God of Slaughter – Chapter 1571

shadow

God of Slaughter – Chapter 1571

Chapter 1571: Penerjemah Brutal Battlefield: Sigma_ Editor: SSins

Laut Awan Gunung Berapi.

Kapal perang yang rusak, potongan baju besi, senjata, mayat, dan batu memenuhi kekosongan.

Lingkaran cahaya yang mempesona menutupi begitu banyak altar jiwa dengan warna berbeda, kristal es dan kolam lava, dan melayang-layang di sekitarnya. Senjata ilahi langka melonjak seperti naga terbang. Kapal perang menembakkan kolom cahaya yang menyilaukan. Begitu banyak wilayah yang tampak realistis muncul dan menciptakan begitu banyak ilusi.

Tempat ini telah menjadi ladang penggilingan daging yang paling mengerikan di lautan bintang yang luas ini. Mayat dan anggota tubuh yang patah ada dimana-mana. Altar jiwa runtuh secara besar-besaran.

Pertempuran antara Klan Jiwa, Klan Pemakan, Klan Iblis Hitam, Klan Monster Kuno, dan Klan Langit Misterius, Klan Tulang Putih, bawahan Zi Yao, dan Klan Pengrajin Surgawi sedang berlangsung. Jauh di dalam kehampaan, tubuh asli Yuan Zu sedang melawan tubuh ular Zi Yao dengan ganas di lautan hitam yang bergelombang. Gelombang kejut dari pertempuran mereka tampaknya merobek Domain Laut Nihility karena mereka dapat menghancurkan planet-planet yang jaraknya miliaran mil.

Setiap kali gelombang kejut mencapai pintu masuk wilayah, wilayah alami di belakang pintu masuk menerima bencana yang mematikan. Banyak klan yang hidup di bintang kehidupan terhapus.

Di antara Sepuluh Leluhur Wilayah Besar, Penjara Tenang, Han Tian, ​​Rupert, Beverly, Edgar, Montecie, dan Hiro ada di sini. Selain Yuan Zu, delapan dari mereka hadir di medan perang ini.

Mereka tidak datang untuk membahas jalan menuju Gerbang Awal Mutlak tetapi saling membunuh. Mereka berjuang untuk sesuatu yang tidak jelas dengan kekuatan terbaik mereka.

Pertempuran ini telah menggelapkan seluruh tempat. Matahari dan bulan tidak bersinar. Galaksi terkoyak dan alam semesta runtuh!

Miliaran tahun yang lalu, Era Awal Absolut telah berakhir karena sebuah pertempuran, yang telah menyapu semua makhluk Awal Absolut.

Hari ini, itu adalah pertempuran di mana anggota dari tujuh klan yang berkumpul berpartisipasi. Semua ahli terkenal di lautan bintang yang luas ini ada di sini. The Sea Domain of Nihility sepertinya tidak dapat menahan pertempuran mereka untuk waktu yang lama. Laut Awan Gunung Berapi telah hilang. Pada saat ini, itu tampak seperti reruntuhan dalam pemandangan pasca-kiamat. Gunung berapi menonjol dari tanah dan menjadi senjata tajam di tangan Klan Pengrajin Surgawi.

Gunung berapi yang menahan formasi teleportasi menjadi senjata Tahm. Itu terbakar dengan marah saat dia menggunakan kekuatan Api Upanishad untuk menyerang prajurit Klan Jiwa yang paling dekat dengannya.

Saat bertempur, Tahm mengerutkan kening pada gunung berapi besar yang ditariknya.

Gelombang energi luar angkasa datang dari gunung itu. Dia segera tahu bahwa formasi di tengah gunung berapi diaktifkan kembali.

Mendesis! Mendesis! Mendesis!

Saat nyala api berkobar, tubuh yang agung muncul di mulut gunung berapi dan menyeringai. Tangannya menarik sesuatu dan kekosongan di depannya hancur.

Hancur bersama dengan kekosongan itu adalah tubuh dan jiwa dari beberapa ratus prajurit Klan Jiwa. Mereka tidak punya cara untuk melakukan serangan balik. Ahli alam Dewa yang baru mulai menjadi pasta dari daging yang hancur; altar jiwa mereka tersedot ke dalam titik hitam di glabella pemuda yang baru saja muncul.

Tahm tidak tahu siapa dia. Dari pemuda itu, dia bisa merasakan aura mengerikan dari binatang buas di masa-masa kacau. Aura itu membuncah pembuluh darah di pelipisnya.

Itu adalah ketakutan insting yang muncul jauh di dalam jiwanya.

"Kamu… Kamu siapa?" Jeritan Tahm tenggelam dalam pertempuran sengit itu. Tidak ada yang memperhatikan suaranya. Dia terus menerus bergerak mundur dan memutuskan sambungan dengan gunung berapi.

"Jangan tegang. Aku ada di pihakmu, "Shi Yan tersenyum karena terkejut. Kemudian, dia mengamati untuk menilai situasinya.

Han Tian, ​​Judy, Montecie, Hiro, dan Dracula berada di Second Sky of Territory Ancestor Realm dan mereka masing-masing bertempur di Serene Prison, Edgar, Beverly, dan Rupert. Meskipun mereka semua berada di Alam Leluhur Wilayah Langit Kedua, kompetensi mereka berbeda.

Han Tian menghadapi Penjara Tenang, dan Hiro menghadapi Rupert. Mereka bertarung secara setara. Namun, Judy dan Dracula harus bergandengan tangan untuk menghadapi Edgar karena Judy bukanlah salah satu dari Sepuluh Leluhur Wilayah Besar. Dracula, ahli dari generasi sebelumnya, baru saja bangun untuk waktu yang singkat tetapi dia belum memulihkan kekuatannya.

Montecie bertarung melawan Beverly dan dia jauh lebih lemah.

Montecie telah menghabiskan banyak kekuatan Tuhannya dan dia dipaksa untuk menyebarkan kekuatan Tuhannya. Dia hanya punya waktu untuk bernafas sebelum bergabung dengan pertempuran baru. Mereka berada di alam yang sama tetapi dia terluka. Tentu saja, dia tidak bisa menang dalam pertempuran melawan Beverly. Dia telah mencoba yang terbaik untuk bertahan sampai sekarang.

Itu adalah pertempuran terbaik selain antara Zi Yao dan Yuan Zu.

Setelah itu, bawahan dari masing-masing klan bertempur dalam jarak dekat. Meskipun Neptunus, Oliver, dan Labitte sudah mati, keempat klan tidak hanya memiliki mereka sebagai Leluhur Wilayah. Para ahli yang tidak diketahui Shi Yan terlibat dengan Gay, Xiao Lie, Jia Ni, dan Tian Xie.

Leluhur Naga Kadal adalah ahli paling terkemuka di sini. Meskipun dia baru saja memasuki Alam Leluhur Langit Wilayah Pertama belum lama ini, kekuatannya luar biasa karena darah Awal Mutlaknya.

Dia telah menumpahkan darah dari ahli Klan Monster Kuno di alam yang sama. Pria itu bertarung melawannya dengan tubuh mengerikan, yaitu singa emas raksasa. Namun, dia tidak seberapa dibandingkan dengan tubuh asli Dragon Lizard. Tubuh singanya akan segera dipotong-potong.

Pertarungan antara Alam Abadi, Alam Dewa Incipient, Alam Dewa Ethereal dan para ahli Alam Dewa Asli dari klan yang berbeda juga menarik perhatian. Pertarungan semacam ini sebenarnya adalah jarak dekat. Pertempuran mereka membentang di area yang luas yang tidak bisa dilihat Shi Yan; itu bisa menjadi sebesar wilayah.

Namun, level rendah semacam ini memiliki lebih banyak prajurit yang mati. Pada pandangan pertama, mayat, pecahan kapal perang, baju besi rusak, dan senjata ada di mana-mana.

Mengamati seluruh medan perang, Shi Yan menyeringai. Lubang hitam terbang keluar dari glabella-nya, yang disamarkan dengan energi ruangnya. Mereka berkembang dan kemudian menjadi tak terlihat.

Setelah Shi Yan memberitahunya bahwa dia berasal dari sisi yang sama, Tahm mengawasinya. Ketika dia melihat lubang hitam besar, dia terguncang saat mengenali identitas Shi Yan. Ketika lubang hitam berubah tak terlihat, matanya bersinar dan dia melihat sekeliling secara naluriah.

Dia tahu bahwa Shi Yan sedang memancing di air yang bermasalah. Dia menggunakan kekuatan Devouring Upanishad untuk mengumpulkan energi dari pertempuran. Sementara ahli di sekitar sekarat, lubang hitam yang tak terlihat akan mengumpulkan jumlah energi yang luar biasa dan membawa perubahan besar bagi Shi Yan yang tidak dapat dia bayangkan.

"Montecie, kamu telah menguasai kekuatan Waktu Upanishad. Apakah Anda melihat masa depan Klan Hantu Anda? Masa depan punah? " Beverly, ahli Klan Monster Kuno dengan tubuh ular, memiliki wajah yang suram. Namun, matanya sedingin pedang yang menusuk wajah Montecie.

Lebih dari sembilan ratus tetes air seukuran kepalan tangan berjejer di antara dia dan Montecie. Setiap tetesan air memiliki dunia air dengan keajaiban bawah laut dan bahkan makhluk dengan tubuh manusia dan tubuh ular seperti Beverely.

Lebih dari sembilan ratus tetesan kristal dengan dunia independen di dalamnya masing-masing terhubung langsung ke wilayah Beverly.

Energi jiwanya bisa mengatasi batasan ruang untuk dituangkan ke dalam tetesan air itu dan membuat dunia air cerah dan penuh warna. Dunia air tersebut perlahan mempengaruhi dunia nyata. Itu seperti dunia nyata perlahan menghilang dan menjadi bagian dari dunia airnya.

Montecie ketakutan.

Dia mengira dia terjebak di salah satu dunia itu sebagai makhluk rentan yang terbakar dan tinggal di wilayah Beverly. Beverly bisa mengendalikan kematian atau hidupnya dan dia bahkan bisa menghapus Segel Jiwa-nya.

Itu adalah intrusi wilayah ke altar jiwanya!

Begitu pikiran ini muncul di kepalanya, kekuatan air makan malam meresap ke dalam uap di tubuhnya. Perlahan, dia menjadi transparan seperti air. Dengan kecenderungan ini, dia bergabung ke tetesan air terdekat dan menjadi makhluk yang bisa dibunuh Beverly sesuka hatinya.

Beverly melayang di antara begitu banyak tetesan air dan menggunakan wilayahnya untuk memancarkan energi jiwa untuk mengendalikan kekuatan Air Upanishad yang bisa melelehkan segalanya. Dia ingin membawa Montecie ke wilayahnya, memperbudak dan memenjarakannya.

Dia mencibir terus menerus saat melihat mata bingung Montecie menjadi kosong. Dia berkata pada dirinya sendiri, "Segera, kamu akan kehilangan dirimu sendiri. Aku akan mengambil jiwamu dan menyiksamu sampai gumpalan Kesadaran Jiwa terakhirmu hancur! "

"Gunakan air untuk mencairkan bumi dan surga?" Suara menyeringai Shi Yan datang tiba-tiba.

Beverly terguncang dengan keras. Dia berbalik dan menemukan Shi Yan muncul di belakangnya seperti hantu.

"Jika Montecie tidak kehilangan sejumlah besar kekuatannya, bagaimana kamu bisa menang?" Shi Yan mengangkat tangannya dan cemberut ke area di mana begitu banyak tetesan air diletakkan. Bintang jatuh terbang dari ujung jarinya. Begitu memasuki dunia air, ia berubah menjadi Skyfall Star River, yang merupakan bagian dari galaksi terang dengan bintang seperti berlian. Cahaya bintang dari galaksi ini menenangkan pikiran orang.

Dunia di dalam tetesan air mulai runtuh dengan aneh saat cahaya bintang di Skyfall Star River menyinari mereka.

Mata bingung Montecie berubah cerah. Segera setelah dia menyadari situasinya, dia menggigit ujung lidahnya dan menggunakan darahnya untuk mencuci kekuatan air di tubuhnya. Dia juga membalikkan waktu ke saat sebelum dia disihir.

Dia menjadi sadar segera.

"Shi Yan …" Dia membungkuk dan memanggilnya dengan lembut. Rupanya, dia menghembuskan napas lega. "Kamu belum terlambat."

"Apakah kamu masih memiliki kekuatan yang cukup untuk menggunakan Time Seal?" tersenyum Shi Yan.

Mata Montecie mendapatkan cahaya. "Maksudmu Teknik Segel Hebat yang bisa menyegel ruang dan waktu?"

Shi Yan mengangguk.

"Tentu aku punya cukup tenaga untuk digunakan," Montecie membenarkan.

"Kita harus bergandengan tangan dan mencoba," Shi Yan menoleh untuk melihat ke arah Beverly. Perlahan, riak ruang meluas darinya, menciptakan ruang aneh, yang tampak seolah-olah diciptakan langsung dari tubuhnya. Ruang tanpa batasnya membuat dunia nyata berputar seolah-olah akan digantikan oleh ruang Shi Yan.

Beverly melihat ruang itu meluas dan merasakan kekuatan yang membatasi, wajahnya berubah warna.

Saat ini, Montecie tidak banyak bicara. Setelah mendorong kekuatannya Upanishad, begitu banyak sinar cahaya yang dapat membalikkan waktu muncul. Dia telah berhenti tepat pada saat ini.

Beverly ketakutan.