God of Slaughter – Chapter 1561

shadow

God of Slaughter – Chapter 1561

Chapter 1561: Tak Terkalahkan! Tak terkalahkan! Penerjemah: Sigma_ Editor: Hitesh_

"Batuk! Batuk!"

Zhen Ru muncul kembali di luar, tubuhnya yang kurus menggigil. Dia mencengkeram dadanya dan membatukkan paru-parunya, darah hitam perlahan menetes melalui celah di antara jari-jarinya.

Dia memiliki ketakutan di matanya untuk pertama kalinya saat dia melihat Shi Yan, yang seperti batu yang diam, dari kejauhan. Namun, dia tidak berani mengambil kesempatan itu dan menyerangnya.

Perlahan, aura menakutkan muncul oleh Shi Yan. Zhen Ru bisa merasakan dia semakin kuat setelah setiap detik!

Zhen Ru merasa tidak aman, ragu-ragu apakah akan pergi atau tinggal. Pada saat yang sama, dia bingung.

Meskipun dia tertusuk, tubuhnya tidak akan binasa karena luka yang mengerikan. Tapi, jika dia terus bertarung, lukanya akan semakin robek. Itu sangat buruk sehingga dia telah merencanakan banyak hal tetapi sekarang harus lari pontang-panting. Dia tidak menginginkannya, karena dia masih ingin mencoba bertarung dengan Shi Yan.

Dia berbalik untuk menyaksikan pertempuran antara Cantecie dan Mei Ji secara naluriah. Itu adalah tempat di mana angin dan salju berputar, dan dia tidak bisa melihat dengan jelas.

Meskipun yang lain tidak bisa menonton pertempuran karena penglihatan yang terhalang, itu tidak terlalu sulit bagi Zhen Ru di Alam Leluhur Wilayah Langit Kedua. Dia mengamati sebentar dan merasa sedikit lebih aman ketika dia menemukan bahwa Cantecie lebih unggul di daerah bersalju dan berangin itu. Mei Ji membakar hidupnya untuk bertarung, dan akan segera dibunuh.

Dia melihat sedikit harapan, jadi dia lebih bertekad untuk bertahan.

Tepat pada saat ini, Shi Yan tiba-tiba membuka matanya, yang berisi area gelap yang misterius. Tampaknya itu adalah lautan bintang tanpa batas tempat menyembunyikan rahasia pamungkas dunia ini.

"Kolom cahaya itu…"

Zhen Ru terguncang dengan keras. Dia mengebor di mata Shi Yan saat keinginan tak terbatas bergejolak di dalam hatinya!

"Oh, masih punya nyali untuk berlama-lama! Ha ha…"

Shi Yan menjilat sudut mulutnya, menyeringai kejam. Matanya tidak merah lagi, wajahnya kasar dan brutal. Dia muncul tanpa tanda-tanda bedevilment.

Hampir pada saat yang sama, banyak pedang luar angkasa besar muncul di kekosongan Klan Phantom, menyatu menjadi pedang setinggi beberapa ribu meter. Itu adalah pedang luar angkasa raksasa!

Shi Yan mengangkat kepalanya. Pedang luar angkasa raksasa melayang di atas kepalanya, membelah dua kekosongan di sana.

Dia mengangkat satu jari, menunjuk ke Zhen Ru. Akibatnya, pedang luar angkasa meretas Zhen Ru, energi luar angkasa yang menakutkan membelah ruang di sini. Di dalam celah ruang besar itu ada aura dingin dan sunyi yang membuat orang-orang merasa dingin dan takut hingga jiwa mereka.

"Leluhur Wilayah! Leluhur Wilayah Langit Kedua! Dia telah menerobos… "

Zhen Ru menghela nafas pahit sambil melihat pedang luar angkasa yang menebas kekosongan. Sambil merenung, dia membuat keputusan cepat, berubah menjadi gumpalan asap tipis dan menghilang.

Shi Yan berdiri diam, wajahnya acuh tak acuh. Tidak sesederhana itu.

Pedang luar angkasa raksasa itu benar-benar tajam saat merobek angkasa, terbang mengejar Zhen Ru. Ruang di jalannya terbelah, dan parit yang kuat tercipta saat pedang bergerak. Itu tampak seperti dunia kesepian abadi yang diciptakan oleh tebasannya.

Shi Yan tidak keberatan dengan pedang luar angkasa karena dia telah meninggalkan Segel Jiwa di atasnya. Itu bisa membunuh musuh dengan sendirinya. Dia membuka matanya, menatap daerah pergolakan angin dan salju di mana Cantecie dan Mei Ji bertempur.

"Cepat! Selamatkan Nyonya Mei Ji! "

Dia dalam bahaya!

"Jangan hanya berdiri dan menatap!"

"…"

Melihat Shi Yan terbangun, rekan-rekan Klan Phantom berteriak dengan gila, memintanya untuk membantu Mei Ji. Dia memeriksa dan menemukan bahwa Fan De Lei telah menghilang tanpa sepengetahuan semua orang. Dia tidak tahu bahwa setelah Zhen Ru menusuk dadanya dan muncul kembali di luar, Fan De Lei merasakan situasi berbahaya dan tidak ragu untuk pergi dengan bawahannya.

Bahkan Zhen Ru di Alam Leluhur Wilayah Langit Kedua, salah satu ahli terkuat di dunia ini, terluka parah. Terlebih lagi, karena Fan De Lei telah merasakan perbuatan jahat Shi Yan, bagaimana dia berani berlama-lama?

"Pergilah! Temukan dan bunuh Fan De Lei! "

Shi Yan mengeluarkan teriakan bernada rendah saat dia menyentuh glabella-nya, menyebabkan meteor terbang, meluncur jauh.

Itu adalah Sungai Skyfall Star!

Setelah Shi Yan menciptakan pedang luar angkasa untuk mengejar Zhen Ru dan menggunakan Skyfall Star River untuk menghadapi Fan De Lei, dia menuju ke daerah di mana Cantecie dan Mei Ji bertarung dengan ekspresi dingin.

Rekan-rekan Klan Phantom secara proaktif memberi jalan untuknya. Mereka khawatir, dan berharap dia bisa bergerak lebih cepat.

Retak! Retak! Retak!

Gelombang energi aneh datang seolah-olah beberapa dinding tak terlihat menekan Cantecie dan Mei Ji, mencoba mengunci area itu.

Di dalam area yang kacau, Cantecie kewalahan sementara Mei Ji, dengan kekuatannya yang berani dan tak kenal takut, mencoba melawannya. Mei Ji telah berubah menjadi patung es yang indah yang sangat jernih dan mulia sehingga tidak ada yang bisa dibandingkan dengannya.

Dia telah menggunakan vitalitasnya untuk memicu potensinya, menggunakan tiang es, panah, dan pedang yang tak terhitung jumlahnya untuk menyerang Cantecie di dunia badai salju itu. Bukannya Cantecie tidak ingin pergi; dia tidak bisa pergi karena keterikatan Mei Ji.

Dia tidak ingin membayar dengan tubuh yang terluka untuk melarikan diri dengan teknik rahasia. Jadi, mereka masih bertarung.

Namun, ketika dia mendengar suara aneh itu, dia akhirnya berubah warna. Ketika yang lain berpikir bahwa Shi Yan bergerak lambat, Cantecie tahu apa riak energi ruang angkasa yang aneh itu.

Shi Yan sedang berjalan dan tidak terburu-buru. Bukan karena dia tidak ingin terburu-buru; dia sebenarnya menggunakan energi luar angkasa untuk mengunci ruang di sana dulu! Dia ingin menangkap Cantecie seperti mengambil kepiting di dalam jaring.

Cantecie panik. Zhen Ru telah melarikan diri dan Fan De Lei telah melarikan diri; dia tahu bahwa Shi Yan telah mengalami sesuatu yang mengguncang bumi terjadi padanya.

Dia yakin Shi Yan sangat tangguh sekarang. Kalau tidak, mengapa Zhen Ru, salah satu dari Sepuluh Leluhur Wilayah Besar, harus lari tanpa alasan yang diketahui?

Mendengar suara ruang yang diperketat, Cantecie mengertakkan gigi. Dia tidak peduli tentang pedang es besar yang menghantamnya, jadi tekanan membuatnya muntah darah, dan tubuhnya mulai berdarah. Begitu setetes darahnya keluar, itu meledak menjadi tornado darah.

Tornado menutupi tubuhnya sambil berputar dengan cepat. Hembusan angin kencang dan tornado meledak di dunia salju dan angin ini, menciptakan lapisan angin tebal yang menutupi dirinya.

Ketika Shi Yan masuk ke sana, area berkabut itu mereda dan menjadi lebih jelas di mata. Tubuh Mei Ji bergetar seolah akan jatuh, tubuhnya tampak seperti patung es yang pecah. Dia berteriak, "Cantecie ingin kabur!"

Tornado besar itu dengan ganas menuju kekosongan yang tak terbatas sementara dia belum selesai berbicara.

Shi Yan mencibir, menggenggam tangannya. Tepat setelah itu, segel tangan besar yang dikumpulkan dari kekuatan jahat seperti Kematian, Keputusasaan, Korosi, dll., Dilemparkan di atas tornado. Segel tangan jatuh ke tornado, bergerak lebih dalam ke dalam.

Tiba-tiba, serangkaian ledakan muncul dari tornado saat energi penghancur bumi berdesir, membuat para penonton ketakutan. Sementara itu, teriakan melengking Cantecie terdengar dari tornado. "Shi Yan! Anda dan saya tidak bisa berdiri di bawah langit yang sama! "

LEDAKAN!

Tornado itu meledak dan menyebar dengan cepat, tapi Cantecie tidak ada di sana. Tidak ada yang tahu kemana dia pergi. Bagaimanapun, darah berceceran dari tornado yang meledak. Tanah yang tertutup es dan salju sekarang dihiasi dengan titik-titik darah.

Rupanya, meskipun Cantecie telah melarikan diri, dia tidak bisa menghindari serangan berani Shi Yan sepenuhnya. Melihat darah di tanah, yang lain tahu bahwa lukanya parah.

"Hmm! Jika Mei Ji tidak membutuhkan suplementasi vitalitas, saya akan memburu Anda bahkan jika Anda berlari ke ujung lain alam semesta ini! " Kata Shi Yan dan kemudian muncul oleh Mei Ji tiba-tiba. Saat ini, es Mei Ji sedang mencair. Setelah dia rileks, dia sepertinya tidak lagi bisa menahan serangan itu, layu seperti pohon yang sekarat.

Itu adalah tanda membuang terlalu banyak vitalitas.

Nyonya Mei Ji!

"Tolong, tetaplah bersama kami!"

Para prajurit Klan Hantu bergegas ke arahnya. Seorang wanita pikun meraba-raba beberapa pelet aromatik, mencoba masuk ke kerumunan untuk memberikannya kepada Mei Ji.

"Pindah!" Shi Yan berteriak, wajahnya dingin.

Energi tak terlihat menyembur dari tubuhnya, dan anggota Klan Phantom yang masuk terlempar ke belakang seolah-olah seseorang telah mencengkeram tengkuk mereka dan melemparkan mereka pergi.

"Apa yang kamu lakukan? Saya ingin menyelamatkan Mei Ji! Mengapa Anda menghalangi saya? " Wanita tua itu sangat marah. Dia menggulung lengan bajunya saat dia akan menyerang Shi Yan.

"Anda tidak bisa membantunya," Shi Yan mengerutkan kening.

"Apakah kamu pikir kamu bisa? Saya mengelola pelet dari Klan Phantom. Pelet dan obat paling berharga ada di tangan saya. Jika saya tidak bisa menyelamatkannya, siapa yang bisa? " Wanita tua itu terengah-engah.

"Bibi Fang, jangan pemarah. Biarkan saja dia… biarkan dia melakukannya… "Es Mei Ji mencair sepenuhnya, menampakkan wajah pucatnya saat dia mencoba menghibur wanita tua itu.

"Ini …" wanita itu ragu-ragu.

Namun, pada saat ini, tangan kiri Shi Yan diletakkan di dadanya, dan vitalitas yang sangat besar tersedot keluar dari tubuhnya dalam bentuk aliran kabut gading. Sebuah bola putih yang diisi dengan vitalitas berkumpul, membangkitkan anggota Klan Phantom di sekitarnya.

Selama mereka mengendus keharuman dari Life Ball, mereka merasa kuat seolah tubuh mereka dipadamkan sekali lagi.

Seluruh kerumunan Klan Phantom bersemangat dengan mata yang cerah.

Wanita tua itu bergetar sambil bergumam, "Energi kehidupan yang paling ajaib … Itu cara terbaik untuk menyembuhkan …" Dia tidak menghalangi Shi Yan lagi dan mengerutkan kening sambil meneriaki yang lain. "Enyah! Jangan menghirup vitalitas dari Life Ball itu. Itu adalah energi untuk menyelamatkan hidup. Y’all! Berguling! "

Saat dia berteriak, orang-orang serakah yang menghirup energi terbangun. Mereka kemudian dengan canggung menjauh, bahkan tidak berani bernafas.

"Serap dan cepat sembuh." Shi Yan berkata dengan lembut saat Bola Kehidupan kristal mendarat di dada bundar Mei Ji, memasuki hatinya.

Vitalitas Mei Ji yang terkuras terisi kembali dengan cepat. Kulitnya bersinar dalam kesehatan yang baik, wajahnya yang pucat kembali berwarna.