God of Slaughter – Chapter 1567

shadow

God of Slaughter – Chapter 1567

Chapter 1567: Serbu Huanglong secara langsung! Penerjemah: Sigma_ Editor: Hitesh_

Jauh di dalam Domain Laut Nihility tempat anggota Klan Jiwa berkumpul …

Setelah tempat ini menanggung kehancuran Shi Yan, Klan Jiwa telah membangunnya kembali perlahan, mengembalikannya ke kemewahan sebelumnya. Udara dingin meluncur di atas pegunungan yang abadi dan jack-o’-lantern berwarna hijau yang menyeramkan melayang di udara. Ada hantu-hantu tetap di mana-mana yang mereka gunakan untuk mengaktifkan atau mempraktikkan beberapa teknik.

Awan abu-abu di langit diturunkan, menimbulkan bayangan di seluruh tempat. Akan sangat sulit untuk memasuki tempat itu jika para prajurit tidak terbiasa dengan topografi Klan Jiwa.

Pada saat ini, sebagian besar anggota Klan Jiwa yang berkultivasi di tempat ini tidak memiliki alam yang tinggi. Kebanyakan dari mereka berada di Alam Dewa Raja, Alam Dewa Asli, dan Alam Dewa Ethereal. Tetap saja, mereka memiliki beberapa ahli Alam Abadi untuk menjaga pangkalan.

Di antara begitu banyak barisan pegunungan ada lautan luas dengan air hijau tapi keruh, tangisan hantu terdengar di mana-mana. Dengan melihat lebih dekat, orang bisa melihat hantu yang bergoyang-goyang di permukaan. Tapi segera, itu ditarik ke laut sekali lagi.

Beberapa ratus ahli Klan Jiwa di Alam Dewa Yang Baru Awal dan Alam Abadi tersebar di sekitar laut hijau. Altar jiwa melayang seperti gunung di atas kepala mereka, yang tampak gelap dan dikelilingi oleh begitu banyak jiwa yang brutal.

Ratusan altar jiwa didesak, menciptakan kekuatan jiwa yang merebut laut hijau.

Laut hijau itu terus-menerus melepaskan kekuatan magis yang menstabilkan kehampaan. Itu tidak terlihat oleh mata tetapi beriak seperti ombak. Sama seperti tangan besar, energi semacam ini menekan dan menghentikan formasi ruang apa pun agar tidak terbentuk.

Selama sepuluh ribu tahun, Sea Domain of Nihility tidak pernah memiliki seorang ahli di Wilayah Leluhur Wilayah yang mengolah kekuatan Ruang Upanishad. Karena alasan ini, Klan Jiwa tidak membela tanah air mereka dengan hati-hati, yang memungkinkan Shi Yan merobek ruang dan mengganggu pusat ini, membantai begitu banyak ahli di sini.

Setelah bencana berdarah itu, Penjara Serene telah membuka kembali Formasi Pertahanan Luar Angkasa sebelum dia pergi kali ini. Selain itu, dia telah memerintahkan rekan-rekannya untuk tidak bersantai sedetik pun. Mereka harus mempertahankan penindasan formasi itu di ruang sekitar pangkalan dan harus memastikan bahwa tidak ada yang bisa menggunakan kekuatan Angkasa Upanishad untuk memasuki area ini.

Kali ini, dia telah mengerahkan banyak ahli, dan tidak bisa kembali dalam waktu singkat selain itu. Untuk mencegah insiden mengerikan itu, dia telah meninggalkan segumpal jiwanya untuk membantu rekan-rekannya menyegel ruang itu.

Di laut hijau, ruang berbatu keras tiba-tiba bergetar. Anggota Klan Jiwa yang melepaskan altar jiwa mereka di sekitar laut merasakan getaran seketika. Wajah mereka berubah serius saat mereka menyesuaikan kekuatan mereka untuk mengumpulkan lebih banyak kekuatan Dewa.

Arus udara hijau yang tak terhitung banyaknya keluar dari Laut Kesadaran dari banyak altar jiwa, yang semuanya mengalir ke laut hijau. Arus Kesadaran Jiwa mengumpulkan dan menuangkan kekuatan Dewa ke laut itu karena semua ahli di sana mencoba menyegel ruang itu.

Mereka mengerti bahwa keributan sebelumnya disebabkan oleh kemampuan supernatural Ruang untuk membuat jalan. Seseorang ingin menyusup ke tengah-tengah Klan Jiwa.

Mereka tidak akan pernah mengizinkannya!

"Kami punya beberapa penyusup! Semua anggota perhatikan! Kita harus menghentikan mereka menghubungkan ruang! " kata seorang Komandan di Puncak Alam Abadi. Dia mengendarai jiwa brutal seperti elang, berteriak dengan suara suram untuk mengingatkan semua anggota Klan Jiwa.

Banyak anggota Klan Jiwa dimobilisasi ke daerah yang berdekatan dengan laut hijau. Mereka mendesak kekuatan mereka untuk berkontribusi memperkuat kekuatan penyegelan.

Perlahan, kejadian abnormal di kehampaan berhenti; sepertinya para penyusup itu sudah menyerah.

Setelah satu jam, para ahli Klan Jiwa menghembuskan napas lega ketika tidak ada yang berubah. Mereka mengira gangguan sudah berakhir dan mereka tidak perlu menambah kekuatan.

Di luar Klan Jiwa, pedang cahaya menebas dari awan tebal bersama dengan banyak bayangan yang bergerak cepat.

Kaisar Hiu Laut memimpin kelompok ini, dengan Audrey, Ming Hao, Adele, Xuan He, dan Frederick mengikutinya. Mereka datang dari Cloud Mist Territory, membawa beberapa ribu ahli yang semuanya ahli dari area bintang utama di Desolate Territory. Mereka mengikuti Shi Yan ke tempat ini tahun itu.

‘Shi Yan mengatakan bahwa akan sulit untuk menembus ruang pertahanan dan mendarat di pusat Klan Jiwa. Setelah kejadian itu, Klan Jiwa telah mempelajari pelajaran mereka. " Ming Hao berdiri di dalam awan, matanya dingin dan gelap. "Dia terhubung ke Klan Hantu dan Klan Tulang Putih dan harus membuat lorong luar angkasa, jadi dia tidak bisa berada di sini. Dia mengatakan kepada kami untuk mencari cara untuk membuka lubang dan memecahkan formasi penyegelan terlebih dahulu. "

Setelah jangka waktu tinggal dan berkultivasi di Wilayah Kabut Awan, bersama dengan dukungan Kaisar Laut Hiu, Ming Hao hanya selangkah lagi dari Wilayah Leluhur Wilayah pada saat ini. Dia hanya perlu mengumpulkan lebih banyak kekuatan Tuhan dan kekuatan jiwa untuk mencapai alam berikutnya.

Xuan He dan Azure Dragon juga telah mencapai kemacetan ini, tampaknya dapat melihat ambang Wilayah Leluhur Wilayah.

"Tanah air dari tujuh klan dilindungi dengan lapisan bahaya. Orang luar harus bergerak hati-hati selangkah demi selangkah untuk masuk. Ini bukan tugas yang mudah! " Kaisar Hiu Laut tampak tegas. "Shi Yan bisa masuk ke sana dengan mudah karena kemampuan supernatural Luar Angkasa miliknya. Dia bisa bergerak di sekitar penghalang dan batasan. Kalau tidak, bahkan dia tidak bisa menyelinap ke tanah mereka dengan mudah. ​​"

"Apakah maksud Anda akan sangat sulit untuk mendobrak penghalang dan batasan di luar?" tanya Ming Hao dengan dingin.

Kaisar Hiu Laut mengangguk, "Jika kita menggunakan kekuatan kita untuk melakukan itu, kita harus membayar harga yang sangat mahal. Kalau tidak percaya, saya akan coba dulu. Kalian tinggal di sini dan lihat. "

Kaisar Hiu Laut tidak menunggu Ming Hao menyuarakan pendapatnya. Dia segera mendesak kekuatan Tuhannya, memutar altar jiwanya.

Sebuah sungai yang jernih menyembur dari glabella-nya, mengandung bebatuan, lumut, bahkan ikan-ikan kecil, membuatnya terlihat tidak jauh berbeda dengan sungai yang sebenarnya. Orang yang berdiri di dekatnya bahkan bisa mencium bau uap …

Bagaimanapun, Ming Hao dan Xuan He tahu bahwa semakin realistis sungai kecil ini, semakin kuat sihirnya. Karena itu diciptakan oleh kekuatan Tuhan dan kekuatan jiwa murni, itu dapat mempromosikan kekuatan asli Alam, yang sangat kuat.

Mereka fokus pada sungai itu, melihatnya menembus lapisan awan dan langsung menabrak penghalang pertahanan.

Mendesis! Mendesis!

Tiba-tiba, milyaran hantu dan jiwa-jiwa yang sudah pergi menjerit dan menjerit dari dalam gugusan awan tebal, aura mereka seram dan muram. Sama seperti serangan jiwa yang menakutkan, aliran kecil itu tercabik-cabik menjadi begitu banyak tetes air, lenyap di udara.

Kaisar Hiu Laut mundur seolah-olah dia baru saja mendapat pukulan keras di dadanya. Dia terhuyung mundur, wajahnya ketakutan. "Kekuatan penghalang ini begitu kuat hingga aku hampir terluka. Sial! Ini jauh lebih kuat dari yang saya kira! "

Dia memiliki alam terkuat di grup ini, dan Ming Hao dan Xuan He tahu betapa berani dia. Bahkan dia terluka menggunakan energinya untuk menyerang penghalang, jadi siapa lagi yang bisa menghancurkan penghalang itu?

Tampaknya mereka akan menggagalkan harapan Shi Yan.

"Ini sangat sulit," Adele menggelengkan kepalanya, berbicara dengan enggan. "Sepertinya kita tidak bisa terburu-buru. Kita harus berhati-hati. Saya pikir kita harus perlahan-lahan memakainya. Kita seharusnya tidak memaksakannya terlalu banyak… Hei, Nak! Apa yang sedang kamu lakukan!"

Dia berteriak sebelum dia bisa menyelesaikan kalimatnya, lalu memutar matanya ke arah Audrey sambil berteriak, "Kembali ke sini! Sekarang juga!"

Saat orang-orang terkejut, Audrey telah berubah menjadi bayangan suram, terbang menuju penghalang Klan Jiwa meskipun itu baru saja melukai Kaisar Hiu Laut.

Kaisar Hiu Laut melongo sambil mengusap dahinya. "Apa dia tidak mendengarku?" dia bertanya dengan heran.

"Er …" Ming Hao tidak tahu harus berkata apa.

"Anggota Imperial Dark Tribe, ikuti aku! Ingatlah untuk menggunakan teknik yang saya ajarkan kepada Anda akhir-akhir ini. " Tiba-tiba, Audrey menoleh ke ibunya dan Ming Hao dan berbicara, "Teknik rahasia itu berasal dari kitab suci Klan Jiwa. Suku Kegelapan Kekaisaran dan Klan Jiwa kita entah bagaimana mirip. Selama Anda menggunakan teknik itu untuk mengontrol kekuatan Anda, penghalang tidak akan menyerang kita. "

Kemudian, tubuh indahnya menjorok ke dalam awan. Ajaibnya, penghalang yang bereaksi dengan marah terhadap eksplorasi Kaisar Sea Shark tidak melakukan apa-apa padanya …

Dia melewati penghalang pertahanan dengan mudah.

Semua orang bingung sesaat ketika mereka melihatnya masuk ke tanah Klan Jiwa, tetapi mereka kembali ke akal sehat mereka dan bereaksi dengan cepat. Mereka berbalik untuk mengamati anggota Imperial Dark Tribe, Ming Hao, dan Adele, sekelompok prajurit kurus.

"Dia benar! Tak satu pun dari kita yang lebih akrab dengan Klan Jiwa selain dia. Dia mendapatkan Kuali Pemurnian Jiwa Neptunus dan jiwa brutal Singh. Dia tahu semua hal tentang Klan Jiwa, termasuk penghalang dan batasan ini … "

Ming Hao tampak termenung, lalu tersenyum dan mengangguk pada Adele. Sama seperti hantu, dia mengikutinya dan menembus penghalang Klan Jiwa.

Dia berhasil melewati rintangan yang menentukan kehidupan, yang semuanya tidak efektif baginya. Dia telah menggunakan tindakannya untuk membuktikan anggapan Audrey.

Mata Adele berbinar dan dia segera memerintahkan klannya, "Semua rekan yang mengembangkan teknik rahasia, mari gunakan mereka untuk masuk."

Banyak prajurit Suku Kegelapan Kekaisaran berteriak, menggunakan tindakan mereka untuk menanggapi perintah Adele saat mereka berubah menjadi bayangan redup seperti hantu dan melewati penghalang yang mendung.

Mereka menghilang satu demi satu, dan tidak ada yang tertabrak.

Menembus penghalang, Audrey tiba di tanah leluhur Klan Jiwa, yang bahkan lebih besar dari beberapa planet. Jauh di dalam awan ada barisan pegunungan, dan segala sesuatu yang bisa ditemukan di planet biasa. Prajurit Klan Jiwa terlihat bergerak dan bekerja kemanapun pandangan seseorang pergi.

Audrey segera menemukan laut hijau dan banyak ahli yang mengelilinginya. Dia melihat energi aneh muncul dari laut untuk memperkuat ruang independen ini. Energi semacam ini berfungsi untuk melindungi tempat dan mencegah energi ruang angkasa menyerang.

Dia tahu apa yang mereka lakukan, dan juga mengapa Shi Yan tidak menggunakan trik lamanya menggunakan energi ruang untuk membuat jalan yang mengarah langsung ke pusat Soul Clan.

"Pergi dari sini!"

Melihat Ming Hao, ibunya, dan teman-temannya tiba, Audrey memasang wajah tenang, matanya bersinar terang.

Kuali Pemurnian Jiwa, senjata ilahi Awal Mutlak, muncul di atas kepalanya seperti gunung yang menyeramkan. Simbol kecebong di atasnya bergerak perlahan sementara jiwa brutal melonjak dari kuali besar, mendesis dan menangis tak terdengar.

Kuali Pemurnian Jiwa!

Itu adalah Kuali Pemurnian Jiwa!

Anggota Klan Jiwa mengangkat kepala mereka untuk menonton, dan tidak bisa membantu tetapi berteriak ketakutan, wajah mereka menjadi pucat. Mereka semua tahu bahwa Soul Refining Cauldron bukan lagi milik Neptunus; seseorang telah merebutnya. Selain itu, mereka telah menyadari bahwa musuh benar-benar telah menyusup ke tanah mereka, tidak seperti yang mereka pikirkan sekarang.