God of Slaughter – Chapter 1537

shadow

God of Slaughter – Chapter 1537

"Sayangnya, kamu hanya berada di Alam Leluhur Wilayah Langit Pertama. Kamu jauh di belakang Lizard, "senyum Yuan tidak berhenti.

Tubuh manusianya terdistorsi untuk sementara dan menghilang di depan lahar tebal yang terbakar.

Tubuh Yuan yang seperti benua yang tampak tidak aktif tiba-tiba bergerak. Air laut yang gelap membanjiri dari mana-mana dan menutupi aliran lava dari mulut kadal raksasa itu. Pada saat yang sama, kekuatan Leluhur Naga Kadal terkunci. Dia tidak bisa memaksakan energinya lagi.

Leluhur Naga Kadal berubah menjadi tubuh aslinya dan meraung di lautan luas. Lava berguling dengan deras di tubuhnya dan menciptakan kolam lava besar yang menyala.

Di dalam kolam lahar merah, dia meraung dengan marah dan menggunakan kekuatannya untuk menahan air laut yang hitam pekat, berjuang keras untuk menahan Yuan.

Saat air laut yang sangat besar menyerbu, kolam lava secara paksa berkurang dengan kekuatan yang sangat keras.

Klon manusia Yuan menghilang dan muncul kembali diam-diam oleh tubuh buas Shi Yan di dekat kepala ular Hui. Dia masih tersenyum dan melihat Shi Yan yang pemarah dan matanya yang merah darah. Dia berbicara dengan santai, "Sebaiknya kau tidak menghentikanku untuk menyerang Dragon Lizard. Selama Anda terganggu, Hui akan menghapus jiwa gadis kecil itu. Dia tidak akan pernah pulih. "

Shi Yan ingin membagi kekuatannya untuk menyerang. Mendengar Yuan, dia segera menenangkan diri.

Dia tahu bahwa Yuan mengatakan yang sebenarnya. Dia bisa merasakan Zi Yao di dalam jiwa Hui dan dia berjuang cukup keras melawan Hui. Pada awalnya, Zi Yao berada di atas angin dan dia hampir mendapatkan jiwa. Namun, saat Yuan menyerang Dragon Lizard, dia telah menarik sebagian dari kekuatannya.

Penindasan Yuan terhadap jiwa Hui semakin melemah, yang membuat Zi Yao kehilangan keunggulannya. Mereka berada di posisi yang sama sekarang. Jika dia melakukan apa yang Yuan lakukan dan menyisihkan sebagian energinya untuk melawan Yuan, Zi Yao akan terhapus tidak lama kemudian.

Hui tidak akan pernah memaafkan Zi Yao atas serangan baliknya. Selama yang lain menghentikan serangan, itu akan menghancurkan Zi Yao, bahaya tersembunyi, segera!

Situasi berubah karena Yuan telah mengurangi energinya di Hui. Dia telah merencanakan segalanya dengan tepat dan menciptakan situasi yang diinginkan ini.

Shi Yan perlu meningkatkan energinya tanpa gangguan. Dia harus menekan Hui dan memastikan bahwa itu tidak akan melakukan serangan balik. Yuan memanfaatkan jiwa Zi Yao yang berjuang melawan jiwa tuan rumah Hui untuk menyediakan waktu bagi dirinya untuk menyerang Naga Kadal.

Meskipun Shi Yan tahu rencananya, dia tidak bisa berbuat apa-apa. Meski Hui tahu itu, tangannya juga terikat.

Karena Shi Yan, Zi Yao, dan Hui saling mengontrol, jika salah satu dari mereka teralihkan, orang itu akan segera dihapus.

"Shi Yan, bukannya aku memperhatikanmu hanya dalam satu atau dua hari. Saya mengumpulkan informasi tentang Anda sejak Anda mendapatkan Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Haha, kamu tidak tahu bahwa aku bahkan pergi ke Desolate Territory karena kamu. Apa kau tidak penasaran kenapa aku memperhatikanmu secepat ini? "

Tubuh asli Yuan sedang mengikis kolam lava Dragon Lizard. Pada saat yang sama, klon manusianya sedang mengobrol dengan Shi Yan dengan santai.

——Sebenarnya, dia bergumam sendirian. Pada saat ini, Shi Yan tidak bisa berbicara dengannya; dia hanya bisa mendengarkannya secara pasif.

"Karena kamu berbeda dari orang lain!" Senyuman Yuan akhirnya berhenti. "Sauron memberitahuku bahwa dia tidak bisa melihat rangkaian takdirmu ketika dia mengamatimu! Setiap makhluk memiliki untaian takdir! Anggota Tujuh Klan Besar memilikinya. Manusia biasa memilikinya dan bahkan makhluk Awal Mutlak seperti kita memilikinya! Tapi kamu tidak memiliki nasib apapun! "

Wajah Yuan menjadi gelap dan menyeramkan, suaranya dingin. "Saya sangat penasaran. Siapa kamu sebenarnya? Atau apakah jiwa Anda, tubuh asli Anda? Anda memiliki jiwa klon Desolate dan lubang hitam Devour. Saya tidak bisa membayangkannya. Keberadaan Anda telah melanggar aturan dunia ini! Semua yang telah Anda lakukan, kekuatan Anda Upanishad, dan terobosan Anda belum mengikuti logika umum! "

Berhenti untuk waktu yang lama, tatapan Yuan menatap ke arah Shi Yan saat dia mendesis, "Kau ini apa?"

Kesadaran Jiwa Shi Yan telah menyatu dengan energi negatif yang ekstrim. Menggunakan energi jiwanya sebagai pemandu dan Lautan Jiwa Darah sebagai wadah, ia memasuki lapisan luar jiwa Hui, yang mengaburkan kesadaran Hui dan menahan mobilitasnya.

Itulah alasan mengapa dia tidak bisa berbicara dengan Yuan.

Tetap saja, dia bisa mendengar semua yang Yuan curiga. Tak ada takdir, terus menerus melanggar aturan Alam… Sepertinya keberadaannya tidak mengikuti aturan apapun di dunia ini…

Itu adalah definisi Shi Yan di kepala Yuan!

Dia samar-samar menebak bahwa semua ini karena jiwa khusus Shi Yan.

—— Dia datang dari alam semesta lain. Karena jiwanya tidak lahir di dunia ini, dia tidak terikat pada aturan apa pun dan dia tidak menemui batasan apa pun dalam mengembangkan dirinya!

Tentu saja, itu hanya praduga Sauron. Dia tidak tahu apakah itu benar dan dia tidak punya cara untuk membuktikannya pada Yuan!

Mata Yuan dingin dan gelap. Dia mengamati Shi Yan beberapa saat dan kemudian berkata, "Saya akan tahu alasannya. Segera."

Kemudian, dia berhenti memikirkan Shi Yan dan mengumpulkan energi untuk memukul kolam lava yang dibuat oleh kekuatan Dragon Lizard. Dia menggunakan air laut hitam untuk mencapai titik lemah pertahanan Kadal Naga.

"GRRROOOAAARRR!"

Raungan marah yang mengguncang langit datang dari Shi Yan. Kekosongan di atas kepalanya hancur berkeping-keping. Sejak retakan di langit muncul, lautan hitam Yuan kabur. Permukaan laut di kehampaan diturunkan.

Itu adalah serangan balik Shi Yan.

"Tidak ada gunanya. Apalagi Anda tidak dapat menggunakan semua kekuatan Anda sekarang. Bahkan jika Anda dalam kondisi terbaik Anda, Anda akan kalah dari melawan saya. " Suara mengejek Yuan muncul dari segala arah. "Kamu pikir kamu Desolate, Dewa Perang dari Era Absolute Beginning? Kecuali pria itu telah pulih sepenuhnya, Anda sendiri tidak dapat mengubah situasi saat ini. "

Kemudian, dia mendorong kekuatannya. Ruang Shi Yan telah hancur diperbaiki secara ajaib. Air laut yang telah menurun kembali meningkat dengan cepat.

Namun, dia tidak tahu bahwa karena turunnya permukaan air, Menara Simbol Kekuatan Upanishad di atas kepala Hui telah muncul dan begitu pula kepala raksasa Shi Yan.

Neptunus dan yang lainnya bersembunyi jauh dari mereka tidak mempermasalahkan kepala Shi Yan. Mereka hanya melihat Menara Simbol Kekuatan Upanishad!

Banyak dari mereka tahu Menara Simbol Kekuatan Upanishad terkait erat dengan Gerbang Awal Mutlak. Dan tentu saja, mereka tahu bahwa Menara Simbol Kekuatan Upanishad dapat menghasilkan Simbol Asli Awal Mutlak. Ketika Menara Simbol Kekuatan Upanishad muncul, mereka tidak bisa mengendalikan keserakahan mereka. Mereka mengambil keputusan segera setelah itu.

—— Mereka memutuskan untuk bergabung dalam pertempuran!

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Bayangan bergerak seperti sambaran petir dan melintasi langit yang gelap, ruang angkasa, dan samudra hitam.

Menara Simbol Kekuatan Upanishad!

Pada saat ini, Jia Ni dari Suku Pola Rahasia mengangkat alisnya, wajah cantiknya cerah dengan cahaya yang menakjubkan.

Mereka melihat Menara Simbol Kekuatan Upanishad bergoyang sedikit di laut hitam dan melepaskan kekuatan yang menundukkan jiwa-jiwa.

Di bawah Menara Simbol Kekuatan Upanishad, karena kekuatan Bintang Shi Yan Upanishad, cahaya indah yang tak terhitung jumlahnya muncul, yang memberi mereka pandangan parsial dari ular berkepala dua belas. Namun, tubuh Yuan berada di tempat yang lebih dalam dan mereka tidak bisa melihatnya menyerang Kadal Naga Leluhur.

"Aku ingin Menara Simbol Kekuatan Upanishad!"

Neptunus berteriak dan mengendarai milyaran jiwa brutal miliknya, menerobos menuju Menara Simbol Kekuatan Upanishad.

Saat Yuan melahap Kadal Naga Leluhur, dia menjadi marah ketika dia melihat beberapa Leluhur Wilayah pergi di atas kepalanya untuk bersaing memperebutkan Menara Simbol Kekuatan Upanishad. Dia meraung, "Pergilah! Kalian semua!"

Dia tahu bahwa Menara Simbol Kekuatan Upanishad adalah kunci untuk menaklukkan jiwa Hui. Begitu Menara Simbol Kekuatan Upanishad mendapat masalah, Hui dapat menyingkirkannya segera setelah itu dan menghapus jiwa Zi Yao. Kemudian, itu akan membalas dendam padanya.

Dia harus mempertahankan situasi saat ini. Tidak ada yang diizinkan untuk merusak situasi yang seimbang ini. Dia tidak bisa membiarkan Shi Yan, Zi Yao, atau Hui melarikan diri.

Jadi, dia harus bertindak sekarang!