God of Slaughter – Chapter 1547

shadow

God of Slaughter – Chapter 1547

Chauncey memimpin anggota Suku Phoenix Api ke jurang kecil di dekat tanah suci Klan Mata Surgawi. Cornet dan para ahli Klan Mata Surgawi tidak bisa menghindari ini. Mereka harus datang seperti yang diminta Chauncey.

Lebih dari seratus prajurit di alam tinggi berkumpul di luar jurang tempat tinggal guru Yveline, Adams, dan Masha. Sesampainya di sana, Yvelines tampak meringis. Dia sangat enggan dan hanya berdiri diam.

Dia tidak ingin mengungkapkan tempat Shi Yan dan Zi Yao, tetapi dia tidak punya pilihan. Dia tidak bisa membayar harga dari kehancuran rasnya untuk melindungi Shi Yan dan Zi Yao.

Chauncey juga mengatakan bahwa dia hanya ingin mengetahui identitas kristal yang menyala itu. Dia tidak ingin membunuhnya.

Yvelines hanya bisa berpikir positif. Setelah dia membawa mereka ke sini, dia berencana masuk ke sana dan berbicara dengan Shi Yan dan Zi Yao dulu. Namun, setelah berjalan satu langkah menuju jurang, dia diguncang dengan keras.

Kekuatan yang lembut tapi tak tertahankan seperti sungai menenggelamkannya dan mendorongnya pergi!

Meskipun dia berada di Langit Kedua Alam Abadi!

Yvelines tidak bisa mempercayainya. Dia telah mencoba beberapa kali tetapi tidak berhasil. Dengan enggan, dia mundur dengan putus asa dan menggelengkan kepalanya. "Penghalang di luar jurang telah dimodifikasi. Saya tidak bisa masuk ke sana. "

"Prekursor Chauncey, tolong lihat?" tanya Cornet.

"Oke, biarkan aku memecahkan penghalang," ejek satu-satunya Leluhur Teritorial dari Suku Phoenix yang Berapi-api, melangkah menuju jurang.

Ledakan!

Phoenix berapi-api besar terbang keluar dari lautan api di atas kepala Chauncey. Phoenix berapi-api itu terbuat dari energi murni dan Kesadaran Jiwa dari Chauncey. Itu menggunakan darahnya dan itu dibuat oleh teknik rahasia kekuatan Api Upanishad. Itu bisa membakar semuanya menjadi abu.

Ledakan! Ledakan!

Phoenix yang berapi-api melepaskan api yang membara dan membakar pembatas, yang menciptakan suara keras. Chauncey memasang wajah tenang dan santai, menunggu penghalang mencair. Setelah itu, dia akan menyerbu ke jurang.

Semua orang menunggu dengan wajah berbeda.

Anggota Fiery Phoenix Tribe memasang wajah angkuh. Mereka tidak benar-benar menganggap Klan Mata Surgawi berharga. Jadi, mereka berpikir bahwa teman-teman Klan Mata Surgawi tidak akan galak.

Mereka mengira bisa segera masuk ke jurang.

Yvelines dan yang lainnya gelisah dan tidak aman. Mereka ketakutan karena mereka tidak tahu harus berkata apa kepada Shi Yan ketika mereka bertemu.

Waktu berlalu dengan tenang.

Setelah satu jam, Patriark Chauncey dari Suku Phoenix yang Berapi-api tampak tegas.

Saat phoenix yang berapi-api itu terbakar selama lebih dari satu jam, terlepas dari jenis penghalang itu, seharusnya sudah meleleh. Namun, dia menyadari bahwa penghalang tersebut sepertinya tidak menghabiskan semua energi untuk menahan panas.

Chauncey merasa ada yang tidak beres. Dia samar-samar menebak bahwa para prajurit di belakang penghalang juga berada di Alam Leluhur Wilayah juga.

Hanya jika mereka berada di Alam Leluhur Wilayah, Chauncey tidak dapat membakar semua energi penghalang dalam waktu dekat. Ketika pikiran ini datang padanya, dia menjadi berhati-hati.

Sesaat kemudian, nyala api masih menyala, tapi Chauncey sudah kehilangan kesabarannya. Seorang wanita cantik berjalan melewati penghalang yang menyala.

Itu adalah wanita cantik yang wajahnya dipenuhi dengan tato yang aneh tapi cantik. Dia memakai wajah yang dingin dan dia memiliki tanda ular cyan di dahinya. Begitu dia keluar, Chauncey ketakutan. Dia tidak bisa menahan diri untuk tidak berteriak, "Jia Ni, bagaimana mungkin kamu?"

Lautan api mundur. Jia Ni dari Suku Pola Rahasia berjalan ke Chauncey, wajahnya dingin dan matanya menunjukkan aura pembunuh. "Chauncey, apa yang kamu lakukan di sini? Akankah menarik memulai pertempuran di sini? "

Jia Ni dan Judy dari Klan Langit Misterius adalah saudara sumpah, tetapi Suku Pola Rahasia tidak bergantung pada Klan Langit Misterius. Di Sea Domain of Nihility, Suku Pola Rahasia benar-benar kuat; itu tepat di belakang Tujuh Klan Besar dan jauh lebih kuat dari Suku Phoenix yang berapi-api. Demikian pula, Jia Ni lebih mengintimidasi daripada Chauncey, baik mereka berbicara tentang kekuasaan atau eselon.

Kepala Cornet dari Klan Mata Surgawi juga ketakutan. Dia belum pernah bertemu Jia Ni tapi dia tahu namanya. Dia tahu bahwa dia adalah pejuang yang galak dengan posisi yang mulia. Melihat Jia Ni keluar dari jurang, Cornet senang sekaligus ketakutan. Dia terus memberikan sinyal kepada Yvelines untuk memintanya menyelesaikan situasi.

Yvelines dan murid-muridnya tercengang dan melongo.

Mereka ingat dengan jelas bahwa mereka telah membawa Shi Yan dan Zi Yao ke jurang. Kenapa Jia Ni keluar dari sana?

Yvelines merenung sejenak. Tiba-tiba, wajahnya berubah saat dia berteriak, "Apa yang kamu lakukan pada Shi Yan?" Dia menatap Jia Ni dengan marah saat dia mengira bahwa Jia Ni telah membunuh Shi Yan dan Zi Yao di jurang. Yvelines sangat menyesal sehingga dia menyalahkan dirinya sendiri atas kejadian itu.

Jia Ni dengan aneh menatap Yvelines. Dia mengerutkan bibirnya tapi tidak mengatakan apa-apa.

"Jia Ni, aku seharusnya tidak bertanya apapun, tapi kristal yang menyala ini sangat penting. Saya ingin tahu detailnya. " Ragu-ragu sejenak, Chauncey secara proaktif menjadi rendah hati. Dia tidak terdengar sombong lagi.

Dia tidak berani mondar-mandir. "Jika kamu tahu situasinya, tolong beritahu aku. Apakah kamu membunuh dua lainnya? "

Setelah Yvelines meneriakkan pertanyaannya, Chauncey "mengerti" situasinya. Dia tahu nama Shi Yan. Dia mengira bahwa Jia Ni telah mengejar Shi Yan sampai dia datang ke sini. Dia berpikir bahwa karena dia keluar sendirian, dia mungkin telah membunuh Shi Yan dan yang lainnya.

Tidak peduli apa, Jia Ni terkenal karena Alam Leluhur Wilayahnya. Mungkin, kompetensinya satu tingkat lebih tinggi darinya.

Jia Ni melihat ke arah Chauncey dan berkata, "Demi Judy, saya sarankan kamu mengembalikan kristal yang menyala itu kepada gadis kecil itu dan membawa timmu keluar dari Wilayah Hujan Musing secepat mungkin. Anda seharusnya tidak menyibukkan diri dengan kristal itu lagi. "

Mendengarnya, semua anggota Fiery Phoenix Tribe berubah warna ketakutan.

Wajah Chauncey perlahan menjadi gelap saat dia mendengus, "Jia Ni, aku merendahkan diriku. Anda seharusnya tidak meremehkan saya. Apakah kamu pikir aku takut padamu? Bahkan jika kami harus bertarung, saya tidak takut. Kamu pikir kamu bisa membunuhku? "

Karena mereka berdua berada di Wilayah Leluhur Wilayah dan Chauncey sedikit lebih lemah, dia tidak berpikir bahwa Jia Ni bisa mengalahkannya. Dia mengira bahwa Jia Ni dengan sengaja mengancamnya, yang membuatnya marah.

"Kamu pikir aku mengancammu?"

Jia Ni tersenyum. Tanda ular cyan di dahinya bergerak dengan aneh.

"Maksudmu kita baik-baik saja?" dengus Chauncey.

Jia Ni tidak mau menjelaskan lebih lanjut. Dia berbalik untuk melihat jurang di belakangnya saat dia berkata, "Penghalang telah dicabut. Jika Anda ingin masuk, saya tidak akan menghentikan Anda. Saya hanya berharap Anda dapat berpikir jernih apakah Anda ingin masuk ke sana atau tidak. "

"Kenapa tidak?" Chauncey yakin. Dia mendorong kekuatan Api Upanishad dan menjadi manusia yang menyala-nyala, berjalan menuju jurang.

Banyak anggota Suku Phoenix Api dan Klan Mata Surgawi dengan penasaran mengawasinya. Mereka mencoba menebak apa yang dimaksud Jia Ni karena mereka tidak tahu situasinya.

"Apa yang kamu lakukan pada Shi Yan?" Yvelines berteriak pada Jia Ni.

Jia Ni meliriknya, wajahnya pahit. "Apa yang bisa saya lakukan padanya?"

Yvelines terkejut dan berteriak, "Kamu berada di Alam Leluhur Langit Wilayah Pertama. Bagaimana bisa kamu tidak melakukan apapun padanya? Apakah dia lebih kuat dari Anda? "

Saat orang-orang sangat terkejut, Chauncey berjalan ke jurang dan Jia Ni tetap di luar.

Anggota Suku Phoenix Berapi-api dan Klan Mata Surgawi menemukan bahwa itu sangat aneh. Mereka mencoba melihat melalui tebing dan mendengarkan keributan dari sana.

Di dalam jurang, Shi Yan masih berkultivasi, matanya tertutup. Zi Yao membuka matanya dan melihat Chauncey, sekelompok besar api, datang. Dia tersenyum lembut dan menyipitkan mata untuk menilai dia. Dia mengangguk lembut, "Di Wilayah Leluhur Realm. Anda sudah mengaktifkan darah Absolute Beginning. Tapi kau punya nilai. "

Chauncey memasang wajah dingin. "Kaulah yang memberikan sepotong altar jiwa yang hancur milik leluhurku? Dimana kamu mendapatkan itu? "

"Dimana?" Zi Yao tersenyum secerah sinar matahari. "Tentu saja, dari Leluhurmu. Aku membunuh Leluhurmu dan mengambil darah Awal Mutlaknya dan yang lainnya. Ya, sesederhana itu. Jadi, bagaimana saya mendapatkannya, katamu? "

Mendengarnya, Chauncey sangat ketakutan. Dia mengamati Zi Yao dan menemukan ular bergerak dan berputar di dalam matanya.

Aura yang sangat menakutkan menyebar dan memenuhi seluruh jurang.

"Astaga!"

Chauncey memekik di dalam jurang. Dia akhirnya menyadari betapa galaknya wanita cantik yang berdiri di depannya itu.

Dia segera memercayai Zi Yao.

Makhluk Awal Mutlak yang telah membunuh dan memakan Leluhurnya ada di sini!

Dalam keterkejutan seketika ini, dia tahu bahwa Jia Ni telah menawarinya saran yang bagus. Dia sangat menyesal bahwa dia tidak boleh memasuki jurang ini. Dia seharusnya tidak mengadili kematian sendiri.

Sayangnya, pada saat itu, jurang itu ditutup sekali lagi. Dia tidak memiliki kesempatan untuk melarikan diri dari nasibnya.

"Darah Absolute Beginning dalam jumlah kecil itu bisa memulihkan kekuatanku sedikit. Jadi, kamu akan mati. " Zi Yao tersenyum. Dia menyulap miliaran cahaya ilahi yang menyilaukan dan berubah menjadi ular yang melingkari Chauncey dan menariknya ke dunianya cahaya ilahi.

Orang-orang di luar jurang mendengar jeritan Chauncey yang menakutkan dan perlahan mereda. Semua orang menggigil dan tetap diam.

Mereka semua, termasuk anggota Fiery Phoenix Tribe, Hong Fei, murid Chauncey, dan bahkan Kepala Klan Mata Surgawi tidak bergerak.

Seorang pejuang yang bisa membunuh Chauncey dengan mudah adalah seseorang yang tidak pernah mereka bayangkan. Iblis tak tertandingi macam apa yang bersembunyi di jurang itu?

"Swoosh!"

Kristal yang menyala terbang keluar dari jurang dan melayang di depan Little Ya.

"Nak, aku memberimu ini. Itu milikmu. Lain kali, jangan biarkan orang merebutnya darimu, "tawa ringan Zi Yao datang dari jurang. Dia kemudian mengubah topik, "Jia Ni, bunuh semua prajurit Suku Phoenix yang berapi-api di luar sana untukku. Kami tidak ingin mereka mengoceh tentang ini. "

"Tidak masalah, Guru," jawab Jia Ni.

Karena seluruh Klan Mata Surgawi terkejut dan para prajurit Suku Phoenix yang berapi-api ketakutan, dia perlahan-lahan mengambil tindakan dan menghapus jiwa-jiwa Hong Fei dan para prajurit Suku Phoenix yang berapi-api yang telah mengunjungi Klan Mata Surgawi kali ini. Satu demi satu, mereka semua terbunuh.