God of Slaughter – Chapter 1543

shadow

God of Slaughter – Chapter 1543

Mata Yvelines berbinar. Dia tidak pernah berharap untuk melihat Shi Yan di sini. Ketika Shi Yan menghilang secara misterius dari Sea of ​​Annihilation, dia menduga bahwa Shi Yan telah kembali ke rumah. Saat itu, Masha, Adams, dan dia sangat kecewa. Suasana hati mereka sedang tidak bagus saat kembali ke Musing Rain Territory.

Setelah lebih dari seratus tahun, dia mengambil beberapa magang untuk karyawisata, yang tidak ada di Sea Domain of Nihility. Namun, dia bertemu Shi Yan secara kebetulan. Dia memang merasa sangat bahagia.

"Kamu di sini, secara tidak terduga!"

Wajah Yvelines menjadi cerah. Dia tergerak dan tiba-tiba memahaminya. Dia melihat ke arah kabut dan berasumsi, "Kalian tertarik dengan keributan besar itu dan datang ke sini dari wilayah lain? Memang aneh. Dampak energi dari Wilayah Sungai Bergelombang ini telah menghancurkan penghalang wilayah. Apakah itu juga terjadi di wilayahmu? "

Shi Yan dan Zi Yao saling bertukar pandang dan tersenyum. "Ya, wilayah kita dekat. Karena sudut tembok wilayah robek, kami datang untuk memeriksanya. Aku tidak menyangka bisa bertemu kalian di sini. "

Mata Yvelines menembakkan cahaya aneh. Dia menatap Shi Yan dan Zi Yao saat dia terkejut.

Dia tidak bisa mengenali alam Shi Yan dan Zi Yao!

"Apakah wilayah Klan Mata Surgawi ada di dekat sini? Saya sudah lama tidak melihat Adams dan Masha. Jika Anda tidak keberatan, dapatkah Anda membawa saya ke sana untuk menemui mereka? " Shi Yan merenung sejenak dan kemudian berkata.

Mereka sangat menarik di sini. Setelah Yuan Zu pergi, daerah ini akan menjadi tempat yang ramai, terutama ketika Labitte dan Clark terbunuh, dan Neptunus, Xiao Lie, dan Jia Ni ditangkap di dunia cahaya ilahi Zi Yao. Tempat ini akan menarik para ahli di tingkat Sepuluh Alam Leluhur Wilayah Besar.

Dia telah mengalami pertempuran berdarah dengan Yuan Zu dimana dia menghabiskan banyak energi. Energi dari Labitte dan kematian lainnya telah diambil, tetapi dia membutuhkan waktu untuk menyangga energi dan memperbaikinya.

Demikian pula, Zi Yao membutuhkan waktu untuk menenangkan diri dan berurusan dengan Neptunus, Xiao Lie, dan Jia Ni.

Wilayah Klan Mata Surgawi akan menjadi perhentian yang baik. Shi Yan telah mengambil keputusan.

"Haha, luar biasa! Kurasa Adams dan Masha akan senang saat bertemu denganmu! "

Yvelines berharap Shi Yan akan datang ke wilayah mereka, jadi dia segera setuju. Dia mengusap dagunya dan merenung, "Kalian tidak ingin melihat lebih banyak? Keributan yang menakutkan itu bahkan telah menghancurkan planet-planet. Saya pikir ada pertempuran antara ahli Ranah Leluhur Wilayah. " Dia masih penasaran dengan apa yang bersembunyi di kabut tebal di sana.

"Jika itu adalah pertempuran di Wilayah Leluhur Teritori, kami akan mengadili kematian sendiri jika kami masuk ke sana. Kita seharusnya tidak terlibat. " Shi Yan tersenyum pahit.

Yvelines berpikir dan kemudian berkata, "Oke, kita harus kembali melalui lubang di penghalang Wilayah Hujan Musing kita."

"Tuan, siapa mereka?" Mata Little Ya berbinar. Pandangannya beralih dari Shi Yan ke Zi Yao dan dia berkata, "Jie-jie ini sangat cantik. Saya belum pernah melihat orang yang lebih cantik dari dia! Sangat menakjubkan!"

Setelah Zi Yao menyatu dengan jiwa dan kekuatan Hui, halo-nya tidak bisa disembunyikan. Pesonanya bahkan bisa membuat wanita memujinya.

Little Ya dan para prajurit muda dari Klan Mata Surgawi bertindak hati-hati ketika mereka melihat Zi Yao. Mereka bertindak tidak wajar karena mereka berdua ingin melihatnya dan menghindari matanya. Juga, mereka takut Shi Yan akan marah juga. Semua ini membuat mereka terlihat canggung.

Zi Yao tersenyum anggun saat mendengar Little Ya memujinya. "Gadis, kamu juga cantik."

"Oh, dia…?" Yvelines juga terkejut. Dia berpikir, Bukan Audrey? Mengapa dia berubah menjadi wanita lain?

Ketika dia menanyakan itu, dia melihat Shi Yan terkejut dan mata Zi Yao menjadi cerah. Zi Yao tersenyum dan menatap Shi Yan seolah-olah dia sedang menunggunya memberikan jawaban yang memuaskan.

"Kamu belum mengonfirmasi?"

Yvelines merasa malu karena dia pikir dia telah mengajukan pertanyaan bodoh.

"Ah," Shi Yan tersenyum tipis. Dia tidak mengatakan apa-apa tentang hubungan mereka. Saat Little Ye dan orang-orang lain dari Klan Mata Surgawi menyaksikan dengan mata iri, dia melingkarkan lengannya di pinggang halus Zi Yao.

Mata Zi Yao terlihat senang. Dia bergerak mengikuti arus, bersandar pada tubuhnya dan merasa hebat. "Aku sangat menyukaimu, Nak. Apakah Anda mengolah kekuatan Api Upanishad? Ambil mainan kecil ini sebagai hadiah untukmu. "

Dia berjalan ke Little Ya dengan anggun. Sementara gadis kecil dari Klan Mata Surgawi terkejut, dia memasukkan kristal merah berbentuk hati ke tangannya.

Kristal berbentuk hati memiliki nyala api merah menari dengan kesadaran.

Tangan putih Little Ya membelai hati kristal. Seketika, dia merasakan altar jiwanya terbenam dalam lautan api yang menggelinding. Api murni langsung merembes ke arah Pohon Kuno kekuatan Dewa miliknya. Dia bisa mendengar suara nyala api ketika energi merah membanjiri dirinya seperti air pasang.

"AH!"

Little Ya ketakutan. Dia buru-buru membuang jantung kristal itu. Seketika, hati kristal merah memancarkan gelombang panas yang memenuhi seluruh tempat dan menakuti para Yvelines, membuatnya pucat.

Little Ya masih muda dan dia tidak memiliki pengetahuan yang luas. Yvelines, tentu saja, mengerti betapa berharganya kristal berbentuk hati itu.

Dia dengan kikuk mendorong kekuatannya untuk menutupi kristal merah kecil itu. Dia memeriksanya dan menjadi terkejut. Dia menatap Zi Yao dengan ketakutan dan berkata dengan hormat. "Benda ini terlalu berharga. Tolong ambil kembali. Little Ya tidak layak menerima barang berharga seperti itu. "

Energi dalam kristal kecil ini membuatnya takut. Dia tidak tahu apa itu tapi dia tahu itu sangat berharga!

Zi Yao tersenyum dan menatap Shi Yan.

Shi Yan tahu bahwa harta berharga di mata Yvelines hanyalah barang biasa di mata Zi Yao. Dia menyeringai dan berkata, "Ambillah untuk gadis itu. Tentu saja, dia tidak bisa langsung menyerap energi di kristal itu. Namun, itu dapat mempercepat kecepatan akumulasi kekuatan Dewa sebanyak sepuluh kali lipat. Bahkan saat dia mencapai Alam Abadi, dia tidak akan bisa menyerap semua energi di dalamnya. "

Mendengarnya, tangan Yvelines, yang memegang hati kristal, bergetar.

Little Ya bingung. Anggota lain dari Klan Mata Surgawi juga skeptis karena mereka tidak tahu apakah Shi Yan mengatakan yang sebenarnya.

Itu hanya kristal kecil tetapi energi yang disimpannya dapat membantu Little Ya sampai dia mencapai Alam Abadi. Apakah itu benar-benar berharga?

Juga, jika itu benar-benar berharga, mengapa dia memberikannya dengan mudah seperti itu?

Apakah itu hanya barang sederhana di mata mereka?

Serangkaian keraguan melingkari hati anggota Klan Mata Surgawi. Karena mereka tidak memiliki eselon tinggi, mereka tidak berani mempertanyakan yang lain. Mereka hanya terlihat bingung.

Yvelines merenung sejenak dan kemudian menerima kristal itu. Dia berterima kasih kepada Zi Yao berkali-kali dan kemudian membimbing mereka menuju celah di penghalang wilayah.

Melalui celah di penghalang wilayah, Shi Yan dan Zi Yao telah memasuki wilayah di mana Klan Mata Surgawi tinggal. Begitu mereka sampai di sana, bagian yang robek di penghalang wilayah diperbaiki secara ajaib di dalam riak energi ruang angkasa.

Tentu saja, anggota Klan Mata Surgawi tidak tahu apa-apa.

Musing Rain Territory tidak terlalu besar. Kesadaran Jiwa Shi Yan menjangkau dan menutupi setengah wilayah dengan cepat. Dia telah mengamati banyak bintang kehidupan untuk mengetahui situasi generasi di wilayah ini.

"Aku akan membawamu ke formasi teleportasi untuk melompat ke tanah suci kita. Masha dan Adams ada di sana! "

Setelah Yvelines menerima kristal yang menyala, dia entah bagaimana takut pada Shi Yan dan Zi Yao. Dia memimpin mereka ke formasi teleportasi terdekat. Sepanjang jalan, dia sangat berhati-hati.

Dia menemukan bahwa dia tidak bisa melihat melalui Shi Yan. Dia tidak percaya diri untuk mengingatkan pria itu tentang perjanjian yang mereka buat di masa lalu.

Dia takut Shi Yan akan menyangkalnya.

Sepanjang jalan, Little Ya dan Little Ye bergumam dengan prajurit muda lainnya dari Klan Mata Surgawi. Mereka sangat ingin tahu tentang Shi Yan dan Zi Yao karena mereka membuat tebakan tentang dunia dan basis kultivasi mereka.

Kebanyakan dari mereka berpikir bahwa Shi Yan dan Zi Yao berada di Langit Pertama Alam Abadi. Little Ye membuat tebakan yang berisiko: mereka berdua telah mencapai Langit Kedua Alam Abadi

Swoosh!

Lingkaran cahaya putih mengembang saat formasi teleportasi diaktifkan. Itu telah memindahkan mereka melalui lusinan planet langsung ke tanah suci Klan Mata Surgawi.

Bintang Mata Surgawi tampak seperti mata yang realistis. Itu adalah tanah suci Klan Mata Surgawi tempat generasi ras mereka tinggal, berkultivasi, dan menyembah leluhur mereka.

Semangat Qi di planet ini tidak kurus. Hutan yang luas menempati tiga perempat planet. Daerah lainnya memiliki banyak danau yang semuanya jernih. Air di danau itu sangat segar dan bersih sehingga mereka bisa langsung meminumnya.

Banyak kota, besar dan kecil, terletak di dalam hutan. Para prajurit Klan Mata Surgawi bergerak masuk dan keluar, beberapa dari mereka terbang di langit.

Ada tujuh danau besar seperti kristal di bagian barat daya planet ini. Itu adalah tanah suci Klan Mata Surgawi tempat mereka membuat banyak patung besar. Mata vertikal di dahi patung semua terbuka dan melepaskan cahaya dewa lima warna. Itu adalah patung dari mantan ahli yang telah memberikan kontribusi besar pada klan.

Shi Yan melihat patung baru sekitar sepuluh meter yang terbuat dari beberapa batu biru berdiri di sana. Anehnya, itu Yvelines.

Banyak prajurit Klan Mata Surgawi berdiri di kaki patung, membungkuk untuk menunjukkan rasa hormat mereka.

"Tidak buruk, teman-temanmu membuatkanmu patung," Shi Yan menggodanya setelah mendarat.

"Ah, itu memalukan," kata Yvelines dengan enggan.

"Guruku telah membantu Klan Mata Surgawi kita membangun aliansi dengan Klan Langit Misterius. Itu jasanya kita bisa bergantung pada Klan Langit Misterius yang kuat. Dengan kontribusinya yang besar kepada klan, Ketua dan tetua kami setuju bahwa dia memenuhi syarat untuk menerima penyembahan dari rekan kami. "

Salah satu murid Yvelines menjelaskan, wajahnya memerah. Dia telah menganggap Yvelines sebagai guru kebanggaannya selama lebih dari seratus tahun.

Shi Yan hanya tersenyum dan berjalan melalui barisan patung karena menurutnya itu menarik.

Zi Yao berjalan bahu-membahu dengannya.

Yvelines menjadi lebih malu. Lebih dari siapa pun, dia tahu bahwa Klan Mata Surgawi dapat bergantung pada Klan Langit Misterius karena Tu Shi Qi dan Ya Yun telah mempertimbangkan wajah Shi Yan. Jika tidak, Klan Mata Surgawi tidak memenuhi syarat untuk menjadi klan di bawah Klan Langit Misterius.