God of Slaughter – Chapter 1542

shadow

God of Slaughter – Chapter 1542

Shi Yan tidak tahu bagaimana menjawabnya.

Dari saat mereka berada di Raging Flame Star Area, dia tahu perasaannya. Tetapi pada saat itu, dia hanya memiliki Xia Xin Yan di dalam hatinya. Dan dia hanya ingin menerobos wilayahnya dan mencari tempat yang aman untuk Grace Mainland yang hampir kehabisan energi. Dia ingin menenangkan keluarga dan teman-temannya yang telah mempercayainya dengan sepenuh hati.

Karena itu, dia memilih untuk mengabaikan cinta Zi Yao. Setelah memasuki Area Bintang Batu Akik, dia terus menerus bertarung. Dia tidak pernah berhenti di sembarang tempat.

Saat itu, Zi Yao juga punya peluang lebih besar. Lin Xin telah menerimanya sebagai muridnya. Mereka tidak bertemu satu sama lain selama bertahun-tahun dan ketika mereka bertemu lagi, mereka tidak menghabiskan waktu untuk satu sama lain karena kemajuan Shi Yan.

Saat mereka bertemu lagi, Zi Yao tidak bisa menghubunginya. Dia tertinggal jauh di belakangnya dan jarak di antara mereka semakin lama.

Shi Yan berpikir bahwa citra Zi Yao tidak terukir dalam-dalam di hatinya. Tetapi ketika Hui menduduki dan Zi Yao diperbudak, dia akhirnya tahu bahwa Zi Yao memiliki sebuah ruangan di hatinya, tempat di mana dia telah mencetak citranya yang tidak akan pernah pudar.

"Hari ini, bagiku, kamu tidak peduli dengan hidupmu. Anda mempertaruhkan hidup Anda untuk membantu saya menolaknya. Akhirnya, saya tahu Anda memiliki sesuatu untuk saya di hati Anda… "

Zi Yao tiba-tiba memiliki senyum cerah yang tidak bisa dia sembunyikan. Itu karena penantiannya yang pahit selama bertahun-tahun sekarang membuahkan hasil.

Tubuh raksasa ular berkepala dua belas muncul saat air laut turun. Itu menempati hampir seluruh benua. Potongan-potongan bintang pecah yang tak terhitung jumlahnya tersebar di sekitar ular. Juga, begitu banyak kepingan masif melayang di kehampaan seperti bintik raksasa di galaksi, bergerak mengelilingi ular.

Kecuali mereka berdua, area ini tidak memiliki aura makhluk hidup.

Mereka dapat menunjukkan perasaan mereka dan menikmati momen pribadi yang langka. Di benua aneh di wilayah asing ini, mereka saling menceritakan emosi tersembunyi mereka yang telah mereka simpan untuk waktu yang lama …

Waktu berlalu dengan tenang…

Secara bertahap, banyak kapal perang aneh muncul di lautan bintang yang gelap. Banyak prajurit bergerak di sekitar kapal perang, wilayah mereka tinggi.

Juga, ada beberapa prajurit yang melayang tepat di kehampaan. Mereka tidak menggunakan kapal perang atau kereta perang.

Pertarungan yang menghancurkan dunia di sudut wilayah akhirnya membuat para prajurit di daerah yang jauh. Gelombang kejut dari pertempuran Shi Yan dan Yuan telah merobek batas wilayah, yang menarik para ahli di wilayah tersebut dan wilayah yang berdekatan untuk datang dan melihat.

Shi Yan dan Zi Yao merasakan banyak makhluk mendekat. Mereka berhenti bicara. Zi Yao berubah pikiran dan kabut tebal menyebar, menutupi ruang di sekitar mereka.

Dalam kabut tebal, dua belas ular menyusut di dunia pita pelangi yang indah.

Dunia itu perlahan menyusut hingga menjadi titik cahaya yang menghilang ke dalam pupil Zi Yao. Dia dan Shi Yan berdiri dan melepaskan Kesadaran Jiwa untuk memeriksa sekeliling.

Jiwa Shi Yan berkembang seperti gelombang yang tak terlihat dan mencapai area tempat yang lain berkumpul.

Sekelompok prajurit dari ras yang berbeda dan alam yang berbeda muncul di matanya. Kebanyakan dari mereka adalah penjelajah dari Empty Land, sekelompok prajurit asli, dan beberapa dari wilayah terdekat lainnya.

Di antara beberapa ribu prajurit, sesosok menarik perhatian Shi Yan. Matanya berbinar saat dia menarik tangan Zi Yao dan berkata, "Ayo pergi."

Setelah itu, Shi Yan dan Zi Yao menghilang seperti asap dan kabut.

————————-

Yvelines dan beberapa anggota Klan Mata Surgawi berada di tengah keramaian dan mengawasi area di mana kabut melayang.

Dia mengambil beberapa magang dalam perjalanan lapangan ke sudut wilayah Klan Mata Surgawi. Dia mengajari mereka bagaimana memahami kekuatan Upanishad mereka ketika dia menemukan bahwa penghalang ruang di dekat mereka dihancurkan. Anehnya, dia membawa murid-muridnya ke wilayah yang berdekatan dari penghalang ruang yang rusak.

Dia tahu wilayah yang disebut Sungai Bergelombang ini berada tepat di sebelah Wilayah Hujan Musing Klan Mata Surgawi mereka. Ada bagian yang menghubungkan Wilayah Sungai Bergelombang dan Wilayah Hujan Musing. Faktanya, Yvelines, Masha, dan Adams telah melewati jalan itu untuk memasuki Tanah Kosong dan kemudian Laut Penghancuran.

Dari tempat penghalang yang hancur, segera setelah dia masuk ke Wilayah Sungai Bergelombang, dia merasakan dampak energi yang mengguncang bumi.

Keributan itu jaraknya miliaran mil dari mereka, tetapi mereka masih bisa merasakannya dengan jelas. Didorong oleh rasa ingin tahu, dia membawa muridnya ke tempat ini. Mereka semua ingin melihat apa yang baru saja terjadi di Wilayah Sungai Wavy.

Ketika mereka sampai di tempat itu, mereka menemukan bahwa daerah itu tertutup kabut tebal. Mereka tidak bisa melihat apapun di dalam kabut itu.

Banyak prajurit datang lebih awal dari Yvelines dan murid-muridnya. Banyak dari mereka adalah ahli terkenal dari Wilayah Sungai Bergelombang di Alam Abadi. Para ahli itu tidak berani memasuki kabut. Mereka mengamati dari kejauhan.

Yvelines juga hanya menonton dari kejauhan.

"Guru, apa alam para ahli yang telah bergabung dalam pertempuran itu?"

Seorang anggota Klan Mata Surgawi yang hanya memiliki basis budidaya Alam Dewa Raja sangat penasaran dan mengamati kabut dengan penuh semangat. "Mengapa tidak ada yang berani masuk ke sana dan memeriksanya?"

"Kamu bodoh! Tentu saja, mereka tahu bahwa pertempuran pada level seperti itu bukanlah sesuatu yang bisa mereka amati dari dekat. Mereka harus menjauh untuk menonton. "

Seorang gadis cantik dari Klan Mata Surgawi memelototi pemuda itu dan memarahi.

"Saudari, level apa yang kamu bicarakan?" tanya pria muda itu dengan penuh semangat.

Gadis itu memeriksa Yvelines yang berdiri di samping mereka dan kemudian menjulurkan lidahnya. Dia berkata dengan manis, "Tentu saja, mereka berada di alam yang lebih menakutkan daripada tuan kita. Kalau tidak, tuan kita tidak akan hanya menonton dari sini. "

Dia mengejutkan pria muda itu. Dia berkata, "Tuan kita telah menerobos ke Langit Kedua Alam Abadi. Maksudmu para prajurit di dalam kabut memiliki alam yang lebih tinggi? Puncak Alam Abadi? "

"Omong kosong!" desis gadis itu.

Ketika Yvelines, Masha, dan Adams mengunjungi Sea Domain of Nihility dan berteman dengan Shi Yan, mereka berada di First Sky of Immortal Realm, hanya selangkah lagi dari Second Sky.

Setelah insiden tragis di Bintang Kadal Naga, Leluhur Naga Kadal telah mengajari mereka sesuatu. Kemudian, Klan Mata Surgawi menjalin hubungan dengan Klan Langit Surgawi dan menjadi kekuatan bergantung mereka. Yvelines, Adams, dan Masha telah menerima banyak sekali keuntungan. Yvelines telah menembus ke Second Sky of Immortal Realm tak lama setelah itu.

Saat ini, Yvelines terkenal di Klan Mata Surgawi karena dia telah membantu klan menjadi kekuatan di bawah Klan Langit Misterius. Reputasinya di Klan Mata Surgawi tinggi; bahkan Kepala Klan Mata Surgawi harus sangat menghormatinya.

Junior itu adalah murid Yvelines. Di mata mereka, Yvelines adalah ahli terkuat dan mereka belum pernah bertemu dengan keberadaan apapun di Wilayah Leluhur Wilayah.

Klan Mata Surgawi tidak pernah memiliki Leluhur Wilayah. Itulah mengapa mereka hanyalah ras kelas tiga.

Kecuali ras mereka memiliki Leluhur Wilayah, mereka akhirnya bisa meningkatkan kelas mereka.

"Ya Kecil, Ye Kecil, kamu harus ingat bahwa wilayahku bisa dianggap sebagai yang teratas di klan kita. Namun, di Sea Domain of Nihility, mungkin tidak ada gunanya disebutkan. "

Yvelines melihat ke dua prajurit muda yang dia harapkan dan serius, "Di wilayahku, aku tidak bisa kembali hidup-hidup jika aku melawan yang lain di Sea Domain of Nihility. Tempat itu memiliki begitu banyak ahli seperti awan di langit yang tidak dapat dihitung. Banyak kekuatan yang lebih kuat dari klan kita. Anda seharusnya tidak santai dan menjadi malas dalam kultivasi Anda! "

Mendengarnya, Little Ya dan Little Ye tidak memiliki lebih banyak pendapat dan hanya mengangguk dengan patuh.

Yvelines memandang mereka dan mendesah dalam hati. "Kompetensi saya terbatas. Bahkan jika saya mengajari Anda semua yang saya ketahui tentang kekuatan Upanishad, Anda hanya bisa menjadi lebih kuat dari saya. Jika Anda tidak memiliki guru yang sangat baik, Anda tidak akan pernah memiliki harapan untuk mencapai Alam Leluhur Wilayah … "

Impian terbesar dalam hidupnya adalah bahwa Klan Mata Surgawi akan memiliki Leluhur Wilayah yang dapat membantu klan berkembang dan hidup lebih baik.

Meskipun generasinya tidak bisa melakukan itu, dia berharap generasi berikutnya akan mencapai mimpi yang diinginkan oleh seluruh Klan Mata Surgawi. Dia tahu bahwa dua murid kecilnya, Little Ya dan Little Ye, luar biasa. Jika mereka memiliki guru yang baik, mereka bisa memiliki kesempatan untuk mencapai Alam Leluhur Wilayah di masa depan.

Namun, seorang master di Wilayah Leluhur Realm bukanlah seseorang yang akan menerima seorang prajurit kecil dari Klan Mata Surgawi sebagai muridnya. Ketika Masha, Adams, dan dia telah mencoba yang terbaik untuk membantu Shi Yan, mereka memiliki permintaan untuknya: Jika Shi Yan mencapai Alam Leluhur Wilayah suatu hari, dia harus memilih salah satu anggota Klan Mata Surgawi sebagai muridnya.

Masha, Adams, dan Yvelines telah menghabiskan waktu dan upaya di Sea Domain of Nihility untuk mencari informasi dan keberadaan Shi Yan.

Ketika mereka mendengar bahwa Shi Yan menghilang di Lautan Penghancuran, mereka kembali ke Wilayah Hujan Musing dengan kecewa. Mereka mengira kesepakatan yang mereka dapatkan dengan Shi Yan tahun itu tidak akan pernah bisa dilaksanakan.

"Lama tidak bertemu, Yvelines."

Sementara dia tenggelam dalam penyesalannya, sebuah suara yang akrab terdengar di telinganya. Dia terkejut pada awalnya. Ketika dia melihat orang yang berdiri di sampingnya, dia terkejut. Dia gemetar dan berteriak.

"Kamu… Kenapa kamu di sini?"