God of Slaughter – Chapter 1527

shadow

God of Slaughter – Chapter 1527

Tanah Kosong, jauh di dalam Domain Laut Nihility.

Potongan-potongan bintang dan asteroid yang rusak berkumpul dan menciptakan benua tanpa akhir. Kota dibangun di pedalaman. Beberapa kecil dengan populasi puluhan ribu orang, tetapi beberapa cukup besar untuk ditinggali ratusan ribu orang.

Puluhan ribu tahun yang lalu, tempat ini hanyalah ruang hampa hitam tanpa satu batu pun.

Seorang prajurit telah melakukan perjalanan ke daerah ini dan menemukan begitu banyak pintu masuk wilayah yang seperti pusaran air yang berdampingan di dasar laut Laut Penghancuran.

Dia telah menghabiskan puluhan tahun menjelajahi pintu masuk wilayah itu. Dia menemukan bahwa masing-masing mengarah ke dunia yang aneh.

Wilayah itu memiliki banyak sumber daya alam dan ras aneh yang hidup dan bercocok tanam. Itu adalah tanah yang penuh dengan energi bumi dan surga dan sangat cocok untuk para pejuang untuk bercocok tanam.

Dia memberi tahu teman-temannya tentang temuannya. Secara bertahap, semakin banyak prajurit pergi menjelajahi wilayah itu. Mereka telah mendirikan pangkalan di pintu masuk wilayah itu.

Beberapa ahli dengan kekuatan supernatural telah memindahkan asteroid dan membangun kota. Para jagoan dikirim untuk menjaga kota mereka sepanjang tahun.

Setelah jutaan tahun, banyak ras telah bangkit. Tujuh Klan Besar perlahan menjadi luar biasa. Semakin banyak prajurit membimbing pecahan bintang dan asteroid besar ke daerah ini. Mereka kemudian membangun benteng dan kota. Setelah sekian lama, pecahan bintang dan asteroid bergabung bersama dan menciptakan benua.

Benua ini pada awalnya tidak ada. Karena dibuat sepotong demi sepotong, itu disebut Tanah Kosong.

Tanah Kosong memiliki banyak pintu masuk wilayah yang mengarah ke berbagai wilayah. Perlahan, itu menjadi area yang ramai dan hidup. Sama seperti Sea of ​​Annihilation, itu menarik Tujuh Klan Besar. Mereka semua datang dan mendirikan pangkalan mereka dengan pasukan elit.

Arus orang tidak berhenti di depan pintu masuk wilayah. Mereka mengeksploitasi bijih dan sumber daya alam di wilayah tersebut. Empty Land adalah pusat perdagangan mereka di mana mereka menukar produk mereka dengan pelet atau batu roh untuk meningkatkan kekuatan mereka.

Setelah puluhan ribu tahun, Kota Kosong di Tanah Kosong telah menjadi salah satu pusat perdagangan terbesar di Wilayah Laut Nihility. Kota Kosong diciptakan oleh banyak kota kecil. Itu sangat terkenal di Sea Domain of Nihility dan itu menarik banyak prajurit.

———————————

Sebuah sudut dari Tanah Kosong.

Sebuah batu besar berwarna merah melayang dan ukurannya sekitar sepuluh kali lebih besar dari Pulau Abadi. Kota yang luas terletak di atas batu itu. Dari kejauhan, kota itu tampak seperti binatang raksasa yang sedang berjongkok dan mengancam orang-orang di benak mereka.

Kota ini adalah salah satu kota Klan Monster Kuno. Di Tanah Kosong, Suku Monster Kuno tidak hanya memiliki satu kota. Saat ini, tempat ini diberikan kepada Ferrell. Banyak prajurit Suku Monster Kuno yang membudidayakan petir telah datang dan menjadi bawahan Ferrell untuk mendapatkan kesempatan mempelajari misteri kekuatan Petir dan Petir Upanishad darinya.

Di menara tertinggi kota, tanahnya dihiasi dengan kristal biru. Petir melintas di dalam kristal itu dan membuat para prajurit terlihat seperti berjalan di atas petir.

Ferrell mengenakan pakaian yang berharga, duduk di kursi pijat dan mengamati kota di depannya. Di Kota Kosong, kota-kota kecil itu milik klan yang berbeda, termasuk Klan Jiwa, Klan Langit Misterius, Klan Pemakan, Klan Iblis Hitam, Klan Phantom, dan Klan Tulang Putih.

Enam pelayan cantik dari berbagai ras mengenakan pakaian tipis yang memperlihatkan kulit putih mereka. Mereka memegang nampan buah, tersenyum dan menyajikan Ferrell. Seorang gadis dari Suku Rubah Arktik yang berusia sekitar tujuh belas tahun, memiliki wajah oval dengan alis yang indah, matanya cerah ketika dia mendorong tubuhnya ke dada Ferrell. "Tuan, kapan Anda akan mengajari saya kekuatan Upanishad?"

Gadis kecil ini berasal dari Suku Rubah Arktik, suku bergantung dari Suku Monster Kuno. Dia telah mengembangkan kekuatan Petir dan Petir Upanishad ke Alam Dewa yang baru mulai. Ketika dia mendengar bahwa Ferrell telah bergabung dengan Suku Monster Kuno, dia mengajukan diri untuk melayaninya dan menggunakan kecantikannya untuk bertukar pengetahuan tentang kekuatannya Upanishad. Ferrell sangat menyukainya.

Lima gadis lainnya juga berasal dari suku yang bergantung pada Suku Monster Kuno. Mereka semua cantik dan mengembangkan kekuatan Petir Upanishad. Mereka secara sukarela melayani Ferrell dengan harapan bisa merasakan lebih banyak pengetahuan tentang kekuatan Petir Upanishad darinya.

Di Sea Domain of Nihility, persaingannya keras. Banyak suku yang bergantung pada Suku Monster Kuno bertempur dalam kegelapan. Di antara mereka, Suku Rubah Arktik adalah yang kecil dan lemah. Wanita dari suku ini cantik, tetapi mereka tidak memiliki bakat bawaan yang baik atau tubuh yang kuat. Biasanya, mereka bergantung pada ras yang lebih kuat.

Setiap gadis dari Suku Rubah Arktik akan memilih untuk bergantung pada para ahli dari Suku Monster Kuno. Mereka menggunakan kecantikan mereka untuk mendapatkan bantuan dan meningkatkan kompetensi mereka.

Itu adalah metode yang mudah.

"Tidak perlu terburu-buru. Setelah pertemuan, saya akan beristirahat dan kemudian mengajari Anda. " Ferrell menyipitkan mata, tangan besarnya menggosok bagian belakang tubuhnya yang bulat. Dia sedang melihat kota yang jauh di depannya dan merasa curiga.

Setelah mereka gagal di Sea of ​​Annihilation, Edgar, Beverly, dan Judy tidak menyerah. Mereka sudah lama berbicara.

Tentu saja, Ferrell tidak memenuhi syarat untuk ikut rapat. Dia tidak tahu apa yang dibicarakan Edgar, Beverly, dan Judy. Dia hanya tahu bahwa itu terkait dengan Sauron, salah satu dari Sepuluh Leluhur Wilayah Besar.

Setelah itu, Beverly mengirim Ferrell dan Keith ke Empty Land dan meminta mereka untuk tinggal dan menunggu Beverly.

Neptunus dan Oliver tidak kembali ke klan mereka. Mereka juga datang ke Empty Land. Mereka berkata bahwa mereka perlu mengikuti pertemuan penting.

Tiga ahli Alam Leluhur Wilayah Langit Kedua, Beverly, Edgar, dan Judy tidak pergi ke Tanah Kosong. Yang lainnya tidak tahu kemana mereka pergi.

Ferrell telah menunggu lama. Dia telah meminta Keith beberapa kali untuk melihat apakah Beverly sudah kembali. Keith menyuruhnya untuk tidak terburu-buru dan Beverly akan segera datang, jadi dia harus bersabar.

Sementara itu, Ferrell telah menggunakan saluran Suku Monster Kuno untuk memeriksa wilayah tempat Shi Yan dan Kaisar Hiu Laut pergi. Perlahan, dia menemukan beberapa petunjuk. Ferrell diam-diam menghubungi Neptunus dan Keith. Setelah mereka menemukan wilayah itu, mereka akan bergandengan tangan untuk membunuh Shi Yan, potensi bahaya.

Sir Ferrell, inilah tahanannya. Suara gelap datang dari koridor panjang di belakangnya. Seorang anggota biadab dari Suku Monster Kuno datang dan mengulurkan seorang wanita Hantu di tangannya. Wanita itu berusia sekitar tiga puluh tahun, wajahnya yang cantik berdarah.

Dua tombak tajam menembus anggota tubuhnya untuk membelenggu dan menghentikannya bergerak.

Dia memiliki noda darah di sekujur tubuhnya. Rupanya, dia disiksa. Prajurit Suku Monster Kuno yang brutal memegang rambutnya dan membesarkannya di depan Ferrell. Mata wanita malang itu dipenuhi dengan kebencian. Dia berkata dengan gigi terkatup, "Teman-temanku tidak akan pernah memaafkanmu. Madam Montecie akan membunuhmu. "

Dia adalah Kelan, anggota Klan Hantu. Dia bertanggung jawab untuk mengumpulkan informasi di Empty Land. Tiga hari lalu, dia diculik saat membeli bahan budidaya.

Di wilayah mana? Ferrell memasang wajah dingin. Melihat sosok perempuan malang itu, dia hanya tertawa, "Montecie? Dia membunuh tunggangan saya dan membersihkan markas saya di dasar laut Sea of ​​Annihilation. Karena dia, aku akan membunuh Klan Phantommu! Anda harus tahu bahwa saya telah menyelesaikan semua rekan Anda di pulau di Laut Penghancuran. Tapi aku hidup dengan baik, bukan? "

"Kamu tidak akan tinggal lama-lama!" Kelan berteriak dan menggoyangkan. Listrik mengalir melalui tombak dan mencapai jantungnya.

Luka di tubuhnya pecah dan dia mengeluarkan banyak darah.

"Haha, Sir Reed, kamu sangat kejam. Kau menakuti kami. " Gadis-gadis dari Ferrell menutup mulut mereka dan terkikik. Namun, mereka terlihat bersemangat seolah-olah ingin melihat adegan berdarah itu.

"Dia tahu lokasinya. Aku belum mengeluarkan nama wilayah itu darinya. Saya pikir Anda dapat melakukannya dengan mudah, Tuan … "prajurit Suku Monster Kuno itu menyeringai dengan kejam.

Dia adalah Reed dan dia mengolah kekuatan Petir Upanishad ke Langit Kedua Alam Abadi. Dia telah menjadi bawahan Ferrell.

"Ya, itu tidak sulit." Ferrell mendorong gadis Arctic Fox dengan wajah cantik itu. Dia meletakkan satu tangan di atas kepala Kelan. Sinar listrik ditembakkan dari tangannya dan bergerak menuju altar jiwa Kelan seperti ular untuk mencari melalui ingatannya.

Darah mengalir dari mata, lubang hidung, dan mulut Kelan. Sinar listrik telah sangat merusak jiwanya. Setelah Ferrell selesai mencari, jiwanya akan binasa atau hancur, menjadikannya orang tanpa ingatan.

Reed berdiri dengan acuh tak acuh. Dia sedang menggoda gadis-gadis dari Suku Monster Kuno dan melihat Kelan mengejang dengan menyakitkan. Energi hidupnya berfluktuasi dengan lemah.

Kulit Kelan meredup dan sangat pucat. Dia tampak seperti mayat.

Gadis-gadis Suku Monster Kuno yang cantik merasa muak padanya. Mereka menjauh karena takut darah Kelan akan menodai mereka saat tubuhnya meledak.

Mendesis! Mendesis! Mendesis!

Balok listrik aneh muncul oleh Reed. Ruang mulai bergejolak. Reed mengubah wajahnya dan mundur secara naluriah.

Sebuah siluet muncul dalam banyak riak dan menjadi terlihat.

"Shi Yan!" Ferrell terguncang seolah melihat hantu di siang hari. Melihat pria itu, dia menyeringai dengan kejam, "Waktu yang tepat! Saya khawatir saya tidak akan menemukan Anda. Ha ha ha! Tuhan membantu saya haha. Menara Simbol Kekuatan Upanishad ditakdirkan menjadi milikku! "

Segera setelah tawa Ferrell muncul, anggota Suku Monster Kuno dari setiap sudut kota berkumpul. Bayangan ahli datang dan mengepung orang yang baru saja menggunakan kekuatan luar angkasa Upanishad di sini.

Setelah para prajurit dari ratusan meter di sekitar berkumpul, riak berhenti. Shi Yan muncul. Dia memeriksa Ferrell dan melihat bahwa Kelan hampir mati. Dia memasang wajah dingin saat berkata, "Ferrell, pembantaianku akan dimulai denganmu!"