God of Slaughter – Chapter 1540

shadow

God of Slaughter – Chapter 1540

—————————-

Tubuh Shi Yan yang ganas dan buas mengamati dan menemukan bahwa ular yang berjuang itu tiba-tiba menjadi tenang. Dia tahu bahwa mereka telah mengatasi kalimat berbahaya itu. Zi Yao sekarang memiliki jiwa inang Hui.

Mulai sekarang, waktu Hui sudah berakhir. Zi Yao hendak menggantikannya dan mengontrol tubuh Awal Mutlak ini!

Energi Yuan dibagi menjadi tiga aliran untuk mengendalikan kelompok Kadal Naga, Shi Yan, Zi Yao, dan Neptunus. Dia telah mengendalikan situasi. Tepat pada saat ini, Yuan tiba-tiba berteriak di kehampaan. Dia dengan gila berbagi sebagian besar Kesadaran Jiwa untuk menaklukkan Zi Yao!

Dia tidak ingin Hui bangun atau Zi Yao mengambil jiwa Hui. Situasi yang berubah mengancamnya. Dia harus mengambil energi yang dia gunakan untuk melawan Leluhur Naga Kadal dan Neptunus untuk membantu Hui melakukan serangan balik Shi Yan dan Zi Yao.

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Dia segera mengambil energi jiwanya yang dikirim ke ular lain. Setelah pengekangannya hilang, sebelas klon jiwa lainnya dari Hui bergegas menyerang Zi Yao.

Klon jiwa berubah menjadi ular kecil, muncul di jiwa Hui, dan dengan ganas menyerang Zi Yao!

Namun, setelah Zi Yao mengambil jiwa inang Hui, dia juga mendapatkan ingatan dan kekuatannya. Dia bukan lagi pejuang lemah yang bisa ditindas Hui!

Dia memiliki kekuatan Hui!

Zi Yao tiba-tiba berubah menjadi manusia dengan tubuh ular dari cahaya ungu. Dia mendorong kekuatannya Upanishad di Laut Kesadaran Hui. Tak lama kemudian, dia memantapkan dirinya di dunia cahaya ilahi ini. Dia bisa menarik dan mengendalikan semuanya!

Pita cahaya yang menyilaukan melintasi dunia batin ini dan menyerang ular kecil.

Di dunia ini, dia adalah satu-satunya protagonis. Kesadaran Jiwa Shi Yan di sana juga merasakan intimidasinya.

Yuan masih meraung liar. Saat Zi Yao mendapatkan jiwa tuan Hui, jiwanya telah berusaha masuk ke sana. Namun, dia dihentikan di luar oleh cahaya ilahi. Dia tidak bisa mengganggu Laut Kesadaran Zi Yao untuk membalikkan situasi.

Pada saat yang sama, Shi Yan menyadari bahwa Zi Yao melawan sebelas klon di Laut Kesadarannya. Dia tahu bahwa dia tidak perlu membantunya lagi.

Dia mendapatkan kembali Kesadaran Jiwa dan kekuatannya. Tubuhnya yang besar dan kuat bergetar.

Tato naga raksasa di tubuhnya tiba-tiba bergerak. Energi penghancur dunia dengan cepat menyebar darinya!

"Retak! Retak! Retak!"

Laut besar yang diciptakan oleh energi Yuan meledak dan runtuh dengan cepat. Sepertinya lautan yang diciptakan oleh kekuatan Air Upanishad tidak bisa menahan kekuatan seperti itu.

Permukaan air laut saat ini berada di pinggang Shi Yan. Sekilas, dia terlihat seperti sedang berdiri di tengah kolam kecil yang dangkal dimana kura-kura raksasa yang tidak lebih besar darinya sedang berenang.

Bintang surgawi bergerak!

Shi Yan berteriak. Skyfall Star River berubah dalam kehampaan dan berubah menjadi ribuan bintang terang. Setiap bintang berputar dan menciptakan tirai cahaya yang menyilaukan. Tirai cahaya menciptakan ratusan formasi kuno, segel, dan penghalang yang aneh, jatuh seperti air terjun.

Semua ditujukan ke tubuh kura-kura raksasa Yuan!

"Ruang terbatas!"

Energi ruang angkasa berdesir. Ke mana pun riak angkasa pergi, kehampaan membeku. Penyu raksasa itu berhenti!

Ledakan!

Shi Yan menggelembung seperti Demogorgon yang turun ke dunia ini sementara energi menakutkan memancar darinya. Dia menginjak cangkang kura-kura raksasa. Tato naga raksasa di tubuhnya tiba-tiba hidup kembali. Naga itu membuka mulutnya seolah sedang tersenyum dan bergerak menuju kura-kura raksasa!

"Terpencil! Anda mencelupkan hidung Anda dalam bisnis saya! "

Klon manusia Yuan Zu tampak ketakutan untuk pertama kalinya. Penyu raksasa itu masuk ke dalam cangkang.

Dunia di atas cangkang penyu ditempatkan di tempat yang dalam di wilayahnya. Semua pola pada cangkang penyu bersinar dan menjadi hitam.

BERDEBAR!

Cap Shi Yan terdengar seperti palu yang memukul drum perunggu. Cangkang kura-kura Yuan mengeluarkan suara ledakan yang mengguncang bumi.

Tato naga raksasa mengenai pola pada cangkang kura-kura dan memecahkannya. Yuan berteriak kesakitan.

"Aku akan mempertaruhkan hidupku bersamamu!"

Yuan Zu menjerit lalu mengabaikan kelompok Neptunus, memasuki tubuh aslinya. Energi tubuh kura-kura Yuan meroket sekali lagi. Energi yang tersebar semuanya bersatu.

Gemuruh! Gemuruh! Gemuruh!

Retak! Retak! Retak!

Seorang Demogorgon yang kepalanya menyentuh kehampaan dan kakinya menginjak kegelapan sedang melawan kura-kura raksasa di laut yang bergelombang. Mereka menggunakan kekuatan Upanishad untuk menyerang satu sama lain dan tubuh besar mereka untuk saling merobek dan menggigit.

Neptunus, Xiao Lie, Jia Ni, dan yang lainnya dibebaskan sejak Yuan mendapatkan kembali kekuatannya. Dragon Lizard kehilangan ekornya tetapi dia diselamatkan ketika dia hampir mati. Sama seperti Neptunus dan yang lainnya, dia dengan linglung menyaksikan dua makhluk menakutkan itu menjerat dan menggigit satu sama lain.

"Apakah dia benar-benar Shi Yan?"

Wajah berpola Jia Ni menunjukkan ketakutannya. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat Shi Yan yang jari kecilnya sebesar gunung. Dia dipenuhi ketakutan.

"Iya. Itu dia … "Neptunus terdengar pahit.

"Saya mendengar bahwa Anda hampir membunuhnya di dasar laut Sea of ​​Annihilation. Saya ingin tahu apakah rumor itu benar atau tidak. Kamu… kamu bisa mengalahkannya? " Xiao Lie dari Heavenly Craftsman Tribe bertanya terus terang. Dia memandang Neptunus dengan ragu dan bertanya dengan tidak sopan, "Kamu pikir kamu bisa membunuhnya sekarang? Apakah Anda kehilangan akal saat berkultivasi? "

Neptunus tampak malu tapi dia tidak membalas.

Jia Ni dari Secret Pattern Tribe memiliki cahaya aneh di matanya saat dia memuji, "Ya, dialah yang telah mengambil hati Mei Ji. Saya tidak tahu mengapa bunga terindah dari Klan Hantu jatuh cinta dengan orang yang tidak dikenal. Tapi sekarang, saya mengerti. "

Dia tidak menyembunyikan pujiannya. "Benar-benar bajingan! Jangankan Mei Ji, saya pikir selama Anda seorang wanita, hati Anda akan berdebar kencang saat Anda menonton pertarungan ini. "

"Saya pikir Anda harus segera pergi."

Namun, pada saat ini, suara Leluhur Naga Kadal muncul. Dia terapung dari lautan yang mendidih, tubuhnya berlumuran darah dan wajahnya kelelahan.

"Kamu terluka parah," kata Xiao Lie.

"Aku belum mati. Tapi jika saya tetap di sini, saya tidak yakin tentang itu. " Leluhur Naga Kadal menarik wajah dingin saat dia melihat mayat Labitte dan Clark. "Apakah itu Shi Yan atau Yuan Zu, ketika seseorang menjadi pemenang, dia akan membunuh kalian semua."

"Sisi mana yang kamu pilih?" Jia Ni tertarik.

Dia bahkan tidak menatap Clark dan Labitte. Rupanya, dia adalah orang yang tidak berperasaan.

"Sisi?" Leluhur Naga Kadal memakai wajah yang aneh. Dia mengangkat kepalanya untuk melihat Shi Yan yang sombong di kehampaan. Tadi dia ketakutan.

Dia tahu bahwa makhluk Awal Mutlak bisa memakan satu sama lain untuk meningkatkan kekuatannya. Saat dia mendapatkan darah Lizard, dia bertanya-tanya apakah Shi Yan yang telah jatuh ke dalam keinginan membantai berdarah akan kehilangan akal sehatnya dan membunuh semua makhluk di sini.

"Lupakan. Aku tidak peduli denganmu. Aku harus keluar dari sini! "

Merenungkan, dia tidak berani mengambil risiko. Karena dia merasa kondisi Shi Yan tidak benar, dia tidak mau tinggal. Setelah berbicara dengan Neptunus dan yang lainnya, dia menyeret tubuhnya yang berlumuran darah.

Pertempuran antara Shi Yan dan Yuan berlanjut. Raksasa dan kura-kura itu saling memukul keras di lautan gelap. Gelombang kejut dari ledakan energi mereka menghancurkan banyak bintang kehidupan di sekitarnya. Wilayah aneh ini akan runtuh karena pertempuran mereka!

Shi Yan sendiri tidak bisa menahan Yuan. Namun, setelah Desolate meminjamkan energinya, dia bisa mempertahankan pertarungan yang setara dengan Yuan.

Tim Neptunus tidak ingin pergi ketika mereka melihat keduanya bertarung keras satu sama lain. Mereka bersembunyi di kegelapan dan mengamati.

"Oh! Ular besar itu tidak bergerak lagi, bukan? " Neptunus terkejut dan sesuatu muncul di kepalanya. Ini adalah kesempatan kita!

Yang lain memeriksa dan menemukan bahwa kedua belas ular Hui berhenti bergerak. Mata mereka juga tertutup.