God of Slaughter – Chapter 1521

shadow

God of Slaughter – Chapter 1521

Fan De Lei menarik wajah dingin dan menyeringai, "Saya memiliki Wilayah Kabut Awan dan berkultivasi di sini selama bertahun-tahun. Saya belum menemukan apa pun. Apakah kamu pikir kamu bisa menemukannya? "

"Saya di sini untuk mencari perlindungan. Tentang Skyfall Star River… kalau begitu kebetulan, "kata Shi Yan.

Sejak awal, dia tidak datang ke sini untuk Skyfall Star River. Dia ingin mencari tempat yang aman untuk Grace Mainland. Pada saat ini, dia tidak tahu mengapa dia merasa gelisah dan tidak aman.

Perasaan itu datang dari jiwanya yang dalam.

Itu seperti sepasang mata cerah yang mengawasinya dalam kegelapan; rasanya seperti milik binatang haus darah yang menunggu kesempatan untuk menggigit dan mengunyahnya!

Perasaan ini semakin kuat dari hari ke hari.

Dia merenung sejenak dan dia memahaminya. Akhirnya, dia tahu dari mana sumber ketidakamanannya.

– Desolate!

Desolate telah bangkit dan pulih! Kekuatannya meningkat setiap hari. Dia memiliki dua klon jiwa. Setelah Desolate relatif pulih, Shi Yan akan menjadi target utamanya. Ketika dia mendapatkan co-soul Shi Yan, jiwanya akan lengkap!

Setiap detik Desolate menjadi lebih kuat, tekanan dari co-soul Shi Yan meningkat. Karena mereka memiliki koneksi magis, tidak peduli seberapa jauh Shi Yan dari Desolate, dia bisa merasakannya setiap menit.

Dia harus menjadi lebih kuat dan memasuki Wilayah Leluhur Wilayah secepat mungkin! Dia harus mencoba segalanya untuk meningkatkan kekuatannya!

Jika tidak, ketika Desolate datang dan dia tidak memiliki kekuatan untuk melawan, yang menunggunya adalah kehancuran!

Setidaknya, dia tahu bahwa dia bukanlah musuh Desolate. Begitu dia tertangkap, dia akan dibunuh. Dia harus memanfaatkan kesempatan untuk menjadi lebih kuat sebelum Desolate menyerap semua klonnya.

Skyfall Star River adalah senjata ilahi yang cocok untuk kekuatan Bintang Upanishad. Jika dia mendapatkannya, dia bisa menggunakannya untuk memasuki Wilayah Leluhur Wilayah dan kompetensinya akan sangat meningkat. Jadi, ketika Montecie memberitahunya tentang Skyfall Star River, dia tersentuh.

"Saya punya saran," tiba-tiba Quinn, sang Pendeta Agung, membuka mulutnya. Dia berbalik untuk melihat Fan De Lei dan kemudian pada Shi Yan dan Kaisar Hiu Laut. Dia kemudian berkata, "Mereka desas-desus bahwa Skyfall Star River tenggelam jauh di lautan awan. Sebagai Pendeta Agung Suku Awan, saya memahami bahasa kuno suku kami. Sejauh yang saya ketahui, rumor itu benar. Kita juga tahu bahwa banyak pelopor telah datang dan menjelajahi daerah yang lebih dalam di lautan awan. Setelah beberapa generasi, mereka menemukan lokasi yang aneh. Itu disegel dengan banyak lapisan ruang. Kita harus membuka lapisan itu untuk mengetahui apa yang tersembunyi di sana … "

Kata-kata Quinn menarik perhatian orang, mata mereka berbinar.

Alam Quinn tidak cukup tinggi, hanya di Second Sky of Immortal Realm dan dia tidak terlalu berbakat. Namun, dia jauh lebih tua dari Dalsa Tua. Dia telah memimpin aktivitas pemujaan Suku Cloud selama bertahun-tahun, jadi hanya dia yang tahu banyak rahasia Suku Cloud. Jadi, ketika dia mengatakan dia tahu misteri Sungai Skyfall Star, tidak ada keraguan.

"Pendeta Agung sebelumnya menebak bahwa jika Skyfall Star River telah tenggelam jauh ke dalam lautan awan, seharusnya berada di bawah lapisan luar angkasa itu. Anggota Komite Imam Besar telah menjelajahi dari generasi ke generasi untuk menemukan daerah itu. Tanpa bimbingan kami, saya yakin Anda tidak dapat menemukannya bahkan jika Anda menghabiskan waktu seribu tahun. "

Wajahnya menjadi sombong saat mengatakan itu. "Jika saya mati, tidak ada yang tahu daerah itu!"

Fan De Lei memiliki cahaya aneh di matanya, "Terus bicara."

"Menurut legenda, Skyfall Star River dipandu ke sana. Sesuatu di bawah lautan awan telah menariknya. Benda itu seharusnya berada tepat di bawah tembok luar angkasa itu. " Mata Quinn menjadi panas. "Kami benar-benar ingin tahu apa yang ada di bawah sana. Saya telah mempekerjakan ahli dengan kekuatan luar angkasa Upanishad untuk membuka segel itu. Sayangnya…"

Dia menggelengkan kepalanya, "Para prajurit dengan kekuatan luar angkasa Upanishad yang saya temukan berada di alam rendah. Yang terbaik yang bisa saya temukan adalah di First Sky of Immortal Realm. Dia meninggal karena energi yang terkuras selama proses pemecahan lapisan ruang. "

Dia menjadi tergerak dan berkata kepada Shi Yan, "Kamu memiliki kekuatan luar angkasa Upanishad di Puncak Alam Abadi dan kamu dapat melemparkan Dinding Kristal Luar Angkasa. Artinya kompetensi Anda yang sebenarnya lebih tinggi dari itu! Mungkin Anda bisa pergi ke sana dan melihat apakah Anda bisa menghancurkan tembok itu. Kami akan tahu apa yang tersembunyi di sana! "

"Bagaimana dengan kita?" desis Cilan.

"Tidak ada yang tahu apa yang bersembunyi di sana dan betapa berbahayanya hal itu. Selain itu, saya tahu Suku Cloud kami tidak dapat memecahkan kode rahasia itu. Jadi, saya menyarankan agar kita semua pergi ke sana untuk membuka rahasia puluhan ribu tahun ini, "teriak Quinn.

Dia membuat perhitungannya sendiri. Melihat Shi Yan, Kaisar Hiu Laut, dan Fan De Lei memiliki kekuatan yang sama, dia mengundang kedua belah pihak. Dia ingin membuat kedua belah pihak saling bersaing. Dia akan menemukan kesempatan terbaik. Karena itu, dia memberi tahu rahasia di depan Shi Yan dan Fan De Lei.

Shi Yan dan Fan De Lei bertukar pandang. Mereka tidak membahas cara berbagi Skyfall Star River. Mereka merenung lalu mengangguk, menunjukkan bahwa mereka setuju dengan saran Quinn.

Tepat setelah itu, Shi Yan mengirim pesan jiwanya ke Grace Mainland.

Bayangan menembus atmosfer Grace Daratan, melayang oleh Shi Yan dan Fan De Lei. Mereka adalah Ming Hao, Xuan He, Frederick, Audrey, Azure Dragon, DeCarlos, Lei Di, dan Blood Devil, semua ahli Alam Abadi. Tapi mereka tidak semua ahli yang datang ke Grace Mainland dari area bintang lain di Desolate Territory.

Melihat mereka, Cilan, Dalsa, dan Quinn menjadi khusyuk.

Mereka tidak menyangka bahwa bintang kehidupan kecil bisa memiliki begitu banyak ahli. Terutama Ming Hao, dia berada di Puncak Alam Abadi dan dia hanya selangkah lagi dari Alam Leluhur Wilayah. Segera, dia akan memasuki Alam Leluhur Wilayah.

Semua anggota Suku Cloud merasakan tekanan ketika mereka menemukan bahwa penyusup itu sebenarnya adalah naga yang kuat. Mereka seharusnya tidak meremehkan mereka.

"Kamu tidak keberatan jika aku meminta bantuan seseorang?" Shi Yan menyeringai, "Ya, aku telah memikirkan kalian. Jika ada yang salah, kita bisa mendapatkan lebih banyak pertahanan, bukan? "

Quinn mengangguk.

"Kami tidak punya cukup tenaga…" gumam Cilan.

"Kita harus memanggil beberapa ahli. Itu akan meningkatkan kemungkinan untuk melewati rahasia itu. Itu bagus untuk semua orang. " Dalsa merasakan tekanan sehingga dia bergegas menggunakan Sound Stone untuk meminta bantuan dan memanggil para ahli dari klannya.

Fan De Lei mengerutkan alisnya dan mengirim pesan jiwanya untuk mengumpulkan bawahannya.

Beberapa jam kemudian, ahli Alam Abadi dari Suku Cloud, Klan Phantom yang dipanggil oleh Dalsa dan Fan De Lei telah datang. Mereka ada selusin.

Itu juga kekuatan terkuat dari Wilayah Kabut Awan.

"Menyelam," Fan De Lei tersenyum saat melihat bawahannya datang. Dia memberi isyarat kepada Quinn untuk pergi.

Quinn mengangguk dan membawa kelompok itu di bawah Grace Mainland, menyelam ke dalam lapisan awan yang tebal.

Shi Yan pergi bersama Kaisar Hiu Laut, Ming Hao, dan yang lainnya. Begitu mereka sampai di lautan awan, penglihatan mereka sangat terpengaruh. Awan susu begitu tebal sehingga mereka hanya bisa melihat awan yang terbang di sampingnya. Melepaskan Kesadaran Jiwa, area yang tercermin di kepala mereka juga terbatas. Tempat ini tertutup kabut putih tak berujung.

Wilayah Kabut Awan sangat luas. Jika itu sama di sini, itu seperti menemukan jarum di tumpukan jerami bagi mereka yang datang untuk menjelajahi Sungai Skyfall Star. Hampir tidak mungkin.

Komite Imam Besar Suku Awan telah menghabiskan beberapa generasi untuk menemukan lokasi aneh itu. Mereka telah mengerahkan banyak tenaga.

Jauh di dalam lautan awan, Shi Yan memercayai kata-kata Quinn. Tanpa arahannya, bahkan jika mereka menghabiskan seribu tahun, mereka tidak akan dapat menemukan apa pun.

Quinn dan Komite High Priestnya berkelompok sementara Shi Yan dan rekan-rekannya, Fan De Lei, Cilan dan bawahannya membentuk dua kelompok. Ketiga kelompok itu bergerak cepat melalui lautan awan. Mengikuti Quinn, mereka menuju ke tempat misterius yang ditemukan oleh Komite High Priest.

Waktu berlalu dengan cepat. Sudah sepuluh hari.

Mereka masih bergerak di bawah arahan Quinn.

Ketika mereka berangsur-angsur menjadi tidak sabar, Quinn tiba-tiba melambat. Orang-orang segera tergerak, cahaya ilahi memancar dari mata mereka. Mereka bergegas menyusulnya.

Quinn berhenti.

Dia sedang melayang di area asing dimana cahayanya beriak. Shi Yan dan yang lainnya berkumpul. Mereka melihat sesuatu seperti kolam beriak di depan Quinn.

Menyipitkan mata, Shi Yan menggunakan kekuatan luar angkasanya untuk merasakan. Berkonsentrasi, Kesadaran Jiwanya seperti jarum yang ditusukkan ke lapisan gelombang cahaya.

Mendesis!

Gelombang energi ruang angkasa yang dipancarkan dari daerah gelombang cahaya tersebut. Mata Shi Yan berbinar saat dia tersenyum, "Ini memang dinding luar angkasa. Apalagi itu dibuat secara alami. Hebat!"

Dinding luar angkasa yang dibuat secara alami itu langka. Itu adalah mahakarya Alam, jadi ia memiliki lebih banyak misteri dan kekuatan kekuatan Angkasa Upanishad.

Merasakan untuk sementara waktu, Shi Yan menegaskan bahwa jika dia bisa menghancurkan dinding luar angkasa alami ini, pemahamannya tentang kekuatan Luar Angkasa Upanishad akan naik ke tingkat berikutnya.

Antusiasmenya terpicu.