God of Slaughter – Chapter 1563

shadow

God of Slaughter – Chapter 1563

Chapter 1563: Apakah ini hari kiamat? Penerjemah: Sigma_ Editor: Hitesh_

Di sudut terpencil Sea Domain of Nihility…

Itu adalah tempat di mana awan merah berkumpul, banyak gunung berapi tumbuh di lautan awan itu. Itu tampak cerah dari kejauhan karena percikan api dan api karena setiap gunung berapi di sini sebenarnya adalah tungku.

Banyak prajurit yang membudidayakan kekuatan Api Upanishad tersebar di mulut gunung berapi yang berapi-api. Mereka menghirup dan menghembuskan asap dan api untuk memadamkan tubuh atau senjata mereka. Mereka semua memiliki kulit seperti batu merah terbakar, rambut merah dan tubuh rata-rata.

Mereka adalah anggota khas dari Klan Pengrajin Surgawi.

Tempat ini disebut Volcano Cloud Sea, sebuah area unik di Sea Domain of Nihility. Sebagian besar pandai besi dari Klan Pengrajin Surgawi akan tinggal di daerah ini untuk mengolah dan menempa senjata karena daerah gunung berapi ini adalah tungku alami yang dapat melelehkan logam yang paling keras sekalipun, memungkinkan mereka untuk menjadikannya senjata yang sangat indah.

Pada awalnya, anggota Klan Pengrajin Surgawi menganggap daerah ini adalah satu-satunya bengkel mereka. Namun, saat mereka semakin kuat dan tumbuh lebih jauh, mereka menemukan area yang lebih cocok di wilayah asing di Domain Laut. Secara bertahap, banyak ahli dari Klan Pengrajin Surgawi telah tersebar.

Tidak peduli apa, Laut Awan Gunung Berapi masih menjadi salah satu bengkel terbesar dari Klan Pengrajin Surgawi hingga saat ini. Bengkel ini tidak jauh dari Klan Tulang Putih dan Klan Hantu. Para pemimpin Klan Pengrajin Surgawi di sini juga ingin menjalin hubungan baik dengan Klan Hantu dan Klan Tulang Putih. Mereka telah hidup dan berkembang dalam kedamaian dan harmoni dengan dua klan lainnya selama bertahun-tahun.

Tahm adalah seorang pejuang di Langit Ketiga Alam Abadi, juga seorang pandai besi yang sangat baik dari Klan Pengrajin Surgawi. Dia bertanggung jawab atas bengkel ini, mengajari anggota klannya cara menempa dan melindungi tempat ini.

Pada saat ini, Tahm sedang duduk di atas platform kristal besi-merah di atas mulut gunung berapi setinggi beberapa ribu meter, seluruh tubuhnya terbakar dengan bersemangat.

Di antara tangannya, palu biru es yang indah berputar di dalam asap dan api.

Api yang membakar terbang dari gunung berapi di bawahnya dan berputar-putar di sekitar tubuh Tahm seperti ular, yang meningkatkan kekuatan apinya.

Perlahan, banyak pola kecil muncul di palu. Meskipun pola-pola kecil itu masih berubah dan bentuk akhirnya belum terkonfirmasi, palu itu memancarkan rasa dingin yang aneh dalam nyala api. Benar-benar aneh!

Sekitar seratus anggota muda dari Klan Pengrajin Surgawi sedang menonton teknik Grandmaster mereka. Mereka berkonsentrasi sangat keras sehingga tidak berani bernapas dengan keras.

"Oh lihat! Lihat ke langit!"

Tiba-tiba, seorang anggota Klan Pengrajin Surgawi berteriak karena dia tidak bisa menahannya.

Daerahnya hanya diisi dengan suara ‘boop boop’ dari nyala api; jadi, teriakannya menusuk telinga. Palu di tangan Tahm bergetar seolah terkena dampaknya.

Ia marah dan ingin memarahi pemuda yang baru saja berteriak itu. Namun, dia tertarik oleh mata ketakutan dari pria yang memandang ke langit.

Tahm mengangkat kepalanya, melihat ke langit. Wajahnya berubah, dan dia juga berteriak, "Madam Montecie!"

Jauh di dalam awan merah menyala beberapa ribu meter di atas kepala mereka, tubuh mungil muncul. Itu adalah Montecie!

Seluruh tubuhnya berdarah, dan dia memiliki beberapa luka kecil di wajah kecilnya. Di saat yang sama, bajunya robek seperti kain perca

Dia adalah Montecie, ahli terkuat dari Klan Hantu, salah satu dari Sepuluh Leluhur Teritorial dari lautan bintang ini. Namanya bisa mengguncang langit. Banyak makhluk ketakutan ketika mereka melihatnya secara naluriah.

Tapi hari ini, dia tampaknya telah pontang-panting, dan tampaknya terluka parah.

Tahm kaget. Dia merenung sejenak dan kemudian berteriak, "Pergilah, kalian!"

Menjeda tempaannya, Tahm meminta yang lain untuk menjauh. Dia berdiri dengan hormat di mulut gunung berapi, berbicara dengan cemas, "Saya Tahm dari Klan Pengrajin Surgawi. Salam, Nyonya Montecie! Saya ingin tahu apa yang Anda ingin kami kerjakan untuk Anda? "

"Saya ingin meminjam formasi teleportasi Anda di inti gunung berapi." Suara Montecie lemah. Dia menjawabnya dan segera mengarahkan ke gunung berapi oleh Tahm.

Tahm dipenuhi rasa takut.

Klan Pengrajin Surgawi telah menghabiskan banyak upaya untuk membangun formasi teleportasi yang terhubung langsung ke tempat rahasia Klan Pengrajin Surgawi. Mereka telah menyimpan rahasia ini selama bertahun-tahun, dan hanya anggota inti klan yang tahu tentang formasi ini. Mengapa Montecie tahu tentang itu?

Selain itu, formasi teleportasi itu mengarah ke daerah terpencil, yang sangat jauh dari Klan Phantom. Apa yang terjadi pada Montecie sehingga dia ingin menggunakan formasi teleportasi Klan Pengrajin Surgawi ke area tersembunyi itu?

"Guru! Guru! Percepat! Lihat ke langit! Apa yang sedang terjadi?"

Anggota Klan Pengrajin Surgawi semua mengangkat kepala mereka untuk melihat ke langit, wajah mereka sangat ketakutan dan tubuh mereka bergetar.

Kapal perang muncul, memenuhi langit mereka. Ada puluhan ribu kapal perang, masing-masing membawa seribu prajurit. Jadi, jumlah prajurit di kapal perang itu sangat menakutkan.

Bukan itu yang membuat mereka takut. Mereka ketakutan ketika melihat bendera brokat di kapal perang itu, yang merupakan gambar monster raksasa, jurang gelap, lautan jiwa yang padat, dan aura iblis yang mencapai langit. Itu adalah kapal perang dari Klan Devouring, Klan Monster Kuno, Klan Jiwa, dan Klan Iblis Hitam.

Empat klan telah tiba; spanduk dengan lambang Penjara Tenang, Edgar, Rupert, dan Beverly melayang di depan armada mereka. Itu berarti ahli terkuat dari empat klan ada di sini!

Aura penghancur bumi datang dari langit, mengguncang rekan-rekan dari Klan Pengrajin Surgawi. Mereka tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Tempat ini relatif pedesaan, dan pandai besi di sini tidak memperhatikan situasi umum galaksi di luar sana, atau apa yang baru saja terjadi di Sea Domain of Nihility baru-baru ini.

Tapi, Tahm tahu sesuatu.

Melihat armada datang seperti gugusan awan hitam yang membentang ribuan mil di kehampaan, dan menghubungkannya dengan luka Montecie, dia segera tahu apa yang terjadi pada yang terakhir.

"Tahm, jika kamu membiarkan dia melarikan diri melalui formasi teleportasi kamu, Klan Pengrajin Surgawi kamu akan terhapus. Semua anggota Klan Pengrajin Surgawi yang tersebar di seluruh alam semesta akan diburu. Kami tidak akan mengampuni satu orang pun dari ras Anda! " Di belakang Edgar adalah kegelapan tak berujung tempat anggota Klan Devouring bersembunyi. Dia mengamati sambil berbicara dengan dingin.

"Ini adalah pertempuran antara tujuh klan, jadi kalian lebih baik tidak ikut campur. Anda tidak ingin tahu konsekuensinya, "kata Rupert.

"Siapapun yang berani melawan kita harus mati!" Beverly berkata dengan suaranya yang paling dingin dan paling keras.

Penjara Serene tidak berbicara dengan anggota Klan Pengrajin Surgawi. Dia hanya menatap ke arah pendaratan Montecie di mulut gunung berapi, berbicara dengan acuh tak acuh, "Kamu tidak bisa pergi. Dalam perjalanan ke sini, kami telah membunuh semua temanmu. Kamu sendirian sekarang. Anda bisa datang ke sini karena kekuatan Waktu Anda Upanishad. Saat Anda terlibat dalam pertempuran gesekan dengan kami berempat, bagaimana Anda bisa mengalahkan kami? "

Dalam perjalanan ke daerah ini, setiap kali mereka hendak menangkap Montecie, mereka akan merasa pusing, dan jiwa mereka akan bingung. Setelah mereka pulih, mereka akan menemukan diri mereka berada di lokasi mereka dulu empat puluh detik yang lalu, yang akan memperpanjang jarak antara mereka dan Montecie.

Setiap kali Montecie menggunakan kekuatannya untuk membawa mereka kembali puluhan detik yang lalu untuk meregangkan jarak di antara mereka, dia bisa berlari lebih jauh.

Penjara Serene dan yang lainnya tahu bahwa meskipun Montecie kuat, dia tidak bisa bertahan menggunakan kekuatannya untuk waktu yang lama. Mereka tahu ini dari luka di tubuhnya.

Sebenarnya, luka itu tidak dibuat oleh Penjara Serene. Itu adalah harga yang harus dia bayar untuk memutar Waktu. Dia harus menggunakan energinya secara signifikan.

Mereka tidak terburu-buru tapi senang saat Montecie melakukannya. Yang paling mereka takuti adalah bahwa Montecie, dalam rasa frustrasinya, akan mengumpulkan kekuatan terbaiknya untuk melawan mereka. Setelah Montecie meledakkan altar jiwanya untuk menggunakan kekuatan Waktu Upanishad untuk terakhir kalinya, dia akan mengubah arus waktu, yang bisa membuat mereka membayar harga yang mengerikan.

Rumor mengatakan bahwa kekuatan Waktu terakhir Upanishad dapat membawa musuh ke masa lalu ketika mereka paling rentan.

Saat Penjara Tenang dan tiga lainnya berada di Alam Leluhur Wilayah Langit Kedua, mereka telah mengumpulkan selama bertahun-tahun untuk mencapai pencapaian mereka saat ini. Jika Montecie mengambil risiko dan mengabaikan hidupnya untuk memundurkan waktu ke ribuan tahun yang lalu, Penjara Serene dan yang lainnya akan berkurang wilayahnya.

Puluhan ribu tahun yang lalu, Penjara Tenang dan tiga lainnya berada di Alam Dewa yang Baru Mula atau Alam Abadi. Jika itu akhirnya terjadi, mereka akan memuntahkan darah karena marah. Mereka membutuhkan puluhan ribu tahun untuk mengumpulkan energi untuk kembali ke alam mereka saat ini.

Itu bukanlah hasil yang ingin mereka lihat.

Untuk alasan ini, mereka tidak berani memaksanya. Sebaliknya, mereka berharap Montecie memiliki sedikit harapan untuk terus menghabiskan energi jiwanya dan mundur untuk waktu yang singkat seperti yang telah dilakukannya. Saat kolam jiwanya dikeringkan, mereka akan bergandengan tangan untuk mengendalikannya atau bahkan membunuhnya secara langsung.

Mereka berhati-hati dalam membuat rencana dengan matang, dan mereka berpikir bahwa mereka dapat menjalankan rencana mereka untuk sementara waktu. Namun, Montecie datang ke sini dengan rencana untuk menggunakan formasi rahasia Klan Pengrajin Surgawi untuk melarikan diri. Ini akan menghancurkan rencana mereka sepenuhnya.

Mereka harus menghentikannya. Jika Montecie pergi, konsekuensinya akan sangat buruk.

"Jika Montecie pergi, Klan Pengrajin Langitmu akan musnah," Beverly dengan dingin mengingatkan mereka dari langit.

Semua anggota Klan Pengrajin Surgawi di sini berteriak dan memekik ketakutan. Mereka telah menyatakan dengan jelas bahwa mereka ingin melenyapkan seluruh Klan Pengrajin Surgawi, dan bukan hanya anggota klan ini di Laut Awan Gunung Berapi ini.

Jika Montecie pergi, seluruh ras mereka akan dibakar. Mereka tidak mampu membayar harga ini.

Ahli terkuat dari Klan Jiwa, Klan Pemakan, Klan Iblis Hitam, dan Klan Monster Kuno, empat Leluhur Wilayah telah mengatakan itu!

Mereka memang memiliki kekuatan untuk menghapus seluruh Klan Pengrajin Surgawi!

Setelah Tahm bingung sebentar, dia menemukan bahwa Montecie telah memasuki gunung berapi. Saat teman-temannya berteriak dengan panik, dia tidak punya pilihan lain.

"Tidak!"

Api yang bercampur dengan darahnya beterbangan di udara lalu ditaburkan di atas gunung berapi.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Formasi teleportasi di dalam gunung berapi dipicu dan menciptakan koneksi dengan jiwanya.

"Madam Montecie, saya tidak bisa membiarkan Anda pergi! Klan Pengrajin Surgawi saya tidak dapat dilenyapkan karena saya! Maafkan saya!" Tahm berteriak dan dengan paksa menarik salah satu lengannya! Retak! Retak!

Formasi teleportasi di dalam gunung berapi yang sudah punah itu dimurnikan dengan darahnya, jadi itu memiliki hubungan magis dengan tubuhnya. Setelah dia merobek salah satu lengannya, formasi teleportasi di dalam gunung itu meledak sebagian.

Pada saat ini, formasi teleportasi yang melayang di atas kolam lava telah meledak di sudutnya.

Montecie sudah datang ke tempat ini. Tapi sebelum dia bisa menginjak formasi teleportasi, itu telah rusak. Apalagi bagian yang patah itu begitu besar sehingga dia tidak bisa memperbaikinya.

Dia memasang wajah sedih, matanya putus asa saat dia bergumam pada dirinya sendiri, "Benarkah Tuhan ingin menghancurkanku di sini…?"

Jika Tahm hanya memotong lima jarinya, formasi teleportasi ini tidak akan banyak hancur, dan dia bisa memperbaikinya dengan kekuatannya. Tetapi untuk menyelamatkan rasnya, Tahm telah memotong salah satu lengannya, yang telah mematahkan seperempat teleportasi di dalam gunung!

Dia tidak bisa membalikkannya!

Apakah ini takdirku? Montecie mengangkat kepalanya untuk melihat melalui mulut gunung berapi. Melalui api merah tebal, dia melihat kapal perang yang tak terhitung jumlahnya dan empat kelompok Penjara Serene, tetapi tidak dapat menemukan harapan.