisa mencegah semua jenis aktivitas penginderaan Kesadaran Jiwa.

Bahkan para pejuang di level Hiro dan Montecie tidak bisa mengganggu tempat ini. Karena ini adalah Grace Mainland, benua itu milik Shi Yan.

Di dalam pulau kecil, batu dan jiwa yang kaku terpisah secara alami seolah-olah Dewa baru saja menciptakan ruangan batu polos di sana.

Ruangan batu ini ditutup agar angin atau cahaya tidak bisa berkunjung kesini. Shi Yan tinggal di dalam ruangan dan mulai mengamati altar jiwanya. Dia mengumpulkan Kesadaran Jiwa dan menciptakan gelombang bergulir untuk mengikat jiwa tuan rumahnya.

Jiwa inang transparan yang melayang di atas Incipient Extent memiliki tanda darah kecil di dahinya di mana ada banyak garis jiwa yang bergoyang seperti ular kecil.

"Menelan!"

Lubang hitam muncul dan berubah menjadi pusaran hitam yang menyusut dan kemudian memasuki jiwa inang melalui dahi. Pusaran air hitam menghadapi tanda jika terjadi sesuatu yang tidak bisa ditangani Shi Yan.

Pita cahaya bintang datang dengan Kematian, Kegelapan, dan banyak kekuatan Upanishad lainnya untuk memasang penghalang di dalam lubang hitam.

Setelah semuanya siap, Shi Yan berubah menjadi pancaran cahaya yang menembus sasaran!

Ini adalah pertama kalinya dia sampai pada tanda darah di jiwanya!

Awan merah yang tampak seperti terbuat dari darah berkumpul. Saat Kesadaran Jiwa Shi Yan masuk ke sana, dia tiba-tiba merasa kesal seolah dia tidak bisa mengendalikan hatinya. Dia ingin tenggelam dalam keinginan untuk membantai!

Itu adalah efek dari lautan awan darah!

Kesadaran Jiwanya melayang di atas lautan awan. Dia mengamati untuk merasakan apakah ada aura di sini. Dia ingin menyelesaikan masalah yang telah mengganggunya selama bertahun-tahun.

Tiba-tiba, lautan awan mulai berputar. Gambar yang jelas muncul dan Shi Yan bisa melihat seorang pria yang cukup tinggi dan kokoh dengan bakat sombong. Dia memiliki rambut panjang merah api yang menguraikan matanya yang merah seperti matahari. Dia membantai banyak prajurit. Shi Yan bisa merasakan auranya yang tak terkalahkan dan seperti tuan melalui gambar.

Getaran dikirim ke Kesadaran Jiwanya. Shi Yan tersentuh. Itu seperti Demogorgon raksasa di zaman kuno yang menghadap ke langit dan meraung. Demogorgon raksasa ingin membunuh semua makhluk dan bahkan merobek gambar yang sedang dilihat Shi Yan untuk melompat ke dunia ini!

Itu adalah getaran jiwa yang tidak bisa dia gambarkan!

Setiap gambar yang dia tonton menggambarkan Demorgogon raksasa yang menaklukkan bumi dan surga dan menundukkan makhluk lain kepadanya. Perlahan, gambar menyusut dan menciptakan gulungan gambar yang jelas.

Dalam gulungan gambar itu, sosok keren berwarna merah darah itu sedang bertarung melawan makhluk besar seperti gurita. Seluruh langit menjadi gelap dan runtuh karena pertarungan mereka. Bintang di sekitar mereka meledak terus menerus…

Shi Yan memahaminya dengan jelas. Itu adalah pertarungan antara Devour dan Bloodthirsty. Gambar itu membuatnya mendidih dengan antusias seolah-olah dia telah menyaksikan betapa berani dan tak tertandingi Haus Darah dengan matanya sendiri.

Gambar terakhir ini adalah kenangan yang haus darah telah diukir jauh di dalam jiwanya. Itu tidak termasuk pertempuran antara dia dan Dewa Dewa atau Dewa Dewa yang mengendalikan banyak ahli untuk melawannya. Itu membuktikan bahwa Bloodthirsty tidak menganggap God Lord Brian sebagai pasangan yang setara. Dalam ingatannya, pertarungan dengan Devour adalah puncak hidupnya.

Itu adalah ingatan yang tidak pernah hilang dari benaknya.

Saat gambar menghilang, lautan awan darah magis menipis saat tanda di jiwa Shi Yan mulai menghilang.

Suara dalam kuno yang samar muncul di kepalanya.

"Ahli waris saya, akhirnya, Anda datang ke sini. Itu berarti bahwa Anda hanya selangkah lagi dari Wilayah Leluhur Wilayah. Ini adalah tanda terakhir yang kutinggalkan di dunia ini. Itu akan lenyap pada saat ini dan saya akan dikuburkan seluruhnya. Hidup saya yang baru saja ditunjukkan kepada Anda akan menjadi panduan bagi Anda untuk terus berkembang. Kepada Anda, saya hanya memiliki satu permintaan: telan dan sempurnakan Desolate and Devour! Keberadaan saya dan seluruh hidup saya hanyalah pengorbanan untuk bersaing melawan mereka! Anda adalah pewaris saya dan satu-satunya tempat saya menaruh harapan saya. Tolong bantu saya melenyapkan mereka! "