God of Slaughter – Chapter 1530

shadow

God of Slaughter – Chapter 1530

Seorang lelaki tua dengan punggung bungkuk memegang tongkat tulang berdiri dan gemetar di tengah kerumunan. Dia memiliki wajah keriput disertai dengan janggut panjang abu-abu yang menyentuh tanah. Mata cokelatnya bergerak cepat saat dia menatap tubuh anggun Zi Yao. Cahaya yang samar dan aneh keluar dari matanya.

Pria yang didukung firasat itu tidak menarik perhatian orang banyak; dia tidak memiliki aura yang mengguncang bumi. Namun, ketika Zi Yao melepaskan pita pelangi untuk mengikat tubuh kadal raksasa Kadal Naga Leluhur, gelombang kejut telah mengguncang banyak prajurit. Orang tua dengan tongkat tulang berdiri diam seolah-olah dia terpaku di sana.

Tak jauh darinya, Gay dari Klan Tulang Putih baru saja tiba dan memperhatikan lelaki tua itu. Dia merasa akrab ketika dia mengingat seseorang telah memberitahunya tentang lelaki tua ini. Gay mengerutkan kening dan mencoba mencari ingatannya.

"Aku tidak ingat cinta lama?" Shi Yan mendorong tubuh raksasanya dan berdiri di Tanah Kosong seperti Iblis raksasa yang menaklukkan seluruh dunia. Suaranya bergemuruh, "Apalagi kau bukan Zi Yao. Biarpun begitu, aku tidak akan membiarkanmu memakan Dragon Lizard! "

Raksasa ganas meregangkan tubuhnya, dua sayap yang seperti benua terbuka!

Retak! Retak!

Lapisan ruang muncul di sayap dan menciptakan banyak ubin, setiap ubin memiliki ruang yang berbeda. Ratusan ubin kecil bergabung menjadi kubus besar yang memancarkan cahaya menyilaukan dan penuh dengan energi ruang angkasa yang kacau dan tak terduga.

Setiap sisi kubus besar itu memiliki ruang berbeda di mana ada banyak planet yang berkilau. Planet-planet itu memiliki gunung, danau, bebatuan, dan banyak tumbuhan yang tidak berbeda dari dunia nyata.

Dunia yang tercipta dari banyak ruang tiba-tiba muncul dan bergabung dengan dunia nyata di bawah ular berkepala dua belas surgawi Zi Yao, memisahkan tubuh dan klon Zi Yao yang sebenarnya.

Leluhur Naga Kadal bahkan tidak bisa mengangkat wajahnya di bawah tekanan dari Zi Yao. Tiba-tiba, dia meraung dan menyingkirkan pengekangannya.

Zi Yao melayang di atas kadal raksasa itu, pipinya yang berbunga-bunga dingin. Dia mendengus dan kemudian berkata, "Kamu mengontrol banyak hal."

"Shi Yan! Anda berani membunuh Ferrell dari klan saya! Klan Monster Kuno tidak akan membiarkanmu meninggalkan Tanah Kosong hidup-hidup! " Keith seperti seekor semut yang meneriaki tubuh raksasa Shi Yan, suaranya menggema di seluruh tanah Kosong.

Neptunus terombang-ambing di antara jiwa-jiwa brutalnya. Dia mencibir dan melayang menghadapi Shi Yan. "Tubuh Awal Mutlak, Alam Leluhur Wilayah. Haha, jika aku membunuhmu dan memakanmu, mungkin aku juga bisa memiliki tubuh Awal Mutlak! "

Neptunus menjadi serakah.

"Kamu tidak ingin hidup lagi."

Seringai menusuk telinga Shi Yan bergema. Galaksi yang luas dan cemerlang muncul saat kedua tangannya menarik kekosongan. Bintang-bintang seperti berlian bergerak dan menunjukkan area terindah dan misterius di alam semesta.

Tiba-tiba, Skyfall Star River menjadi jaring besar yang bisa menyelimuti seluruh dunia yang mengarah ke Neptunus dan Keith dari Klan Monster Kuno.

"Bintang bergerak. Pesawat ulang-alik matahari dan bulan! "

Suara kuno bernada rendah mengalir langsung ke Laut Kesadaran masyarakat. Sinar cahaya bintang bergerak dan berkelok-kelok seperti tempat tidur gantung besar. Matahari, bulan, dan bintang melepaskan cahayanya dengan panas tinggi. Bersama-sama, lingkaran cahaya membutakan mereka memenuhi seluruh dunia ini.

Neptunus dan Keith, dua Leluhur Wilayah mencibir dan mendorong kekuatan mereka Upanishad ketika Skyfall Star River jatuh ke atas mereka.

Jembatan Jiwa!

Miliaran hantu dan jiwa brutal berkumpul dan menciptakan jembatan, yang menjangkau tanpa henti ke area dalam Klan Jiwa untuk membangunkan jiwa-jiwa brutal yang telah dipelihara Klan Jiwa. Tangisan dan jeritan gelisah datang dari ujung lain jembatan jiwa. Suara yang menghancurkan jiwa dari milyaran jiwa yang menangis telah disalurkan melalui Jembatan Jiwa.

Pufft! Pufft! Pufft!

Lusinan ahli di Alam Dewa Yang Baru Awal dan Alam Abadi dekat Neptunus memuntahkan darah dan gemetar keras. Mereka menjadi pucat seperti kertas putih.

Suara yang menghancurkan jiwa itu tidak ditujukan pada mereka. Mereka adalah korban yang tidak bersalah.

Shi Yan menanggung serangan itu. Tubuh raksasanya goyah. Suara yang menghancurkan jiwa itu seperti tombak tajam yang menghantam altar jiwanya dan segera menyakitinya.

Pada saat yang sama, Keith dari Klan Monster Kuno mencibir dan memegang cangkang yang tidak terbuat dari emas atau giok. Titik cahaya dingin berkilauan di dalam cangkang saat beberapa suara gemuruh muncul. Begitu banyak serangga kecil yang bahkan mata telanjang tidak bisa melihat terbang keluar. Miliaran dari mereka telah menembus Skyfall Star River dan menyerang tubuh raksasa Shi Yan.

Semut Roh Dewa Murni!

Zi Yao berteriak panik. Tubuh aslinya di kehampaan menghilang dengan tenang.

Semut Roh Emas Murni telah ada sejak Era Awal Mutlak. Serangga jenis ini sangat menakutkan bahkan bagi makhluk Absolute Beginning. Mereka sangat kecil sehingga mata tidak bisa melihatnya dan ada milyaran dari mereka dengan tingkat reproduksi yang mengerikan. Mereka hanya membutuhkan darah dan daging untuk menciptakan generasi berikutnya dalam hitungan detik!

Seribu Semut Roh Emas Murni dapat menciptakan beberapa generasi kemudian dalam satu menit dengan tubuh ahli Alam Dewa Yang Baru Mula sebagai sumber makanannya. Mereka bisa menjadi miliaran dengan cepat!

Untuk makhluk dengan tubuh raksasa, Semut Roh Dewa Murni lebih kuat. Semut semacam ini memang musuh mereka.

Karena Keith tahu Shi Yan memiliki tubuh Awal Mutlak dan membunuh Ferrell, dia pasti sudah menyiapkan sesuatu sebelum menyerangnya. Semut Roh Emas Murni adalah serangan pembunuh instan yang telah menghabiskan ratusan tahun untuk ditemukan Keith. Dia telah bekerja keras untuk membiakkan mereka dalam skala besar ini.

Itu adalah senjata rahasianya yang dikhususkan untuk makhluk Awal Mutlak. Dia berharap dia bisa menggunakan semut-semut itu untuk menghisap darah dan energi makhluk Absolute Beginning. Melihat Shi Yan dan Zi Yao, keinginan di hatinya membakarnya. Dia segera menggunakan Semut Roh Emas Murni untuk mencapai apa yang dia impikan selama bertahun-tahun.

Segera setelah Semut Roh Emas Murni dilepaskan, suara kicau ritmis bergema di mana-mana. Shi Yan berubah warna.

Rekan jiwanya merasa tidak aman. Dia segera menyadari bahwa semut itu mematikan bagi tubuh raksasanya.

Saat orang-orang menatapnya, tubuhnya menyusut dengan cepat. Setelah setiap detik, dia menjadi puluhan kali lebih kecil. Setelah tujuh detik, dia telah kembali ke ukuran normalnya.

Pada saat ini, Semut Roh Emas Murni berkerumun seperti pasir emas dan mencoba menyedot energi tubuhnya.

Saat yang lain menatapnya, titik akupunktur Shi Yan menyebarkan kabut putih dan asap. Begitu kabut meresap ke daerah itu, bau yang sangat asam muncul. Semut yang tidak bisa dilihat orang dengan mata telanjang memekik ketakutan dan mencoba mundur.

Boop! Boop! Boop! Boop!

Suara pecah yang rendah tapi tebal bergema saat semut terkikis dan meleleh.

Wajah Keith berubah drastis. Dia tidak bisa membantu tetapi berteriak pada Labitte, "Bagaimana dia mendapatkan kekuatan Korosi Upanishad?"

Tidak jauh dari mereka, Labitte of the Devouring Clan tampak gelap. "Dia menggunakan kekuatan Devouring Upanishad untuk menelan dan memperbaiki Tuan Muda klan saya. Dia mendapatkan semua kekuatan Upanishad yang dimiliki Tuan Muda kita. "

Mendengarnya, prajurit di daerah ini berubah warna. Pu Tai dari Clan Devouring sangat terkenal. Dia diprediksi menjadi ahli muda paling luar biasa dari generasi baru di Sea Domain of Nihility dan jauh lebih berbakat daripada Mei Ji dan yang lainnya. Pu Tai telah menghilang secara misterius, membingungkan banyak pejuang lainnya. Sekarang, dari Labitte, mereka tahu bahwa Pu Tai dibunuh oleh Shi Yan.

Intimidasi Shi Yan telah berkembang lebih jauh!

"Kadal kecil! Datanglah ke mama! " Tawa Zi Yao muncul lagi.

Tubuh raksasa ular berkepala dua belas yang baru saja menghilang tiba-tiba muncul kembali oleh Lizard Naga Leluhur. Saat Shi Yan bertarung melawan Keith dan Neptunus, ular itu melukai dan meremas tubuh Leluhur Naga Kadal, menyeretnya menuju pintu masuk wilayah.

Klon cantik Zi Yao sedang duduk di singgasana emas di atas salah satu kepala ular. Dia tampak puas.

"Setelah aku mendapatkan darahnya dan memulihkan kekuatanku, aku akan menemukanmu, bocah nakal!"

Swoosh!

Bayangan melesat dengan cepat seperti sambaran petir yang menembus kegelapan di Zi Yao.

Gay dari Klan Tulang Putih berubah warna ketakutan. Dia mengenali bahwa orang yang baru saja meluncur menjauh adalah lelaki tua berpunggung bongkahan yang berdiri di dekatnya.

Gay mencoba memeras otak untuk mencari identitas lelaki tua itu. Setelah sekejap, dia mendapatkannya dan berteriak, "Yuan Zu, salah satu dari Sepuluh Leluhur Wilayah Besar!"