God of Slaughter – Chapter 1517

shadow

God of Slaughter – Chapter 1517

Gerbang itu tepat di depan Shi Yan. Itu adalah sekelompok besar awan yang dijaga ketat oleh anggota Klan Phantom yang berbasis sepanjang tahun di Wilayah Kabut Awan.

Melalui gerbang, mereka dapat mengunjungi Sea Domain of Nihility. Itu terletak di tempat yang aneh antara Klan Tulang Putih dan Klan Hantu.

Mendengarkan Montecie, Shi Yan perlahan melayang dari Grace Mainland. Dia menemukan bahwa gravitasi di Wilayah Kabut Awan ini sangat aneh. Di wilayah ini, orang-orang seringan burung, yang memungkinkan mereka terbang seperti burung sungguhan. Bahkan prajurit alam terendah bisa menggunakan energinya untuk berlari secepat mereka bisa terbang.

Melihat sekeliling, Shi Yan melihat banyak makhluk terbang melalui awan antar benua.

Ada begitu banyak kapal perang terbang yang bergerak antar benua. Wilayah ini memiliki berbagai macam ras. Dia melihat anggota klan Manusia, Klan Iblis, Klan Monster, tetapi orang-orang dari Suku Awan telah melebihi jumlah mereka.

Suku Awan adalah spesies asli di Wilayah Kabut Awan ini; mereka memiliki ciri khas dibandingkan dengan ras lain.

Mereka memiliki tubuh daging tetapi mereka tampaknya tidak memiliki pembuluh darah. Tubuh mereka memiliki arus awan yang berkumpul ke beberapa titik di mana energi mereka terkondensasi. Mereka menyerap energi bumi dan surga di Wilayah Kabut Awan untuk dibudidayakan, yang memiliki kabut samar bercampur semuanya. Setelah sekian lama, sumber energi di tubuh mereka menjadi seperti gugusan awan ajaib.

Montecie berdiri di Grace Mainland dan berbicara dengan Mei Ji dan Shi Yan.

Setelah sekitar lima belas menit, saat Montecie masih memperkenalkan Wilayah Kabut Awan kepada Shi Yan, mereka melihat kapal perang besar yang terbang muncul. Kapal perang itu membawa anggota Suku Cloud, salah satunya membawa orang-orang tampan dari Klan Phantom. Mereka bisa melihat seorang pria yang sangat luar biasa di antara kerumunan itu.

Pria ini mengenakan jubah perak panjang. Matanya seperti bintang di langit. Dia memiliki fitur wajah yang sangat proporsional. Dia lebih tampan daripada pria tampan dari Klan Phantom.

Pria tampan itu berusia sekitar tiga puluh tahun dan memiliki sikap anggun dan anggun. Dia menyilangkan tangan di depan dadanya dan berdiri di dek depan kapal perang, banyak prajurit Klan Hantu di belakangnya. Para ahli Suku Cloud juga memandangnya dengan rasa hormat yang tinggi dan tulus.

"Memang benar bahwa Fan De Lei sangat menyukai Wilayah Kabut Awan. Dia masih di sini untuk berkultivasi. Ini menarik." Melihat pria itu datang dengan pengaturan yang berlebihan, Montecie menyeringai dan menatap Mei Ji dengan tatapan penuh arti. "Anak ini, Fan De Lei, selalu memedulikanmu. Saya mendengar bahwa dia sangat menyukaimu. Sekarang, Anda telah mencapai Alam Leluhur Wilayah dan Anda bersama Shi Yan. Aku ingin tahu apakah itu akan baik-baik saja. "

Mei Ji menjadi kaku. "Dia tidak berani melanggar perintahmu, Nenek."

"Haha," Montecie hanya tersenyum dan tidak berkata apa-apa lagi.

Hanya anggota Klan Hantu yang berdiri di samping Montecie dan Mei Ji. Iblis Darah, Kaisar Yang Tian, ​​Ming Hao, dan yang lainnya tinggal di benua itu. Mereka tidak keluar.

"Fan De Lei adalah orang terkuat di Klan Phantom kami. Dia mencapai Alam Leluhur Wilayah tiga ratus tahun yang lalu. Dia seperti saudaraku. Kami dulu tinggal di suku yang sama. Dia merawatku dengan baik, "Mei Ji menjelaskan karena dia takut Shi Yan akan salah paham. "Dia telah menghabiskan banyak upaya untuk menaklukkan Wilayah Kabut Awan ini. Anggota Suku Cloud, pemilik sebelumnya dari wilayah ini, telah mengikutinya. Banyak wanita Cloud menganggapnya sebagai kekasih impian mereka. Karena dia telah tinggal selama bertahun-tahun di Wilayah Kabut Awan, saya pikir dia tidak akan memberikan tempat itu dengan mudah. ​​"

Shi Yan mendengarkannya dengan tenang. Dia mengerutkan kening dan kemudian berbicara dengan Montecie, "Jika ada masalah di wilayah ini, mengapa kita tidak beralih ke wilayah lain? Klan Phantom tidak hanya memiliki satu wilayah, ya? "

"Tentu saja tidak. Namun, hanya Cloud Mist Territory yang memiliki energi bumi dan surga yang tebal dengan kondisi budidaya yang sesuai. Lagipula, itu antara Klan Hantu kita dan Klan Tulang Putih, "Montecie memelintir sejumput rambut hitamnya di sekitar jarinya, wajahnya rileks. "Apa yang Anda takutkan? Fan De Lei? "

"Tidak, bukan dia. Saya tidak ingin masalah. " Shi Yan menarik wajah tidak sabar. "Jika terlalu menyebalkan, aku harus berbicara dengan Hiro untuk mengetahui apakah klan White Bone memiliki wilayah yang bagus."

Montecie mengubah wajahnya. Dia menjadi lebih tegas. "Jangan khawatir! Tidak akan ada masalah! "

Dia menarik wajah tegas, melambai pada Fan De Lei dan memanggilnya.

Kapal perang terbang berhenti. Fan De Lei mengendarai pesawat ulang-alik seputih salju bersama puluhan prajurit Klan Phantom dan anggota Suku Cloud. Dia membungkuk padanya dari jarak jauh, "Salam, Nenek!"

Di Klan Phantom, tidak ada orang dengan posisi dan eselon yang lebih tinggi dari Montecie. Meskipun dia telah menggunakan kekuatan Waktu Upanishad untuk menjaga dirinya dalam bentuk seorang gadis kecil, dia kemungkinan besar bahkan lebih tua dari Edgar dan Hiro.

Karena Montecie tampak seperti gadis kecil, keadaan pikirannya berada dalam fase yang sama. Namun, dia memiliki kebijaksanaan dan pengalaman seperti nenek yang tak tertandingi. Dia sudah menganggap Fan De Lei merepotkan. Itu sebabnya dia datang ke sini secara pribadi.

"Bangkit," Montecie melambaikan tangannya dengan arogan, matanya yang jernih mengamati tim Fan De Lei. Yang lain memasang wajah serius dan membungkuk lebih dalam.

Montecie menatap mereka dan mereka memiliki ketakutan seolah-olah kehidupan mereka sebelumnya dan kehidupan saat ini terungkap, terutama anggota Suku Cloud. Ini adalah pertama kalinya mereka melihat kepala asli Klan Hantu, karakter tak tertandingi dan salah satu dari Sepuluh Leluhur Wilayah Laut Domain Nihility. Mereka ketakutan dan tidak bisa mengucapkan sepatah kata pun.

"Aku ingin tahu masalah penting apa yang mengharuskan Nenek ke Wilayah Kabut Awan?" Fan De Lei berdiri tegak, suaranya serius. "Jika Anda memiliki sesuatu yang ingin Anda lakukan, kirimkan saja pesanannya. Saya akan melakukan yang terbaik untuk klan saya. Saya tidak akan pernah ragu! Di eselon Anda, ini kejutan besar. Aku takut kamu sangat peduli. "

Mei Ji menjadi aneh dan diam-diam mengerutkan alisnya.

Mungkin anggota tingkat rendah Klan Hantu tidak tahu bahwa dia dan Mei Ji telah datang ke Wilayah Desolate. Namun, Fan De Lei memiliki telinga dan mata dimana-mana. Tidak mungkin dia tidak tahu itu.

Shi Yan tepat di sebelah mereka. Dengan kecerdasan Fan De Lei, dia pasti tahu tentang itu. Namun, dia bertindak seolah-olah dia tidak tahu apa-apa. Mei Ji segera mencium masalah. Fan De Lei tidak mau bekerja sama untuk berbagi wilayah dengan yang lain.

"Aku di sini bukan karenamu," Montecie menyipitkan matanya saat menyadari pikiran Fan De Lei. "Izinkan saya memperkenalkan anak muda ini. Dia adalah Shi Yan. Ya, dialah yang mendapatkan Menara Simbol Kekuatan Upanishad di dasar laut Sea of ​​Annihilation. Kami datang ke Desolate Territory karena dia mengundang kami. Saya akan jujur. Shi Yan telah membawa bintang kehidupan dan menyingkirkan Wilayah Desolate. Saya berencana untuk membiarkan mereka tinggal di Cloud Mist Territory. Mereka akan tinggal di sini mulai sekarang… "

"Apakah begitu?" Fan De Lei tampak seperti terkejut. Dia tersenyum dengan mudah dan menatap Shi Yan dengan ramah sebelum melanjutkan, "Bro, kamu bisa datang dan tinggal di Cloud Mist Territory kami; ini suatu kehormatan bagi Cloud Mist Territory dan saya! Jangan khawatir. Aku akan memilih tempat yang bagus untukmu. Saya yakin Anda akan puas tinggal di sana. "

Dia masih menganggap dirinya master seolah-olah dia tidak mengerti kata-kata Montecie.

"Suku Cloud kami akan bekerja sama dengan Sir Vanderly. Kami akan mengatur tanah keberuntungan terbaik untuk mereka tanam, "kata sesepuh Suku Awan yang janggut putihnya mencapai dadanya.

Mereka secara eksplisit menyatakan bahwa Fan De Lei adalah pemimpin mereka. Mereka ingin menunjukkan kepada Montecie bahwa mereka hanya mendengarkan Fan De Lei.

Mei Ji meringis.

Grace Mainland sedang melayang di tengah Wilayah Kabut Awan di mana terdapat energi bumi dan surga yang paling tebal. Tempat ini dulunya adalah tanah suci Suku Awan tempat mereka memuja leluhur mereka. Fan De Lei telah menyerang dan membersihkan tempat ini. Itulah mengapa tempat itu menjadi kosong, yang cocok untuk Grace Mainland untuk tinggal.

Tidak ada area lain yang lebih cocok untuk Grace Mainland selain tempat ini di seluruh Wilayah Cloud Mist.

Namun, menurut pria tua Cloud itu, mereka akan segera memindahkan Grace Daratan, yang bertentangan dengan keinginan Montecie.

Mereka tidak ingin mendengarkan Montecie!

"Kita tidak perlu membuang waktu dan tenaga untuk memindahkannya. Tempat ini sangat bagus. Saya tidak akan menyangkalnya, "Shi Yan tersenyum dan mengintervensi. Penampilannya menatap tajam pada lelaki tua itu. "Yah, aku ragu-ragu apakah akan tinggal di Cloud Mist Territory atau tidak. Tapi kalian sangat ramah. Saya pikir, ya, sangat menyenangkan tinggal di sini! Benar, kami harus memberimu wajah, bukan? "

Saat dia mengatakan itu, dia menoleh untuk melihat ke arah Montecie.

Montecie tidak memiliki wajah yang puas. Dia menyeringai ketika dia mendengarnya, "Menarik, menarik!"

Namun, mendengar Shi Yan, anggota Suku Cloud memiliki kejahatan di mata mereka. Mereka mencoba meredakan amarah mereka saat mereka melihat Fan De Lei.

Mereka menunggu Fan De Lei berdiri.