God of Slaughter – Chapter 1557

shadow

God of Slaughter – Chapter 1557

Chapter 1557: Selat Putus Asa! Penerjemah: Sigma_ Editor: SSins

Pusat Kontrol Informasi Klan Phantom.

Itu adalah tempat dengan kristal yang tak terhitung jumlahnya bertatahkan di dinding istana yang luas. Kristal-kristal itu bersinar dalam cahaya terang dengan listrik yang mendesis. Mereka terbiasa menerima dan mentransfer berita terbaru.

Kristal-kristal itu terhubung ke berbagai negeri dan wilayah. Dari sini, mereka dapat mengirim pesan ke lokasi mana pun dengan cara tercepat.

Ada begitu banyak ras di lautan bintang yang luas ini, tetapi hanya Klan Phantom yang memiliki kapasitas untuk mengumpulkan, menyortir, dan mendistribusikan informasi secara ajaib seperti itu.

Dalam puluhan ribu tahun terakhir, Klan Phantom memperoleh keuntungan besar hanya dari menjual informasi dan intelijen.

Mei Ji memasang wajah serius dan berdiri di depan pecahan kristal besar. Dia mengarahkan semua pencarian tentang Cloud Mist Territory di lautan informasi.

Sekitar selusin gadis muda sedang bergerak. Semuanya terlihat sangat sibuk.

Retak! Retak!

Pintu perunggu yang tertutup terbuka. Tepat ketika Mei Ji mengubah wajahnya, banyak bayangan muncul di pusat kendali.

Cantecie memimpin tim ini. Fan De Lei adalah asistennya. Mereka mengambil beberapa pria tampan dari Klan Hantu dan memblokir pintu masuk ruangan. Saat Mei Ji dan yang lainnya bingung, orang-orang di Alam Abadi itu tiba-tiba menyerang dan menundukkan semua gadis muda oleh Mei Ji.

Para penyerang semuanya berada di Alam Abadi dan mereka adalah orang-orang kuat di antara populasi pria Klan Phantom. Kebanyakan gadis di ruangan ini tidak memiliki alam yang tinggi. Mereka dikendalikan dengan mudah.

"Nakal! Apakah Anda ingin mengkhianati klan Anda? "

Mei Ji mendesis. Sebuah balok cahaya es meledak dan berubah menjadi ribuan es yang bergerak di sekitar ruangan. Mereka adalah senjata mematikan yang menyerang orang-orang yang punya nyali untuk menyerang pusat kendali.

Begitu banyak es berubah menjadi cahaya bintang putih bersih. Suhu di ruangan ini turun dengan cepat. Semua kristal dibekukan.

Kecuali Fan De Lei dan Cantecie, rambut prajurit lain di ruangan ini dibekukan, tubuh mereka membeku. Mei Ji sangat marah, kekuatannya membekukan seluruh tempat.

Retak! Retak! Retak!

Suara retakan dari tulang yang patah membuat kulit orang merinding. Orang-orang Klan Hantu oleh Cantecie dan Fan De Lei kedinginan. Mereka bahkan tidak bisa berdiri teguh.

Mata Cantecie seperti bilah tajam. Dia berteriak, "Wanton! Anda berani menyerang saya. Anda tidak menghormati senior Anda! "

Swoosh! Swoosh! Swoosh!

Angin mengerikan menderu dari tubuh rampingnya seperti tornado yang ganas. Perlahan, tornado abu-abu muncul di pupil matanya.

Mei Ji mengubah wajahnya. Ketika dia melihat Cantecie, dia tahu bahwa wanita ini akan menyerangnya. "Musuh kita mengawasi kita seperti harimau mengawasi mangsanya. Mengapa Anda ingin memicu perang saudara? Kamu tidak ingin klan kita tetap damai? "

"Bukan aku yang bangkit perang saudara. Itu adikku yang baik! Dan kamu, Mei Ji! " Cantecie mengangkat tangannya. Tornado muncul dari telapak tangannya dan melepaskan kekuatan yang bisa merobek dunia. Tornado itu ditujukan pada Mei Ji dan menangkapnya seperti tangan surgawi. "Kaulah yang menyusup ke Wilayah Kabut Awan dan menyerang Fan De Lei. Selain itu, saya melakukan hal-hal baik untuk Klan Phantom. Aku tidak akan membiarkan ambisi adikku mendorong Klan Hantu ke perang tanpa akhir! "

Dia mencibir, "Selama kita mengendalikan Shi Yan, perang yang akan datang antara tujuh klan akan diselesaikan dengan mudah. Klan kita akan aman. Kami tidak harus mengorbankan ribuan anggota untuk alam semesta. Kami tidak ingin melihat mereka berubah menjadi debu kosmik … "

"Nenek tidak akan memaafkanmu!" Mei Ji mendesis melalui giginya yang terkatup.

Angin yang menderu-deru di tornado semakin kencang. Mei Ji berada di dalam tornado dan dia menemukan ratusan tornado kecil berputar di dalam tornado ini. Itu adalah mulut binatang yang menggigitnya.

Cantecie berada di Alam Leluhur Wilayah Langit Kedua, salah satu ahli terkuat dari Klan Phantom. Mei Ji tidak bisa menahannya saat dia menyerang dengan sekuat tenaga.

Montecie? Cantecie memasang wajah menyeringai. "Dia tidak bisa melindungi dirinya sendiri. Saya tidak yakin apakah dia bisa kembali dengan selamat. Bahkan jika dia kembali, dia akan terluka parah. Apa yang harus saya takuti? Mei Ji, aku tidak akan membunuhmu. Aku berjanji pada Fan De Lei untuk memberikanmu padanya. Untuk saat ini, saya akan menaklukkan Anda dan membiarkan Anda melihat bagaimana saudara perempuan saya yang baik berakhir. Aku juga akan membuatmu memperhatikan bagaimana bajingan Shi Yan itu berjalan menuju kehancurannya! "

"Kamu berani berkomplot melawan Nenek!" Mei Ji berteriak menusuk telinga.

"Dia menyerang saya. Mengapa saya tidak membalas dendam? " Cantecie meningkatkan kekuatannya dan berbicara kepada Fan De Lei. "Aku tahu kamu mencintainya, tapi kamu tidak bisa menyentuhnya sekarang. Dia memangsa adikku dan Shi Yan itu. Sebelum kami mendapatkan hasil dari kedua belah pihak, Anda harus mengawasinya dengan baik. "

Jauh di dalam Fan De Lei ada api yang membara. Saat ini, rasa sayangnya kepada Mei Ji terungkap. Dia mengangguk dan menarik napas dalam dengan wajah jahat. Aku tahu batasnya.

"Baiklah," jawab Cantecie.

——————————

Sebuah sudut di Domain Laut Nihility.

Sembilan bintang mati seperti sarang lebah melayang sendiri di kehampaan. Ada begitu banyak gua di bintang-bintang mati, yang membuatnya tampak seperti sarang lebah raksasa. Dari kejauhan, kesembilan bintang itu telah membentuk setengah lingkaran, yang sepertinya merupakan sesuatu yang misterius.

Sembilan bintang mati tidak utuh. Beberapa ada yang retak dan terkelupas. Karena mereka ada di sini dan tersusun semuanya, sepertinya beberapa ahli telah mengaturnya dengan kekuatan supernatural miliknya.

Area ini disebut Deadly Silence, sebuah sudut dari Sea Domain of Nihility, yang tidak jauh dari Phantom Clan dan White Bone Clan. Selain itu, itu sangat jauh dan tidak ada prajurit yang bepergian ke sini selama beberapa ribu tahun. Itu hampir merupakan area yang ditinggalkan.

Pertemuan antara Montecie dan Klan Tulang Putih telah dijadwalkan dan berlokasi di daerah ini. Montecie dan Hiro telah menyelesaikan rencana mereka. Mereka akan bergabung dan melawan empat klan. Mereka bahkan berbagi lokasi dan wilayah setelah perang. Semuanya diatur dan ditandatangani.

Sekitar selusin kapal perang berlabuh di bintang mati. Masing-masing sebesar setengah dari Laut Tak Berujung membawa begitu banyak material dan puluhan ribu prajurit.

Mereka hanyalah bagian dari kekuatan Klan Phantom.

Mereka menemani Montecie dan berpencar untuk mengeksplorasi dan mendapatkan informasi dari liga empat klan.

Montecie berada di salah satu kapal perang itu untuk mengarahkan bawahannya. Setelah itu, dia meminta mereka untuk pergi dan mengambil tindakan sesuai rencana.

Dia masih tetap berada di pojok Deadly Silence untuk mengontrol situasi pada tahap persiapan. Dia berencana untuk kembali ke markas Phantom Clan setelah menemukan pasukan empat klan.

Sudah sepuluh hari. Pada awalnya, pengawalnya melapor setiap hari.

Namun, belakangan ini, orang-orang yang keluar untuk tugas patroli semuanya kehilangan koneksi. Tidak ada yang kembali untuk melaporkan situasi terbaru.

Bahaya turun di sudut Deadly Silence karena mereka tidak waspada!

Sebuah perahu besar yang diciptakan oleh kerangka naga mengerikan datang dengan gugusan awan hitam. Sebuah bendera dengan gambar monster membungkuk naik tertiup angin. Beverly dari Klan Monster Kuno muncul di bawah bendera, wajahnya gelap dan menyeramkan.

Kereta perang besar yang terbuat dari puluhan ribu jiwa perlahan muncul dari arah lain. Bayangan yang tak terhitung jumlahnya bergerak di bawah kereta perang seolah-olah mereka baru saja melarikan diri dari Neraka Sembilan Serenity. Penjara Tenang Klan Jiwa berdiri dengan arogan, sikapnya galak.

Montecie ketakutan. Dia berbalik untuk melihat. Tubuhnya yang mungil tapi lincah bergetar keras!

Dalam api iblis yang tebal, tubuh megah Rupert terlihat sebagian. Puluhan ribu prajurit Klan Iblis Hitam berdiri di belakangnya. Seketika, aura haus darah dan perang meluas.

Para prajurit Klan Pemakan memiliki kulit hijau yang menyeramkan. Mereka membentuk blok yang berbeda sesuai dengan kekuatan mereka Upanishad. Edgar mengambilnya dan berkendara di pulau-pulau aneh yang menyebarkan energi mematikan.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Ketika empat klan muncul, kristal di dada beberapa ahli oleh Montecie meledak dan dada mereka hancur.

Dada besar wanita Klan Hantu yang cantik rata seperti gunung yang terpotong. Darah mengalir deras dari tubuhnya.

Apa yang baru saja meledak adalah batu suara yang terhubung ke para prajurit yang pergi untuk mengumpulkan informasi. Kecuali jika mereka sudah mati dan seseorang telah menyentuh batu suara, kristal itu tidak akan meledak seperti itu.

Montecie, lihat!

Beverly dari Klan Monster Kuno memasang wajah dingin. Dia menunjuk ke sisi kapal perang kerangka naga. Awan hitam menjauh dan menampakkan kepala yang meneteskan darah.

Mereka adalah anggota Klan Hantu yang telah pergi lebih awal! Mereka semua dipenggal!

Seluruh darah Klan Phantom mendidih seketika. Kebencian yang jauh ke tulang muncul di mata mereka.

"Genosida Shi Yan telah dimulai di empat klan kami jauh lebih besar dari kerusakan kontemporer Anda. Jika Anda berani melindungi orang gila seperti itu, Anda akan menerima harga yang sangat mahal! " kata Beverly dengan gila.

"Montecie, jika kamu ingin pergi, kami tidak akan menghentikanmu. Namun, saya yakin tidak ada bawahan Anda yang akan selamat, "Penjara Serene menyilangkan tangan di depan dadanya dan berbicara dengan angkuh. "Selama kamu tinggal di sini, aku bisa berjanji padamu bahwa kamu dan orang-orangmu akan aman."

"Aku ingin tahu bagaimana kamu bisa menemukan tempat ini." Montecie berusaha menekan keinginannya untuk membunuh. Matanya seperti pisau yang menusuk wajah Penjara Serene.

Penjara Serene tidak menjawab. Dia menoleh ke Beverly, Rupert, dan Edgar. Yang lain menganggapnya karena mereka tahu sekarang sudah aman.

"Maka kamu harus melihat ini."

Penjara Serene mencibir. Hantu-hantu itu perlahan berkumpul di atas kepalanya dan menciptakan gambaran yang samar-samar. Gambar-gambar berubah terus menerus dan proyeksi situasi di dalam ruang es …

Di dalam ruang rahasia, Shi Yan menggunakan Space Seal untuk mengunci tubuhnya. Zhen Ru muncul dengan bentuk aslinya.

Zhen Ru dari Suku Segudang Bentuk! Montecie mengertakkan gigi dan mendesis.

Zhen Ru mengangguk lembut padanya, "Lama tidak bertemu, Montecie. Oh tidak, kita baru saja bertemu, tepat di istanamu saat Mei Ji memberi tahu semua orang di sana lokasi Shi Yan. Anda hanya tidak tahu bahwa saya ada di sana. Bagaimanapun, Shi Yan sudah tenang. Dia akan segera kehilangan perlawanannya. Mei Ji, muridmu dikendalikan oleh kakak perempuannya yang baik. Saat ini, dia mengontrol seluruh Klan Phantom. Anda tidak dapat melakukan apa pun bahkan jika Anda kembali ke sana. "

Wajah kecil Montecie memucat.